Archives

Devon Cafe Barangaroo – Sydney

Yeah it’s same with Devon Cafe Surry Hills, the difference only on the menu. Not all menu in Devon Barangaroo available in Surry Hills, one of them is DD Special. 


DD Special ($15) is basically hot chips served with soft iced cream. Actually i knew this idea since i was high school after a friend of mine taught me to eat Maccas soft iced cream with fries. Some friends thought i was weird, but see? Now this idea even exist in Australian cafe lol. There 2 flavors you can choose, green tea and taro or just twist both of them. I chose twist flavor, either the green tea and taro have strong flavor, so both have bold flavor. 


For additional i order Ebi Katsu Sandwich ($17) and extra fries ($4). Sandwich taste good, i liked the combination between crunchiness from ebi katsu and creaminess from coleslaw, fries also seasoned with cajun powder so it’s not boring. This menu also available in Devon Surry Hills. 

One thing i noticed, Devon Barangaroo more pricey than Devon Surry Hills. But it doesnt really matters as long their food taste good. Ciao! 

Advertisements

Food Fighters & Localfest

Saya tuh orangnya demen banget kalau pergi makan ke satu tempat di mana bisa jajal banyak makanan, yah macem foodcourt gitu lah. Plus juga jajan di bazaar-bazaar kekinian yang sekarang menjamur di ibukota you name it Market Museum, Brightspot sampai Localfest. Postingan kali ini adalah review di foodcourt yang lagi diomongin banget sama anak ibukota plus pop up bazaar yang kemarin baru saja berlangsung di Grand Indonesia. Ada apa aja sih? Yuk intip..

# Food Fighters

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lokasinya sejajaran dengan Fave Hotel Melawai di komplek Blok M Square Melawai, Jakarta. Uniknya beberapa tenant yang ada di sini juga punya booth di Pasar Santa. Tadinya juga saya ngira semua tenant di Pasar Santa pindah kesini tapi ternyata enggak, plus ada satu tenant yang sering ngisi bazaar (finally) punya permanent booth di sini, yaitu Blackjack Burger yang pernah saya cobain juga di festival food truck. Dan inilah beberapa yang saya cobain..maunya sih pesen semua tapi apa daya perut gadisrakus tak sebesar gentong.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya memesan Sirloin Waffle 40k ini dari booth Zucker Waffle. Sebenernya mereka jual versi manisnya dengan berbagai topping kekinian, cuma karena kebetulan saya lagi laper dan waffle isi sirloin ini juga unik dan belum pernah saya temuin di tempat lain, yaudah akhirnya pesan. Selain isi berisi sepotong daging sirloin panggang yang surprisingly empuk bener kayak pantat bayi, ada telor ceplok dan kejunya juga. Kayak makan burger aja tapi lapisannya waffle. Waffle-nya juga enak, crispy outside fluffy inside. Buat gadisrakus sih ini ngenyangin nggak tau kalau yey-yey..

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang kedua pesen Parmesan Chicken Wings 35k dari Yipiko Wings, chicken wingsnya sih bukan favorit saya karena digorengnya agak basah sedangkan saya lebih suka yang digoreng garing ala ayam goreng Korea. Plus ditambah rasa permesannya bikin rasanya agak smokey aneh which i dont like. Yang bikin hati dan lidah ini terhibur cuma potato wedgesnya yang surprisingly enak bingit, soalnya ditaburin rosemary dan thyme jadi wangi gitu. Dicocol ke saus cabe lebih mantep. Will be back for more for another flavor sih in the sake of penapsaran.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ketiga nyobain “nitro coffee brew” dari booth Kopipasar, alasannya lagi-lagi in the name of rasa penapsaran karena ini es kopinya dikasih nitrogen. Walau sebenernya gadisrakus juga nggak ngerti sih bentuknya nitrogren nih macam mana secara nilai kimia jaman sekolah juga pas-pasan. Harganya 20k aja. Tapi ternyata baik rasa, tekstur, bentuknya nggak ada yang berubah, it was just like iced black coffee pada umumnya. Rasa kopinya pun kayak kopi instan, nggak ada rasa acidnya ataupun pahit2nya. Kuciwa 😦

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang terakhir nyobain Coconut Rose Water 20k dari boothnya Judas. Dan ternyata ini enaaakk…walau rasa air mawarnya ngebuat saya berasa jadi Suzana. Tapi ini enak beneran, ada chia seed-nya pulak.

 

# Localfest

Sebenernya saya ke locafest ini selain ngiler liat makanannya yang unik juga ada beberapa clothing brand kekinian yang saya taksir bajunya. Maklum deh gadisrakus kan nggak mau kalah sama hipster ibukota walau umur gak muda lagi hiks. Yang kemarin saya cobain makanannya nggak banyak sih soalnya gadisrakus udah males empet-empetan duluan mo makan jadi nggak nyaman kan kalo terlalu ramai gitu. Jadi ini diaaa…

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang pertama gadisrakus cobain yaitu susu nutella dari booth Micu – Mimicucu. Tertarik karena kemasannya pakai dot bayi, aselik ini brilliant banget sih idenya. Setelah segala kuliner susu-susuan menjamur tapi hanya berinovasi di variasi rasa, mereka hadir dengan kemasan dot bayi. Kalau dari segi rasa sih buat saya sama aja kayak susu coklat dingin pada umumnya, tapi kalau mau pengalaman mimik cucu yang oke buat lucu-lucuan boleh nih! Harga 20k aja, selain nutella ada rasa vanilla dan strawberry chocolate.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang kedua nyobain cemilan dari boothnya Bits. idenya sih simpel tahu sutra digoreng tepung terus ditaburin aneka bubuk rasa, ada keju, bbq, kari, pedas, seaweed. Selain tahu, mereka juga jual pom-pom sejenis hash brown tapi kecil bulet2 gitu. Kemarin saya pesen yang kari campur seaweed, enak juga tapi standar sih. Harga 20k – 35k, tergantung mau di mix (tahu-pom pom) atau nggak.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kuliner ngehe lainnya yang saya cobain adalah Pooki Bbang, kenapa saya bilang ngehe? Liat aja tuh bentuknya kayak tok** LOL walau sebenernya idenya sih nggak jauh dari kue apem dengan isian nutella, vanilla custard dan cream cheese. Harga 25k aja perbuah.

 

gadisrakus,wordpress.com

gadisrakus,wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang terakhir nyobain Thai Tea dari booth Coffee Gram, harganya 20k aja. Selain thai tea juga jualan latte, iced black coffee dan cappuccino. Rasanya sih enak tapi kurang kentel dan kurang wangi aja thai tea-nya.

Sekian cemal-cemil gadisrakus kali ini. Ciao!

 

 

 

 

 

 

Soeryo Steak

Jukul alias Jumat Kuliner bersama temen2 SMA saya, @octyadu dan @woronduty diawal bulan kemarin disponsori oleh voucher makan dari livingsocial, yang kita beli seharga @50k dengan nilai @100k, temen saya beli 5 pcs voucher jadi kami bisa bebas makan sampai 500k dong ahahhaa…

Tempat yang kali itu kami jajal adalah Soeryo Steak, yang terletak di gedung The Promenade, Jl. Warung Buncit Raya, Jakarta Selatan. Sekilas sih kalo diliat tempatnya bagus dan cozy ya, tapi ternyata sepi bok, dari awal sampai kita masuk sampe udah pesen dessert dan glundung-glundung kekenyangan cuma keisi 2 meja aja, hampir aja sepanjang sesi makan kami bertiga melakukan senam ritmik di area resto.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Namanya aja udah pake embel2 steak, jadi mayoritas menu yang ditawarin emang berbagai macam steak mulai dari sapi, kambing, ayam, ikan dan seafood. Tapi ada juga sih pasta dan nasi goreng segala macem gitu kalo mau.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang diatas ini pesenannya @octyadu , Roast Chicken Steak seharga 65k, isinya ayam panggang dengan taburan rosemary dan cheddar cheese, french fries, onion ring, sayuran rebus dan saus bbq. Rasanya sih kalo menurut saya cuma manis2 bbq dipermukaan tapi daging ayamnya sendiri agak tasteless.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini pesenan @woronduty , Mozarella Chicken Mushroom 65k, isinya mirip dengan chicken cordon bleu dengan lelehan mozarella diatasnya, fried mushroom, french fries, sayuran rebus dan sejenis saus tartar. Lumayan enak.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini pesenan saya Chicken Steak Au Gratin 60k, idenya sih gak jauh beda dari chicken mozarella, tapi kalo yg punya @woronduty chickennya dikasih isian smoked beef, punya saya engga cuma ayam ditepungin aja, dilengkapi dengan butter fried potato dan sayuran.

Buat dessert kami memesan 2 menu yang berbeda seharga @25k.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Waffelnya lumayan lembut dan terdiri dari 4 potong, disajiin bareng strawberry jam, strawberry slices dan strawberry ice cream. Sayang jam-nya maniiiisss banget, kalo dikasih peresan jeruk lemon keknya lebih enak deh manis-manis asem seger gitu. Dessert is not always about sweet kan ya?

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini pisang goreng yang disajiin dengan es krim dua rasa (vanila dan stroberi), saus coklat dan sebiji astor. Yah lumayan lah..

Untuk minumannya, @octyadu memesan sejenis es kopi-apalah-gitu-namanya dan @woronduty es teh leci. Ini foto2nya..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Intinya sih dengan voucher seharga 500k puas bangeeeeettt kami makan2 disini, walo soal rasa steaknya ya lumayan mahal buat rasa yg standar #uhuk tapi kalo mau nyoba hangout disini boleh loh πŸ˜€

Nanny’s Pavilion (Sewing Room Version) – revisit

Dua hari yang lalu saya lagi2 mengalami hari yang sangat hectic yang ngebuat saya bertekad “pokoknya pulang kantor harus makan enak”.Tadinya saya ngincer sweet tooth di Francois Patisserie, makanya sebelom balik saya sempet googling dulu tuh dimana cabang si Francois berada. Terus menurut website-nya yang paling deket ada di Gandaria City, walopun agak ragu karna selama saya jadi AGG (Anak Gaul GanCy) gak pernah liat tuh tempat. Tapi karna males pergi jauh2, yaudah deh saya nekat.

Sampai sana saya muter2 lantai UG kok gak ada, pas nanya satpam ternyata dikasih tau kalo Francois udah tutup 😦 Karena lagi pengen banget makan yang manis2 kek saya #uhuk! akhirnya saya mutusin buat makan di Nanny’s lagi. Ini bukan kedatangan saya yg pertama, sebelumnya saya juga pernah makan di Nanny’s Pacific Place yang konsepnya Bathroom ada klik disini dan waktu itu kesininya juga sama On…Uhukkk!! Uhukk!! *kesambetpocong*

Yang di Gandaria City ini konsepnya “ruang menjahit” lengkap dengan hiasan benang2, kain2, manekin dan mesin jahit. Walo menurut saya lebih lucuan konsepnya yang di PP.

interiornya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena waktu kedatangan pertama saya pesen savory pancake, kemarin saya coba yang manis. Duh lama2 saya bisa diabetes inih mah, udah saya-nya manis eh makan yang manis2 pula *toyorkepalasendiri* Saya pesen Apricot Cheese Roll Pancake 29k dan Ice Chocolate (lupa harganya).

Apricot Cheese Roll Pancake-nya berupa dua lembar pancake yang dikasih isi krim keju (yg rasanya agak2 asem, tadinya saya kira malah dikasih yoghurt), potongan buah aprikot dan satu scoop es krim vanilla. As always, Nanny’s pancake was fluffy.

Apricot Cheese Roll Pancake

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iced Chocolate-nya juga enak, gak terlalu manis.

Iced Chocolate

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Total kerusakan 54k udah termasuk tax dan service.

Flapjacks

Awal taun lalu waktu saya masih tinggal di Jogja, saya sempet balik ke Bali karena ada urusan kerjaan. Tadinya saya nginep di rumah temen saya di Denpasar, terus habis itu sisa waktunya saya habisin di sekitaran Kuta. Pas hampir tengah malem itu saya kelaperan, saya langsung ke arah pantai Kuta karna dulu terakhir kali saya tinggal disana (Juni 2010) ada convinience store macam 7eleven gitu disana, namanya M-Mart yg jual macam2 sandwich dan panini gitu. Eeehh ternyata setaun setelahnya saya balik kesana lagi tempat itu udah jadi resto pancake yg bernama Flapsjack 😦

Berhubung saya udah laper berat, dan ngelirik ke McD disebelahnya yg penuhnya amit2 , akhirnya yaudah saya jajal sekalian. Di luar resto dipajang2 piring2 makanan dummy (macam di Pasta Waruku gitu), sengaja kali biar orang2 pada ngiler. Saya sendiri tadinya ngira itu dummy-nya lebay, masak iya jualan pancake aja piringnya segede gaban, ternyata pas dijajal yaoloohh banyak juga yaakk porsinya (_ _”)

Flapjaks ini khusus jual aneka pancake dan waffel, mau yg savory atau manis juga ada. Dari menu breakfast (pancake, telor ceplok, bacon, sosis, kentang) sampe dessert yg toppingnya aneka es krim juga ada. Malam itu saya pesen tiramisu pancake yg ada es krimnya, plus bentuknya yg gak ‘bulet pancake’ banget gitu jd agak kembang2.

First bite, satu kata: enak. Pancake-nya lembut, krimnya rasa tiramisu dan gak bikin eneg, dan porsinya kuli bayangin itu ada 4 lembar pancake aja gitu loh. Cocok banget buat makan2 lucu. Tadinya besok paginya saya mau coba menu breakfastnya eh tapi gak jadi, kenapa ya waktu itu gara2nya?? emm lupaa…

Harga makanan disini standar Bali, untuk menu yg saya pesan itu harganya 55K (belum termasuk pajak). Jadi buat yg kalian yg lagi di Bali, capek mungkin yah abis main2 di pantai bisa langsung makan2 lucu ditempat ini. Porsinya yg gede bisa dishare berdua kalo lagi diet dan ngirit. Lokasinya pas disebelahnya McDonald Kuta πŸ˜€

tiramisu pancake

The Nanny’s Pavillion (bathroom version)

Mau review iniii…walopun makan disininya udah lama banget ya ciiinn dari jaman RA Kartini pake konde, sampe rambutnya sekarang dismoothing baru sempet deh nulisnya.

Jadi waktu itu saya ngejajal tempat ini sama…ehm….calon *calon apaaaa??* tepatnya beberapa bulan yang lalu sih. Gara2 denger cerita dari temen kantor yg pernah nyobain makan disini, dan dibilang konsepnya lucu bangeettt. Jadi The Nanny’s ini punya beberapa cabang, kebetulan yg kemaren saya datengin yang di Pacific Place yg konsepnya bathroom. Dibeberapa cabang lainnya, konsep The Nanny’s ini ada sewing room, library, terrace, dll. Saya pilih yg di bathroom soalnya unik aja, katanya kursinya dari closet duduk gitu. Kebayang gak sih, seolah-olah makan sambil pup *cmiw*

Waktu itu kami pesen dua menu yang berbeda, dan satu jenis minuman yang sama yang bisa dishare berdua. Saya lupa si calon pesen apa, yang jelas sejenis fetuccine gitu deh, kalo saya pesen sausage waffel with melted cheese. Trus buat minumannya kita pesen semacam jus jambu yang didalemnya ada potongan buah2nya gitu ada kiwi, strobery,apel trus ada cacahan daun mintnya. Trus yang bikin unik tempatnya kek vas bunga bening gede gitu. Trus buat alas makannya, gak pakai place mate tapi pakai talenan yang ada tulisan The Nanny’s.

Waffelnya enak, agak crunchy gitu persis kek waffelnya Pancious. Dan mozarella cheese-nya dooonggg….banyak abis, jadi gurih banget dipadu sama sosisnya. Untuk punch-nya juga seger, itu “satu vas bunga” bisa buat minum berdua dan sampe pol kembungnya πŸ˜€

Dari segi harga, lumayan ramah di kantong. Dalam arti untuk ukuran Pacific Place yaa murah, antara 25K-60K/porsi.

makan sambil pup ;p

sausage pancake with melted cheese

fruit punch

Pancake’s Company

Haduuuhh udah lama nih ga ngapdet blog, padahal dalam waktu 2 minggu terakir ini ada beberapa tempat kuliner baru yang udah saya cicipin, tapi agak males reviewnya. Salahsatu tempat makan yang baru aja saya jajal – masih gres, adalah Pancake’s Company yg terletak di Sagan (Jl. Prof. Yohanes, Jogja) – tepatnya kalo dari arah Galeria mau ke Lembah UGM sebelah kiri jalan seberang persis Mie Jakarta. Tempatnya agak nyempil, jadi emang harus diliat secara seksama dalam tempo yg sesingkat2nya Jakarta, 17 Agustus 1945 *lah jadi kayak Proklamasi*

Biarpun tempatnya nyempil, tapi dining area-nya cukup cozy dan comfy buat hanya sekedar hangout sama temen2. Dindingnya dicat agak kuning2 orange, dengan pigura2 berisi gambar2 jadul nan vintage memenuhi hampir seluruh dinding. Kursi2nya pun gak kalah jadul dan vintage-nya. Hmm…bagus juga idenya. Dining room bisa pilih di dalem atau di luar. Waktu saya kesana, tempat ini lumayan agak rame. Mungkin karena lagi happening banget. As we know, demam pancake gak hanya jadi euforia Jakarta aja, Jogja juga.

Pas liat2 buku menu, hmm…pilihan pancake-nya lumayan beragam dan jauh lebih bervariasi ketimbang menu pancake yg ada di Dixie Dining. Disini kita bisa pilih pancake manis/gurih atau wafel. Variasi topping untuk pancake/wafel manisnya banyak banget ada coklat, fruity ice cream, blueberry cheese, coffee oreo, cheese raisin, dll. Kalo untuk pancake asinnya sendiri toppingnya cuma ada 3 macem, bolognaise, chicken sausage dan smoked beef. Selain menu unggulan mereka, disini juga tersedia pasta, roti bakar dan pisang bakar. Minumannya disini bisa pilih per-gelas atau per-pitcher. Dan menurut saya lebih hemat banget kalo pesen per-pitcher karena bisa sharing sampai 4 orang (itu juga kembung banget).

Akhirnya setelah agak2 bingung mau pesen yg mana, saya akhirnya mesen cheese raisin pancake (Rp.9.000) dan temen yg menemani saya memesan coffee oreo pancake (Rp. 9.000). Minumnya 1 pitcher ice lemon tea (Rp.12.000). Gak lama pesenan kami dateng..

Pancakenya agak lebih gede dikit dari yg Dixie punya, dan berisi 2 ekor biji pancake. Yang saya punya, cheese raisin nampak banyak parutan keju diatasnya dan 3 biji raisin (kismis) nangkring diatasnya sebagai garnish. Saya sempet berkata dalam hati “hah?begini doang raisinnya” ternyata saya salah pemirsa….kismisnya ternyata udah dicampur sama adonan pancakenya. Punya temen saya yg coffee oreo, toppingnya tampak menggoda. Sayang saya gak sempet nyicip punya dia.

Kalau menurut saya, Pancake’s Company cukup best value for money banget buat tempat makan pancake. Pancake-nya lembut, variasi toppingnya banyak dan dengan harga yg lebih sangat bersahabat ketimbang Pancious Pancake Jakarta. Mungkin lain kali saya akan kembali kesini lagi, tentunya dengan membawa pasukan bodrex kuliner saya.

coffee oreo

cheese raisin