Archives

Mendadak ke Medan – Sun Dimsum & Durian House

#1 Sun Dimsum Restaurant

Kata temen saya yang pernah tinggal di Medan ini “orang Medan itu suka banget dimsum, jangan heran kalo lo nemu banyak resto dimsum” emang iye, emang begitu. Setelah malam sebelumnya kami nggragas di Nelayan (pernah saya tulis juga di post “Medan”) yang dimsum dan pancake durennya nggak ada tandingannya ituh. Di hari kepulangan kita ke Jakarta, kami nemuin si Sun Dimsum ini di deretan resto-resto bandara Kualanamu. Btw, sekarang bandaranya kece lhoo #infopenting

Yang dijual? Ya dimsum aja sama chinese food. Kebetulan flight Garuda kami ada dijadwal paling akhir, dan walaupun saya udah bilang ke temen saya “Pi, nanti kan kita dapet makan lagi di pesawat” dan dia tetep maksa pengen makan dimsum sambil nyari wifi, yaudah jajal!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang kita pesen kemarin srikaya toast, dimsum gulung kulit tahu, udang rambutan, dan somay. Total dengan teh hangat, aqua dan pajak, kerusakannya sekitar 220k. Yah namanya juga makan di bandara ceu!

Untuk rasa keseluruhan sih lumayanlah, beda tipis sama Nelayan punya. Kelebihannya Nelayan cuma karena pancake duren mereka yang fenomenal itu. Oh iya, kalau nggak sempet nyari oleh-oleh kayak kami kemarin, resto ini juga punya toko oleh-oleh disekitaran bandara lho. Jualannya standar sih bolu meranti dan bika ambon gitu, harga lumayan bersaing sekitar 70k per pcs.

#2 Pie Durian made in Durian House

Beli oleh-oleh ini karena disuggest sama tantenya temen. Jadi toko ini jual macem-macem produk yang ada durennya, macam dodol duren, singkong pedes rasa duren, pancake duren, pie duren, roti duren dsb. Cuma duren – duda keren aja yang nggak dijual disini #krik

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pie duren ini dijual sekotak isi 6 pcs dengan harga 45k. Saya pikir pie duren bentukannya mirip egg taart dimana vla durennya ada ditengah dengan bau duren yg menyengat. Ternyata bentukannya kayak nastar tutup, dan isi durennya juga diolah sedemikian rupa menyerupai selai nanas yg ada di nastar. Jadi sebenernya dari segi bau dan rasa cuma samar2 aja, buat orang yg nggak terlalu suka duren seperti ibu saya kue ini cukup berhasil, tapi buat yg suka banget sama duren kue ini bukan pilihan.

Kue ini ada tanggal expirednya, so guys cekidot dulu ya sebelum membeli πŸ˜€

Ciao!

Mendadak ke Medan – Tip Top Restaurant

Yeaayy!! Balik lagi ke salahsatu resto paling tua di Medan setelah kedatangan saya yang pertama. Tapi kalau dulu nggak sempet nyobain makanan beratnya karena udah makan di soto udang, kemarin saya akhirnya berkesempatan nyobain hidangan utama mereka yang legendaris πŸ˜€

Sebagai starter saya dan teman membeli kue-kue ini buat ganjel perut. Maklum kita belom makan dari kecil pagi.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kayak toko kue jadul pada umumnya, kue-kue disini bentukannya emang nggak menarik-menarik banget. Plus tekstur kuenya juga kasar, tapi disitu lah keunikannya. Punya saya yang peanut chocolate cake dan eclair. Cake saya rasa kacangnya kerasa, sepertinya mereka pakai peanut butter dicampuran adonannya. Eclairnya sih biasa aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini dia makanan berat pesenan saya, steak lidah 63k. Steaknya disajiin bareng sayuran tumis dan kentang goreng, dengan brown sauce terpisah di cawan kecil. Kayaknya sih lidahnya cuma direbus pake bumbu, teksturnya empuk dan kenyil-kenyil. Terus terang kalo nggak dimakan pake brown saucenya sih saya geli hahaha…rasanya lumayan oke tapi nggak istimiwir πŸ˜€

Yang ini pesenan temen saya beef steak dengan brown sauce juga 60k, nggak sempet cobain karena udah sibuk dengan piring masing-masing. Tapi kalau liat bentukan dagingnya sih keknya beef patty gitu sih.

gadisrakus,wordpress.com

gadisrakus,wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Resto ini nggak cuma nyediain masakan Western tapi juga Indonesia dan Cina. Kalo kesini patut dicoba kue-kuenya. Harganya juga nggak terlalu mahal kok.

Ciao!

Mendadak ke Medan – RM Sinar Pagi

Jadi ceritanya, tanggal 10 dan 11 Mei kemarin saya dikirim kantor dan klien tercinta dinas ke Medan. Karena disana jadwal kita sangat padat dan agenda utamanya emang bukan jalan-jalan, jadi ini ada beberapa makanan yang gadisrakus sempet cobain disana.

Akhirnya nyobain the famous soto medan in town ini ya, ini juga direkomendasiin sama supir yang nganterin saya dan temen saya selama di Medan. Pas pertama dulu saya ke Medan nggak sempet nyobain soto ini soalnya nggak tau tempatnya. Kalau ditanya sekarang lokasinya dimana hehehe maap ya saya nggak tau silahkan googling aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kami kira tempatnya yang gimanaaa gitu secara kondang yes, ternyata cuma nempatin ruko yang nggak terlalu gede, dan ternyata lagi satu ruko itu doi berbagi dengan 2 vendor lainnya (kalo nggak salah yang satu jualan penyetan dan yang satu lagi sop gitu). Tanpa AC pula, kebayang dong tempat itu ramenya minta ampun, jadi agak sumpek.

Akhirnya kami memesan 2 soto medan isi ayam (setelah yg daging dinyatakan HABIS) harga per-porsnya cukup mahal 25k aja gitu ya belum termasuk nasi. SOTO AYAM LHO INI! #diperjelas harga segitu belum termasuk nasi. Total kerusakan termasuk nasi 2 porsi, perkedel 2 biji, peyek udang 2 biji, es teh manis dan aqua sebesar 75k aja. WOW banget kan!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Soto ayamnya disini gagrak Medan, bersanten dengan rasa rempah-rempah yang kuat. Yang nggak saya suka cuma rasanya yang cenderung ke manis ketimbang gurih. Padahal kalo udah rempah2 gitu kan enakan gurih ya kayak empal gentong gitu. Sambel ijo yang dikasih buat pendamping nasi pun rasanya nggak membantu karena dominan manis. Buat saya disini yang oke cuma peyek udangnya, crispy, not too oily, udangnya banyak.

Kalo saya boleh saranin sih mending cobain deh soto udang yang di Kesawan, saya pernah post di sini. Dengan harga yang sama, unik dan lebih enak IMHO. Cuma kalo kesini enaknya naik taksi aja atau motor karena parkirannya susah.

Ciao!

Medan Trip

Tanggal 19-21 Juli kemarin, menyambut ulangtahun saya yang ke-17 *cuih* saya menghadiahi diri saya sendiri sebuah perjalanan liburan. Yaitu ke Medan, Sumatera Utara. Eniwei ini adalah pertama kalinya saya nginjekkin kaki ke pulau Sumatera. Dan saya bertekad dalam hati tahun2 depan saya akan lebih banyak mengeksplor Indonesia instead of ke luar negeri mulu, secara Indonesia itu sebenernya banyak yang bagus apalagi kekayaan kulinernya. Malah cita-cita saya, suatu hari nanti saya ngumpulin duit, terus resign, terus berpetualang keliling Indonesia, nyobain berbagai kuliner khasnya terus bikin buku deh. Yah namanya juga mimpi πŸ˜€

Oke, back to business. Karena cuti saya mefet dan baru renewal lagi bulan Oktober, jadi trip kemarin saya gak ngambil cuti dan hanya manfaatin weekend aja, makanya saya gak sempet eksplor daerah lain selain Medan. Dan bisa dibilang juga, ini perjalanan saya yang paling impulsive sekaligus ngirit, soalnya saya bawa duit aja gak sampe sejuta, tinggal nebeng di rumah temen komunitas saya hehehe..

Day 1

Saya berangkat hari Jumat tanggal 19 Juli, dengan Lion Air jam 17.20. Perjalanan Jakarta-Medan memakan waktu 2 jam, jadi sampe sana udah jam 19.30. Tadinya sampe bandara mau dijemput sama temen komunitas saya dari Couchsurfing, Septi, tapi ternyata pas saya udah di bandara, si temen saya ini masih di daerah Lubuk Pakam. Karena no clue at all, dan malesin juga lama2 di bandara Polonia (yg ternyata kecil bok) akhirnya saya inisiatif naik becak motor (bentor) ke rumah temen saya yang terletak di belakang Hermes Mall, masih daerah Polonia juga.

penampakkan si becak motor

penampakkan si becak motor

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dan ini pengalaman pertama saya juga naik bentor, seperti bajaj di Jakarta, kalo naik bentor ini harus pinter2 nawar. Biasanya sih jauh-dekat saya nawar antara 10-15k. Bentor ini jumlahnya banyak banget di Medan, dan transportasi yang paling praktis ketimbang angkot dan taksi. Oiya disini taksi yang terpercaya hanya Bluebird, sisanya ya walahualam deh kebanyakan taksi tembak gitu.

Gak nyampe setengah jam saya udah sampe di rumahnya Septi, kebetulan di malam yang sama ada temennya Septi juga yang nginep disana @dayonk. Usut punya usut ternyata dia asli Jogja, tapi kerja di Aceh, pantes medok banget. Pas Septi nyampe rumah, akhirnya kami bertiga memutuskan makan malem di sebuah kedai kopi (tapi jangan bayangin kek warkop2 gitu) namanya “Keude Kupie Ulee Kareng & Gayo” disini jualannya kebanyakan ya comfort food ala Aceh, kek mi aceh, roti cane dan kari, tapi juga ada roti bakar, nasi goreng, pisang goreng dsb. Kata temen saya disini yang paling terkenal lagi adalah es kopi bernama Sanger. Yaudah akhirnya saya mesen mie Aceh dan Sanger.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Surprisingly, mi Acehnya rasanya enak, bumbu karinya gak terlalu mlekoh. Hampir mirip makan mie rebus tapi dengan citarasa pedas. Gak seperti mie Aceh langganan saya di RM Meutia, disini gak disajiin dengan emping tapi dengan kerupuk merah biasa. Sanger-nya juga enak, citarasa kopinya sedikit kuat mengingatkan saya sama kopi Trung Nguyen yg pernah saya minum di Vietnam, perpaduan pahit-sepet kopinya balance sama manis dari susu kental manisnya. Harganya juga gak terlalu mahal. Worth to try kalo kesini, sayang saya gak tau alamatnya dimana hehehe…

Pulang makan, chit chatr bentar sama kedua temen saya, kemudianΒ  tidur. Karena besok paginya @dayonk mau berangkat ke Padang, dan Septi mau nganterin dia ke bandara.

Day 2

Paginya saya mulai menjelah Medan jam 9 pagi, start dari Hermes Mall, karena saya nyari taksi bluebirdnya dari situ. Sayang sih mallnya belum buka. Modelnya si Hermes Mall ini kek Citos, jadi isinya cuma cafe dan resto aja. Dari situ saya bergerak menuju ke Istana Maimoon. Gak kek Istana Bogor ato Istana Merdeka, Istana Maimoon ini gak terlalu banyak yg bisa diliat, mungkin karena bangunannya udah gak ditempatin kali ya. Tapi interiornya cukup eye-catchy.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Harga tiketnya 5k saja, dan gak ada aturan khusus harus pake baju gimana.

Istana Maimoon

Istana Maimoon

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari Istana Maimoon saya bergerak menuju Kesawan Square untuk ngeliat Museum Tjong A Fie, Restoran Tip Top dan juga nyicipin the famous soto udang Kesawan. Menurut info dari supir teksiong Bluebird yang saya tumpangin, Jalan Kesawan itu tinggal ditarik garis lurus aja pasti bakal nyampe, karena pengiritan juga maka saya mutusin buat jalan kaki instead of naik bentor. Lumayan kan 15k mending buat beli yang laen. Walopun agak gempor juga saya jabanin tuh, untung sepanjang jalan banyak yang bisa diliat. Sekilas kawasan Kesawan buat saya seperti Jalan Braga di Bandung, banyak bangunan tua.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena belom sarapan saya mutusin buat makan dulu di Soto Udang Kesawan. Tempatnya pas diseberang Museum Tjong A Fie. Biarpun tempatnya kecil dan tua, ternyata banyak juga lho yang makan disini. Menu yang ditawarin disini ya cuman soto, bisa dipilih isiannya mau udang, ayam, daging sapi, jeroan atau kombinasi dari semuanya. Saya nyobain yang isi udang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Soto ini bentukannya kek soto medan, kuahnya kuah santan tapi gak terlalu rich, dan isiannya cuma ada udang dan perkedel. Kaldunya sendiri pake kaldu udang, jadi ada tone manisnya. Dimakan pake sambel ijo yang atasnya ditaburin bawang goreng. Unik sih, saya suka. Seporsi plus nasi 27k aja.

Kenyang sarapan, saya bergerak menuju Museum Tjong A Fie, tapi ngeliat entrance fee-nya yang cukup fantastissss (lebih mahal ketimbang the coolest Ullen Sentalu, and i thought it’s not worth) yaitu 35k. Haaa….melongo guaa!! Akhirnya saya foto2 aja depannya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bergerak lagi nyusurin Jalan Kesawan, dan saya menemukaaannn…

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yup! resto es krim legendaris nan jadul kembarannya Ragusa dan Zangradi, Tip Top. Menempati sebuah bangunan jadul, resto yang berdiri sejak tahun 1930-an keknya gak pernah direnovasi. Liat aja dalemannya…

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sambil makan saya ngebayangin pasti deh Tjong A Fie dulu sering begaol disini. Gak ke Tip Top gak gaol broh! #apasih

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Diatas ini pesenan saya, sejenis es krim vanilla dengan saus coklat, taburan peanut crumble dan buah peach; dan sebuah taartjes rasa kismis. Yaa so-so aja sih, dan sepertinya menu es krimnya kurang banyak kalo dibandingin sama Ragusa ato Zangradi. Kata temen saya sih yang enak steak lidahnya, tapi berhubung saya udah makan ya gak pesenlah.

Abis duduk-duduk cantik sambil ngadem di Tip Top (fyi, Medan panasnya masaoloohh), saya nyusurin lagi jalan Kesawan. Ngefoto2 gedung PP London Sumatra yang ciamik vintage-nya, trus nemu Jalan Kumango tempat dimana Bihun Bebek Assie yang terkenal itu berada, sayang pas sampe sana saya keabisan. Yaudah saya nyebrang jalan aja menuju Merdeka Walk, salahsatu tempat yg lagi happening di Medan. Ternyata gegara bulan puasa, resto2 disana masih pada tutup, yaiyalah lagian dodol juga saya siang2 bolong kesana. Akhirnya saya mutusin buat ngadem di Sun Plaza aja, naik bentor dari MW 15k aja πŸ˜€

Sun Plaza ini sepertinya mall paling gede dan kelas 1-nya Medan, soalnya banyak brand2 keluaran MAP disana. Disana saya nyobain pancake duren rekomendasi temen saya @arinditya_d

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pancake durennya seporsi isi 2 pcs, harganya 31.5k. Sayang gak tahan lama, cuma 4 jam di luar freezer. Kalo ada yg berminat sama pancake ini, coba cari aja di cabang Nelayan di Kuningan City dan Mall Taman Anggrek.

Abis nyobain pancake, saya hunting foto ke kampung keling alias little Indiahe-nya Medan, letaknya cuma seselempangan kancut dari Sun. Saya terus nyusurin jalan sampai Cambridge Mall. Ini foto kuil hasil hunting.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sorenya saya diajak Septi buka bersama sekaligus hangout sama temen2nya Meta dan Prisil di sebuah cafe yang juga keknya lagi hits banget di Medan, namanya Lekker Urban Food House, yang berlokasi di Komplek Multatuli Indah, Blok BB No.10-11, Medan. Interiornya unik sih, cocok buat kongko2. Disana saya memesan..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nasi Bali yang bercitarasa Jogja alias manis bok. Baru tau gw ada ayam sisit rasanya manis. Tapi dengan harga 37k lumayan juga sih dapet porsi gede :p

Ini foto saya bareng temen2 baru:

cheeerrss :D

cheeerrss πŸ˜€

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Abis makan malam, saya dan Septi gak langsung pulang, tapi main dulu ke rumah temennya Septi, Luthfi dan Joni. Lumayan sih ngobrol2 sambil ngabisin makanan πŸ˜€

Day 3

Hari terakhir di Medan, saya habisin dengan blusukan ke flea market favoritnya Septi, yaitu di Pajak Monza Simalingkar. Sebelumnya kami sarapan dulu di Sushi Tei, karena tiba-tiba Septi pengen makan sushi. Eniwei disini, pasar itu disebut pajak, jadi bukan “kantor pajak” ya :p Di Monza, saya nemu sweater lucu dan belt kulit ular murah meriah haa senangnya πŸ˜€

Akhirnya jam 17.15 pesawat saya membawa saya balik ke Jakarta, sebelumnya mampir Padang dulu untuk transit.

Sampe ketemu lagiiΒ  Sumatera Utara….saya pasti datang lagi untuk liat Danau Toba πŸ˜€