Cono Gelateria

Resto atau cafe vegan atau yang mengusung tema healthy food belum terlalu banyak sih di Jogja, gak seperti di Bali atau Jakarta. Tapi gelatoria satu ini bisa jadi pilihan kalau kamu lagi di Jogja. Kebetulan lokasinya strategis banget dekat tempat saya tinggal yaitu di Jl. Bougenville No.1, Gejayan (sebelahnya persis Kronology yang pernah saya review). 


Yang dijual di sini selain healthy gelato dan healthy dessert (sugar free dan no essence) juga ada beberapa makanan berat. 


Kemarin karena mau makan di tempat lain saya hanya nyobain gelatonya, yaitu ginger gelato (1 scoop 15k) which sedikit unik karena baru kali ini nemu gelato rasa jahe. Rasanya jahe banget sih dan gak manis. 


Dessert lain yang saya coba adalah Mango King (22k) ini salahsatu dessert andalan mereka. Ngikutin hype smoothie mango yang lagi heits banget di Jakarta, tapi tentu saja yang ini less sugar. Jadi bener-bener hanya manfaatin manisnya mangga. Satu porsi ini lumayang ngenyangin lho, tanpa feeling guilty. 

Anyway juga, di tempat ini setiap sore (jam 4) ada roti dan kue-kue enak dari @kebunroti (cek aja IGnya). Saya pertama kali ‘kenalan’ sama Kebun Roti pas di acara thrifting paradise di Sangkring Art Space, Bantul. Dan udah 2 kali beli cakenya. Tapi jangan kemaleman kalau ngincer kue-kue mereka karena cepet banget abisnya. Ciao! 

Advertisements

The White Paal


Sekarang nih di Jogja lagi banyak banget resto-resto lucu yang instagramable, salahsatunya adalah The White Paal yang berlokasi di Jl. P.Diponegoro No.31, Jetis. Kabarnya sih resto ini punyanya chef Lucky, pemenang Masterchef Indonesia (lupa season berapa). Konsepnya makanannya sendiri gak cuma masakan Indonesia sih, campur-campur gitu.


Secara interior sih ya lucu ya, ada muralnya gitu di dalem. Colorful dan sedikit etnik. 


Untuk makanannya waktu saya memesan Asinan Sayur (25k) sebagai appetizer. Kayaknya seger aja gitu makan asinan. Asinannya lumayan, walau bumbu asinannya kurang mlekoh dan kental ya. Saya pernah makan asinan yang enak banget jadi kalau dibandingin sama yang ini agak kurang greget, tapi masih bisa dinikmati sih. Oiya krupuknya juga keras banget, kurang kemremes gitu jadi agak mengurangi kenikmatannya. 


Untuk mains saya memesan Grill Thai Salmon Ubi (90k). Salmon panggangnya dengan harga segitu dapet lumayan gede, dipanggang perfecto (gak terlalu well done), disajikan dengan saus Thai dan mashed ubi. Cukup enak, sehat dan mengenyangkan. 

Total kerusakan termasuk Hot Lemon Tea dan air mineral serta pajak adalah 152k. Not bad. Ciao! 

Move Onย 

Mumpung lagi main di daerah Selatan yang mana jarang-jarang, abis dari Agenda saya beralih ke Move On yang lokasinya ada di Jl. Prawirotaman I No.4-10, Brontokusuman. Saya tau tempat ini dari salahsatu instagramnya Jogja foodies (tapi saya lupa yang mana saking banyaknya yang difollow). 


Basically tempat ini sih coffee shop tapi nyediain makanan berat dan juga gelato. Tempatnya lumayan instagramgenic tapi sayang pas saya kesana lagi ramai banget jadi susah mau foto-foto. Dan kebetulan uda makan juga jadi cuma pesan gelato buat dessert.

Ini yang saya pesan 4 flavours yang mana harganya hanya 64k (itupun termasuk pajak). Oh wow! Aku terharu. Makan gelato enak hanya 4 rasa, hanya 64ribu perak aja. Pilihan rasa gelatonya gak gitu banyak sih, tapi lumayan unik dan belum ada di tempat lain (so far nyobain beberapa gelateria di Jogja). Yang saya pilih rasa whisky (rasa whiskynya cukup mild), beer bintang (beernya cukup terasa dan agak manis tapi enak sih seger gitu), mix berries (enak, sedikit asam khas berries dan gak terlalu manis), kopi (enak rasa kopinya bold banget dan ada serpihan biji kopinya yang kalau kegigit memberikan sensasi pahit). Overall puas sih makan gelatonya. 

Kemarin sih karena lagi kayak ada acara perpisahan anak SMA gitu jadi crowded banget dan kurang nyaman yah. Karena mereka terlalu berisik dan hampir memakai 3/4 ruangan. Harga makanan juga gak terlalu mahal. Cocoklah buat hangout. Ciao! 

Agenda Vibes & Resto

2 tahun yang lalu saya sebenarnya udah sempat kesini tapi karena waiting list dan belum reservasi akhirnya nyerah nungguinnya dan beralih ke tempat makan lain. Nah ceritanya kemarin saya masih penasaran lah pengen makan di sini, jadi saya samperinnya siang-siang menuju ke sore. Pas banget gak terlalu ramai, mungkin kalau agak maleman bisa jadi lebih ramai lagi. 


Secara interior ya bagus lah minimalis industrialis gitu, apalagi kan karena resto ini jadi satu sama Greenhost Boutique Hotel yang lagi heits banget dan banyak dirave sama beberapa travel blogger. Lokasinya ada di Jl. Prawirotaman 2 no. 629, Brontokusuman. Ini restorannya yang di rooftop ya, kalau ragu-ragu tanya bagian resepsionisnya aja. 


Karena lagi agak lapar saya memesan 2 macam menu, sebagai appetizer saya memesan Soulful Chicken Soup (25k). Supnya sih ya standar sup ayam pada umumnya ya, tapi emang comfort food banget lah. Kuah kaldunya gurih tapi gak overpowering (pertanda mereka pakai kaldu asli bukan MSG), isian ayam, wortel dan makaroninya lumayan banyak. Sup ini disajikan dengan crouton. 


Sebagai mainsnya saya memesan Country Style Sirloin Steak (145k), jadi ini sirloin steak tapi dibalur tepung gitu. Terus disajikan dengan mashed potato yang enak banget, coleslaw dan saus jamur. Mashed potatonya tebaek deh beneran, gak cuma creamy tapi sedikit cheesy juga sepertinya ditambahin cheddar cheese deh. Asli deh kalau bisa beli mashed potatonya aja saya beli deh ๐Ÿ˜‹

Total termasuk Equil (25k) dan pajak adalah sebesar 225k. Cukup mahal buat ukuran Jogja, tapi karena ini lokasinya di hotel ngeheits ya mungkin target marketnya emang buat middle up class. Kalau mau makan cantik dan tempatnya instagram material, boleh sih cobain ini. Terus tiap sore gitu ada live DJnya juga. Ciao! 

Canting

Akhirnya nyobain juga salahsatu fancy dining di Jogja, tau tempat ini direkomendasiin sama teman. Lokasinya ada di Rooftop Galleria Mall. 


Tempatnya kekinian banget dan bukanya kalau weekdays mulai jam 5 sore dan weekend mulai jam 11 siang. Interiornya lumayan bagus dan classy tapi agak remang-remang gitu deh, susah buat ngehasilin foto bagus kalau datengnya malem-malem *teteepp* 


Karena gak terlalu laper banget jadi kemarin saya cuma pesan dua menu, kalo gak laper dua ya, kalo laper ya gitu deh babay timbangan ๐Ÿ˜ untuk appetizer saya memesan Tofu Steak Salad with Japanese Dressing (22k). Saladnya lumayan enak walau agak kurang cocok sama dressingnya yang cenderung kecut tapi samar-samar terasa wijen. Tofu steaknya dimarinasi dulu pakai kecap teriyaki dan garam terus dipanggang, tapi sayang 2 dari 3 potong tofu steaknya terlalu asin. Mungkin campur garamnya kurang rata ya. Tapi overall buat appetizer lumayan enak. 


Untuk mains saya memesan Mie Lethek with Salmon (55k), ini fusion ya perpaduan timur dan barat. Yang belum tau mie lethek itu apa, itu adalah makan khas kab. Bantul yang terbuat dari tepung singkong. Sekilas mirip bihun, tapi berbeda secara tekstur mie lethek agak kenyal dan tidak berwarna putih/bening melainkan agak lethek (kotor) kecoklatan/keabu2an. Klaimnya sih mie jenis ini cocok buat diet karbo seperti saya, karena mengandung sedikit kalori dan juga bebas pengawet. Mie letheknya dimasak ala bihun goreng Jawa dengan kemiri dan banyak lada. Salmonnya sendiri dimarinasi minimalis dan dipanggang. Kombinasi keduanya bener-bener lekker. Dan yang bikin terharu harganya cuma 55k oh gosh! 

Buat yang lagi mau rayain anniversary, first dating atau ngumpul-ngumpul cantik tempat ini bisa jadi pilihan. Kemarin pas saya kesana rooftopnya lagi dibooking buat acara orang jadi ga bisa liat-liat. Di sini juga sedia aneka wine dan cocktail, cucok buat hangout cantique. Ciao! 

Maraville Coffee

Another coffee shop to try! Lalala yeyeye *joged cuci jemur ala sahabat Dahsyat*. Tau tempat ini dari sejumlah Jogjafoodies yang selalu post tentang tempat ini. Jadilah penasaran cobain…cusss! Lokasinya ada di Gg. Sitisonya 1B, Jakal Km5. Ancer-ancernya masuk dari gang kecil samping McDonald Jakal terus gang pertama belok kanan nyampe deh. 


Just like another coffee shop (btw rata-rata mereka punya coffee shop interiornya nyaris sama semua, cuma satu dua yang berbeda) interiornya cukup comfy. Didominasi warna putih dan biru tua, dan juga minimalis. Fyi, playlistnya di sini juga enak-enak banget dan ada beberapa buku yang bisa dipinjam untuk dibaca di tempat. 


Kemarin saya hanya memesan minuman andalan mereka yaitu Iced Monokrom Latte (26k). Buat kamu yang merasa red velvet dan greentea latte so overrated, cobain deh Monokrom ini. Ini basicnya espresso yang dikasih charcoal (cmiiw) jadi warnanya hitam pekat gitu. Enak kok rasanya, kopinya sangat ringan, dan creamy banget dan sedikit ada rasa yang gak bisa dijabarkan seperti ada rasa sesamenya (cmiiw). 

Yang lagi di sekitaran Jakal cuss melipir kemari. Ciao! 

Sittichai Thai Foodย 

Hidden gem banget nih nemu cafe yang jual khusus dessert Thailand, itu juga karena lagi bingung pengen makan apa terus liat-liat di GoFood kali aja ada yang bikin tertarik. Terus nemulah nama Sittichai, nyari IGnya, terus bergumam “wah mesti coba nih”. Ya begitulah cara Gadisrakus nemu tempat-tempat makan baru. Sittichai ini lokasinya strategis banget sih deket kampus UPN, tepatnya di jl. Puluhdadi, Seturan Raya, Sleman. Ancer-ancernya ini di samping belakang swalayan Beta (kalau dari arah kampus UPN). 


Tempatnya sih cute ya, ada boneka teddy bear segede gabanmya macam di Roaster and Bear yang dulu pernah direview jugak. Terus instead di setiap meja ada bunga/tanaman hias, di sini tiap meja dikasih toples berisi ikan hias. Katanya sih ngeliatin ikan bisa ngurangin stres, tapi kalau saya sih kok jadi stres ya..stres pengen bawa pulang tu ikan ๐Ÿ˜‚


Di Sittichai mayoritas dessertnya pakai mangga dan duren. Bahkan ada smoothie mangga macam yang lagi heits di Jakarta itu, yang ngantrinya ampe bisa disambi membela kebenaran dan keadilan duluk. Kemarin karena saya lagi craving pengen makan ketan mangga, yang mana sejak di Bali kemarin ngidamnya ampe dateng ke resto Thai pesen ketan mangga terus dibilang mangganya abis dan mbak waitressnya yang cerdas dan penuh inisiatif menawarkan bagaimana bila mangganya diganti semangka. Jadi ketan semangka dong mbak! Aya aya wae ๐Ÿ˜‘ Lalu saya akhirnya memesan ketan mangga dengan bubur ketan hitam. IMHO menurut saya ketan hitamnya kurang pulen ya, entah kurang air apa masaknya kurang lama gitu lah. Terus mangganya juga rada asem, duh saya kan makan ketan mangga bukan makan rujak yess…jadi ya bikin kurang berselera yess. 

Untuk minumnya saya hanya memesan Thai Tea, sebenernya pengen sih pesen Smoothie Mangganya tapi kan ga enak ya kalo ga ada variasi. Thai teanya sih lumayan, tapi masih enakan d*md*m. Balik lagi? Mungkin, penasaran sticky rice yang pake duren dan smoothie mangganya. Ciao!