Archives

Watercress


Sorenya kemarin saya menyambangi Watercress yang berlokasi di Jl. Batu Belig  no.21A, Kuta Utara gegara baca blog sesama foodblogger dan juga liat di Zomato ratingnya lumayan bagus. Katanya sih ini resto vegetarian gitu, tapi pas kesana liat menunya banyak menu daging juga πŸ˜… Gak ngerti deh konsepnya gimana. 


Sebenernya saya tertarik kesini karena pengen nyicipin menu vegetarian ala prasmanan mereka, pas sampai sana diinfokan sama pelayannya kalau menu prasmanan cuma sampai jam 4.30pm aja sedangkan saya datang kesana sudah jam 5pm lebih. Ya sudah jadi saya memesan menu ala carte aja. Sejujurnya buat gadisrakus menunya gak terlalu menarik, terlalu sedikit pilihannya dan muahal. Untuk appetizernya aja harganya 70k keatas, untuk main course diatas 100k yang murah cuma saladnya, dan Gadisrakus gak terlalu suka makan salad πŸ˜”


Akhirnya karena udah jauh-jauh juga dari Legian ke Batu Belig, saya cuma memesan appetizer Prawns & Chorizo (85k) yaitu udang dan sosis chorizo yang dimasak dengan bawang putih, bawang merah dan minyak cabe dan disajikan dengan sourdough. Kecil pula porsinya. Rasa juga biasa aja. Sourdoughnya agak keras, kayak roti lama gitu. 


Buat minumnya saya cuma memesan Coconut Water (30k) yang lobangnya dibentuk love gitu. Rasa yaa kayak air kelapa pada umumnya aja lah. 

Selain makanan berat mereka juga jual aneka kue, dan kayaknya itu yang paling banyak dipesan sih. Mereka juga menyediakan kopi dari Revolver, roti dari Monsieur Spoon dan gelato dari Gusto Gelato. Harganya pricey mungkin karena target marketnya bule di sekitaran Batu Belig dan Canggu yang banyak duitnya kalik 😝 

Via Via Cafe

Akhirnya nyobain juga cafe yang heits di kalangan bule-bule Prawirotaman yaitu Via Via. Ih telat banget yess..itupun pengn kesini gegara tempat ini sekilas dishoot di film AADC2 pas adegan Karmen ngeliat Rangga. Terus ngayal babu lagi makan di sini ketemu Nicolas Saputra *becek* 
   
 
Ternyata Via Via ini kalo dari depan keliatannya kecil ternyata terdiri dari 2 lantai. Plus sebelahnya bakery gitu, kata temen sih kue-nya enak-enak. Cuma kemarin karena saya belum makan pilih yang agak berat.

  
Sepertinya konsep Via Via ini mirip dengan Milas alias vegetarian resto. Perasaan liat di buku menu gak ada menu yang pake binatang. Cuma karena penasaran yah dicoba aja lah. Saya pesan steak tempe something seharga kurleb 60-70k gitu lah. Isinya ya tempe yang dibikin steak, sayuran rebus dengan saus salsa. Mungkin buat vegan atau pelaku diet ini enak ya, cuma buat saya makan tempe dengan kearifan lokal (baca: makan nasi pake tempe garit goreng dan sambel terasi) lebih cucok di lidah ijk. Ini ya enak sih cuma lack of seasoning (mungkin sengaja karena ini kan buat vegan), plus saus salsanya pake cabe keriting mentah yg gak diblansir atau dioseng dikit jadi rasa langu cabenya masih kerasa. Eww! 

Yah mungkin kapan-kapan mau kesini lagi nyobain kue-kue nya yang katanya endol surendol takendol kendol. Ciao! 

Nalu Bowls

Pas saya ke Bali kemarin kebetulan teman saya Triana yang emang menetap di Bali nawarin diri nemenin gadisrakus wisata kuliner ke tempat-tempat yg gadisrakus pengen. Salahsatunya Nalu Bowls yang berlokasi di Jl. Drupadi No.1, Seminyak, Bali ini.

  
Ternyata si Nalu ini punya beberapa cabang, salahsatunya di Canggu juga. Tempatnya simple banget kayak bar gitu tapi di luar jadi panas-panasan tuh ye. Kalau mau agak adem bisa numpang makan di lantai 2 restoran Shelter (vegetarian juga). Nalu sendiri menjual menu sarapan yang basically berupa aneka smoothie dengan topping buah dan granola.

  
Kalau makan di sini antara jam 8-10 ruame banget, duduk aja mesti sharing ama yg lain. Tapi tempatnya cozy banget dan bertema tropical. Btw, kalau kamu mau minum tapi ogah rugi mereka juga nyediain infuse water yg bisa diambil gratis. Kemaren kami gak tau makanya kadung beli air kelapa dan cappucino sampe bule disebelah kita ngambil air. Hih! Tau gitu kan ogut ngambil aja yg gretongan *anaknyamedit*

  
Kemarin saya memesan Macaronis (50k) dengan ekstra raspberry (8k). Punya saya basicnya smoothie buah naga, pepaya, mangga, nanas, stroberi dan jus apel, dengan topping pisang dan granola. Kalau pengen yg refreshing udah bener banget pilih yg ini rasa asam manis segar dari smoothie-nya berpadu selaras dengan manisnya pisang dan kriuk-kriuknya granola. Anyway, granola di sini lebih renyah dan gak kerasatase kayak di Cafe Bene. Sukak! 

  
Yang ini pesenannya Triana, Pipeline (55) smoothie pisang, nanas, mangga dan coconut milk dengan topping pisang, dried coconut dan granola. Kata dia sih enak tapi kaya makanan bayi nyemek-nyemek gitu hehehe..

  
Ini cappucino (25k) Triana katanya sih enak, tapi ini pesennya di Shelter soalnya Nalu gak jualan minum. Harga cukup terjangkau dan yang pastinya tempat ini lagi heits banget. 

Cafe BeneΒ 

Nemu kafe kecil namun selalu penuh sama bule-bule ini gegara janjian ama ipar saya Kim buat sarapan bareng, terletak di Jl. Lebak Bene, Kuta cafe ini gampang dicari banget. Kebetulan saya sempet dua kali makan di sini, sekali sarapan dan sekali lagi dinner.

Inilah yg gadisrakus pesen..

  
Buat sarapan ceritanya gadisrakus pengen sok sehat makanya pesen muesli pake buah, madu dan yoghurt (25k) dan green smoothie (40k) berisi air kelapa, alpukat, bayam. Mueslinya agak kerastase dan yoghurtnya terlalu sedikit jadi ga bisa agak soggy gitu. Mana hari kedua di Bali gigi geraham gadisrakus sempet sakit, jadi ga bisa makan yang agak keras. Smoothie-nya enak dan dibuat tanpa gula, dan yang pasti kenyang banget. 

  
Malemnya saya janjian lagi sama ipar makan di sini, kali ini saya memesan Fish Taco (55k), porsinya lumayan gede padahal cuma 2 biji. Saya aja sampe gak habis. Selain ini saya memesan Spicy Chicken Wings (40k) yang lupa difoto lagian gak kayak judulnya chicken wingsnya gak ada pedes2nya sama sekali, cuma digrill dengan bumbu bbq biasa. Ipar saya memesan Chicken Snietzel, dan teman-temannya memesan Mushroom Carbonara dan Sandwich yang kata mereka lumayan enak, plus big portion. Saya mah percaya aja lha wong yg komentar bule-bule πŸ˜‚

Harga cukup terjangkau dari 25-150k kecuali steaknya yg harganya 200an keatas. Ownernya si mas bule juga ramah banget. Recommended! 

Thali

Emang salah bener kalo ke Malaysia (atau Penang pada khususnya) pas deket-deket Imlek. Soalnya chinese hawkers kebanyakan pada tutup, yang buka resto India. Seperti motto gadisrakus “if life gives you lemon, add tequila and cheers!” Alias yaudah nikmatin aja. Paling nggak perbendaharaan resto India yang pernah saya cicipin semakin banyak, karena saya suka banget masakan India.

  
 Direkomendasiin sama temen katanya enak dan lebih murah ketimbang Sri Ananda Bahwan. Yowes jajal! Seperti namanya resto ini spesialisasinya di Thali. Thali itu sejenis set menu biasanya berupa roti (canai, naan atau chapati), dengan lauk kari (ayam/kambing), berbagai macam chutney dan raita. Dosai juga bisa dikelompokkan kedalam jenis ini. Tapi kalau mau makan nasi dan lauk pauk di sini juga tersedia. 

  
Karena laper berat saya memesan nasi (RM 2) dan chicken varuval (RM 6.5). Iya sih pantes murah karena porsinya juga lebih kecil dari yang ada di Sri Ananda Bahwan. Untuk rasa yang ini lebih pedas dan lebih mlekoh rempahnya. Untuk keseluruhan rasa saya lebih suka Sri Ananda karena lebih light dan terasa santannya sekilas kayak makan rendang kering tapi dengan bumbu yang lebih kompleks *cailah*

  
Sebagai dessert (mereka ada etalase dessert dan aneka snack India di dekat pintu masuk), saya memilih Jalebi (RM 1,5 each). Dan seperti biasa manisnya bikin diabetes seketika. Entah kenapa saya perhatiin Jalebi di resto India di Jakarta manisnya lebih sopan, terutama yang saya pernah makan di Royal Kitchen (pernah saya ulas juga di blog ini). 

Total kerusakan termasuk teh susu RM 10 lebih dikit. Makanannya lumayan aja dan murah. Ciao!

Kehidupan Tidak Pernah Berakhir

Udah lama tau resto ini karena pernah baca di blognya Jajalable, tapi mungkin saya nggak akan pernah kesini kalau nggak sengaja lewat di depannya. Terus random pengen nyoba.

Resto dengan nama terpanjang sekaligus nyeleneh ini berlokasi di Jl. Padjajaran No.63, Pasirkaliki, Bandung.

Tempatnya agak absurd sih secara depannya tempat etalase keripik vegan, dalemnya ada tempat ‘cuci otak’ mengenai gaya hidup vegetarian, baru dalemnya ada resto dengan konsep semi self service dengan hiasan bunga2 matahari artifisial makin menambah keabsurdan.

image

Karena vegetarian jadi disini hanya bisa nemuin sayur2an, protein nabati dan daging2an yg terbuat dari gluten. Kalau mau hemat disini ada paket nasi + 4 pilihan sayur/protein nabati hanya 6k saja. Kalau mau nambah ‘daging’ ya nambah duit lagi. Minuman ada refill air putih.

On the plate kemarin saya ngambil paket nasi+balado terong-cah kangkung-cah sawi-tahu plus sate ayam palsu dan sapi lada hitam palsu :p total kerusakan 29k saja.

Untuk ukuran makanan full vegan (no msg, no santan, no bawang) makanan ini cukup enak. Tapi emang porsi lauknya dikasihnya dikit2 banget. Daging palsunya juga enak, bahkan ada seratnya seperti daging beneran. Kalau kamu bukan pecinta daging kayak saya mungkin bakalan suka. Ciao!

Loving Hut

Pas masuk restoran ini saya gak nyangka kalo ini resto vegetarian, baru merasa ganjil *ceilee* pas udah makan. Terus nanya sama waitress-nya katanya memang Loving Hut ini resto vegetarian. Cabangnya sendiri banyak banget dan udah tersebar di Jakarta, Jogja dan Bali. Pertama kali saya nyobain malahan yang di cabang Jogja, tepatnya di Foodcourt Tamansari di Ambarukmo Plaza. Kalo di Jakarta setau saya di Plaza Semanggi lt.3 dan tempatnya lebih gede.

Walopun resto vegetarian tapi makanan disini menurut saya cukup enak. Sebagai pengganti daging mereka pakai gluten, gluten tuh sejenis sarinya tepung yang rasanya kenyel2, biasanya sih agak tawar rasanya tapi ntar dikasih bumbu sesuai kita pesennya apa. Kata waitress-nya juga disini semuanya pake bahan organik dan non-MSG, cucok tuh buat yang mau hidup sehat. Makanan yang ditawarin beragam, ada tomyam, chicken katsu, steak, ayam goreng, sate dll. Saya sendiri lebih suka beli makanan paketan. Selain lebih hemat, isinya juga udah ada sayurannya dan ‘dagingnya’. Harga berkisar mulai 15k.

paket 'chicken katsu'