Pison Coffee


Bali emang gak ada matinya sama kayak kota-kota besar lainnya di Indonesia, termasuk dalam hal coffee shop. Berdasarkan review Zomato yang bilang bahwa kafe ini punya kopi yang patut dipoejikeun selayaknya Revolver, plus sedia makanan berat juga, terus Gadisrakus jadi penasaran pengen nyobain, itung-itung sekalian makan malam juga. 


Berlokasi di Jl. Petitenget No.18, Seminyak, coffee shop ini sepertinya memang lagi happening di kalangan anak muda dan keluarga kalau liat crowdnya, tapi sedikit berbeda dengan Revolver di sini lebih banyak orang lokalnya ketimbang bulenya. However it doesnt matter for me, kan dateng emang buat ngopi ama makan bukan ngeceng, ntar kalo ngeceng pulang-pulang ke Aussie disambit suami 😂 Interiornya ya ala ala coffee shop kekinian lah ya, terdiri dari dua lantai. Walaupun gak terlalu besar tapi cukup asik buat nongkrong rame-rame. 


Yang pertama dipesan adalah minuman andalan mereka Affogato (39k), anyway mereka punya beberapa varian affogato ada yang dicampur espresso, picollo, cappucino bahkan avocado blend. Saya coba yang konvensional aja dengan espresso, kopinya menurut saya enak rich dan bold sekali, gak ada asemnya cocok buat yang gak kuat sama kopi asem kayak saya, berpadu ciamik dengan es krim vanillanya yang disajikan cukup banyak. 


Untuk mainsnya karena saya pengen sekalian makan malem (padahal pas sampe sana masih jam 5 kurang 😂) saya memesan Thai Stir Fry Pork Belly (65k). Jadi ini nasi putih yang dikasih topping tumisan pork belly ala Thai terus atasnya masih dikasih topping daun basil yang digoreng kering. Sekilas mirip masakan Aceh ayam tangkap jadinya. IMHO biar mereka bilang ala Thai, tapi bumbunya lebih mirip rendang, cuma gak pedas dan gak mlekoh aja. Pork belly-nya endul, gak crispy banget sih karena udah dicampur sama bumbu tumisannya, tapi empuk dan gak keras, dan oh kulitnya yang berlemak itu endul banget yess! Menurut review nasi goreng pork bellynya juga juara di sini, mungkin ada yang mau coba pesan?


Yang terakhir saya memesan hidangan penutup berupa Pannacotta (45k), cantik yess tampilannya rasanya juga enak. Selai raspberrynya memang dibuat agak asam buat nyeimbangin puding pannacotta-nya. Kalau aku sih yes, gak tau deh kalo mas Anang..

Total kerusakan termasuk pajak 171k yang buat saya worth banget, karena beneran kenyang gila udahannya. Plus rasa makanan dan kopinya juga gak mengecewakan. Buat yang lagi cari tempat hangout dengan harga bersahabat tempat ini recommended. Ciao! 

Nasi Tempong Indra

Kalau lagi liburan di Bali dan bosan sama makan babi guling dan teman-temannya mungkin bisa geser dikit ke arah pulau Jawa bagian ujung, alias nyicipin makanan khas Banyuwangi bernama Nasi Tempong. Yang Gadisrakus tau nasi tempong itu disajikan dengan sambal super pedas, tapi no idea apalah bentuknya seperti nasi campur atau apa so daripada penasaran tadi siang saya coba order pakai Go-Food. Oiya nasi tempong ini cabangnya banyak banget di Bali, yang saya pesan ini ada di Jl. Dewi Sri No.788, Kuta. Lokasinya di pinggir jalan gede dan ada tempat parkir, cuma kalau mager bisa pesen pakai aplikasi.


Saya pesen yang paket ayam goreng (35k) dan ekstra sambal (3k). Ternyata nasi tempong ini mirip banget ama pecel ayam/ayam penyet Jakarta gitu deh, sepaket berisi lauk pilihan (ayam/bebek/daging/paru/ikan/lele/udang/cumi/dll) yang bisa dipilih goreng atau bakar, tahu&tempe goreng dan khasnya adalah tambahan ikan asin, sayuran rebus (kangkung, labu siam, terong dan timun) plus sambal. Sambalnya sendiri saya sebagai penyuka sambal agak kecewa sih, karena gagraknya lebih ke sambal pedas manis ala Jawa. Tapi emang iya pedas banget, cuma hint rasa manisnya agak ganggu sedikit. Kalau dikin sambel limo atau sambel bawang mungkin lebih maknyus. 

Beli lagi? Gak deh, mending beli nasi uduk langganan aja. Yang penting udah tau nasi tempong itu kayak apa. Ciao!

Sea Circus


Hidden gems in the heart of Seminyak kalau saya bisa bilang. Mungkin gak banyak orang lokal yang tau tentang keberadaan cafe yang colourful ini, karena sejauh mata memandang isinya cuma bule-bule. Berlokasi di Jl. Laksamana No.22, Seminyak nyari tempat ini emang susah-susah gampang karena terletak di jalan kecil, ancer-ancernya kalau dari arah Seminyak Square menuju Pantai Petitenget, resto ini ada di belokan sebelumnya Pura Petitenget, setelah restoran Vin+ ada jalan belok kiri nah masuk aja kesitu. Gak jauh kok dan ada plangnya gitu. 


Restorannya si lucu ya dan kursi pink yang di depan itu jadi tempat wajib turis-turis foto disitu. Sekilas restonya mengingatkan saya sama resto Trio di Gondangdia, kecil jadul, cuma bedanya ini colourful aja. Pas saya datang, padahal udah lewat jam makan siang sekitar jam 2 tempatnya masih full, mungkin kalau mau kesini jangan jam-jam pas makan ya. 


Karena udah makan kenyang di pantai petitenget jadi gadisrakus cuma pesen yang ringan-ringan aja. Pertama pesen tehnya, green tea rasa mangga (25k). Lumayan dapet satu tea pot, rasanya seger banget walau disajikan hangat. 


Terus pesen lagi Dragon Bowl (75k) yaitu smoothie bowl ala Nalu Bowl gitu berisi campuran pisang, buah naga, mangga dengan topping granola dan buah-buahan. Jujur saya suka smoothie basednya tapi kurang suka sama granolanya, kurang renyah dibandingkan dengan Nalu, bikin gigi saya sakit 😔


Emang dasar kemaruk saya pesen lagi calamary (70k), calamary-nya digoreng dengan tepung mirip cireng, walaupun masih kenyal dan juicy tapi saya gak gitu doyan plus hambar pula, mereka nyediain saus cocolan kecap asin gitu sih tapi jadi aneh ah rasanya. Akhirnya saya gak habis, ditambah faktor karena kekenyangan juga. 

Resto ini juga nyediain makanan berat ala Mexico gitu deh. Mungkin bisa jadi pilihan kalau mau nongkrong syantiek di sini. 

Sate Babi Pantai Petitenget

Kalau sate babi bawah pohon di Legian udah terlalu mainstream, cobain deh sate babi yang berlokasi di Pantai Petitenget ini. Tempatnya emang gak fancy, makanan pinggir jalan lah tapi rasanya gak kalah kok. Saya tau tempat ini dari (lagi-lagi) blog sebabiduababi terus dibela-belain de kesini walau panasnya Bali ga ada obat. Kalau mau kesini ancer-ancernya Pura Petitenget di pentokan Jl. Kayu Aya, nah masuk aja kedalem posisi si ibu yang jual sate babi ini ada di sebelah kanan dekat balai pertemuan.
Saya coba beli dulu satu porsi seharga 15k berisi 8 tusuk dan tipat (ketupat). Penyajiannya gak jauh beda seperti yang di Legian, pakai cocolan cabe garam. Pas dimakan eh enaaakk..akhirnya pesen satu porsi satenya aja. Oh ya ibu ini jualan sate babi dan sate hati babi, kalau gak suka bilang aja ama ibunya minta daging semua. Satenya empuk, marinasinya ngeresep banget, dibumbuin manis gurih gitu, gak bau amis babi enak banget. 



Plusnya makan di sini bisa sambil liat pantai Petitenget, sebenarnya pantainya bagus-bagus aja tapi sayang sepi. Mungkin karena lokasinya di belakang pura jadi gak banyak orang yang ngeh. Ciao!

Char Char Grill

Satu lagi tempat makan di Bali yang masuk kategori must visit semua kaum hipster hahhaa namanya Char Char Grill berlokasi di Jl. Kayu Aya, Oberoi, Seminyak ini gampang dicari terutama bila datang dari arah Sunset Road karena selain tempatnya di pinggir jalan, resto ini juga mempunyai konsep dining yang unik.


Gadisrakus sendiri pengen cobain tempat ini karena tertarik dengan konsepnya. Jadi ini konsepnya open air dengan area makan di tangga undak-undakan depan yang menghadap ke jalan raya. Sekilas mengingatkan saya akan Three Buns di Senopati (untuk review silahkan diubek-ubek sendiri, saya pernah tulis juga). Cukup stylish dan unik sih menurut saya, cocok buat anak muda yang pengen ‘diliat’ 😁


Untuk makanannya sendiri gadisrakus cukup kaget karena harganya sangat affordable banget untuk resto seperti itu di tengah jantung Seminyak pula. Makanan yang ditawarin ada Indonesia, Peranakan dan Western. Kalau mau hemat mereka juga ada lunch promo untuk selected items gratis minum dengan hanya 55k (belum termasuk pajak). Cocok buat anak hipster ibukota yang pengen gegayaan di path tapi kantong cekak 😂


Gadisrakus sendiri gak terlalu tertarik sama lunch promonya dan memilih untuk nyobain Oxtail Noodle Soup (75k). Yaitu sop buntut yang dimakan dengan bakmi. Cukup unik sih. Sop buntutnya sendiri walau kuahnya agak keasinan menurut saya tapi cukup enak, kuahnya tipe kaldu banget yang light dan tidak terlalu berempah. Disajikan dengan potongan wortel, buncis dan kentang selayaknya sop buntut. Buntutnya terdiri tiga potong yang berukuran tidak terlalu besar tapi lumayan banyak dagingnya, plus gak terlalu berlemak, dan mrotol banget. Enak! Kalau mau pedas minta tambah cabe potong aja. Sayang bakminya terlalu sedikit, jadi naga-naga diperut masi laper aja gitu abis makan, besok-besoknya mesen nasi aja kalo gitu 😔


Untuk minumnya saya memesan yang paling dibanyak dipesan di review Zomato, yaitu In Blue (40k). Sejenis mocktail dengan isi blue curacao, sprite dan lime dan topping cotton candy yang berbentuk menyerupai jamur. Rasanya asem-asem seger pas banget emang diminum siang-siang. 


Total kerusakan termasuk pajak 126k. Plus dari resto ini lagi selain harganya affordable, makanan yang lumayan enak dan waiternya ramah ga beda-bedain mana lokal mana turis, sebelum makan dikasih complimentary berupa pangsit goreng, yang rasanya agak aneh sedikit menurut saya, karena ada rasa jintennya, mirip cemilan serupa yang pernah saya makan di rumah teman orang India! But despite all, enak! Recommended! Ciao! 

Biku

Buat gadisrakus makan itu ya harus kenyang, kalo kenyang nanggung berarti abis makan harus ada dessert atau ngopi/ngeteh sambil ditemenin cemilan. So karena tadi agak nanggung pas di Char Char ya udah abis dari situ gadisrakus jadi ada alasan untuk ngeteh cantik di Biku yang berlokasi di Jl. Petitenget 88, Kerobokan, Seminyak. 



Tahun lalu sempet kesini juga sama suami cuma kecele karena ternyata cafenya tutup ada outing kantor, untung kali ini gak tutup. Tempatnya cukup padat walau gak jam makan siang, soalnya denger-denger ini cafe emang terkenalnya buat duduk-duduk syantiek bukan buat makan berat, walau mereka juga nyediain makan berat sih. 


Saya pun ikutan memesan high teanya, paket ini ada 2 jenis tradisional atau asian. Yang tradisional udah tentu isi makanannya cem di Inggris, kalau yang Asian campuran ada makanan Asianya juga. Untuk harganya paket ini mulai 110k/person atau 220k/2 pax udah termasuk teh yang bisa dipilih sendiri. Kalau mau hemat rame-rame pesen aja yg paket seorang sendiri dan teman2nya beli minum aja. Soalnya dimakan sendirian juga gak bakal habis kok, kecuali emang ngana belum makan dari pagi. 


Okeh sekarang review makanan dan tehnya. Paket tradisional afternoon saya termasuk:

– 2pcs smoke salmon sandwich: ikannya agak amis menurut saya. Pernah makan smoked salmon sebelumnya dan gak seamis itu 😑

– 2pcs bacon&cheese sandwich: enak, asinnya bacon berpadu serasi dengan keju mozarella dan asemnya mustard

– 2pcs cucumber sandwich: biasa aja, karena dasarnya saya gak suka timun. Itu saya cuma makan 1 doang 

– 2 mini puff pastry: enak, isi ayam jamur. Sayang kecil2 bok jadi sekali lep doang abis

– 2pcs scones: sconesnya dilengkapi dengan selai strawberry dan cream. Dari segi tekstur saya suka karena empuk beda sama scone di Aussie yang cenderung agak keras dan ngeprul, dioles selainya makin yum yum 😋

– 1pcs mini chocolate cupcake: enak, coklatnya baik diadonan cupcake maupun frosty-nya rich banget dan gak terlalu manis, untungnya dia hadir dalam bentuk mini gak kebayang kalo segede cupcake pada umumnya pasti mblenek banget makannya. 

– 1pcs fruit tarlet: gak kemakan, karena kekenyangan 

– 1pcs mini ginger cookies: gak berasa gingernya cuma cukup renyah 

– 1pcs cookies entah apa: so so 

– 1 bowl strawberry & cream: gak tau sih ini gunanya untuk apa, cuma ya dimakan aja daripada mubazir

Dari segi tehnya saya dibantu waiternya memilih jenis Biku signature, tehnya enak agak mirip camomile cuma lebih fruity dikit. 


So kalau ke Bali dan lagi pengen ngeteh cantik, Biku bisa jadi pilihan. Denger-denger carrot cakenya juga one of the best in town. Ciao! 

Revolver Espresso

Udah lama tau tempat ini waktu itu diajakin temen kesini cuma karena apa ya waktu itu akhirnya batal, katanya sih coffee shop ini salahsatu yang terbaik se-Bali karena kopinya bergagrak Melbourne style. Gak tau deh cem mana itu walau saya tinggal di Australia tapi gak pernah ngeh sama kopi-kopi di sana, buat saya kopi rasanya sama aja 😝


Sebagai mantan kaum hipster ibukota (iya mantan, kan sekarang ganti status jadi preman Wollongong 😂) tentunya saya harus ikut nyambangin coffee shop ini dong. Lokasi Revolver ini ada di Jl. Kayu Aya No.3 gg.51, Oberoi, Seminyak. Ancer-ancernya dekat Seminyak Townsquare. Tempatnya agak masuk ke dalam gang kurang lebih 100an meter. Tapi emang yah restoran kalo emang enak mau lokasinya di goa juga orang bakal bela-belain nyari, kayak saya 😂


Dari luar sih coffee shopnya kayak ketutup dan kecil yah ternyata pas udah masuk lumayan luas, terdiri dari dua lantai, dengan interior ala Rustic. Agak remang-remang dikit sih kayak tempat dugem 😁


Karena terkenal akan kopinya maka saya mencoba Flat White (30k), flat whitenya cukup enak, acidnya masih bisa ditolerir; ga perlu nambahin gula banyak-banyak rasanya udah pas. Sayang cangkirnya kekecilan *mbaknya besok bawa baskom aja kesini 😔*


Buat cemilan saya memesan Riffles (50k) kalau keterangannya sih ini adalah polenta fries. Yang saya tau polenta itu terbuat dari jagung dan berbentuk bubuk, biasanya dimasak tambah susu/kaldu jadi kayak mashed potato. Di Aussie sih banyak yah yang jual polenta di supermarket. Terus baru tau nih bisa dibikin fries gini, ide yang cemerlang. Anyway friesnya disajikan dengan saus mayo. Cemilan yang cukup mengenyangkan sih kalau buat saya. 

Kalau lagi ke Bali dan suka kopi cus mampir kesini. Ciao!