Archives

4 Bakso Enak di Jogja Versi Gadisrakus

Iya, judulnya mesti gitu. Soalnya kalau gak gitu ntar ada aja yang protes “khak, bakso itu sih gak enak yang enak yang ini” atau “khak, yang jual bakso itu kan jomblo” πŸ˜‘ Jadi daripada saya kesel sendiri mending dibikin versi saya aja, jadi ya suka-suka saya. Mwahahaha *evil laugh*

Anyway saya itu penggemar berat bakso bisa tiap hari makan tanpa bosan. Jadi saya cencunya punya standar sendiri bakso enak menurut saya. Okeee…cuss kita tengok..

# Bakso Pak Narto


Bakso Pak Narto ini salahsatu yang lumayan terkenal di Jogja, cabangnya ada banyak salasatunya dekat kost saya di daerah Gejayan (seberang Bebek Pak Slamet). Saya lumayan sering makan di sini, selain karena enak juga paling dekat secara lokasi jadi tinggal ngesyot. Saking seringnya semua menu udah saya cobain dan kayaknya kalau mereka keluarin member card mungkin saya udah dapat loyalty point yang cukup banyak #yakeles Bakso Pak Narto ada yang jumbo dan ada yang kecil, walaupun gak gitu garing tapi cukup kenyal dan terasa dagingnya. Ciri khas bakso Pak Narto ini gak seperti bakso Jawa lainnya yang pakai tahu dan bakso goreng. Kuah kaldunya juga enak, kadang saya minta ekstra satu mangkok lagi buat dikokop (serius!). Mi ayamnya juga lumayan enak. Harganya sekitar 14k per porsi. 

# Bakso Uleg Temanggung


Bakso uleg ini lumayan lama lho berdiri, seinget saya jaman saya masih sekolah bahasa di Jogja tahun 2009-2010 udah ada. Lokasinya ada di Jl. Gejayan juga (dekat gang masuk jembatan merah, pas dipojoknya). Yang unik dari bakso uleg ini, gak ada sambelnya, jadi kalau mau pedas tinggal minta uleg berapa cabe di mangkoknya. Dan kalau gak suka kecap, bisa dibilang ke masnya soalnya kadang suka langsung diguyur kecap. Ciri khas lainnya adalah ada tambahan ketupat dan tahu goreng tapi tidak pakai mie dan sayuran. Kuah kaldunya lumayan enak, gurih tapi terasa agak bermecin. Baksonya garing dan terasa daging sapinya, rasanya sedikit seperti bakso supermarket. Cuma buat saya ya enak-enak aja. Harga per porsi 11.5k (tanpa ketupat). 

# Bakso Jawi Bu Miyar


Bakso Bu Miyar juga termasuk yang banyak cabangnya di Jogja, yang saya cobain ini di daerah Jogonegaran (seberang Ibis Style). Seperti namanya bakso Jawi, bakso ini dilengkapi dengan bakso goreng dan tahu goreng. Btw bakso gorengnya enak, walau agak keras kalau gak dicemplungin dulu ke kuahnya. Dan menurut saya bakso bu Miyar ini paling mahal diantara yang lain sekitar 20k/porsi dan ekstra bakso gorengnya dihargai 5k/pcs. Cuma ya enak mau gimana lagi 😝

# Bakso Urat Arema Dr Yap


Bakso Arema yang berlokasi di jl. Teuku Cik Di Tiro (seberang RS Mata Dr Yap) ini termasuk yang legend juga karena udah lama berdiri #gakcapekapaya tempatnya gak fancy dan bukan berupa resto/kios, tapi tenda di trotoar! Tapi yang beli masyaallah ampe antri-antri. Kalau yang doyan urat sih pasti doyan, karena bakso uratnya cukup terasa uratnya (walau gak sekasar bakso uratnya Pak Narto!), kalau saya gak terlalu doyan urat jadi agak terganggu ya tau gitu minta bakso halus aja, kuahnya cukup gurih tapi overall rasanya sih sebenernya menurut saya B aja, tapi ya okelah kalau lagi di sekitaran sana dan pengen makan bakso! Harga lupa~tapi kayaknya gak lebih dari 15k. 

Selain keempat bakso di atas saya juga pernah coba Bakso Bethesda (tapi yang di foodcourt Amplaz, bukan yang di kantin RS. cukup penasaran juga sih karena udah dua kali kesana selalu kecele karena kalau gak keabisan, ya lagi tutup). Tapi kalau bakso Bethesda yang di foodcourt Amplaz sih rasanya sama aja kayak bakso franchise-an lainnya disamping harganya yang cukup mencekik. Saya juga ingat sekitar tahun 2009-2010 dulu sempat heits Bakso Kepala Sapi, yang anak Jogja nanya dong itu tempat masih ada ga sih? 

Sekian review perbaksoan saya yang geje ini. Ciao! 

Advertisements

(Main Ke Pasar) – Pasar Beringharjo

Sebetulnya masih banyak nih materi kuliner sisa kemarin bertapa di Jogja, kayaknya mau saya selesaiin sekarang aja biar ga numpuk banget. Gadisrakus tuh sebenernya suka banget hunting kuliner di pasar tradisional kalau lagi pergi ke kota atau negara lain. Karena biasanya banyak yang jual makanan lokal. Salahsatunya Pasar Beringharjo yang terkenal sebagai pusat batik. Oke saya rekap aja ya kuliner Pasar Beringharjo yang wajib dicobain kalau lagi disana…mayankan recharge energi abis nawar batik 

# Sego Empal Bu Warno


Salahsatu kuliner Beringharjo yang wajib coba adalah empal Bu Warno yang berlokasi di bagian timur pasar. Ancer-ancernya masuk ke pasar lewat pintu belakang Jl. Pabringan (yang dekat Taman Budaya) terus naik ke lantai 2. Kiosnya dekat yang jual buah-buahan. Berbeda dengan sego empal Mbok Wignyo yang cenderung manis, empal Bu Warno bercitarasa gurih, selera sih tapi saya lebih suka yang gurih-gurih. Dan dagingnya juga gak full daging seperti mbok Wig, bu Warno punya dicampur dengan sandung lamur. Persamaan keduanya sama-sama empuk dan dimakan pakai sambal bawang super pedas. Ada menu sayur asam sebagai tambahan lauk bila suka. Total kerusakan termasuk sayur asam dan teh hangat 23k. 

Note: nggak jauh dari kios bu Warno ini ada juga empal bu Jum, hosipnya sih dia mantan tukang masak di bu Warno. Waktu itu disuggest kesini pas mau bawa pulang empal ke Jakarta karena kios bu Warno tutup, secara rasa emang gak beda jauh sih tapi tetep bu Warno lebih enak kalau menurut saya. 

# Soto Pites Mbah Galak 


Soto Mbah Galak ini ternyata salahsatu yang lumayan legendaris di pasar ini. Terbukti pas saya kesana rame aja yang makan, padahal kiosnya kecil dan agak pengap. Soto Pites ini basically adalah soto kudus tapi ditambahin cabe yang dipites langsung di mangkoknya. Kita bisa request berapa banyak cabe yang dimau tanpa keluar extra cost, asal jangan request cabe sekebon aja πŸ˜‚ Sotonya lumayan seger dan pedasss (tentu saja) tapi sayang dikit banget porsinya. Rata-rata yang dateng sih pesen 2 mangkok. Total kerusakan soto, kerupuk, perkedel dan es teh adalah 15k aja. Mureeee..oh iya ini lokasinya juga di sebelah timur pasar tapi di lantai 1nya. 

# Soto Daging Bu Pujo 


Soto Bu Pujo yang berlokasi gak jauh dari Empal Bu Warno ini juga termasuk yang laris manis tanjung kimpul. Menu yang ditawarin seingat saya cuma soto ayam atau soto daging. Saya waktu nyobain soto dagingnya, lumayan seger, kuah kaldunya gurih tapi gak berlebihan, dagingnya lumayan banyak dan empuk. Cuma ya itu, porsinya sikit. Kayaknya harus minimal 2 mangkok juga sih kalau mau kenyang. Harga 15k/porsi.

# Pecel Senggol


Katanya gak lengkap ke Beringharjo tanpa nyicipin pecel senggolnya, itu lho ibuk-ibuk yang jual pecel di luar pasar. Sebenernya saya gak terlalu suka pecel sih, tapi demi pengen ngerasain suasananya yah dicoba lah. Saya beli di ibuk yang mangkal di sebelah kiri pintu keluar (arah ke Benteng Vrederburg). Sebenernya random mau makan yang mana aja karena menunya itu-itu aja. Saya pesan pecel dengan mi goreng seharga 10k aja. Kalau laper boleh tambah nasi atau lontong, plus lauk-lauk yang tersedia. Tapi entah kenapa saya gak tega ngambilnya soalnya jualannya gak ditutupin terus banyak lalat seliweran. Jadi parno hehehe…Rasanya sendiri sih standar tapi ya banyak aja pengunjung capek belanja terus makan di sini bahkan ada beberapa turis asing juga. 

Sebenernya masih ada banyak jajanan lokal yang bisa dicobain di area pasar seperti jenang gempol (ini adanya pagi sampai jam 9) dan sate kere (pernah cobain dan nggak doyan). Terus ada warung prasmanan masakan rumahan yang enak juga di dekat kios Mbok Galak, mungkin kapan-kapan bisa saya jajal. Ciao! 

Kuliner Jogja Selatan yang Wajib DicobaΒ 

Belum juga seminggu balik ke ibukota udah kangen aja sama Jogja, terutama sih makanannya. Nah…kalau yang ikutin IGnya Gadisrakus, beberapa minggu belakang (sebelum balik ke Jakarta) saya sering banget staycation di daerah Selatan Jogja bukan tanpa tujuan lho. Sebenernya sih yaa sekaligus kulineran gitu di daerah Bantul dan sekitarnya yang kalau saya harus pp dari tempat tinggal saya di sebelah Utara Jogja lumayan agak jauh. Jadi apa aja sihh kuliner daerah selatan yang wajib kamu cobain kalau lagi di Jogja. Here we go! 

# Mangut Lele Mbah Marto


Mangut lele yang terkenal di daerah Jogja sebenarnya ada 2 (menurut beberapa referensi), selain mbah Marto ini ada juga Bu Lies yang berlokasi di Imogiri, yang mana kalau saya liat di maps jauh banget ya dan mblusuk-mblusuk. Mbah Marto ini juga mblusuk sih tapi masih reachable lah. Lokasinya ada di belakang kampus ISI. Kalau mau kesini keep in mind ya kalau warung makan ini bener-bener tradisional dan ‘kampung’ banget, ga fancy lah. Tapi menurut saya ini yang justru jadi daya tariknya. Etalase dan tempat makannya sendiri cuma di dapur gitu. Kurang pas kalau bawa anak kecil sih karena banyak kompor dan panas, tapi kalau dateng sendiri sih yah oke aja lah. 


Menu yang tersedia defaultnya cuma tiga: gudeg, krecek, dan mangut lele. Ada tambahan tempe/tahu goreng buat lauk. Termasuk nasi semuanya bisa ambil sendiri sepuasnya, asal inget aja tadi ngambil apa aja. Saya waktu itu cuma ambil gudeg dan mangut lele aja 2 pcs. Gudegnya agak unik sih karena dicampur daun singkong. Kalau dari segi rasa sih menurut saya B aja (jujur lho ini, pliss jangan dibully), gak terlalu pedes dan bumbunya kurang mlekoh. Sensasi lele asapnya juga kurang berasa, entah ya mungkin karena jenis ikannya. Tapi kalau kalian penasaran dengan masakan yang satu ini bolehlah dicoba. Mereka juga jual lele asap yang belum dibumbuin kalau kamu mau ngolah sendiri di rumah. Total kerusakan termasuk minum 30k. 

# Ayam Goreng Mbah Cemplung


Ayam goreng mbah Cemplung ini cukup lama bikin penasaran, tapi ya itu karena mblusuk-mblusuk bawaannya jadi males aja. Untunglah sekarang ada teknologi yang namanya ojek online, jadi mobilitas cukup kebantu banget sih. Ayam mbah Cemplung ini berlokasi di Sendang Semanggi, Kasihan, Bantul (dekat ring road selatan). Waktu itu saya pesen ayamnya aja 2 potong (bisa pesen potongan atau perbagian ayam 1/4, 1/2, 1 ekor dsb). Setiap pesen ayam udah termasuk lalapan dan dua jenis sambal, sambal terasi goreng dan sambal bawang. Saya pribadi sih suka banget ya ayam goreng jenis ini, ayamnya empuk, bumbu gurih meresap dan digoreng basah (gak garing, jadi gak keras). Enak banget lah ini walau harganya lumayan mahal buat ukuran Jogja, total kerusakan termasuk 2 ayam, nasi, pete goreng dan minum sebesar 77k. 

# Sambal Belut Pak Sabar


Saya juga yang lumayan penasaran sama tempat ini yang berlokasi di Jl. Imogiri Barat Km 56, Bantul. Hail to ojol, karena mereka lah saya bisa blusukan sampai kesini segala (nasib gak bisa naik motor). Walau judulnya sambal belut tapi di sini juga jual aneka iwak kali seperti gabus atau wader. Oiya, gak semuanya yang kamu baca di google tuh bener lho. Jadi sebelum ke sini saya udah browsing, kebanyakan artikel bilang di sini tuh minimal pemesanan 1kg (iya kiloan bukan porsian) dan biasanya untuk 1 jenis masakan minimal 1/2 porsi (jadi kalau kamu pesan belut 1 kg, yang 1/2kg digoreng 1/2 lagi dibikin sambal). Tapi kemarin waktu saya kesana, saya boleh pesan 1/2kg aja dan dari 1/2kg itu boleh dimasak 2 jenis makanan (ukuran pergramnya dari tiap jenis makanan terserah kita). Jadi ya udahlah karena saya makan sendiri saya pesan 1/2kg belut yang dimasak menjadi dua, digoreng dan disambel. 


Belut gorengnya sendiri saya gak berani makan karena bentuknya masih ngelingker-lingker gitu, mana ada kepalanya pula. Alhasil itu belut goreng saya minta bungkus aja dan dikasihkan ke driver ojol daripada mubazir. Kalau sambel welutnya sih enak ya, jadi belutnya gak digoreng garing kayak di resto warung sambal yang terkenal banget itu #ifyouknowhatimean jadi digorengnya basah terus digerus pakai sambal bawang yang dikasih potongan kencur dan kelapa parut. Buat yang suka pedes, ini enak banget! Bikin lupa sama diet *buang timbangan* hahaha.. total kerusakan termasuk nasi dan teh hangat 75k. 

# Rujak Es Krim Pak Sony 


Abis makan yang pedes-pedes dan berminyak kita cari yang seger-seger dulu. Udah lama saya denger rujak es krim ini. Yang jual kebanyakan di sekitar Pura Pakualaman, ada beberapa referensi yang saya dapat tapi akhirnya saya memutuskan untuk makan yang di Pak Sony. Kalau dari gerbang masuk kedalam dekat gerbang masuk Pakualaman ke kanan (foodcourt). 


Sebenernya sih gak ada yang spesial (kalau menurut saya pribadi dari segi rasa). Rujaknya ya rujak serut biasa dikasih tambahan es puter. Ya seger sih tapi biasa aja. Tapi kalau kamu penasaran silahkan mencoba sendiri, harganya gak terlalu mahal kok seporsi cuma 10k aja. 

# Bakmi Pak Pele


Ke Jogja tanpa makan bakmi Jawa itu kayak mandi tapi gak pake sabun, kurang afdol gitu. Sebenernya sih bisa dibilang bakmi Jawa tuh bukan yang saya cari kalau ke Jogja, sama kayak gudeg. Cuma ya udahlah sekali-kali hunting bakmi Jawa yang enak. Menurut beberapa referensi ada yang nyebut Pak Pele yang warung tendanya berlokasi di Alun-Alun Utara (depan SD Keputren). Bukanya sendiri mulai jam 6, jadi biar kebagian tempat duduk jangan malem-malem kesininya. 


Waktu itu saya memesan bakmi rebus nyemek, bakminya enak, dateng ke meja sesuai request, kuahnya gurih dan gak amis walau pakai telur bebek dan ayam kampung. Paling mantep lagi kalau dimakan sama potongan cabe rawit dan minum teh panas manis. Hadeehh…pil diet mana pil diet πŸ˜… lain kali saya mau cobain bakmi Jawanya kemarin nyium baunya aja wangi benerrr…Total kerusakan termasuk es tape dan kerupuk sekitar 25k. 

# Kopi Joss Lik Man 


Gak ada salahnya menutup hari dengan segelas kopi areng ala Lik Man yang udah melegenda. Berlokasi di sebelah utara Stasiun Tugu Jogja, tempat ini susah-susah gampang dicari. Susah soalnya di sepanjang jalan Wongsodirjan itu yang punya konsep kayak Lik Man gak cuma satu tapi buanyak, jadi kalau khusus mau ke Lik Man aja perhatiin spanduknya baik-baik. 


Walau udah kenyang makan Bakmi Pak Pele tapi namanya juga di angkringan iseng banget kalau cuma minum kopi doang. Akhirnya saya juga makan gorengan dan nasi kucing. Rasanya sih biasa aja kayak angkringan pada umumnya. Tapi tetep kopi arengnya juarak, padahal bapaknya cuma pakai kopi bubuk biasa aja lho pas saya tanya dia pakai kopi apa. Tapi kopinya tuh enak, kental, legit, ada sedikit ada rasa smokey dan after taste pahit khas kopi Jawa. Jangan bilang suka ngopi kalau belum pernah kesini. Wajib! Total kerusakan kopi, gorengan, nasi kucing dan lauk cuma 15k aja *pelukLikMan* 

Kalau ada yang nanya kenapa saya gak masukin sate klathak di dalam list? Soalnya Gadisrakus itu ga suka kambing. Jadi ya maaf aja kalau saya gak bisa kasih referensi sate klathak (padahal konon katanya banyak yang enak di daerah Bantul). So, buat yang lagi pengen ke Jogja tapi bingung makan dimana, semoga postingan ini bisa jadi referensi. Happy traveling! Ciao! 

Kedai Rakyat Djelata

Emang yah restoran di Jogja jaman now ini banyak banget yang lucu-lucu temanya termasuk yang ini dan saya sebagai rakyat jelata terpanggil pingin cobain tempat ini. Lokasi resto ini ada di Jl. Dr Soetomo No.54, Baciro. 


Sesuai dengan namanya resto ini emang temanya ndeso, kampung, dan rada jadul gitu. Sistem pemesanan makanannya ala warteg. Untuk menunya sendiri ya kebanyakan sih masakan Jawa. Yang bikin tambah unik karena piring dan gelas yang dipakai menggunakan kaleng. Dan pelayannya juga pakai jarik dan kebaya ala orang desa gitu. 


Waktu itu saya memesan nasi merah dengan sayur brongkos, ayam bacem, sate bakso dan tahu isi. Buat yang gak tau sayur brongkos apa, itu salahsatu masakan khas Jogja/Jawa Tengah, biasanya isiannya kacang tholo (kedelai), tahu, krecek, telur dan daging. Buat saya yang ibunya jagoan masak sayur brongkos, sayur brongkos disini kurang sedep ya kayak ada something missing gitu. Ayam bacemnya terlalu manis (literally dibacem) padahal saya berharap agak manis-manis gurih seperti ayam goreng Klaten. Sate baksonya standar. Dan tahu isinya keras banget, seriously bikin adonan tepung lapis tahu isi mah jangan 100% pakai tepung beras..keras tau πŸ˜”

Total kerusakan termasuk teh hangat adalah 25k. Overall kalau untuk makanannya menurut saya standar aja ya, tapi konsepnya emang lumayan unik. Boleh lah dicoba sekali. Ciao! 

SGPC Bu Wiryo

Kalau bosan dengan makanan modern, Jogja juga gudangnya makanan tradisional yang bikin nostalgia, salahsatunya SGPC Bu Wiryo yang konon ini legendaris banget di kalangan mahasiswa UGM dari jaman dulu sampai jaman now. Gak heran lah warung pecel ini udah berdiri sejak tahun 1959, pegel kaga tuh ya Bu Wiryo *ditaboksendal* 


Lokasinya ada di Jl. Agro No.10, Caturtunggal Depok (dekat Fak Kedokteran Hewan UGM). Warungnya sendiri biasa banget, sederhana, dan rada jadul. Katanya sih ada live pengamennya, tapi waktu itu saya dateng siang-siang gak ada yang ngamen sih. Orangnya lagi ngaso mungkin 😁


Nah sesuai namanya menu andalan di sini adalah SGPC yaitu singkatan sego pecel. Sistem pembeliannya semi prasmanan gitu kita bisa milih mau pakai nasi atau nggak terus lauk-lauknya. Yang saya pesan kemarin pecel tanpa nasi dengan lauk telor ceplok, tempe goreng, sate usus dan sate ayam. Walau tanpa nasi lumayan mengenyangkan karena porsinya banyak. Dan yang bikin istimewa bumbu pecelnya itu kental banget digerus agak kasar dan agak pedas, cocok deh buat yang lidahnya gak suka manis kayak saya. 

Total kerusakan termasuk teh hangat sebesar 38k. Cukup terjangkau. Oiya di sini menu populer lainnya ada nasi sop. Kapan-kapan mau cobain ah…ciao! 

Nasi Pindang & Soto Kudus Inna

Nasi pindang emang bukan makanan khas Jogja sih tapi gak ada salahnya nyobain kalau bosen makan gudeg dan teman-temannya. Berlokasi di pinggir jalan raya Adisucipto (lokasi tepatnya di depan SMA Kolese De Britto) warung tenda ini hanya buka dari jam 5 sore sampai tengah malam. Walau gitu ini tempat lumayan awet lho, setau saya sejak saya sekolah di Jogja 7 tahun lalu tempat ini udah ada dan jadi salahsatu spot kuliner malam yang lumayan rame di sekitaran situ. 


Kay yang kemarin saya cobain kedua menu andalannya dong. Yang pertama tentu nasi pindangnya (14k), btw ini pertama kalinya saya makan nasi pindang jadi gak punya pembanding mana yang lebih enak. Basically nasi pindang nih mirip rawon ya, kuahnya item gitu (pakai kluwek) cuma rasanya lebih ringan. Seporsi udah pakai nasi ada isian dagingnya, telur pindang dan daun melinjo. Buat perut cowok sih kurang kali ya karena sedikit banget porsinya. Rasanya sih menurut saya biasa aja. Bumbunya kayak kurang berani, atau emang kayak gitu kali ya tipikalnya. 


Lalu saya nyobain juga soto kudusnya (13k) yang menurut saya lebih seger. Kuahnya ringan tapi gurih, sekilas terasa berempah walau gak terlalu strong. Isian sotonya juga cukup banyak. Enaklah pokoknya. Kalau kurang di setiap meja ada lauk tambahan yang bisa dicomot (tentu saja at cost not for free 😁). 

Total kerusakan termasuk teh hangat plus lauk (6 sate telur dan 1 perkedel) sekitar 36k. Murah lah. Ciao! 

The White Paal


Sekarang nih di Jogja lagi banyak banget resto-resto lucu yang instagramable, salahsatunya adalah The White Paal yang berlokasi di Jl. P.Diponegoro No.31, Jetis. Kabarnya sih resto ini punyanya chef Lucky, pemenang Masterchef Indonesia (lupa season berapa). Konsepnya makanannya sendiri gak cuma masakan Indonesia sih, campur-campur gitu.


Secara interior sih ya lucu ya, ada muralnya gitu di dalem. Colorful dan sedikit etnik. 


Untuk makanannya waktu saya memesan Asinan Sayur (25k) sebagai appetizer. Kayaknya seger aja gitu makan asinan. Asinannya lumayan, walau bumbu asinannya kurang mlekoh dan kental ya. Saya pernah makan asinan yang enak banget jadi kalau dibandingin sama yang ini agak kurang greget, tapi masih bisa dinikmati sih. Oiya krupuknya juga keras banget, kurang kemremes gitu jadi agak mengurangi kenikmatannya. 


Untuk mains saya memesan Grill Thai Salmon Ubi (90k). Salmon panggangnya dengan harga segitu dapet lumayan gede, dipanggang perfecto (gak terlalu well done), disajikan dengan saus Thai dan mashed ubi. Cukup enak, sehat dan mengenyangkan. 

Total kerusakan termasuk Hot Lemon Tea dan air mineral serta pajak adalah 152k. Not bad. Ciao!