Archives

Roaster & Bearย 

Sekarang Jogja lagi dibombardir sama tempat hangout yang kece-kece, pokoknya nggak kalah deh sama Jakarta atau Bandung. Salahsatu yang saya datengin ini namanya Roaster & Bear yang berlokasi di Hotel Harper, Jl. Mangkubumi, Jogja.
   

 
Yang bikin tempat ini heits soalnya di sini selain interiornya unyu juga ada boneka beruang segede orang di dalemnya dan jadi spot yang heits buat foto-foto. 
  
Karena udah makan di tempat lain saya cuma memesan Cheese Belgian Fries (lupa harganya kayaknya sekitar 25k), tak kira kentang goreng dengan melted cheese meler-meler gitu. Eh gak taunya cuma kentang goreng dengan taburan bumbu bubuk rasa kejyu. Drop shayy! Rasa yah standar aja sih, jikalau pakai melted cheese pasti deh saya kasih nilai 9 out of 10. 

  
Buat minumannya saya tergoda pesen Green Freezy Beer (55k), minuman ini buat sebagian mungkin gak halal karena pakai beer, raddler sih yang buat saya mah rasanya kayak soda rasa buah-buahan. Gak ada rasa beer-nya. Yang unik karena penyajiannya, botolnya dibalik gitu. Lucu! 

 Btw di sini nyediain makanan berat dan juga ada bakery-nya di depan. Harga juga terjangkau. Recommended! 

Via Via Cafe

Akhirnya nyobain juga cafe yang heits di kalangan bule-bule Prawirotaman yaitu Via Via. Ih telat banget yess..itupun pengn kesini gegara tempat ini sekilas dishoot di film AADC2 pas adegan Karmen ngeliat Rangga. Terus ngayal babu lagi makan di sini ketemu Nicolas Saputra *becek* 
   
 
Ternyata Via Via ini kalo dari depan keliatannya kecil ternyata terdiri dari 2 lantai. Plus sebelahnya bakery gitu, kata temen sih kue-nya enak-enak. Cuma kemarin karena saya belum makan pilih yang agak berat.

  
Sepertinya konsep Via Via ini mirip dengan Milas alias vegetarian resto. Perasaan liat di buku menu gak ada menu yang pake binatang. Cuma karena penasaran yah dicoba aja lah. Saya pesan steak tempe something seharga kurleb 60-70k gitu lah. Isinya ya tempe yang dibikin steak, sayuran rebus dengan saus salsa. Mungkin buat vegan atau pelaku diet ini enak ya, cuma buat saya makan tempe dengan kearifan lokal (baca: makan nasi pake tempe garit goreng dan sambel terasi) lebih cucok di lidah ijk. Ini ya enak sih cuma lack of seasoning (mungkin sengaja karena ini kan buat vegan), plus saus salsanya pake cabe keriting mentah yg gak diblansir atau dioseng dikit jadi rasa langu cabenya masih kerasa. Eww! 

Yah mungkin kapan-kapan mau kesini lagi nyobain kue-kue nya yang katanya endol surendol takendol kendol. Ciao! 

Oseng Mercon Bu Narti

Salahsatu makanan tradisional yang bikin penasaran juga adalah ini Oseng-Oseng Mercon Bu Narti. Kebetulan kemarin saya menginap di EDU Hostel yang tinggal ngesot doang ke Bu Narti yang berlokasi di PKU Muhamadiyah. Kebetulan juga sebelumnya saya pernah take away oseng Bu Narti ini di suatu festival jajajan produk kecap yang cetar membahana itu. Tapi waktu itu gagal dimakan soalnya kalau udah dingin oseng merconnya bakal menggumpal maklum bahan yang dipakai kan gajih koyor. Colesterol alert yes! 
  

Baidewe baswei endebra endebre bukan bermaksud menjelekan sih, cuma kemarin saya kena diskriminasi harga mentang-mentang saya turis Jakarta. Seporsi nasi dan oseng mercon kena 20k, saya pikir memang segitu harganya eh ternyata turis dari Jateng yang duduk di sebelah saya cuma bayar 15k. Jadi kalo ngana bisa bahasa Jawa mending kalo kesini pesennya pake bahasa Jawa aja. Buat yang gak suka gajih koyor dan temen2nya, di sini juga nyediain ayam dan lele penyet kok. Dont worry be happy! 

Sate Sapi Karang Kotagede

Kalau boleh jujur biarpun sering wisata kuliner kesana kemari, lidahnya gadisrakus tu Indonesia banget. Salahsatu tempat yang dari dulu pengen dicicipin tapi gak kesampean-kesampean yha ini…sata sapi karang kotagede “Pak Prapto” yang berlokasi di lapangan Karang, Kotagede Jogja. Kalau nyuruh saya nerangin ancer-ancernya waduh maap saya kurang tau, kemarin kesini juga gegara diangerin sama temen saya Bayu yang memang asli wong Jogja. Jadi dia mah udah ngerti, saya tinggal duduk cantik.  
Harusnya si sate sapi ini mudah dikenalin karena terletak di pinggir jalan dan menempati area paling luas di lapangan Karang ini dibandingkan pejaja makanan yang lain. Plus kalo kesini abis magrib aja karena setau saya ini bukanya sore sampe malem. 

  
Pas kami kesana ruame banget, mungkin karena faktor malem minggu juga, dine in areanya juga mung lesehan tok. No fancy dining. Tapi ini yang ngebuat suasananya jadi Jogja banget. Menu yang ditawarin cuma satu ya sate sapi ini doang plus side dish lontong yang diguyur sayur tempe. Sedikit unik sih secara bumbu sate sapi ini adalah bumbu kacang, daging sapinya sendiri dibakar pas banget karena masih juicy dan gak alot. 

Harga per-porsi termasuk mahal buat ukuran Jogja sekitar 30k. But it’s worth! So dont missed it ya kalo lagi ke Jogja dan Kotagede pada khususnya. Ciao!

LOKAL Resto

*masuk ke blog sambil nari serimpi*
Ehaiii..lama tak jumpo! Maap ya gadisrakus lama gak nongol soalnya saya lagi riweuh sama urusan rumah tangga, inget ya rumah tangga bukan rumah tetangga..
Sebelum akan hiatus dalam waktu yg agak lama, karena bulan depan gadisrakus akan tinggal sama suami di benua seberang, saya mau ngereview beberapa resto yg dicobain pas ke Jogja bulan lalu. Lamaa yess..

  
Yak! Siapa sih yg gak tau resto ini? Apalagi sejak booming AADC2 yg salahsatu lokasi sotengnya di resto ini, gak gahol lah kalo belom kesini. Lokal Resto yang berlokasi di Jembatan Merah No.104C, Gejayan ini juga punya boutique hotel yang keren gila. Kalo ga percaya coba ceki2 deh di websitenya. Cuma sayang kemarin gadisrakus ke Jogja cuma sendokiran iseng banget lah ya nginep di hotel begini.

Jadi kemarin saya nyobain restonya dan inilah yang saya dan partner ngerakus saya Bayu cobain..cekidot!

  
Yang pertama ini pesenan bersama buat ngemil, Lokal Platter isinya aneka gorengan ada bakwan, tempe mendoan, chicken wings dan jamur goreng. Yah standar aja sih..cuma enak buat ngemil sambil ngobs.

  
Terus saya sendiri pesen Chicken Pesto, jadi ayamnya ditepungin mirip cordon bleu terus dikasih saus pesto gitu. Yah lumayan juga sih..gak wow yg gimana tapi lumayan. 

  
Bayu memesan semacam Nasi Rollade dengan saus blackpepper dan sayuran rebus, kata desye sih biasa aja rasanya. Pfftt! 

   
 
Karena makannya uda sebulan yang lalu dan bon-nya entah kemana jd saya lupa harga persisnya, yg jelas tiga makanan di atas, 2 gelas Italian soda, 1 apple iced tea dan 1 cappucino plus pajak sekitar 250k. Which menurut saya lumayan terjangkau apalagi Lokal ini lagi kekinian banget. Ciao!

Tjampur-Tjampur eps. Jogja

Selain Madam Tan Ristorante ini ada beberapa makanan lain yang saya cobain, satu diantaranya adalah makanan nostalgia sih sebenarnya. Check these out!

#1 Ayam Geprek Bu Rum

Ini makanan nostalgia banget jaman gadisrakus masih sekolah di Jogja, duluuu cuma punya satu warung tenda yang berlokasi di daerah Papringan, Sleman. Sekarang kayaknya udah punya 2 atau 3 cabang yang lokasinya masih di sekitaran Gejayan juga.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Konsep dari ayam geprek ini simpel aja sih, ayam goreng tepung ala Colonel Sanders yang digerus setulang-tulangnya di atas sambal bawang dengan jumlah cabe yang kita mau. Kalau mau lauk tambahan biasanya ada tahu, tempe dan telur yang bisa ikut digerus juga. Nasi dan sayur (biasanya sop) bisa diambil sendiri dan sesuka hati. Yang bikin terharu rasanya masih sama kayak 4 tahun lalu. Total kerusakan nasi, sayur, ayam geprek dengan 7 cabai, tahu goreng 2 biji dan es teh manis hanya 12 ribu saja!!! Nggak heran ayam geprek ini jadi idola anak-anak mahasiswa yang ngekos di Jogja.

#2 Lumpia Hotel Mutiara

Salahsatu jajanan legendaris yang saya cobain adalah lumpia depan Hotel Mutiara, Malioboro. Yang jual cuma gerobakan gitu, tapi beh! ngantrinya warbiyasaaakkk!! Harganya juga murah meriah, lumpia sayur 3k dan lumpia sayur ayam 3.5k.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang bikin spesial selain disajikan dengan acar timun dan cabe rawit, ada bawang putih halus juga diatas lumpia panas yang baru diangkat dari penggorengan! Isinya sedikit berbeda dengan lumpia semarang yang menggunakan rebung, lumpia jogja ini isinya bengkuang, wortel, kol dan suwiran ayam. Nyamleng! ๐Ÿ˜€

#3 Lesehan Terang Bulan

Kalau di Jakarta, Terang Bulan itu nama martabak kalau di Jogja ini adalah nama lesehan yang terkenal dengan burung dara gorengnya. Lesehan ini baru buka sekitar pukul 9, di depannya persis toko batik Terang Bulan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Waktu saya dan teman-teman memesan burung dara goreng, ayam goreng dan bebek goreng. Ayam dan bebek gorengnya diungkep dengan bumbu kuning biasa, tapi burung daranya diungkep dengan bumbu bacem jadi ada semburat manisnya. All in all enak sih, tapi sebagai orang Jawa gadungan saya nggak cocok dengan sambalnya yang cenderung manis, saya prefer sambal dadak di Bebek Cak Koting yang pedas membara. Tapi buat referensi makan di seputaran Malioboro tempat ini oke kok.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Buat ngangetin badan boleh lah pesan wedang ronde di sampingnya, cuma 5k aja per-mangkok.

#4 Piggylicious

Gegara instagram Pak William Wongso juga nih saya jadi penasaran banget sama tempat yang berlokasi di Jl. Ahmad Zakir Kotabaru ini. Lokasinya agak membingungkan untunglah ada teman orang Jogja yang tau ancer-ancernya. Yang terkenal dari tempat ini sebenarnya Crispy Patta (sejenis pork knuckle) dan Pork Ribs-nya sih, tapi berhubung pas kemarin kesana dalam keadaan belum gajian #jujuramatanaknya jadi pesan yang murah-murah aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini pesanan teman saya Grilled Sausage with Fries 30k, standar sih sosis babi dengan fries dan cocolan saus bbq. Agak overpriced, rasa pun standar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Kalau yang ini pesanan saya Babi Rica 30k yang disajiin dengan tumis daun singkong. Rasa bumbu rica-nya enak walau after taste ada rasa seperti andaliman tapi agak getir entah apa. Tapi enak kok. Lain kali kalo kesana mau pesan Crispy Patta-nya ajah ๐Ÿ˜€

Sekian Tjampur-Tjampur kali ini pemirsa, jumpa lagi di segmen selanjutnya. Caobellaaaa!!

Madam Tan Ristorante at Grand Aston Yogya

Halo pembaca gadisrakus, i’m back after looongg holiday! Anyway, selamat tahun baru semuanyaa…semoga makin gembul seperti saya hahahaa! iya doongg masa saya doang yang gembul ๐Ÿ˜€ Oya liburan Natal kemarin saya menyempatkan diri pulang kampung ke Jogja, dan tentunya ada leh-oleh cerita kuliner selama di sana, sayang banget cuma 2 malem dan hujan terus pula jadi cuma pergi ketempat beberapa doang. Here we go the first…

Tau resto ini dari instagramnya pakar kuliner Pak William Wongso, terus kebetulan ada temen korban yang mau nemenin kesini, maka setelah nggragas di Nanamia kemarilah kami. Madam Tan Ristorante terletak di Hotel Grand Aston Jogja, jadi satu sama Holycow, jadi bisa pesen Holycow juga dimari.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Satu hal yang bikin melongo di sini adalah harganya! Untuk resto sekelas yang terletak di dalam hotel berbintang, harganya benar-benar sangat terjangkau. Ehm…kecuali Holycow-nya masih pakai harga Jakarta sih ๐Ÿ˜ฅ

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dari namanya aja udah ketauan kalo Madam Tan ini adalah resto fusion, semua pasta, pizza dan antipasti semua-nya adalah perpaduan east met west. Karena judulnya cuma pengen nyicip, dan udah nggragas di tempat lain, maka saya hanya memesan Spaghetti Aglio Olio Rendang 35k. Pastanya dimasak al dente, dengan taburan daging cincang bumbu rendang di atasnya. Rasa rendangnya sih udah masuk cuma mungkin agak lebih yahud lagi kalau mereka pake rendang kering. Ini enak!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Karena teman saya juga sebelumnya udah makan pasta di Nanamia, maka dia hanya memesan dessert Liquid Center 25k. Idenya adalah chocolate lava cake (yang sayang ternyata coklat di tengahnya nggak melted, dan nggak liquid center literally seperti judulnya), yang disajikan bersama es krim vanila, chocolate crumble yang entah terbuat dari apa dan lempengan karamel. Ini juga enak, cuma kecewa coklatnya nggak melted aja di tengah.

Total kerusakan berikut Hot Tea 12k, Mineral Water 6k dan pajak+service hanya 88k saja! Bahkan dengan uang 100k, masih ada kembalian buat naik Transjogja menuju penginapan ๐Ÿ˜€