Archives

Kedai Rakyat Djelata

Emang yah restoran di Jogja jaman now ini banyak banget yang lucu-lucu temanya termasuk yang ini dan saya sebagai rakyat jelata terpanggil pingin cobain tempat ini. Lokasi resto ini ada di Jl. Dr Soetomo No.54, Baciro. 


Sesuai dengan namanya resto ini emang temanya ndeso, kampung, dan rada jadul gitu. Sistem pemesanan makanannya ala warteg. Untuk menunya sendiri ya kebanyakan sih masakan Jawa. Yang bikin tambah unik karena piring dan gelas yang dipakai menggunakan kaleng. Dan pelayannya juga pakai jarik dan kebaya ala orang desa gitu. 


Waktu itu saya memesan nasi merah dengan sayur brongkos, ayam bacem, sate bakso dan tahu isi. Buat yang gak tau sayur brongkos apa, itu salahsatu masakan khas Jogja/Jawa Tengah, biasanya isiannya kacang tholo (kedelai), tahu, krecek, telur dan daging. Buat saya yang ibunya jagoan masak sayur brongkos, sayur brongkos disini kurang sedep ya kayak ada something missing gitu. Ayam bacemnya terlalu manis (literally dibacem) padahal saya berharap agak manis-manis gurih seperti ayam goreng Klaten. Sate baksonya standar. Dan tahu isinya keras banget, seriously bikin adonan tepung lapis tahu isi mah jangan 100% pakai tepung beras..keras tau πŸ˜”

Total kerusakan termasuk teh hangat adalah 25k. Overall kalau untuk makanannya menurut saya standar aja ya, tapi konsepnya emang lumayan unik. Boleh lah dicoba sekali. Ciao! 

Advertisements

SGPC Bu Wiryo

Kalau bosan dengan makanan modern, Jogja juga gudangnya makanan tradisional yang bikin nostalgia, salahsatunya SGPC Bu Wiryo yang konon ini legendaris banget di kalangan mahasiswa UGM dari jaman dulu sampai jaman now. Gak heran lah warung pecel ini udah berdiri sejak tahun 1959, pegel kaga tuh ya Bu Wiryo *ditaboksendal* 


Lokasinya ada di Jl. Agro No.10, Caturtunggal Depok (dekat Fak Kedokteran Hewan UGM). Warungnya sendiri biasa banget, sederhana, dan rada jadul. Katanya sih ada live pengamennya, tapi waktu itu saya dateng siang-siang gak ada yang ngamen sih. Orangnya lagi ngaso mungkin 😁


Nah sesuai namanya menu andalan di sini adalah SGPC yaitu singkatan sego pecel. Sistem pembeliannya semi prasmanan gitu kita bisa milih mau pakai nasi atau nggak terus lauk-lauknya. Yang saya pesan kemarin pecel tanpa nasi dengan lauk telor ceplok, tempe goreng, sate usus dan sate ayam. Walau tanpa nasi lumayan mengenyangkan karena porsinya banyak. Dan yang bikin istimewa bumbu pecelnya itu kental banget digerus agak kasar dan agak pedas, cocok deh buat yang lidahnya gak suka manis kayak saya. 

Total kerusakan termasuk teh hangat sebesar 38k. Cukup terjangkau. Oiya di sini menu populer lainnya ada nasi sop. Kapan-kapan mau cobain ah…ciao! 

Nasi Pindang & Soto Kudus Inna

Nasi pindang emang bukan makanan khas Jogja sih tapi gak ada salahnya nyobain kalau bosen makan gudeg dan teman-temannya. Berlokasi di pinggir jalan raya Adisucipto (lokasi tepatnya di depan SMA Kolese De Britto) warung tenda ini hanya buka dari jam 5 sore sampai tengah malam. Walau gitu ini tempat lumayan awet lho, setau saya sejak saya sekolah di Jogja 7 tahun lalu tempat ini udah ada dan jadi salahsatu spot kuliner malam yang lumayan rame di sekitaran situ. 


Kay yang kemarin saya cobain kedua menu andalannya dong. Yang pertama tentu nasi pindangnya (14k), btw ini pertama kalinya saya makan nasi pindang jadi gak punya pembanding mana yang lebih enak. Basically nasi pindang nih mirip rawon ya, kuahnya item gitu (pakai kluwek) cuma rasanya lebih ringan. Seporsi udah pakai nasi ada isian dagingnya, telur pindang dan daun melinjo. Buat perut cowok sih kurang kali ya karena sedikit banget porsinya. Rasanya sih menurut saya biasa aja. Bumbunya kayak kurang berani, atau emang kayak gitu kali ya tipikalnya. 


Lalu saya nyobain juga soto kudusnya (13k) yang menurut saya lebih seger. Kuahnya ringan tapi gurih, sekilas terasa berempah walau gak terlalu strong. Isian sotonya juga cukup banyak. Enaklah pokoknya. Kalau kurang di setiap meja ada lauk tambahan yang bisa dicomot (tentu saja at cost not for free 😁). 

Total kerusakan termasuk teh hangat plus lauk (6 sate telur dan 1 perkedel) sekitar 36k. Murah lah. Ciao! 

The White Paal


Sekarang nih di Jogja lagi banyak banget resto-resto lucu yang instagramable, salahsatunya adalah The White Paal yang berlokasi di Jl. P.Diponegoro No.31, Jetis. Kabarnya sih resto ini punyanya chef Lucky, pemenang Masterchef Indonesia (lupa season berapa). Konsepnya makanannya sendiri gak cuma masakan Indonesia sih, campur-campur gitu.


Secara interior sih ya lucu ya, ada muralnya gitu di dalem. Colorful dan sedikit etnik. 


Untuk makanannya waktu saya memesan Asinan Sayur (25k) sebagai appetizer. Kayaknya seger aja gitu makan asinan. Asinannya lumayan, walau bumbu asinannya kurang mlekoh dan kental ya. Saya pernah makan asinan yang enak banget jadi kalau dibandingin sama yang ini agak kurang greget, tapi masih bisa dinikmati sih. Oiya krupuknya juga keras banget, kurang kemremes gitu jadi agak mengurangi kenikmatannya. 


Untuk mains saya memesan Grill Thai Salmon Ubi (90k). Salmon panggangnya dengan harga segitu dapet lumayan gede, dipanggang perfecto (gak terlalu well done), disajikan dengan saus Thai dan mashed ubi. Cukup enak, sehat dan mengenyangkan. 

Total kerusakan termasuk Hot Lemon Tea dan air mineral serta pajak adalah 152k. Not bad. Ciao! 

Agenda Vibes & Resto

2 tahun yang lalu saya sebenarnya udah sempat kesini tapi karena waiting list dan belum reservasi akhirnya nyerah nungguinnya dan beralih ke tempat makan lain. Nah ceritanya kemarin saya masih penasaran lah pengen makan di sini, jadi saya samperinnya siang-siang menuju ke sore. Pas banget gak terlalu ramai, mungkin kalau agak maleman bisa jadi lebih ramai lagi. 


Secara interior ya bagus lah minimalis industrialis gitu, apalagi kan karena resto ini jadi satu sama Greenhost Boutique Hotel yang lagi heits banget dan banyak dirave sama beberapa travel blogger. Lokasinya ada di Jl. Prawirotaman 2 no. 629, Brontokusuman. Ini restorannya yang di rooftop ya, kalau ragu-ragu tanya bagian resepsionisnya aja. 


Karena lagi agak lapar saya memesan 2 macam menu, sebagai appetizer saya memesan Soulful Chicken Soup (25k). Supnya sih ya standar sup ayam pada umumnya ya, tapi emang comfort food banget lah. Kuah kaldunya gurih tapi gak overpowering (pertanda mereka pakai kaldu asli bukan MSG), isian ayam, wortel dan makaroninya lumayan banyak. Sup ini disajikan dengan crouton. 


Sebagai mainsnya saya memesan Country Style Sirloin Steak (145k), jadi ini sirloin steak tapi dibalur tepung gitu. Terus disajikan dengan mashed potato yang enak banget, coleslaw dan saus jamur. Mashed potatonya tebaek deh beneran, gak cuma creamy tapi sedikit cheesy juga sepertinya ditambahin cheddar cheese deh. Asli deh kalau bisa beli mashed potatonya aja saya beli deh πŸ˜‹

Total termasuk Equil (25k) dan pajak adalah sebesar 225k. Cukup mahal buat ukuran Jogja, tapi karena ini lokasinya di hotel ngeheits ya mungkin target marketnya emang buat middle up class. Kalau mau makan cantik dan tempatnya instagram material, boleh sih cobain ini. Terus tiap sore gitu ada live DJnya juga. Ciao! 

Canting

Akhirnya nyobain juga salahsatu fancy dining di Jogja, tau tempat ini direkomendasiin sama teman. Lokasinya ada di Rooftop Galleria Mall. 


Tempatnya kekinian banget dan bukanya kalau weekdays mulai jam 5 sore dan weekend mulai jam 11 siang. Interiornya lumayan bagus dan classy tapi agak remang-remang gitu deh, susah buat ngehasilin foto bagus kalau datengnya malem-malem *teteepp* 


Karena gak terlalu laper banget jadi kemarin saya cuma pesan dua menu, kalo gak laper dua ya, kalo laper ya gitu deh babay timbangan 😁 untuk appetizer saya memesan Tofu Steak Salad with Japanese Dressing (22k). Saladnya lumayan enak walau agak kurang cocok sama dressingnya yang cenderung kecut tapi samar-samar terasa wijen. Tofu steaknya dimarinasi dulu pakai kecap teriyaki dan garam terus dipanggang, tapi sayang 2 dari 3 potong tofu steaknya terlalu asin. Mungkin campur garamnya kurang rata ya. Tapi overall buat appetizer lumayan enak. 


Untuk mains saya memesan Mie Lethek with Salmon (55k), ini fusion ya perpaduan timur dan barat. Yang belum tau mie lethek itu apa, itu adalah makan khas kab. Bantul yang terbuat dari tepung singkong. Sekilas mirip bihun, tapi berbeda secara tekstur mie lethek agak kenyal dan tidak berwarna putih/bening melainkan agak lethek (kotor) kecoklatan/keabu2an. Klaimnya sih mie jenis ini cocok buat diet karbo seperti saya, karena mengandung sedikit kalori dan juga bebas pengawet. Mie letheknya dimasak ala bihun goreng Jawa dengan kemiri dan banyak lada. Salmonnya sendiri dimarinasi minimalis dan dipanggang. Kombinasi keduanya bener-bener lekker. Dan yang bikin terharu harganya cuma 55k oh gosh! 

Buat yang lagi mau rayain anniversary, first dating atau ngumpul-ngumpul cantik tempat ini bisa jadi pilihan. Kemarin pas saya kesana rooftopnya lagi dibooking buat acara orang jadi ga bisa liat-liat. Di sini juga sedia aneka wine dan cocktail, cucok buat hangout cantique. Ciao! 

Omah Baciro

Jadi di Jogja nih sekarang juga lagi trend foodcourt atau one stop eating place gitu deh, salahsatunya adalah Omah Baciro yang berlokasi di Jl. Tunjung No.12, Baciro, Sleman. Sebenernya enak juga sih tempat ginian, karena bisa nyicip makanan dari beda-beda tenant dalam satu tempat. Jadi ga perlu jauh kemana-mana. Tempatnya sih kalau dari luar keliatan oke ya, kekinian gitu tapi dine in areanya kok menurut saya kurang nyaman gitu. Kesannya sumpek. Satu meja dan meja lain berdekatan jadi kalau sebelahnya heri (heboh sendiri) jadi kurang nyaman. 

Nah tenant apa ajakah yang ada di Omah Baciro ini? Yang pasti ada Dapur Pak Beye (jual masakan Jawa/Indonesia), Pasta Gio (cabang dari Pasta Gio yang di Sariharjo), Dolce Vitta (coffee shop&dessert). Dari 3 tenant tsb yang saya cobain cuma 2. Here we go..

# Pasta Gio


Sebenernya sebelumnya saya pernah makan di sini sama teman saya, pas awal-awal Pasta Gio baru buka. Tapi waktu itu saya makan pasta dan rasanya biasa aja. Tapi tetep kok roasted chickennya dulu salahsatu best seller di sini. Nah di kesempatan kedua ini saya pesan deh menu andalannya. Saya pesen yang quarter chicken (44k) udah termasuk creamy spinach, mashed potato dan saus jamur. Ayamnya enak, empuk banget saking empuknya malah terlalu lembut (kayaknya ayamnya dipresto dulu deh sebelum diroast) tapi ga masalah ayamnya beneran enak kok, saus jamurnya ena ena creamy dan gurih banget, side dishnya juga lumayan. Intinya kalau ke Pasta Gio mending pesen roasted chicken aja. 

# Dolce Vitta


Nah di Dolce Vitta saya memesan dessertnya yaitu Choco Lava Cake (20k). Asli ya tadinya uda agak underestimate pas tau harganya cuma 20k, secara saya pernah makan lava cake yang enak banget itu harganya hampir 50k (alias 2x lipatnya). Tapi ternyata enak banget sodarah sodarah! Serius! Filling coklatnya tuh bener-bener melted banget, cakenya juga enak, lembut, moist, gak terlalu manis tapi nyoklat banget. Pas banget deh pokoknya. Huaaa bisa sering2 nih gojekin ni kue πŸ˜‹πŸ˜‹

Emang Jogja gudangnya makan murah tapi rasanya gak murahan. 100ribu aja masih ada kembalian buat naik gojek, perut kenyang, hati dan dompet senang. Ciao!