Jajan-Jajan Lucu di Tokyo

Sebagai kota terakhir yang gadisrakus kunjungin sebenarnya saya gak terlalu banyak kulineran juga, tapi inilah rekapnya..

# at Asakusa

Waktu ngunjungin kuil Sensoji kami sempat mampir makan di restoran yang letaknya gak jauh dari stasiun Asakusa. Waktu itu random aja soalnya saking banyaknya pilihan resto di sana dan kami juga udah laper. Alasan kesini karena restonya penuh. Harusnya enak kan.

asakusa

Waktu itu saya memesan paket nasi dengan ikan mackarel panggang seharga 700 yen, paket tersebut termasuk sup miso dan agedashi tofu. Rasanya lumayan walau ikannya sedikit amis, entah ya beberapa kali saya makan mackarel baik yang dipanggang atau berupa sushi memang sedikit amis mungkin memang tipikal ikannya seperti itu.

asakusa3

Dan ini beberapa adalah pesanan teman-teman saya, paket makanan mereka berkisar antara 500-800 yen. Maap gambarnya agak jelong ini motonya buru-buru soalnya temen-temennya udah keburu laper.

asakusa2asakusa1

Sehabis makan siang tentu saja saya masih butuh cemilan, sambil belanja pernak-pernik di deretan toko depan kuil Sensoji, saya menemukan cemilan murah meriah ini, basically rice crackers bisa pilih yg original (dibakar doang terus dicelup ke semacam kecap asin), dibalur wasabi atau nori. Harganya sama 100 yen aja. Cukuplah buat ngotorin gigi doangπŸ˜€

asakusa4

# at Harajuku

Beberapa belas tahun kebelakang saya cuma bisa liat Harajuku di majalah doang, eh tapi siapa sangka akhirnya saya bisa menjejakan kaki di Harajuku yg terkenal dengan fashion anak mudanya yang nyeleneh. Basically area Harajuku yang berlokasi di Takesidori street ini adalah komplek pertokoan, cafe, resto. Tapi emang sih rata-rata anak muda yang kesana bajunya gak lazim banget, pokoknya sampe nganga deh ngeliatinnya.

Di sini saya cuma sempat cobain Calbee yang terkenal itu. Sebenernya jajanan keripik kentang ala ala Chitato ini ada dalam kemasan siap makan di supermarket-supermarket. Terus waktu itu saya sempet blogwalking ke food blog lain dan katanya si Calbee ini punya semacam toko yang jual chips dengan aneka topping, seperti keju, seaweed, aneka bumbu sampai coklat Royce yang terkenal mahal itu.

calbee

Jadilah gadisrakus nyetanin temen-temen buat nyobain juga, kan lumayan bisa cicip-cicip lebih dari satu rasa hihihi..

calbee2

Dan inilah yang kami pesan, rasa original, pedas, keju dan coklat. Yang coklat mah udah pasti punya saya, secara teman-teman yang lain cenderung suka main aman, kalo gadisrakus kan sukanya nyicipin yang unik-unik. And not that bad! Chipsnya dibikin less-oily tanpa bumbu jadi dipaduin dark chocolatenya Royce ya nyatu aja rasanya. Rasa lain yang saya suka yaitu yang pedas. Sayang gak ada rasah mbayar (gak usah bayar) #dikeprukpakewajan :p Btw, harganya murah kok rata-rata 250 yen per cup.

beard papa

Gak jauh dari si Calbee nemu boothnya Beard Papa, tergoda karena mereka punya varian Twin Eclair (yg sepertinya belum masuk ke Indo) harganya 350 yen aja dapet 2. Yaiyalah namanya juga udah twin kalo cuma dapet 1 jomblo dong *eh

Rasanya ya sama aja sih kayak Beard Papa yang biasa, cuma beda dibentuk aja. Saya pilih rasa vanilla dan strawberry, dan menurut saya enakan yg strawberry karena agak asem-asem seger gitu gak bikin eneg.

# at Okubo Station

Yang terakhir adalah jajan di St. Marc Cafe yang berlokasi gak jauh dari stasiun Okubo, Tokyo. Pokoknya kalo keluar stasiun nyeberang jalan belok ke kanan, lokasi cafenya sekitar 200an meter.

choco cro

Waktu saya kesini cafenya penuh banget sama karyawan-karyawan yang baru pulang kantor, sepertinya orang Jepang suka banget bersosialisasi sepulang kerja. Yang terkenal di sini adalah choco-cro nya, sebenernya sih ini croissant coklat biasa tapi entah kenapa rasanya enak banget crispy di luar, buttery di dalem plus itu coklatnya juga rasanya bisa agak crispy gitu juga. Harganya cuma 170 yen. Sambil ngemil pesen vietnam coffee (370 yen) yang sayang menurut saya sebagai penggemar kopi Vietnam, ini kopi kurang nampol. Gak ada level acidnya, soft banget kayak minum kopi sachetan dengan banyak susu.

Akhirnya selesai sudah rangkaian tulisan makan-makan Japan series ini. Yang masih kepo bisa cus liat-liat foto lainnya di IG: gadisrakus. Ciao!

Museum Fujiko F Fujio

“aku ingin begini aku ingin begitu…aku ingin ini itu banyak sekaliii…” hayo anak kelahiran 80an yang gede di taun 90an mana yang gak hapal sama lagu itu. Yep! Thats right…Doraemon is a part of our childhood memories banget ya kan. Plus saya sendiri penggemar berat Doraemon dan termasuk kolektor segala macam yg berbau Doraemon, makanya salahsatu alasan kenapa saya ingin ke Jepang ya karena pengen ke museum ini.

doraemon 2

Museum Doraemon atau disana lebih dikenal sebagai Museum Fujiko F Fujio didirikan di prefektur Kawasaki-shi, karena disanalah si pencipta Doraemon, Profesor Fujiko lahir dan banyak menghabiskan sisa hidupnya. Anyway, untuk mencapai kesini bisa menggunakan JR line untuk menuju stasiun Noborito. Dan dari stasiun tsb nanti disediakan shuttle bus menuju kesini dengan hanya membayar tiket 210 yen (one-way).

doraemon 12.jpg

Anyway juga untuk bisa berkunjung ke Museum ini kamu harus membeli tiketnya dulu min. 2 hari sebelum kunjungan di Lawson terdekat, Lawson di Jepang yee bukan Lawson di Melawai kaga adiinn boo..Sebenernya gak semua Lawson di Jepang juga punya mesin tiket museum ini, tipsnya carilah Lawson yg terletak di stasiun atau yang agak gedean dikit. Karena pengalaman nyari di Lawson deket apartemen saya di Osaka gak nemu, eh malah ketemunya di Lawson di stasiun Nara. Kamu bisa minta tolong penjaga kasirnya untuk nolongin mesenin tiket ini karena mesinnya berbahasa Jepang, abis itu tinggal bayar 1,000 Yen dan kamu akan dikasih sejenis kwitansi yang bisa ditukarkan nanti di museum ini. Tips lainnya adalah pilih jam sesuai kemampuan, misalnya kamu gak bisa bangun pagi ya jangan pilih yang jam 9 pagi dong apalagi kalau posisi kamu tinggal agak jauh dari Kawasaki. Karena orang Jepang itu sangat terkenal dengan kedisiplinannya termasuk ketika pergi ke Museum ini, jadi kalau di tiket kamu tertera jam 9 pagi ya jam 9, telat sedikit kamu sudah tidak boleh masuk dan harus membeli tiket baru di hari lainnya (gak bisa di hari yg sama karena peminatnya cukup banyak dan mereka menerapkan sistem kuota biar gak terlalu crowded di dalem).

doraemon 1doraemon 3

Saya pikir Museum ini kecil dan tradisional banget gitu, gak taunya gedaaa! Jadi nanti di dalem kita akan dikasih semacam alat yang bisa kita bawa yang akan menjelaskan satu persatu koleksi museum tersebut dengan banyak pilihan bahasa. Oya di dalem ruang pamer gak boleh foto-foto ya. Satu yang ngebuat amazed sekali dengan museum ini, jadi ada satu ruang yg memamerkan sketsa komik Doraemon di atas kertas betulan yang dikotakin pake kaca, nah kalau kita berdiri di depan kotak kaca itu nanti akan ada semacam hologram yang timbul biasanya berbentuk Doraemon dan pena dan seolah-olah si Doraemon lagi ngegambar di atas kertas itu. Kurang lebih kayak lagi nonton Iron Man pas waktu Tony Stark lagi asik dengan hologramnya, ya gitu deh. Canggih banget! Keliatan museum ini dibangun sangat terkonsep, gak asal-asalan. Jadi gak rugi buang duit 1,000 Yen.

doraemon 11doraemon 10doraemon 4doraemon 5

Selain ruang pamer aneka sketsa komiknya Pak Fujiko dan juga segala macam barang kenangan punyanya bapake, di sini juga ada ruang baca komik, ruang bermain, bioskop yang khusus muterin film-film Doraemon yang tidak beredar di pasaran, restoran, toko souvernir dan taman.

doraemon 6

Saya juga sempat mencicipi makanan di restorannya, cute banget kaann…ini nasi kaserol seharga 1,230 Yen atau sekitar 150an ribu per-porsi, mahal memang tapi mengingat belum tentu juga saya balik lagi yaudin cobain dah. Surprisingly nasi kaserolnya lumayan enak kok, cheesy banget dan porsinya juga besar bisa buat berdua.

doraemon 7doraemon 8

Nah ini taman yang terletak di belakang, bisa pepotoan sepuasnya. Plus juga gak tau apa karena saya datang di hari Rabu jadinya gak terlalu rame, taman ini enak banget buat duduk sendiri sambil bengong-bengong bego karena sejuk banget. Malah kalo boleh bawa tenda saya pengen camping di sini #dankemudiandiusir

doraemon 9.jpg

Pokoknya kalau kalian suka Doraemon cuss wajib hukumnya naik haji kesini. Ciao!

Nyicipin Nasi Kari Jepang di Negara Asalnya

Kari Jepang adalah salahsatu kari yg saya suka banget selain kari India. Walau sama-sama kari, Jepang punya lebih soft dari segi rasa dan tidak terlalu berempah. Selama perjalanan saya di Jepang, saya mencicipi 2 resto kari berikut ini..

# Coco Ichibanya

  

Walau udah ada cabangnya di Jakarta tapi saya belum pernah nyicipin. Kemarin kebetulan aja karena letak restonya cuma seselempangan kancut dari apartemen saya di Okubo, Shinjuku jadilah mlipir. Sistim pemesanannya kurang lebih sama kayak di Jekerda, pilih ukuran nasi (berapa gram), lauk dan tingkat kepedesan karinya (semakin pedas maka dikenakan charge tambahan). Saya pilih nasinya 400 gram, lauk pork cutlet and veggies dan level spicyness 4 dengan total kerusakan 1,043 yen. Hiks mahal yaa..dan pilihan level pedas saya ternyata salah, jadi mending kalo makan kari Jepang mah mending gak pedas karena kalau terlalu pedas yg ada rasanya kayak kari India, mlekoh banget. 

# Dompierre

  
Gak ngerti Dompierre ini cuma ada di bandara Haneda atau mereka punya cabang lain di Jepang. Tapi nasi kari dengan gagrak Hokkaido seharga 1,000 yen ini lebih enak dan soft dari segi rasa daripada Coco Ichibanya walau kalau dari segi harga lebih worth beli Coco. Ini 1,000 yen cuma dapet kari daging itupun potongan dagingnya seuprit, nasinya pun juga rada kurang. Apa karena beli di bandara makanya mahal?

Jajan-Jajan Lucu di Kyoto

Sebenernya di Kyoto saya gak terlalu banyak jajan soalnya di sini kita cuma nginep semalem aja. Makannya pun cuma sambil lewat kalo pas lagi kemana gitu. Salahsatunya makan ramen enak di deket Fushimi Inari (ditulis sebelum postingan ini). Dan inilah recap jajanan saya yg lain selama di Kyoto..

# at Fushimi Inari

  
Gak tau kenapa selama di Jepang saya dan temen2 kegirangan banget kalo liat kedai es krim, bawaannya pengen nyobain. Salahsatunya kedai es krim tofu ini. Yoi, kalo biasa es krim terbuat dari susu yang ini terbuat dari tahu. Dan memang kalau kamu makannya dirasa-rasain terasa sekali tahunya. 

  
Uniknya yg es krim yg pure tahu ketika dibalik gak tumpah, gak ngerti juga kenapa. Nah berhubung saya pesen yg campuran (tofu&soda) jd ga bisa dibalik. Bisa sih…bisa numplek πŸ˜† Harganya lumayan emang untuk ukuran es krim berkisar antara 300-400 yen atau sekitar 40-50an ribu rupiah yg mana kalo di Jekerda harga segituan minimal dapet Haagen Daz dan bukannya es krim cone gitu 😫

  
Nah di exit Fushimi Inari itu sepanjang jalan banyak banget jajanan, karena kami abis makan ramen jadi beli fresh sunkist juice seharga 500 yen yg mana kami merasa tertipu udahan mahal kaga ada airnya pula, untung yg jual ganteng *eh 

# at Kiyoumizudera

Sebenernya ini bukan deket temple-nya banget sih, lebih tepatnya keluar stasiun nanya ama travel-mate “cuy jauh gak jalannya” temen “lumayan 3 kiloan gitu deh” saya “oh oke gw tunggu di Subway aja ye” dan begitulah saya selama di Jepang agendanya cuma makan, karena males jalan jauh buat liat kuil doang. Yg kepo sama perjalanan saya boleh baca-baca di blognya http://www.andrehandoyo.com salahsatu temen seperjalanan saya sekaligus tukang baca peta hehehe piss Ndre! πŸ˜†

  
Kemarin pas nongkrong di Subway cuma pesen ini aja, rasa ya biasa aja sih STD lah Subway dimana-mana rasanya sama aja bukan? Enaknya di sini banyak colokan dan di pinggir jalan jadi bisa sekalian cuci mata. 

# at Kinkakuji Temple

Iya udahlah tiap berkunjung ke suatu objek wisata saya mah cuma numpang check-in doang di Path abis itu melipir ke tukang jualan. 

  
Jadi di deket pintu gerbang Kinkakuji ini ada taman yg banyak tukang jualan sama vending machine-nya. Saya beli es krim ini seharga 150 yen di vending machine. Es krimnya teh sejenis es krim Mekdi cuma packagingnya unik jadi makannya gak dijilat tapi disedot. Praktis sih ga bikin belepotan.

  
Terus buat cemilannya pesen black okonomiyaki (300 yen) jadi black pao dengan isi okonomiyaki. Kecil sih ukurannya jadi kalo yg makan Saipul Jamil sekali “hap” juga abis πŸ˜†

  
Terus pas keluar dari Kinkakuji kami ketemu kedai es krim yg jual es krim sakura, kepo belilah siapa tau rasanya lebih oke dari yg kita beli di Nara. Tapi buat saya sih dengan harga yg kurang lebih sama (350 yen) saya lebih milih yg di Nara karena rasa sakura-nya lebih nge-blend yg ini cuma kayak es krim vanilla dikasih pink sprinkle yg entah apa itu. 

Jajan-Jajan Lucu di Osaka

Okeh post ini adalah the series dari Japan trip saya kemarin, maaf ke pending lama soalnya abis dari sana pulang ke Jakarta sebentar lalu lanjut ke Bali dan Jogja. Gak kemana-mana dan gak ada kerjaan aja saya gak mood nulis, apalagi lagi dimana dan kemana-mana 😁

So here the recaps (selain si sushi similikiti super mahal, Pablo dan Starbucks Jepun yg pernah saya tulis sebelum postingan ini..

# at stasiun Shin-Osaka

Β 

Gak tau nama restonya yg jelas ada di stasiun Shin-Osaka sebelahan sama Starbucks dan toko oleh-oleh. Kalo pas liat signage ini pay a visit aja. Makanannya lumayan murah dan mengenyangkan.

Waktu itu saya memesan paket chicken katsu ini seharga 880 yen termasuk di dalamnya chicken katsu yg lumayan gede, tumisan lobak, sup miso dan nasi yg lumayan banyak. Minum gratis dan refillable. Kalau mau hemat either berbagi nasinya atau lauknya.

# at Dotonburi, Osaka

Β 

Udah kenyang makan Yoshinoya tapi gerombolan buntelan kentut masih pengen ngemil, yowes nyari takoyako aja. Ini milihnya random aja sih yg paling penting mana yg rame itu yg dipilih. Dan stall takoyaki ini lumayan banyak yg ngantri.

Sekotak ini sekitar 500an yen kalo gak salah. Karena gak gitu suka takoyaki menurut saya sih STD aja plus terlalu lembek juga.


Terus sempet beli Garett Popcorn rasa macha juga. Kalau menurut saya sih B aja gak ada rasa machanya malah dominan manis. Mending beli yg salted caramel sekalian. Ini harganya 300 yen kalo gak salah.

# at Osaka Park Castle

Btw tadinya sih mau ikut geng rempong ke Osaka Castle tapi si gadisrakus ini lebih memilih mlipir ke Craft Beer Holiday, beer festival ala ala Oktoberfest. Padahal tiket masuknya juga gak murah untuk regular incl.gelas besar dan 20 tiket sekitar 3,500 yen atau sekitar 400ribuan. Yg incl.gelas kecil dan 10 tiket sekitar 3,000 yen dan paket hematnya (tanpa gelas) dijual 1,000 yen per-4 tiket. Sebagai gadis yg bijak *ehm saya memutuskan untuk beli 8 tiket jadi seharga 2,000 yen plus nambah beli gelas seharga 500 yen.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Harga beer rata-rata 2 tiket, kalau punya gelas besar bisa beli setengah gelas aja seharga 1 tiket. Karena gelas saya kecil jd harus full. Saya nyobain beer Apple Hop, rasanya enak manis kayak soda sama sekali gak kayak minum beer. Sebagai teman minum saya membeli sosis goreng (yg pork – yg warnanya pucat lebih enak gurih banget), dan juga grilled squid dan sea snails rebus cuma gegara ngiler ngeliatin orang2 makannya lahap bener dan stall seafood ini memang panjang banget antriannya. But sorry not my piece of cake, karena mereka bakar cuminya setengah mateng jd berasa bau laut gitu. Mungkin ini trik supaya cuminya gak alot. Dan siput laut rebusnya sama sekali gak ketelen di tenggorokan eike, liat penampakkannya aja udah gilo 😫

Jajan Ramen di Jepang

Ramen bisa dibilang salahsatu makanan favoritnya gadisrakus dan obsesi mencicipi ramen di negara asalnya juga jadi to-do list selama di sini. Tapi sayang karena saking banyaknya makanan yang pengen saya cicipin di sana, saya cuma sempat kedua tempat ini saja.

# Menkoboren

Ramen stall kecil ini kami temukan pas lagi berkunjung ke Fushimi Inari, lokasinya gak jauh kok pokoknya kalo keluar stasiun belok kiri stasiun kereta pertama (sebelum rel) restonya di pojok kanan. Tempatnya emang kecil banget tapi ruamee.

Menkoboren

Gak cuma ramen sih yang jual ada menu lainnya kayak teriyaki atau karaage gitu, tapi tetep best seller-nya ramen. Saya memesan semacam dry ramen gitu seharga 900 yen (agak mehong sih kalo dirupiahin 120ribuan).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dry ramen saya disajiin dengan bubuk ikan (kalo dari baunya sih) dan kuah kaldu babi yang kental banget. Satu yg saya perhatiin di sini kalo kamu pesen ramen yang basednya kuah kaldu itu kental banget, untuk sebagian after taste-nya pasti eneg. Tapi saya suka yg mlekoh gini. Btw kalo makannya dikit, makanan di sini bisa buat sharing karena porsinya gede banget. Ini aturan makanannya ramennya dicelup-celup gitu sih tapi kalo saya ramen-nya saya masukin ke kuahnya biar agak meresap. Gak usah dikasih condiment apapun (soyu, chilli oil) ramen ini asli enak.

# Okubo Ramen

Ngarang sih ini namanya karena letaknya di dekat stasiun Okubo, soalnya signage-nya pake huruf hiragana ya mana ogut ngerti. Makan di sini karena random aja, kami kelaperan karena baru nyampe di Tokyo dari Kyoto.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Keistimewaan ramen ini selain rasanya juga karena mesennya pake vending machine. Di Jepang banyak banget sebenernya resto ramen yang sistem ordernya pake vending machine, masalahnya rata-rata mereka makannya sambil berdiri. IYA BERDIRI *diperjelas* Tau sendiri kan orang Jepang itu sangat dinamis dan selalu dikejer waktu, ampe makan aja kudu berdiri buat menghemat waktu. Nah di resto ini untungnya duduk sih. Tempat kecil gitu kayak bar dam kita makan ngelilingin chefnya. Di sini juga kami ketemu mahasiswa Indonesia yg lagi kuliah di sini, dia ngasi bocoran kalo makan di resto ini kalo kuahnya masih ada tapi ramennya udah abis dan kamu masih laper, kamu bisa nambah ramennya doang maks. 2 kali.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini ramen saya basednya tonkotsu seharga 650 yen, ada yg versi fancy-nya seharga 800 yen (beda di potongan daging). No other word selain “enak”. Kuahnya apalagi. Nyum..

Kalau kamu ke Jepang random masuk ke resto ramen pun gak akan nyesel, semua makanan di sini kayaknya dibikin pake hati banget.

Visa Jepang

Akhir-akhir ini Jepang emang lagi booming apalagi sejak pemerintah Jepang ngasih free visa buat pemegang e-passport. Tapi saya ke Jepang bukan karena lagi trend, karena negara ini bisa dibilang salahsatu bucket list negara yg harus saya kunjungin sebelum mati. Dari kecil udah familiar dengan serial Doraemon, Satria Baja Hitam dengan Kotaro Minami-nya, agak gedean nonton Oshin dan drama seri Tokyo Love Story. Abege sampai masuk kuliah suka dengerin lagu-lagunya L’Arc en Ciel alias Laruku. Komik Candy-Candy dan manga Jepang lainnya menghiasi kamar. Sampai mendengar berita betapa canggihnya Jepang dengan segala inovasinya. Makin pengen bikin ke Jepang.

Nah, buat pemegang paspor yg biasa pasti kadang udah keder duluan mau bikin visa Jepang. Pertanyaan-pertanyaan macam “kak tabungan saya gembel tapi saya pengen ke Jepang” adalah pertanyaan yg sering ditanya, apalagi karena Jepang termasuk salahsatu negara mahal. Kebetulan visa Jepang adalah visa kedua saya. Jadi nih saya kasih tipsnya ya..

Syarat Visa Jepang

1. KTP, KK, akte lahir, surat kawin (kalau udah kawin, kalau masih jomblo gak usah baper) – difotokopi A4 termasuk KTPnya. Ini peraturan baru kata petugasnya. 

2. Tiket PP – ini wajib! Buat ngeliat bener gak kita keluar masuk di tanggal yg diajukan.

3. Bukti bookingan tempat inap – ini juga wajib! Kalau travel lebih dari satu kota lampirin aja semuanya.

4. Surat keterangan pelajar (kalo masih kuliah/sekolah) – ini sifatnya pelengkap. Tapi kalau masih pelajar ya baiknya disertakan.

5. surat keterangan bekerja (kalau udah kerja) – nah ini suka ada pertanyaan “kak tapi aku lagi gak kerja”, “kak aku cuma punya olshop” tenang aja ini sifatnya pelengkap kok. Kalau emang lagi gak kerja misalnya cuma punya olshop atau freelance ya tulis aja begitu di kolom occupation, plus tulis juga nama olshopnya kalo ada. Dan gak pake surat keterangan juga gpp kok, saya kemarin juga gak pake dan lolos.

5. Pas foto 4,5 x 4,5 iya emang bentuknya agak aneh gitu deh. Kalau gak punya dan ragu-ragu bikin aja di Adorama Photo Lab kemarin saya bikin 75ribu nunggu 1 jam, bilang aja buat foto visa Jepang petugasnya udah tau kok. 

6. Itinerary Jepang – formatnya bisa didownload di website Kedutaan Jepang. Tips dari saya supaya visa lolos: sesuaikan itinerary dengan budgetmu. Buat yang simpel aja yg penting mereka tau kamu kemana-mana, gak usah terlalu mendetail. Yang perlu contoh itinerary-nya bisa email ke saya.

7. Rekening koran 3 bulan terakhir – ini wajib! Gak usah minta print out dari bank, fc buku tabungan atau print laporan e-banking juga cukup. Jumlah nominal ada yg bilang puluhan juta approve,  tapi sebenernya nggak kok. Rumusnya adalah 1 juta x lama hari kamu di sana. Kenapa harus 1 juta kak? Itu asumsi biaya hidup orang Jepang di sana, untuk makan dan transport. Sebeneranya gak mutlak 1 juta juga sih, cuma ya kalo mau aman anggeplah punya uang segitu. 

Tips lainnya:

1. Berkas harus disusun sesuai urutan, untuk hal ini sok dicek di website Kedutaan.

2. Dokumen jangan dilipat atau distraples. Gunakan paper clip

3. Bawa uang cash, karena pembayaran visa ga nerima debit/credit card. Untuk mengurus single entry kemarin saya membayar Rp. 330,000

4. Dateng sendiri kecuali kamu pergi dengan orang yg kerja di perusahaan yg sama atau pasangan, maka bisa diwakilkan. Untuk pengambilan visanya bisa diwakilkan tanpa surat kuasa asal bawa tanda terimaya.

Dan 4 hari setelah aplikasi submit, visa saya pun jadi. Yeayy! 

  
Kalau kamu mau beli JR Pass untuk naik shinkansen pastiin visa kamu dibawa pas transaksi. Happy travel!