Archives

Klong Hae Floating Market

Semakin gak lengkap rasanya kalau ke Hatyai gak berburu kuliner ke tempat ini. Sama seperti Chatuchak, pasar apung ini juga buka di weekend aja, mulai dari Jumat sore. Dengan menumpang mobil sewaan seharga 500 baht, saya dan Tristan, roomate saya di hostel cowok Amerika yang sedang belajar di Nanyang University, pun berwisata kuliner di sana. Kalau tujuan saya sih jelas, mau nyobain serangga goreng. Buat pembaca gadisrakus yang mau ekstrem kuliner, Klong Hae patut dijajal.

   
    
 Finally mission accomplished! Saya berani makan serangga goreng, nggak cuma jangkrik tapi juga sejenis larva dan ulat goreng. Agak mahal juga satu sendok 20 baht. Kami beli 4 macam jadi 80 baht. Saya lebih suka ulat&larvanya rasanya kayak kacang cenderung gurih asin. Kalau jangkrik dan kecoa rasanya mirip kulit udang yang digoreng garing. Anyway kalo mau cari ini, cari di bagian luarya ya alias nyeberang jembatan. Karena yang di floating marketnya kebanyakan halal.

  
Habis nyicip kami bergerak ke floating marketnya, ini makanannya Tristan sih tapi saya sempet cobain juga. Salad pepaya muda (30 baht), pepaya mudanya diserut tipis-tipis dicampur remukan udang goreng kering dengan saus asam manis. Enak. 

  
Yang ini pesenan saya Salad Mangga  (30 baht) gak enak! Asem! Hahhahaha..buat perempuan hamil cocok nih.

  

  
Lalu ini jajanannya Tristan lagi, Omelete Kerang (25 baht). Bentuknya bulet-bulet macam takoyaki gitu, isinya kerang *yaiyalah masa isinya kenangan mantan* *gumoh*. Biasa aja sih kalo menurut saya.

  
Yang ini jajanan saya, Fish Cake (20 baht). Ya Fish Cake dibulat-bulat terus digoreng garing dimakan pakai saus Bangkok. Enak ini! Sampai punya saya dirampok Tristan.

  
Yang terakhir jajanannya Tristan, bola ubi goreng (20 baht). Yhaa! Sama kayak yang di Paskal Bandung, cuma ini bedanya kecil-kecil. 

Baru makan segini tapi udah begah banget. Baru sejam di sini kami pun menyerah (tapi nggak dengan saya yang malemnya masih makan nasi babi dan mango sticky rice dekat Lee Garden).

Sayonara Hatyai! 

Jajan-Jajan Lucu di Hatyai

Apalah arti jalan-jalan tanpa jajan-jajan. Karena buat seorang gadisrakus traveling itu adalah makan. Touristy place nomor sekian deh pokoknya wisata kuliner paling penting. Berikut adalah recap apa aja sih yang saya cobain selama disana…cekedot! 

  
Ke Thailand tanpa coconut ice cream adalah hal yang mustahal eh mustahil. Manalah bisa menolak godaan kalo tiap sudut ada aja yang jualan. Yang saya beli ini di deket Lee Garden, sengaja beli pake batoknya 35 baht aja, atas nama biar ciamik kalo difoto hahaha..rasanya yah standar es krim kelapa pada umumnya. 

  
Yang kedua adalah mango sticky rice. Makan ini sama pentingnya dengan liat ladyboy beraksi di Thai Girls Show alias nggak boleh dilewatkan. Beli di stall depan Lee Garden seharga 50 baht. 

   
 Yang ini versi lain dari mango sticky rice, yaitu pakai durian. Harganya lebih mahal 100 baht. Belinya di seberang Lee Garden. Ketannya kurang enak karena agak keras. Btw di stall yang sama mereka juga jual aneka gorengan ayam, udang, dll tapi saya nggak beli soalnya nggak tau juga kan tu makanan fresh apa nggak. 

  
Selanjutnya pork rice, beli di samping Lee Garden bukanya  malem cari aja yang paling rame. Harganya 55 baht aja. Agak sedikit mengecewakan karena ekspektasi saya pork rice-nya sama seperti yang saya makan  di Ho Chi Minh. Porknya dimasak terlalu  lunak dengan kuah manis macam semur.

  
Terus sempet jajan di 7-11, gak dimana gak kemana tetep ng4L4y di sevel. Niatnya beli sarapan buat besok. Beli waffle isi sosis. Waffle-nya enak lembut  dan agak milky.  Harga sekitar 25 baht.

  
Yang terakhir dan hidden gems adalah pork stripnya sevel, 20 baht aja. Ya ampun ini enak banget! *stroll*

Sampai jumpa di jajan-jajan lucu berikutnya. Ciao! 

Burapha’s Bird Nest 

Saya terbiasa ketika mau hunting makanan di suatu tempat ngadain riset kecil-kecilan, blog walking ke food blog lain buat tau apa sih yang harus dicoba. Kebanyakan blog yang saya baca advised kudu nyobain sop burung walet ketika berkunjung ke Hatyai. Saking kondangnya (dan murah) sampai small hawkers pinggir jalan pun jualan. Tapi saya lebih milih makan di Burapha yang berlokasi di 20-22-24 Sanehanusorn Rd, yang lagi-lagi nggak jauh dari Lee Garden. Soalnya tempatnya besar, jual bird nest dengan berbagai macam grade tinggal pilih sesuai kantong plus mereka juga jual shark fin soup. Tapi berhubung hiu adalah binatang yg dilindungin jadi saya gak makan.

  
Bagusnya selain jualan burung walet kering atau botolan mereka juga jual buat dine-in, dan harganya juga beda-beda sesuai dengan ukuran. Saya pilih harga termurah 100 baht, dan sup burung waletnya langsung diolah di depan mata. Kalau mau tambah pinter bisa minta ditambahin ginko biloba tapi ah saya kan udah pinter buat apa makan ginko biloba LOL

Tenyata sup burung walet lebih cocok dijadiin dessert. Rasanya manis dan agak kental, teksturnya berserat dan agak krenyes-krenyes kayak makan manisan rumput laut. Kalau saya sih nggak suka, nggak tau deh mas Anang! LOL 

Daothiam Restaurant

Kebetulan pas kesana Hatyai lagi sering hujan jadi suka nggak memungkinkan saya makan di pinggir jalan. Salahsatu resto yang nggak sengaja diketemuin pas lagi muter-muter cari makan malam terletak di 79 Thumnoonvithi Rd dan masih satu area sama Lee Garden Plaza yg ngeheits, resto ini gampang dicari.

Karena hujan dan makanan berkuah panas (dan kalo bisa pedas) adalah jodoh maka saya memutuskan memesan Tom Yum Noodle seharga 80 baht (belum termasuk minum). Btw, ibu-ibu pelayannya baik banget tau aja saya fakir wifi, sambil nunggu makanan tanpa saya minta dia kasih password wifi. Lol! 

   
 Tom Yum-nya ternyata gagrak tom yum bening bukan yang merah. Tapi rasanya enak, asemnya pas, gurihnya pas. Kalau mau pedas tinggal tambah bubuk cabe. Mi-nya sendiri agak unik karena yang dipakai sejenis kwetiau tapi lebih lebar, dengan daging babi cincang yang generous. Recommended! 

McDonald Hatyai

Buat penggemar pork dan sedih karena di Indonesia nggak dijual bebas, bolehlah melipir ke McDonald Thailand karena mereka punya menu yang namanya Samurai Burger.

   
 Patty-nya terbuat dari babi, isiannya sih nyaris sama kayak fish-o-fillet ada salada dan mayo-nya. Harga 140 baht aja udah termasuk fries&coke. Rasa? Semua yg pake babi nggak mungkin gak enak. Ciao! 

(Main ke Pasar) Kim Yong Market

Haloo! Gadisrakus abis balik nih dari Thailand, sebenernya cuma sampai Hatyai doang sih soalnya saya keblinger pengen overland trip naik sleeper train jadi diambil lah rute tersingkat Malaysia (Kuala Lumpur-Padang Besar) – Thailand (Hatyai). Oke, seperti biasa gadisrakus akan ngulas sedikit makanan apa aja sih yang saya jajal disana. Soalnya kalo masalah travel pasti banyak yg lebih hebring ngulasnya.

Nggak di dalem atau luar negeri kalo pengen ngerasain local taste emang kudu banget sih main ke pasar. Kebetulan hostelnya gadisrakus kemarin cuma walking distance aja ke pasar Kim Yong. Jadilah pagi-pagi gerimis saya niatin kesana. 

   
 Seperti pasar pada umumnya, pasar ini juga sedikit becek pada musim hujan. Cuma minim sampah dan agak bersihan aja. Yang dijual macem-macem, dari bunga sampai perlatan rumah tangga, dari makanan sampai nomor togel. Iya TOGEL! Lucunya saya sempet masuk ke gedung pasarnya, los-nya gak dibagi perkategori menurut jenis jualannya jadi jangan heran nemuin penjual baju depan-depanan ama tukang ayam potong! 

  
Saya memulai perjalanan kuliner dengan makan (baca: sekalian neduh) di kedai bakmi di ujung masuk pasar. Saya memesan bihun kuah kumplit (pork, ayam, fishcake dan telur) termasuk teh tawar  80 baht saja. Permulaan yang menyenangkan  sekaligus mengenyangkan. Bihun rebusnya endes, kuahnya light namun gurih, nggak usah ditambahin apa-apa udah enak. Hmm ngebayanginnya bikin laper.

  
Sambil muter-muter pasar saya butuh cemilan. Beli gorengan ini karena bentuknya lucu, 10 baht dapet segambreng. Rasanya kayak cakwe.

  
Sebenernya perut udah agak full tapi apadaya laper mata dan penasaran sama makanan ini. Yaudah beli take away seharga 40 baht. Rasanya kayak carrot cake-nya Singapura. Rice cake dimasak dengan telur, toge dan kucai.

  
Last but not least adalah chestnut. Seumur-umur belum pernah makan soalnya. Kasian ya padahal ngakunyafood blogger. Beli setengah  kilo 100 baht aja. Rasanya kayak biji nangka rebus. LOL!