Archives

Koki Joni

Horeee banyak aja yah review saya minggu ini, ya gitu deh kalau malesnya kumat bisa ga nulis berminggu-minggu (walau tetep post di IG sih, eitss jangan lupa yah follow IG saya @gadisrakus kalau mau update terus resto yang saya cobain selama di Jogja). Oke postingan saya kali ini dateng dari Koki Joni, yang berlokasi di Gg. Abiyoso, Gondokusuman, Terban. Lokasinya agak masuk kedalam gang gitu sih tapi bisa dicari pakai GPS kok. Tau tempat ini rekomendasi dari teman saya. Sebenernya sih dia bilangnya tiap pagi ada bubur kalkun enak di sini, tapi yaa secara saya gak bisa bangun pagi jadi missed terus. 


Okeh kali ini saya makan aja di restorannya. Spesialisasinya Koki Joni jadi kayak di aneka makanan yang menggunakan kalkun. Sebenernya ini bukan pertama kali sih makan kalkun dulu pernah nyobain kalkun panggang di Singapura&Vietnam tapi uda lama banget. Yang saya ingat cuma guedee banget dan lebih berlemak daripada ayam. Kemarin pas ke sini mau cobain signature dishnya yaitu roasted turkey tapi belum siap dong πŸ˜… gimana sih padahal saya dateng siang-siang loh masa signature menunya belum siap. Yaudin saya memesan Spicy Turkey (32k) yaitu pasta dimasak aglio olio dengan roasted turkey. Sebenernya lumayan sih, cuma sedikit agak mengecewakan karena potongan kalkun yang dipakai kebanyakan ati rempela, kulit dan lemak. Dagingnya dikit ajah πŸ˜‘ 

Total kerusakan termasuk teh hangat, air mineral dan tambahan cheesy french fries sebesar 64k (sudah termasuk pajak). Kalau pengen makan yang beda bolehlah tempat ini jadi pilihan. Ciao! 

Advertisements

NOE coffee&kitchenΒ 

Mumpung lagi ada di area yang sama, dari Kedai Rakyat Djelata saya tertarik nyobain salahsatu coffee shop yang lagi heits juga yaitu NOE Coffee yang berlokasi di Jl. Dr Wahidin No.68, Yogyakarta (sampingnya RS Bethesda). Horeee…gak bisa tidur lagi. Horee bergadang sampai pagi lagii 😁


Tertarik sama NOE ini karena (katanya) mereka punya salahsatu cold brew terenak di Jogja. Sayangnya pas kesana cold brewnya abis. Kalau dari segi interior cukup comfy and nice. Kalau gak salah mereka juga punya private room di belakang, kayaknya cocok buat yang lagi mau meeting di luar ramean. 


Akhirnya karena cold brewnya gak ada saya hanya memesan cappucino (22k). Cappucinonya ya standar pada umumnya lah. Coffee not come off to strong. Cukup bisa dinikmati. 


Lalu saya juga pesan Coffee Pannacota (26k) sebagai dessert. Pannacota lumayan cukup enak walau rasa kopinya gak terlalu berasa ya. Suka crunch on topnya bikin teksturnya gak boring. 

Satu hal yang cukup menganggu saya disitu cuma satu sih, banyak semut. Semut item-item gitu loh. Gak cuma satu tapi banyak. Dan ternyata mereka ngincer biskuit yang jadi side di cappucino saya πŸ˜… ciao! 

Kedai Rakyat Djelata

Emang yah restoran di Jogja jaman now ini banyak banget yang lucu-lucu temanya termasuk yang ini dan saya sebagai rakyat jelata terpanggil pingin cobain tempat ini. Lokasi resto ini ada di Jl. Dr Soetomo No.54, Baciro. 


Sesuai dengan namanya resto ini emang temanya ndeso, kampung, dan rada jadul gitu. Sistem pemesanan makanannya ala warteg. Untuk menunya sendiri ya kebanyakan sih masakan Jawa. Yang bikin tambah unik karena piring dan gelas yang dipakai menggunakan kaleng. Dan pelayannya juga pakai jarik dan kebaya ala orang desa gitu. 


Waktu itu saya memesan nasi merah dengan sayur brongkos, ayam bacem, sate bakso dan tahu isi. Buat yang gak tau sayur brongkos apa, itu salahsatu masakan khas Jogja/Jawa Tengah, biasanya isiannya kacang tholo (kedelai), tahu, krecek, telur dan daging. Buat saya yang ibunya jagoan masak sayur brongkos, sayur brongkos disini kurang sedep ya kayak ada something missing gitu. Ayam bacemnya terlalu manis (literally dibacem) padahal saya berharap agak manis-manis gurih seperti ayam goreng Klaten. Sate baksonya standar. Dan tahu isinya keras banget, seriously bikin adonan tepung lapis tahu isi mah jangan 100% pakai tepung beras..keras tau πŸ˜”

Total kerusakan termasuk teh hangat adalah 25k. Overall kalau untuk makanannya menurut saya standar aja ya, tapi konsepnya emang lumayan unik. Boleh lah dicoba sekali. Ciao! 

Yellow Truck


Gesheerrrr ke daerah Kotabaru tepatnya di Jl. Supadi no.2, Jogjakarta another coffee shop to try adalah Yellow Truck. Sebenernya agak maju mundur mau kesini karena jarang main ke daerah sini. Tapi ya gak ada salahnya kan nyoba.


Coffee shop yang satu ini berbeda dari yang lain sih dari segi interior themenya lebih colourful dan berkesan ceria karena didominasi warna kuning. Pas saya kesana sih lumayan agak sepi ya. Kata baristanya sih mereka lagi ada promo tiap pembelian main course bisa bayar menu coffeenya suka-suka. Tapi karena saya uda kenyang ya minum kopi aja jadinya.


Yang saya pesan standar yaitu Latte (20k) cukup murah, murah aja pake banget karena harga segitu ternyata udah termasuk pajak *hapaaahhh mata zoom in zoom out ala Lely Sagita*. Latte artnya cukup rapi dan kopinya juga lumayan enak. 

Worth to try kalo kamu lagi ada di sekitaran Kotabaru. Ciao! 

Blanco Coffee & Books

Nah abis makan SGPC kemudian masih di hari yang sama saya pergi ke Blanco Coffee & Books, yang berlokasi di Jl. Kranggan No.30, Cokrodiningratan, Jetis. Tau coffee shop ini dari IGnya @pergidulu. 


Seperti coffee shop lain di sekitaran Jogja, yang satu ini juga cukup nyaman dengan tema interior artsy minimalis. Banyak yang dateng kesini sekalian kerja juga karena emang tempatnya nyaman dan gak terlalu berisik. Banyak buku-buku juga yang bisa dipinjam untuk dibaca di tempat. 


Untuk minumnya saya memesan salahsatu menu dari signature drink mereka yaitu Coffee Crush (30k). Ini sih basically seperti ice blended gitu, walau ada embel-embel coffeenya imho menurut saya lebih kayak milkshake cookies&cream, seriously. Saya sempet mikir ini salah bikin apa gimana, cuma ya udahlah. Menu yang ditawarin seingat saya juga gak terlalu banyak pilihannya. 


Tapi kalau kamu lagi ada di sekitaran Kranggan atau Tugu boleh lah mampir hangout di sini. Ciao! 

SGPC Bu Wiryo

Kalau bosan dengan makanan modern, Jogja juga gudangnya makanan tradisional yang bikin nostalgia, salahsatunya SGPC Bu Wiryo yang konon ini legendaris banget di kalangan mahasiswa UGM dari jaman dulu sampai jaman now. Gak heran lah warung pecel ini udah berdiri sejak tahun 1959, pegel kaga tuh ya Bu Wiryo *ditaboksendal* 


Lokasinya ada di Jl. Agro No.10, Caturtunggal Depok (dekat Fak Kedokteran Hewan UGM). Warungnya sendiri biasa banget, sederhana, dan rada jadul. Katanya sih ada live pengamennya, tapi waktu itu saya dateng siang-siang gak ada yang ngamen sih. Orangnya lagi ngaso mungkin 😁


Nah sesuai namanya menu andalan di sini adalah SGPC yaitu singkatan sego pecel. Sistem pembeliannya semi prasmanan gitu kita bisa milih mau pakai nasi atau nggak terus lauk-lauknya. Yang saya pesan kemarin pecel tanpa nasi dengan lauk telor ceplok, tempe goreng, sate usus dan sate ayam. Walau tanpa nasi lumayan mengenyangkan karena porsinya banyak. Dan yang bikin istimewa bumbu pecelnya itu kental banget digerus agak kasar dan agak pedas, cocok deh buat yang lidahnya gak suka manis kayak saya. 

Total kerusakan termasuk teh hangat sebesar 38k. Cukup terjangkau. Oiya di sini menu populer lainnya ada nasi sop. Kapan-kapan mau cobain ah…ciao! 

Nasi Pindang & Soto Kudus Inna

Nasi pindang emang bukan makanan khas Jogja sih tapi gak ada salahnya nyobain kalau bosen makan gudeg dan teman-temannya. Berlokasi di pinggir jalan raya Adisucipto (lokasi tepatnya di depan SMA Kolese De Britto) warung tenda ini hanya buka dari jam 5 sore sampai tengah malam. Walau gitu ini tempat lumayan awet lho, setau saya sejak saya sekolah di Jogja 7 tahun lalu tempat ini udah ada dan jadi salahsatu spot kuliner malam yang lumayan rame di sekitaran situ. 


Kay yang kemarin saya cobain kedua menu andalannya dong. Yang pertama tentu nasi pindangnya (14k), btw ini pertama kalinya saya makan nasi pindang jadi gak punya pembanding mana yang lebih enak. Basically nasi pindang nih mirip rawon ya, kuahnya item gitu (pakai kluwek) cuma rasanya lebih ringan. Seporsi udah pakai nasi ada isian dagingnya, telur pindang dan daun melinjo. Buat perut cowok sih kurang kali ya karena sedikit banget porsinya. Rasanya sih menurut saya biasa aja. Bumbunya kayak kurang berani, atau emang kayak gitu kali ya tipikalnya. 


Lalu saya nyobain juga soto kudusnya (13k) yang menurut saya lebih seger. Kuahnya ringan tapi gurih, sekilas terasa berempah walau gak terlalu strong. Isian sotonya juga cukup banyak. Enaklah pokoknya. Kalau kurang di setiap meja ada lauk tambahan yang bisa dicomot (tentu saja at cost not for free 😁). 

Total kerusakan termasuk teh hangat plus lauk (6 sate telur dan 1 perkedel) sekitar 36k. Murah lah. Ciao!