Archives

Warung Misbar

  
Salut banget ama kreativitas urang Bandung yang nggak ada matinya, baru kali ini nemu resto berkonsep layar tancep/bioskop thats why namanya Misbar singkatan dari Gerimis Bubar.

Resto ini jualannya masakan Sunda rumahan, disarankan kalo makan di sini ambil lauknya porsian aja pakai piring kecil soalnya kalo ramesan ngasihnya dikit tapi harganya harga porsian.

   
   
Yang kemarin dipesen nasi dengan lauk oseng usus, cumi hitam, balado  jengkol (btw ini pertama kalinya gadisrakus makan jengkol hehe), perkedel dan teh anget manis total kerusakan 29k. Kalau mau irit tersedia free refill teh tawar hangat. Untuk rasa just like ordinary home cooking food. 

Paskal Food Market

Liat temen yang saban ke Bandung pasti kesini nyariin bola ubi fenominil dan sayapun jadi penasaran. Dan pas kunjungan ke Bandung kemarin saya sempetin lah kesana. Letaknya ada di Jl. Pasir Kaliki dekat hotel Hilton dan stasiun Kebun Kawung. Preferably bawa kendaraan sendiri ya soalnya dari pintu gerbang Paskal Hypermart kedalemnya agak jauh. 

Kemarin sempet nyobain ini aja..

   
 
Bola ubi fenominil yang harganya (kalo ga salah) 15k per-10 biji. Kalo di kang gorengan langganan bola ubi gini literally ubi dibulet-bulet terus digoreng. Yang ini agak unik karena dalemnya kopong, ubinya ubi cilembu yang manis, teksturnya kenyel2 kayak kulit onde-onde dan biarpun udah dingin tetep kenyal gak keras. Recommended! 

  
Yang kedua Sate Maulana Yusuf, sate ini lumayan kondang se-Bandung gak heran harganya juga ruar biasa untuk ukuran Bandung 40k cing! Itu sate aja belum pake lontong. Tapi worth every penny kok soalnya potongan ayamnya gede-gede, daging semua gak ada gajihnya. Lebih sip markusip karena disajiin pake potongan cabe rawit dan bawang merah mentah. Kurangnya cuma satu bakarnya kurang kering jadi masih 3/4 mateng secara menurut ahli gizi selain ikan dan daging sapi sebaiknya daging yg lain dikonsumsi mateng buat menghindari bakteri yg masih hidup. Selain disini cabang lain ada di deket Dipatiukur ntar di google sendiri aja ya #lahgitu

Selain dua ini di Paskal Food Market masih banyak tenant2 lain yang bikin ngiler. Lain kali saya mau cobain lainnya. Ciao!

Miss Bee Providoreย 

  
 
Masih dari Bandung, nyobain Miss Bee karena nggak sengaja nyasar naik angkot dari Cipaganti ke Sukajadi eh malah nyasar ke Cieumbeluit. Karena masuk list resto yang mau dicobain yaudah sekalian brunch aja.

Suppose to be romantic place kalo kesininya malem2 bukan siang2 apalagi duduk di outdoor silau meenn…disini sampai jam 11 ada menu brunch yg kayaknya enak-enak. Berhubung kesananya lewat 5 menit yaudah pesen menu yg lain.

Kemarin pesen Soft Shell Crab Aglio Olio (69k) dan Ice Lemon Tea (lupa harga). Surprisingly aglio olio-nya enak, matengnya pas al dente, gurih pedesnya pas, jamurnya banyak dan kepiting sokanya juga enak crunchy gak keras. Yang minus cuma garlic bread agak keras dan berasa apek. Lemon tea-nya juga unik ada semacam lemon shorbet di atas ice tea-nya. Buat makan syantik overall oke. Ciao! 

Dahapati

image

Masih dari Bandung akhirnya gadisrakus nyobain juga resto yg terkenal dengan sop buntutnya yg katanya enak banget. Lokasi Dahapati terletak di Jl. Cipaganti, ancer-ancernya pas di seberangnya SPBU Cipaganti.

Pas masuk gadisrakus disambut ruangan yang homey sekali, berasa kayak masuk ke rumah nenek terus disuguhin sop buntut. Di sini tersedia aneka macam olahan sop buntut ada yg original, bakar atau goreng. Kalau nggak pengen buntut di sini juga jual masakan Indo lainnya. Kemarin saya memesan sop buntut original  60k belum termasuk nasi.

IMJO (in my jujur opionion) rasa sop buntutnya beneran enak. Kuahnya rich banget berasa rempahnya walau terlalu berminyak, buntutnya juga gede2 dan empuk banget mrotol gitu, di kuahnya juga ada potongan kentang wortel tomat sip lah, plus sambelnya juga enak. Pecah banget lah. Dengan harga yg setengah dari sop buntut hotel bintang 5 itu #nomention saya puas banget! Karena sesungguhnya makanan yg  enak lahir batin ya gitu, udah murah enak pulak. Ciao!

Pocci

Masih di jalan yang sama dengan Two Cents, ada juga cafe lucu bernama Pocci. Aslik ini tempat unyuk banget. Gegara liat instagramnya @makansampereceh jadilah si Pocci ini masuk ke dalam list tempat hangout yang kudu dicoba kalau ke Bandung. Iya, saya anaknya emang lemah sama ginian ๐Ÿ˜ฆ

Saya pikir tempat2 unyu gini pasti didominasi sama cewek-cewek deh, tapi pas saya kesana salah banyak juga kok gerombolan cowok-cowok yang lagi santai ngopi2 di sana. Dine areanya ada di dalem dan di luar, kebetulan pas saya kesana udah agak sore dan cuacanya ciamik banget so saya mutusin duduk di luar.

image

Karena udah ngopi dan ngemil di Two Cents jadi saya cuma mesen Affogato aja (44k incl. Tax & service). Surprisingly, the affogato came up with warm chunky brownies yang enak banget. Dimakan sendiri-sendiri bisa, dimana pakai es krimnya aja bisa atau dicampurin tiga-tiganya terus dimakan kayak saya kemarin juga bisa.

Next time mau coba makanannya. Ciao!

 

Two Cents

Another happening coffee shop in town yang kayaknya semua food blogger wajib sambangin. Berlokasi di Jl. Cimanuk 2, Bandung coffee shop ini selalu penuh. Tapi kerennya gak cuma anak2 muda aja bahkan segerombolan ibu-ibu muda bawa anak yang lagi pada arisan juga.

Selain tempatnya instagram material banget, cocok juga buat menyendiri sambil mainan laptop karena colokan hampir ada di setiap meja plus wifi yang lumayan kenceng.

image

Kemarin saya memesan Picollo (24k) dan churros (39k). Picollo-nya standar picollo pada umumnya, churrosnya enak crispy di luar empuk di dalem pas aja gitu dapet cocolan saus dark chocolate lagi.

Buat ukuran tempat nongkrong kece yg kalau di Jakarta harganya bisa overprice, disini harganya bener-bener affordable banget. Recommended. Ciao!

Kehidupan Tidak Pernah Berakhir

Udah lama tau resto ini karena pernah baca di blognya Jajalable, tapi mungkin saya nggak akan pernah kesini kalau nggak sengaja lewat di depannya. Terus random pengen nyoba.

Resto dengan nama terpanjang sekaligus nyeleneh ini berlokasi di Jl. Padjajaran No.63, Pasirkaliki, Bandung.

Tempatnya agak absurd sih secara depannya tempat etalase keripik vegan, dalemnya ada tempat ‘cuci otak’ mengenai gaya hidup vegetarian, baru dalemnya ada resto dengan konsep semi self service dengan hiasan bunga2 matahari artifisial makin menambah keabsurdan.

image

Karena vegetarian jadi disini hanya bisa nemuin sayur2an, protein nabati dan daging2an yg terbuat dari gluten. Kalau mau hemat disini ada paket nasi + 4 pilihan sayur/protein nabati hanya 6k saja. Kalau mau nambah ‘daging’ ya nambah duit lagi. Minuman ada refill air putih.

On the plate kemarin saya ngambil paket nasi+balado terong-cah kangkung-cah sawi-tahu plus sate ayam palsu dan sapi lada hitam palsu :p total kerusakan 29k saja.

Untuk ukuran makanan full vegan (no msg, no santan, no bawang) makanan ini cukup enak. Tapi emang porsi lauknya dikasihnya dikit2 banget. Daging palsunya juga enak, bahkan ada seratnya seperti daging beneran. Kalau kamu bukan pecinta daging kayak saya mungkin bakalan suka. Ciao!