Archives

Strawberry Fields


Last but not least review dari rangkaian jalan-jalan Gadisrakus di Bali adalah Strawberry Fields, restoran yang berlokasi di Jl. Batu Belig no.79, Canggu. Padahal nemu resto ini gak sengaja gegaranya justru mau ke resto di sebelahnya tapi kok pas udah sampe TKP itu resto kayak gak ada tanda-tanda kehidupan, terus pas liat sebelahnya eh kok kayak lucu. Jadi pintu masuknya kayak reruntuhan tembok yang dipenuhi lumut, terus dalemnya kayak rimbun gitu. Ucul juga, cus lah masup ke dalem.


Sebenernya aneh juga sih ni resto namanya Strawberry Field secara makanan yang dijual gak ada berbau-bau strawberrynya, yang dijual sih ya mostly western food dengan spesialisasi di menu breakfast. Interior dalemnya sih ya oke juga cukup rimbun, terus temanya semi-semi gothic dan vintage gitu. 


Karena udah masuk jam makan siang so saya memutuskan untuk langsung menu berat aja, Chia Seed Tuna Steak (90k) yaitu tuna steak yang dilapisi chia seed sebagai crusty effectnya, saya minta dipanggang medium well jadi gak terlalu kering. Tunanya cukup enak, sedikit amis khas tuna sih tapi gak terlalu annoying, cukup bisa dinikmati. Disajikan dengan saus salsa dan salad. 


Buat side dishnya saya memesan Poutin (40k), yaitu kentang dengan taburan gravy dan mozzarella. Kentang gorengnya enak dipotong shoe strings gitu jadi emang biar ada efek renyahnya, gravynys juga enak gak terlalu asin. Oiya poutinnya ini big serve ya, mungkin bisa dibagi dua kalo saya mah sendiri juga abis enak soalnya 😁


Saya juga memesan ginger tea (25k) yang enak banget soalnya disajikan dengan madu+lemon, btw teh di sini loose leaves gitu ya bukan pakai tea bag jadi diseduh langsung, plus pesen iced cappuccino (25k) juga. 

So kalo kamu lagi ada di sekitaran Batu Belig dan cari tempat makan mungkin tempat ini bisa jadi pilihan. Ciao! 

Toiro


Toiro mungkin masih asing di telinga para foodies, karena ya resto ini emang pemain baru di dunia kuliner, lebih tepatnya kuliner bernama “wagashi” alias cemilan manis tradisional khas Jepang. Saya aja yang pernah ke Jepang malah baru tau ada cemilan namanya wagashi, saya taunya mochi sama taiyaki doang. Anyway, mungkin Toiro ini bisa dibilang satu-satunya resto/cafe yang khusus jualan wagashi di Bali. Kata pelayannya sih mereka buka setahun yang lalu, yang punya orang Jepang asli. 
Lokasi Toiro ini ada di Jl. Batu Belig No.2, Kerobokan. 


Cafenya sih simple ya dan berkonsep outdoor, terus ditata ala taman di Jepang gitu. Kalau gak salah Toiro ini selain menjual wagashi juga menjual set menu masakan Jepang gitu, tapi gak banyak variasinya. Kayak cuma sekedar tambahan aja gitu. 


Karena saya penasaran sama wagashinya saya ya pesannya itu aja, dan cobain aneka jenisnya. Yang pertama saya pesen Bali Sunset (20k), emang yah orang Jepang itu terkenal dengan rasa estetikanya yang tinggi. Ini padahal cuma ager-ager lho, tapi dia bisa bikin ombre gini warnanya. Btw ini rasanya kopi, terus yang kayak buletan putih yang seolah-olah mataharinya itu terbuat dari white beans paste. Saya sih suka yang ini karena ga terlalu manis.


Terus yang kedua saya memesan New Wave (20k), ini juga sama ager-ager juga tapi tengahnya yang putih berbentuk (seolah-olah) kayak awan itu kayak ketan. Kalau yang ini saya kurang suka karena terlalu manis. 


Yang ketiga saya memesan Winding (25k), ini sih bentuknya kurang jelas ya tapi kayak ada hiasan bunga sakuranya gitu. Ini white beans paste (kalo dari rasanya sih sejenis kedelai gitu yah) terus dalemannya chocolate paste. Ini sih lumayan tapi ogut kurang suka karena rasanya terlalu berat. 


Yang keempat pesen Jewel (20k), dari semua varian wagashi saya paling suka yang ini karena memiliki berbagai macam rasa dan terasa ringan. Yang saya makan di tempat ini rasa rapsberry, tapi di luar itu saya memesan rasa mango dan peach juga buat dibawa pulang. Jadi luarnya itu kayak jelly tapi dalemnya mousse. Kalau pesen yang ini yang rasa buah aja jadi lumayan seger dan gak eneg. 


Buat minumannya saya memesan signature drink mereka Toiro Matcha (38k), ini kayak minuman matcha biasa karena saya pesen yang iced jadi dikasih es batu yang juga terbuat dari cairan matcha dibekuin. Ini rasa matchanya pekat banget yah, saya sih suka. Uniknya minuman ini disajikan di gelas wine. 

Kalau ingin pengalaman baru di dunia kuliner, cus cobain wagashi ini. Ciao! 

Warung Siam 

Sebenernya Gadisrakus tau tempat ini karena waktu nyobain coffee shopnya kembaran saya si Raisa yang ada di sebelahnya, Titik Temu. Tapi karena waktu itu udah kenyang, jadi saya cuma ngopi aja. Terus kemarin kepikiran pengen makan di sini abis dari Motel Mexicola mumpung satu area ya kan. Katanya sih Warung Siam ini juga punya cabang di Ubud. Lokasi pasnya ada di dalem Uma Seminyak (belakangnya Tokyo Skipjack) di Jl. Kayu Cendana No.1. 


Dulu pas saya kesini pas ujan, kalau gak ujan kita bisa duduk di outdoornya pakai bean bags gitu. Lebih asik sih kalo kesininya sore-sore menjelang makan malam. Tapi kalau mau duduk di dalem juga bisa sih. 


Karena saya udah makan di tempat lain plus di Motel Mexicola juga, so saya hanya memesan camilan. Yang pertama pesen Tord Man Pla (35k), yaitu fish cake ala Thai. Pesen ini karena platingnya – namanya juga foodblohher jadi kalo pesen makanan pilih yang platingnya lucu biar insatgram material 😝 jadi fish cake ini disajikan diatas rantang sodara-sodara, kalau dari segi rasa sih biasa aja cenderung mirip sate lilit kalau saya bilang cuma beda bentuk aja.


Terus saya juga pesen Tom Yam (Prawns) 50k, yang menurut saya kemahalan karena porsinya sedikit banget, udangnya cuma 2 biji sisanya jamur dan itupun gak banyak, udangnya kurang fresh dan masaknya overcooked jadi lembek dan gak kenyal, padahal bumbu tom yamnya menurut saya lumayan enak dan berani bumbu 😔 

Total kerusakan termasuk Thai Lemon Tea (35k) dan pajak 15% adalah 127k. Overall menurut saya pelayanannya cukup nice, cuma mereka kurang dibekali product knowledge dan bahasa Inggris aja kali ya. Takut salah persepsi kalau dapet tamu bule. Masa ogut nanya tom yum seafood isinya apa aja, dia bilangnya “udang mbak” saya tanya mastiin lagi “udang doang?” Dia bilang “iya udang aja” terus saya tanya lagi “terus apa bedanya tom yum prawns ama tom yum seafood kalo isinya sama udang2 doang, padahal harganya beda lho mba” terus mbanya gelagepan jawabnya. Terus ogut nanya lagi apa mereka ada infuse water dengan lemon, dibilangnya “ada mba, itu yang lemongrass” hah? Dia tau bedanya gak sih lemon dan lemongrass? 🙄 monmaap kalo rada julid, cuma sebagai customer we just wanna know what we pay ya gak sih? Ya gitu aja sih masukannya itupun kalo ada orang manajemennya yang baca postingan ini. Ciao! 

Motel Mexicola 


Akhirnya saya kesini juga, salahsatu tempat nongkrong paling happening di Bali. Sebenernya rada males kesini, pertama saya gak gitu demen Mexican/Spanish food, yang kedua banyak review di Zomato kalau tempat ini agak rasis sama turis lokal. Well, saya gak memungkiri sih kalau staff di tempat ini memang kurang ramah sama orang lokal mulai dari pemeriksaan tas di luar. Ya masa barangnya kudu diliat apa aja, sedangkan bule-bule bisa bebas lenggang kangkung aja masuk kedalam *lapjidat* Cuma demi eksistensi ogut sebagai seorang foodblohher *ehm* jadi ya mau gak mau lah kesini juga. 


Tempatnya ya lucu sih, berkarakter banget khas cafe-cafe sejenis di area Seminyak. Emang kalau jualan di Bali tuh kalo ga unik dan instagram material ga bakalan laku. Persaingan bisnis itu keras Jendral! Pokoknya tempat ini cucok buat instagram freak (kayak ogut) dan orang-orang narsis yang nemu lucu dikit langsung minta foto #maapjulid . Karena, yes, tempat ini emang tiap sudutnya ada aja yang bisa difoto. 


Karena saya udah makan di tempat lain jadi saya cuma pesen cemilan dan cocktail aja. Saya pesen Churros (50k) buat cemilannya. Churrosnya dateng 4pcs dengan 2 dipping sauce (dulce leche dan dark chocolate). Buat saya pribadi churrosnya biasa aja, saya gak suka sama teksturnya yang terlalu mawur, gak firm, gak fudgy, gak crispy. Dulce lechenya juga terlalu cair, dibikin agak kental dikit kayak chocolate saucenya enak kayaknya. Kesimpulannya saya pernah makan churros yang lebih enak daripada ini. Period. 


Karena kecewa di cemilannya, saya pun memesan 2 cocktail. Iya, dua. Yang pertama saya pesan Paloma Blanca (120k), keterangannya sih vodka dicampur lime, pineapple juice dan remahan jeruk bali. Rasanya asem-asem kecut kayak ketek gak pernah dicuci 😳 es batu dan jeruk balinya lebih banyak dari isinya, vodkanya kurang nendang. Yang ini biasa aja. 


Okeh yang kedua saya pesen Espresso A Go Go (130k), kalau dari keterangannya sih menarik ya, jadi kopi Revolver yang terkenal enak itu dikawinin sama tequila, dan voila jadilah espresso martini. Uniknya instead disajikan di gelas martini, minuman ini disajiin di paper cup dong. Dan yang ini menurut saya sih enak, lebih enak dari yang pertama. Tequilanya bener2 nendang, espresso Revolvernya ciamik. Kalau suka espresso martini akik rekomendasiin minuman ini. 

Total kerusakan termasuk pajak 17% adalah 353k. Ciao!

Bo$$ Man 


Nulis Bossnya kudu pake dollar-dollar gitu biar swag 😝 Anyway akhirnya Gadisrakus nyobain juga deh nih what so-called the best burger in town. Secara burger adalah makanan di peringkat paling buncit yang saya suka jadilah baru nyobain si Bo$$ Man sekarang. 


Resto yang katanya masih satu manajemen yang sama seperti Sisterfield ini berlokasi di Jl. Kayu Cendana No.8B, Seminyak atau lebih tepatnya ya di sebelahnya Sisterfield. Dine in areanya Bo$$ Man ini ternyata gak terlalu besar, di dalem paling cuma muat 10an orang tapi boleh kok duduk di Sisterfield tapi pesen makan di sini. 


Untuk urusan menu Bo$$ Man cuma jual burger aja dan antek2nya ((ANTEK-ANTEKNYA)) tinggal dipilih aja yang sesuai selera mau pakai beef patty, lamb, chicken atau vegetarian. 


Saya memesan El Chapo (85k) dan Truffle Fries (39k). El Chapo itu burger dengan 160gr beef patty, dedaunan, jalapeno dan chipotle mayo. Kalau buat yang suka pedas disaranin pesen yang ini sih. Pas dateng emang gede ya sizenya, terutama beef pattynya bikin blenger, rasanya lumayan enak kalau dibandingin sama burger fastfood ya enakan ini (price dont lie), bunnya juga enak. Yang paling nendang buat saya adalah truffle friesnya, rasanya gurih (mungkin karena digoreng dengan truffle oil), renyah, dan ini paling cocok banget dicocol sama white saucenya. White saucenya enak sekali creamy tapi gak bikin eneg. Dan isinya juga lumayan banyak. 

Total kerusakan termasuk coke dan pajak adalah 175k, not that cheap buat ukuran burger tapi dibanding fancy burger yang di Senopati Jakarta itu ogut lebih suka ini, dari segi kuantitas dan kualitas. Ciao! 

Sea Vu Play 


Kanmaen yah Bali ini sebulan dua bulan gak kesini aja pasti banyak yang baru-baru deh, salahsatunya the newest tempat nongkrong di kawasan Petitenget ini. Sebenernya beberapa hari yang lalu saya udah kesini tapi kesiangan secara mereka baru buka sore, yauda lah jadi saya mlipir ke Fat Turtle aja yang gak jauh. Nah kali ini udah diniatin bener deh ye kesini jadi akik pantengin sambil ngadem di Gelato Secrets. Oiya Sea Vu Play ini berlokasi di Jl. Petitenget, Seminyak (lokasinya di pojokan jalan yang ada tulisan Alila, gak jauh dari Gelato Secrets kok plangnya gede banget pasti keliatan). 


Sekilas tempat ini mengingatkan saya sama Sea Circus karena tone warnanya sama, tapi ini temanya lebih festive sih ya. Ada deck kapal di tengah-tengah sebagai bar. Sayang saya ga boleh duduk di tengah yang ada pohon-pohon kelapanya itu alasannya meja yang itu buat ramean sedangkan saya datang sendiri, padahal pas saya dateng itu sepi juga 😑


Yaudah demi eksistensi saya nongkronglah deket bar. Buat cemal-cemil saya memesan Mint Lemonade (40k), sejenis mocktail gitu mirip mojito tapi vodkanya diganti sprite. Lumayan menyegarkan sih rasanya manis, asem seger gitu. Gak terlalu mahal lha ya standar. 


Lalu saya memesan Fish n chips (60k) juga, fish n chipsnya lumayan enak. Saya selalu suka fish n chips di Indonesia karena lebih flavorful. Saus tar-tarnya juga pas, creamy dan gak terlalu asam. 

Total kerusakan cuma 117k termasuk pajak dan service. Gak terlalu mahal lah. Waitressnya juga lumayan ramah gak terlalu rasis, mungkin karena tempatnya juga baru buka banget yah. Mari kita lihat beberapa tahun lagi 😂 ciao! 

Gelato Secrets 


Nah abis makan yang berminyak-minyak dan berlemak emang uda paling bener nyari yang seger-seger terus keingetan deket hostel di Petitenget ada Gelato Secrets, lokasi tepatnya ada di seberang Alila Seminyak. Kebetulan sih hari ini niat juga nyambangin tempat nongkrong baru Sea Vu Play deket situ juga yang buka jam 4 sore, yauda lah sekalian ngadem dulu sambil makan gelato. 


Tempatnya sih lucu ya pink-pink gitu girly banget. Kirain sih ya target marketnya cuma cewek-cewek doang tapi pas saya kesana ada opa-opa bule lagi ngopi2. Oiya di sini juga nyediain aneka kopi, teh dan waffle ya, plus ga cuma gelato ada sorbet juga. Kalau belum tau mau pesen yang mana bisa icip-icip kok, nanti sama masnya dikasih stick kayu buat nyicipin tinggal tunjuk aja mau coba yang mana. Asal jangan abis icip-icip semua terus pergi aja, itu sih minta dijambak banget 😂


Akhirnya saya pesen yang 2 scoops seharga 45k, bisa pilih mau cup atau cone. Saya pilih dari section gelato yang rasa ferrero rocher dan dari section sorbet yang passion fruit. Buat saya dari dua rasa itu yang paling enak yang passion fruit, selain karena masih ada biji-bijinya, rasanya juga asam manis seger banget. Ferreronya malah biasa aja, ga ada rasa khas dari Ferreronya curiga pakai chocolate ball merk lain 😂 

Ciao!