Budget Friendly Fastfood

Pertama yang ada di benak ketika akan pergi ke Jepang adalah “mahal” walau sebenarnya menurut gadisrakus murah atau mahal itu relatif. Kalau kamu orangnya seneng jajan dan laper bikin cranky kayak saya, urusan makan di Jepang bisa jadi boros, budget membengkak dan jatuhnya mahal. 

Pilihan makan di mana juga nentuin mahal atau murahnya, kalau tiap hari beli onigiri atau bento diskonan di combini kan juga bosen. Nih gadisrakus kasih 2 alternatif budget-friendly fastfood di Jepang:

#1 Yoshinoya

Ya, sama aja kayak Yoshinoya di sini bedanya di sana menunya lebih beragam ada paket salmon dan unagi juga. Kalau mau irit jangan pesen yg unagi karena harganya lumayan mahal walau worth sih karena unaginya gede-gede.

  
Kemarin saya pesen paket salmon ¥550 terdiri dari grilled salmon yg ukurannya lumayan gede dan perfectly cooked, nasi, beef teriyaki dan sup miso. Untuk harga beef bowl-nya harga berkisar ¥300. 

Tips hemat: 

1. pesan paket ini dan pesen nasi putih lagi jadi bisa dimakan berdua sama temanmu.

2. Gak usah beli minum, ocha gratis dan refill-able

Note: tidak halal (mending tanya dulu sebelum pesan)

#2 Matsuya

Walau budget friendly tapi Matsuya jauh lebih keren karena mesennya pakai vending machine. Tinggal masukin duit, tunyuk-tunyuk, keluar receipt, keluar kembalian, receiptnya kasih ke koki, jadi deh.

  
Ini saya memesan beef bowl rice ¥380 aja. Rasanya lumayan enak dan mengenyangkan. Di sini ocha juga gratis dan refillable. 

Sebenarnya fastfood ginian ada lagi namanya Sukiya tapi gak sempet coba, padahal apartemen kami di Shinjuku dekat sama Sukiya. Kata teman yg pernah makan sih lumayan murah makan berdua pesan paket beef bowl (incl. miso soup) hanya ¥700.

So kalau pengen liburan di Jepang dan ngirit tapi gak mau makan onigiri mulu ketiga resto fastfood ini bisa jadi pilihan. 

Ganko Sushi

Pergi ke Jepang tanpa nyicipin sushi aslinya sungguh merugi, tambah merugi lagi kalau kalian bukan jenis penyuka sushi mentah. Karena sushi mentah di negara asalnya adalah secuil surga di dunia #levay

  
Sengaja kita makan sushi di hari pertama kita tiba di Jepang, tepatnya di Ganko Sushi yg berlokasi di Dotonburi, Osaka. Menurut beberapa review sushi di sini salahsatu yg terbaik di Osaka. Gak heran tempatnya full terus.

  
Kemarin kami ber-7, tapi hanya 4 orang (termasuk saya) yang penyuka sushi mentah. Alhasil kami memesan paket nigiri sushi dan meguro roll. Total jenderal kerusakan dompet kami sekitar ¥4,600 atau sekitar hampir 600ribuan rupiah untuk dua porsi sushi tsb. But trust me it’s worth every penny you spent. 

Kalau kalian suka makan di resto sushi tradisional di Little Tokyo, Jakarta (not to mention Sushi T*i yg too overrated dan banyak fusionnya), rasa raw sushi di Jepang 2 kali lipatnya. Fresh, kenyal dan lumer di mulut sampai gak nyadar yg dimakan itu ikan mentah. 

Tips: 

1. Kalau mau makan sushi yg terjangkau carilah yg model sushi bar, harganya dihargai per-piring dan gak terlalu mahal seperti sushi counter (kayak resto yg saya makan ini)

2. Sushi yg tradisional biasanya udah diselipin wasabi super banyak sama chef-nya kalau kamu gak suka wasabi kayak saya mending pas order minta untuk dipisah. 

Starbucks – Japan Edition

Niat hati kesini karena penasaran dengan Sakura Latte yg katanya cuma dijual pas spring eh gak taunya itu produk udah discontinue, mungkin karena spring juga hampir berakhir plus sakura2nya udah pada rontok kali ya.

  
Demi mengobati kekecewaan akhirnya saya memesan Cantaloupe Frappucino seharga ¥640 yg kalau dirupiahin lebih mahal dari harga frappucino di sini yaitu sekitar 78ribu (kurs Rp. 123). Sayang di sini gak bisa minta less ice ataupun less sugar, baristanya beralasan soalnya dari sananya resepnya udah begitu. Padahal di sini boleh minta customize. Alhasil minuman ini terlalu manis buat selera saya. Untung aja seger. 

  
Lalu yang ini brownie green tea latte pesanan teman saya, harganya sama aja gak beda jauh. Menurut saya minuman ini sih rasanya sama persis dengan green tea latte yg biasa. Bedanya cuma yg ini dikasih remahan brownies. Berhubung kedua minuman ini gak (belum) dijual di Jakarta boleh lah dijajal.

Anyway saya sempat beli Starbucks tumbler Japan series buat adik ipar.Kalau beli tumbler di Jepang dapet free voucher tapi dengan syarat harus pakai tumbler yang dibeli. Yah setidaknya masih jauh lebih ada niat baik ketimbang Starbucks di Hatyai yg udah beli tumbler dan minuman boro-boro dikasih free voucher, minta password wifi aja suruh bayar lagi . Hih! #mbaknyamasihkesyel 

Jajan-Jajan Lucu di Nara

Ini adalah rekap semua makanan yang saya mamah di kota Nara. Sampek bingung, foto wisatanya kayaknya lebih sikit daripada foto makanannya 😂 Here we go..

    
Yang pertama ini kopi Ethiopia (¥100) dan vegan okonomiyaki (¥250) yg saya beli di pop up bazaar di lapangan dekat Kohfuji Temple. Rasa kopi dan okonomiyaki-nya sih biasa aja menurut saya, tapi yg bikin amazed itu konsep go-green bazaar tsb. Jadi setiap orang yg akan beli beverage di bazaar itu diwajibkan menyewa gelas/cangkir seharga ¥100, nanti setelah selesai digunakan bisa dibalikin lagi dan refund duit kita. Jadi ceritanya buat ngurangin sampah gitu deh. Plus di booth tempat saya beli kopi, setiap receh yang kita keluarin digunakan untuk kegiatan amal di Ethiopia. Jadi bazaar ini kalau saya liat sifatnya fund raising gitu. Keren banget yah jadi ga melulu kita jadi budak kapitalis #setbahasagwberatamat 

  
Yang kedua masih di tempat yang sama, saya membeli makanan mirip mochi (terbuat dari ketan beras dan kenyal) tapi dibanjur kecap asin! Pertama agak awkward ama rasanya tapi lama-lama ya abis juga wekekek! Ini harganya ¥100 aja per-buah. 

  
Lalu beli es krim Sakura (¥300) ini di deket Todaiji Temple. Kalau kata temen saya kayak makan body lotion karena rasa bunganya emang kerasa banget. 

  
Karena udah mulai siang, saya juga beli Yakisoba (¥500) buat maksi. Rasanya biasa aja sih kayak kurang bumbu, mungkin karena mereka gak pakai MSG.

   
 
Buat dessert-nya masih di tempat yang sama saya membeli mochi strawberry ini. Surprisingly biasanya kan strawberry di sini asem yak, di sini manis-manis banget. Malah saya gak demen ama mochi isi oguranya yg terlalu manis. 

Sekian jajan di Nara tunggu lanjutannya jajan di kota lainnya. Ciao!

Pablo

Karena belum nemu mood yang pas buat cerita perjalanan saya ke Jepang kemarin, yodah nyicil cerita tentang makanannya dulu aja ya. Maklum deh when it comes to food dan teman-teman2nya gadirakus pasti semangat.

  
Yang pertama ini namanya Pablo (maafkan foto kami yg lagi nampang). Pablo ini jualannya cuma cizuke alias cheese cake ala Jepang denger-denger sih lagi heigs banget. Gak heran pas kami kesana antriannya panjang bener ampe keluar-luar, padahal harganya juga bisa dibilang gak murah, harga termurahnya ada di angka ¥780 (kurs Rp.123). Pablo yg kita datengin ini ada di Dotonburi, Osaka. 

   
 
Kebetulan kita ke Pablo dua kali, yg pertama kita beli cheese cake original (¥780) dan green tea (¥1,160). Yang original cuma pie crust isi custard, dan custardnya terlalu manis buat saya. Yang green tea menurut saya jauh lebih enak, cheese-nya terasa (literally cheese cake) dengan rasa matcha yg kuat, tengahnya ada isian oguranya makanya dibuat gak terlalu manis biar rasanya seimbang.

  
Kali kedua kami balik lagi buat beli fruity cheese cake ini (¥1,600). Anyway ini produk seasonal alias dikeluarin pas spring doang, makanya kalo datengnya kemaleman siap-siap kehabisan. Buat saya pribadi rasanya gak secantik bentuknya, karena lagi-lagi basicnya bukan cheese cake tapi pie crust dan custard yang manis. Tapi selera sih, karena beberapa teman saya ada yg lebih suka ini.

Ih jadi kangen sama cheese cake green tea-nya 😭

In-flight meals Garuda Indonesia (CGK-HND-CGK)

Hiii gadisrakus is back. Postingan in-flight meals ini sepertinya akan jadi rangkaian postingan tentang Jepang, soalnya gadisrakus abis balik dari liburan di sana. Berhubung males ngetik panjang-panjang (plus lagi ngumpulin mood juga) jadi ini sebagai pembuka dulu aja kali ya..

Kemarin gadisrakus kesana memanfaatkan tiket promo dari Garuda, so here it is..

  
Ini in-flight meals dalam perjalanan dari CGK-HND, kebetulan kemarin saya ambil pesawat tengah malam dan sampai sana jam 9 pagi jadi bisa dibilang ini menu makan paginya sih. Karena terbang ke Jepang maka pilihannya ada 2, american breakfast atau japanese menu. Saya pilih american breakfast karena kurang tertarik dengan menu japanese-nya. Padahal kalau pesen yg Japanese dikasih yakult hiks (itu yakult saya dikasih teman). Menu sarapan saya standar sih ada omelet yg fluffy banget, sosis, harsh brown, grilled tomato dan buncis rebus. Sebagai tambahan ada croissant penyok dan sedikit alot dengan butter. Uniknya baik pilihan abf atau japanese set-nya kita dikasih sup miso hangat. Lumayan buat anget-angetin badan yg 5 jam lebih dibanjur AC pesawat super dingin.

Sebelum makan pagi ini sebenarnya kita dikasih snack juga jam 2 malem, roti tuna pedas dan pilihan free flow minuman, dan saat itu saya memilih red wine. Agak berbeda dengan free flow drink saat saya terbang ke Australia 3 tahun yg lalu, perasaan gak ada liquor-nya gitu deh padahal yg naik juga kebanyakan bule. 

  
Dan yang ini adalah makan siang saat perjalanan pulang dari Haneda ke Jakarta. Saya pilih Japanese set karena lebih menarik menunya. Isinya nasi dengan lauk ikan mackarel saus orange dan sayuran rebus, mie soba, cold veggies as appetizer yang literally anyep, sup miso dan semacam dorayaki gitu. Jujur agak kecewa karena overall tastenya gak secantik penampilannya, ikan kukusnya kayak makanan orang lagi diet mayo anyep banget. Satu-satunya yg enak menurut saya mie sobanya, dikasih wasabi dikit tambah mantep.

  
Sorenya kami masih dikasih es krim vanila buatan Meiji ini sembari afternoon tea.

Oiya satu lagi yg saya perhatiin dari penerbangan Garuda ke Jepang, frekuensi free flow drink-nya lebih banyak dari penerbangan ke Australia. Dan variasinya juga lebih banyak. Atau karena long haul ya? 

Ah sutralah ya yg penting buat gadisrakus makan-makan dan icip-icip bisa dimana aja termasuk di udara. Ciao!

Kushiya Monogatari

Restoran Jepang emang gak ada habisnya dieksplor apalagi sejak ada AEON Mall yang notabene made in Jepang, dari yang mainstream sampai yang anti mainstream termasuk Kushiya Monogatari ini. 

   
    
    
    
 
Berkonsep all you can eat, tapi bukan shabu-shabu atau yakiniku seperti resto kebanyakan, melainkan skewer alias sate-satean. Tapi satenya juga bukan yakitori, sate tempuraan gitu. Jadi nanti ada pilihan macem-macem bahan sate dari mulai sosis, daging, ikan, ayam, bakso-baksoan, udang, cumi, sayuran sampai yang gak biasa kayak takoyaki, konyaku dan taiyaki. Yess taiyaki! Terus nanti disediain adonan tepung berbumbu (batter) dan tepung panir. Kita tinggal nyelupin dan panirin terus goreng sendiri. Yang bikin unik ya pengalaman goreng-gorengnya sendiri gitu.

   
   
Buat teman makanannya disediain berbagai macam saus celupan, nasi, soup miso, curry. Terus jangan sedih all you can eat-nya juga termasuk appetizer (salad, aneka sushi, okonomiyaki, pasta, teriyaki), dessert (fondue, jelly, buah, es krim) dan aneka beverage (kopi, teh tarik, ocha, softdrink, aneka juice). Dan itu semua cukup membayar 170k (incl.tax) harga weekend. 

Di meja ada panduannya berapa menit harus ngegorengnya, karena kalau kelamaan asli alot banget. Dan ditakerin 90 menit, jadi pergunakanlah waktu sebaik-baiknya. Ciao!