Chung Gi Wa

First timer nyobain Chung Gi Wa, katanya sih lebih enak yang di Wijaya tapi karena kemarin lagi beredarnya di Gandaria City pe-er bener yak kudu ke Wijaya. Dari segi interior restonya tradisional Korea banget. Kemarin karena rame-rame jadi pesennya yang bebakaran, disamping karena lagi pengen babi-babian aja. Oh iya buat yang non muslim ini non halal yak tapi kalau kepengen banget ya silahkan aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sebagai permulaan ada banchan alias side dish dapet 6 jenis. Banyaknya jenis tergantung kemurahan hati tiap-tiap resto. Dari 6 jenis yang dikasih resto ini paling favorit sama kimchi dan fish cake yang dimasak manis2 gurih, ampe refill berkali-kali, dimakanin pake nasi aja udah enak banget. Oiya dan biasanya banchan ini hratis yakk jadi puas2in aja refill.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Buat nemenin si bebakarannya kami semua memesan nasi @ 15k, nasinya enak banget pulen dan lengket-lengket tapi gak benyek. Jadi nggak susah disumpit, apalagi sumpitnya orang Korea kan yang dari besi dan kecil gitu. Buat cocolannya kita masing-masing dikasih kuah yang dalemnya ada bawang bombay-nya rasanya manis gurih, sambel entah apaan, bubuk entah apaan dan garem.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Pesenan pertama adalah Yang Yum Gui 87k alias marinated pork ribs. Karena udah dibumbuin abis dibakar bisa langsung dimakan tanpa dicocol ke kuahnya. Ini enak, empuk.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang kedua ada Samgyopsal 87k alias pork belly skin off. Ada yang versi skin on juga tapi selain babi guling saya paling males makan kulit babi untung yang lain setuju. Btw dengan harga segitu ternyata cuma dapet 2 potongan gede sih, terus ntar bisa minta dipotong2in sama mbaknya. Saya sih kurang suka pork belly soalnya alot. Harusnya sih lembut ya, secara tuna belly dan salmon belly tuh lumer banget di mulut. Mungkin nih perutnya kenceng kebanyakan sit up *halah*

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Buat variasi kita pesen daging sapinya juga Usamgyol 120k alias brisket (entah bagian apa itu) yang jelas lemaknya banyak. Total kerusakan termasuk pajak 417k. Alhamdulilahh ya sesuatu makannya pas tanggal tua lagi belom gajian :D

Tjampur-Tjampur Eps.7

Masih dalam lakon: males nulis panjang-panjang jadi dijadiin satu post aja lah. Here the recaps:

#Fish & Co

Setiap ke Fish&Co hasrat pengen nyobain varian fish n chips yang aneh-aneh selalu muncul, kali ini pesen Singapore Fish n Chips 89k, jadi Fish n Chipsnya ditaburin chili crab sauce khas Singapura. Sebenernya enak karena daging kepitingnya gede-gede, tapi sayang sausnya ternyata agak manis (atau emang begitu kah rasanya Singapore chili crabs?) jadi agak eneg lama-lama. Tapi balik lagi sih semua tergantung selera masing-masing. Yang jelas sih Fish&Co selalu jadi andalan kalo lagi pengen makan yang keenggres-enggresan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

#Union Deli

Atas nama kekinian saya penasaran banget sama Red Velvet Pie-nya Union Deli (55k) yang kata orang-orang enak banget saya pun bela-belain makan di bistro yang terletak di Grand Indonesia East Mall ini. Tau kan enaknya red velvet cake-nya Union Cake?? Hmm…buat saya sih ini ya enak, tapi saya lebih suka versi cake-nya ketimbang pie-nya. Entah kenapa saya merasa pie-nya terasa kemanisan tapi suka sensasi peanut crumble-nya yang memberi tekstur tersendiri.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Untuk minumnya saya hanya memesan Picollo 30k, ya standar rasa Picollo sih…tapi enaknya latte ini disajikan dengan 2 macam gula, putih dan brown sugar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

#Sop Buntut Bogor Cafe by Hotel Borobudur 

Kali ini bukan atas nama kekinian, tapi emang lagi pengen aja makan yang seger-seger berkuah panas dan pedes kalo bisa. Terus kepikiran pengen makan sop buntut, udah kebayang-bayang seger plus pedas lada dari kuah sop buntutnya. Akhirnya berlabuhlah saya di sini, yang kata orang-orang lehendaris dan enaknya bikin kayang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sop Buntut yang masih berada di bawah manajemen Hotel Borobudur ini punya 2 cabang, yang kemarin saya cobain yang di Street Gallery PIM 3. Menunya sih macem-macem, tapi karena pengen makanan yang klasik saya pun memesan Sop Buntut Legendari (large) 148k, pilih yang ini bukan gaya-gayaan soalnya yang small aja harganya 138k alias cuma beda 10 rebu doang! Kalo bedanya signifikan mah saya mending pesen yang kecil aja. Sop buntutnya (yang katanya large) hadir dengan 4 potong buntut (yang menurut saya nggak terlalu gede), nasi, kuah dan emping. Kuahnya cuma ada 2 bijik potongan tomat basa-basi tanpa sayuran pendukung, dan rasanya terlalu light walau rasa kaldunya emang kerasa. Buntutnya juga empuukk banget, cuma ya itu bumbunya light juga, Mungkin biar sop buntut ini bisa dimakan sama semua kalangan usia kali ya. Sambelnya pun nggak nendang hiks..Yaudah gitu aja sih intinya saya tidak terkesan, dengan total kerusakan termasuk teh hangat manis, pajak dan service sebesar 200k-an saya sih nggak mau balik lagi. Kalau mahal tapi enak sih saya jabanin, tapi kalau biasa-biasa aja better i look up for another place laahh..

– sekian –

The Holyribs

Holaa gadisrakus is back. Firstly, mau ngucapin dulu nih selamat Idul Fitri bagi pembaca setia yang merayakan, mohon maaf kalau ada postingan yang bikin ngiler di tanggal tua. Itu semua gadisrakus lakukan atas nama kasih sayang, paling nggak memberikan insight kepada para pembaca mau makan dimana habis gajian, ye kaann??

Oke postingan kali ini terinspirasi dari postingan teman-teman di path, yaitu The Holyribs. Familiar dengan segala Holy-Holy an? Yep, this place is owned by Lucy Wiryono and Chef Afit, foundernya Holycow yang ngeheittss banget. Sama seperti sodara2nya, Holyribs ini punya spesialisasi yaitu ribs alias iga panggang. Lokasinya di Jl. Panglima Polim X No.21, Jakarta Selatan. Iya, bekasnya Holygyu (yg denger2 udah RIP) dan Loobie (yg sekarang pindah tempat di sebelahnya Holycow Jl. Bhakti).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Waktu saya kesana kebetulan pas bulan puasa dan emang mereka bukanya mulai jam 5, udah serem aja kan takut penuh maklum resto-resto terbitannya Chef Afit ini selalu happening dan animo masyarakat cukup besar (keinget dulu waiting list demi makan di Loobie dan Holycow waktu baru-baru buka). Penuh sih, tapi hamdalah masih dapet tempat duduk nyempil, mungkin karena saya dateng jomblo sendirian. Tadinya mau pesen yang US Prime Backribs (karena harganya lebih murah) ehh keabisan stock, yauda akhirnya saya pesen Wagyu Back Ribs seharga 120k.

Pas dateng, masyallah gede bener ya padahal cuma pesen yang dua tulang gimana kalo pesen empat tulang cobaaa *keselek tulang* Pas dimakan, hmm enak dagingnya mrotol empuk bangeeett, lemaknya lumayan banyak (which is i’m not really into it, nggak doyan lemaaakk), bumbu olesannya endes, kentang gorengnya endes. Nggak nyesel deh biar mahal..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sempet ada cerita mengharukan sih, jadi sebelum dateng kesini saya sih tau kalau chefnya (yang bule ituu) baik banget suka ngasi compliment. Kemarin temen-temen saya se-geng dikasih compliment dessert. Tapi pas saya dateng kemarin ternyata saya dikasih compliment dobel! Dapet ekstra french fries plus onion rings dan oreo gelato yg enak banget. Bentar? Katanya terharu? Yaiayalah terharu….tau aja saya anak kos, dikasih gratisan banyak bener. Jadi pengen ngekos disebelahnya Holyribs siapa tau tiap hari dapet lungsuran iga panggang dari Chef-nya #tabokpakeiga

Gyros Alley

Mungkin resto ini terinspirasi oleh suatu gang di Yunani sana yang bernama Alley Gyros. Mungkin yang punya dulu mafia di gang tersebut. Mungkin….

Setelah sempet kecele (tau kecele nggak? bukan, ini nggak hubungannya dengan pecel lele) karena pas kesini ternyata restonya tutup, akhirnya pada suatu hari yang jelas bukan hari Senin, karena kalau Senin mereka tutup, saya menyambangi tempat ini dan alhamdulilah buka. Rejeki anak soleh…

Tempatnya lucu sih, terdiri dari 2 lantai dining area. Dan dindingnya ada mural Gyros Alley ini.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Masakan yang dijual cencunya masakan Yunani, walau saya sebenernya juga nggak ngerti sih masakan Yunani itu khasnya apa, karena yang saya liat kayak ada campuran Timur Tengahnya macam Falafel gitu. Setelah sedikit galau mau makan apa, akhirnya saya memutuskan makan makanan yang belum pernah saya makan, yaitu..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Gyros Platter Falafel 55k. Sebenernya menu ini sama dengan Gyros Souvlaki, cuma bedanya kalau Souvlaki isiannya sudah ‘diracik’ oleh Chefnya, sedangkan Platter ini kita akan diberi sepiring roti pitta, salad, falafel (atau isian lainnya), zaitun dan tzaziki sauce. Untuk isian kita bisa milih ayam atau daging kambing, karena eh karena saya pengen nyoba suatu yg berbeda maka saya pesen falafel, yaitu chickpeas yang dihalusin dan dicampur herb kemudian digoreng. Menu ini cocok buat vegetarian.

Rasa falafelnya lumayan enak di lidah saya yang baru pertama kali makan beginian actually, cuman rasa ketumbarnya memang kuat sekali. Cocok dimakan dengan roti pitta dan salad, atau cuma dicocol aja ke saus Tzukzi yang merupakan sepertinya ada campuran yoghurtnya karena agak asem kayak muka bos.

Sebagai minumannya saya memesan cold pressed smoothie mereka yang kata temen saya enak banget dan wajib coba..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang diatas adalah Magical Green 35k yang berisi campuran daun kale, nanas, timun dan pak choy. Dan surprisingly, benar kata teman saya, enak banget dan seger. Less sugar pula. Lain kali mau pesan ah smoothie yang lain.

All in all, lumayan oke si nih Gyros Alley, terutama karena interiornya instagram-able dan instagramgenic banget (two things which every new resto or cafe needed). Makanannya lumayan buat coba-coba hal baru, dan rasanya juga lumayan kok. Harga affordable.

Gyros Alley

Jl. Panglima Polim IX No. 8

Melawai, Jakarta Selatan

Tjampur-tjampur eps. 6

#Honey Creme 

Akhirnya nyobain es grim ngeheits yang gambarnya wara-wiri di instagram gadisrakus, yaitu Honey Creme yang berlokasi di Skywalk Lt.2 Pondok Indah Mall 2, tempatnya booth kecil gitu dipojokkan tapi ada dine-in area-nya yang bertema lebah dan madu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Es krim yang katanya premium ini ditawarkan dengan harga tidak murah, tapi masih terjangkau di kantong-kantong pegawai lah. Untuk es krim polosan tanpa topping 39k, dan dengan topping mulai 47k – 53k (belum termasuk pajak). Dan selain menyediakan es krim dengan topping honey comb yang menjadi trademark dari brand ini, mereka juga menyediakan es krim dengan topping ngeheits seperti popcorn caramel dan cotton candy.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Saya cencu saja memesan yang toppingnya honey comb karena unik. Jujur seumur-umur baru kali ini saya makan sarang lebah, dan ternyata enyiaaakk! Teksturnya chewy dan sedikit lengket. Sayang sedikit ngasihnya, mungkin tuh es grim mahal karena pake sarang lebah kali ya? kan nyarinya susah, belum risiko dientup tawon ((DIENTUP)). Es krimnya sendiri sih menurut saya biasa aja, memang rasa susu-nya kerasa banget tapi nggak creamy. Enaknya cuma nggak terlalu manis.

MERENGKOMENDASIKAN? boleh, kalo situ ada duit lebih. kalo nggak ada, jangan ngebobol celengan anak tetangga ye, dosa bulan puasa!

#TGI Friday’s 

Akhir-akhir ini saya lagi sering main ke daerah Pondok Indah, bukan gaya2an karena bos barunya gadisrakus rumahnya disitu, sebagai Personal Assistant yang baik gadisrakus jadi sering mondar mandir bila dibutuhkan. Terus waktu itu karena lagi ngider cari sesuatu di PIM akhirnya gadisrakus terdampar lah di resto ini.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Karena lagi ngidam burger, gadisrakus pesen Jack Daniel’s Burger 109k yang ternyata di luar ekspektasi. Pertama, porsi kecil amaaatt nggak kayak di buku menunya deh. Kedua, katanya patty-nya dimarinasi dengan Jack D dan dipping sauce-nya juga tapi ternyata rasanya manis doang boro2 ada rasa JackD-nya, make-nya sesendok kali ya. Ketiga, patty was too dry kayak dompet gadisrakus dikala tanggal tua. Keempat, untuk burger seharga seratus ribu-an (belum termasuk pajak) rasanya biasa ajaa..

Yang menghibur hati cuma adanya beef bacon diatas patty-nya plus kentang gorengnya yang lumayan enak. Lainnya? Biyasak ajuaaa..

#Mama Goose 

Another disappointed attemption, gegaranya nggak sengaja terdampar ke tempat ini gegara mau coba restoran Yunani baru deket kosan, Gyros Alley. Eehh ternyata kalau hari Senin tutup, daripada sedih akhirnya berlabuhlah ke Mama Goose yang kata temen saya tempatnya lucu. Emang sih lucu, tapi makanannya juga bikin ketawa sambil nangis……….karena porsinya dikit banget cuma ngotorin giginya gadisrakus doang ini mah.

gadisrakus.wordpress.com

Tampilannya jelek ya emang begitulah adanya karena saya waktu itu take away, menghindari padatnya Mama Goose saat jam buka puasa. Tanpa ngintip ke dalam paper bag, bayar saya langsung pulang. Dan terkejut mendapati Frankswurt Poutin 45k saya dikit amaaatt. Cuma 6 potong potato wedges dan 1 pcs sosis Jerman, gravy-nya keasinan pulak. Yang saya tau biasanya porsi poutin tuh gede banget, mungkin ini poutin versi priyayi kali ya *sigh*

MAU DATENG LAGI? Mungkin, pengen nyoba menu yang lainnya semoga saja lebih beruntung dari hal rasa dan porsi.

Tjampur-Tjampur Eps.5

*bersih-bersih debu*

Wow so long ya nggak ngisi blog saya tercinta ini, maklum pemirsa gadisrakus akhir-akhir ini sibuk. Beneran sibuk kerja, bukan sibuk makan, tidur sama jalan-jalan udah nggak jaman deh sekarang sibuknya cari segenggam berlian *tsahh* Jadiii demi menghemat waktu *lirik-lirik ke ruangan bos* saya rekap aja ya review-nya.

#1 Lasagna by @dapoer_ayah

Jadi ceritanya minggu lalu saya dapet kiriman dua lasagna enyak persembahan @dapoer_ayah untuk dicicipin. Lasagna-nya enyak, tapi agak kurang creamy dikit plus porsinya juga agak kurang banyak dikit *toyor diri sendiri*. Kalau mau pesen lasagna enak ini cuss ke instagramnya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

#2 Sugabites Patisserie

Seminggu kemudian gadisrakus dapet kiriman lagi dari bakery yang udah lama berdiri di Surabaya tapi baru buka di Jakarta ini. Alhamdulilah wasyukurilah ya rejeki blogger soleh. Ngeliat tampilannya aja udah bikin ngiler, bagaimana dengan rasanya? Cekidot

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Gadisrakus mendapat empat macam round cake yang harga perbuahnya berkisar antara 30k – 40k. Tipikal cake-nya agak spongy, kalau temen saya bilang sih teksturnya agak kasar dan kurang moist, tapi cream coating dan fillingnya enyakk jadi agak menutupi. Favorit saya yang Darren Greenies, rasa greentea-nya kerasa banget bukan basa-basi doang, nggak terlalu manis juga jadi nggak eneg. Dan A Piece of Hanoi, yang berbentuk lebih seperti mousse ketimbang cake, dengan rasa coklat yang sangat pekat dan tidak manis. Yang dua lain yah lumayan sih, not my thing tapi lucu juga sih yang Najela’s Favorite karena cream-nya rasa rose.

Penasaran sama kue-kue mereka yang lain? silahkan datang ke outlet mereka di Jl, Senopati Raya No.25, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Atau klik ceki-ceki website mereka @sugabitespatisserie kalau ngiler jangan salahin saya ya!

#3 Pipiltin Cocoa

Bukan pertama kalinya ketempat ini, seinget saya udah tiga atau empat kali. Tapi been so long not coming here banyak yang berubah dari cafe spesialis coklat ini. Terutama menu savory bite-nya lebih banyak dan beragam, plus mereka juga punya menu baru yang berbau coklat. Apakah itu? Cekidot!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Pertama yang dicoba adalah ini, Flappy Cheese 58k, tortilla isi melted cheese dengan macadamia chutney yang asem-asem seger. Menu ringan ini patut dicoba dan lumayan mengenyangkan, kejunya aselik banyak dan enak banget.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sebagai dessertnya, sebagai anak kekinian, saya memesan menu dessert terbaru mereka yaitu Plant 48k, itu loh dessert yang dimasukin kedalam pot. Cuma bedanya disini semuanya serba coklat dan sebagai pohonnya pakai cotton candy. Lucuu…jadi nggak tega makannya. Tapi sayang mousse di dalam potnya sedikit bikin eneg, karena coklatnya terlalu pekat. Yang enak itu bongkahan caramelnya yang sempet saya kira beng-beng. Tapi overall enak sih.

Begitulah recap saya kali ini. Ciaobellaaa!

Tjampur-Tjampur Eps. 4

# Maison Tatsuya

Makan di resto yang berlokasi di Gandaria City LG Floor ini karena penasaran dan kebetulan juga ada promo buy 1 get 1 food. Sebagai banci promo saya dan kedua teman @itnamuriya dan @noviare pun tergiur.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang pertama dicoba adalah Spaghetti with Scallop and Curry Sauce 58k, saus karinya enak banget jenis kari India namun cukup light, scallopnya lumayan banyak walau nggak banyak banget dan tingkat kematangan pastanya juga okeh.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang kedua adalah Salmon Steak (125k), salmonnya enak, kematengannya pas, nggak amis, bumbu cocolannya juga enak. Ada tambahan herbs butter juga di atasnya, sesuatu yang sangat jarang saya liat di penyajian salmon steak resto lainnya.

Kesimpulan: cukup okelah kalo lagi ada promo gini, kalo nggak rasa sih enak tapi biasa aja IMNBO (in my ngajak berantem opinion). Jangan terkecoh dengan namanya yang Jepang banget, karena resto ini lebih ke hidangan fushion sih.

# Publik Markette

Satu lagi resto heitss besutan Ismaya Group yang berlokasi di Grand Indonesia East Mall, LG Floor, nggak jauh beda sih dari segi interior dan ambience, so typical lah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Karena udah makan di tempat lain, gadisrakus dan perjakarakus @diosaputro cuma ngopi cantik sambil ngemil aja. Salahsatu yang dicobain adalah Chocolate Pie 50k ini, rasanya unik sih karena ada asin-asinnya, coklatnya cukup pekat tapi nggak bikin eneg. Yah lumayan lah buat ngemil cantik doang. Untuk kopi kemarin saya memesan Cappuccino dan teman saya memesan Espresso, yah standar aja deh.

# All Good

Atas nama obsesi ketemu mas ganteng Rio Dewanto akhirnya saya dan perjakarakus menyambangi coffee shop mungil di kawasan Panglima Polim ini, karena denger-denger yang punya mamas Rio *love struck*.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Karena udah banyak yang kosong, jadi kami hanya memesan Cappuccino, Espresso dan Churros (30k). Adonan churros-nya udah enak sih tapi sayang nggak dibarengi oleh tekstur yang okeh, teksturnya terlalu lembek. My all time favourite masih Tapas Movida sih so far, dan IMSTO (in my sok tau opinion) churros yang baik haruslah bertekstur crunchy di luar tapi tetep empuk di dalem. Gitu! Yah above all, all is good deh *daripada ditabok mamas Rio*