Archives

Mylan – Wollongong

Haii jumpa lagi, been so long ya ga nulis blog (halah) padahal mah jajan jalan terus sampe numpuk nih materi. Oke saya tulis satu-satu ya. 


Yang pertama ini saya cobain restoran Vietnam di daerah Wollongong CBD tepatnya di 193 Keira Street, Wollongong. Tertarik makan di sini soalnya resto ini selalu penuh bahkan kadang sampai ngantri2, ajaibnya lagi pengunjungnya 90% bule. Karena yang udah2 biasanya resto Asia gini peminatnya ya orang-orang Asia juga. Pas saya dateng jam makan siang restoran lagi full, sempat dapet diantrian nomor 3 tapi gak lama langsung dapet tempat duduk, karena saya sendirian jadi bisa langsung nyempil semeja sama pengunjung lain. 


Karena sekalian makan siang saya memesan Crispy Chicken Skin Noodle Soup ($12.50). Kalau interpretasi saya ini adalah mie rebus pakai gorengan kulit ayam digoreng krispi. Tapi ternyata yang dateng mi rebus pakai ayam goreng krispi satu potong πŸ˜‚ mie rebusnya cukup enak, rasanya hampir sama seperti pho cuma lebih light karena hanya dipakein daun ketumbar aja, kaldunya cukup terasa dan gurih. Ayamnya saya kurang suka ayam bagian paha mentok atau kalau di sini disebut chicken maryland, karena gede banget ciinn bumbunya juga seringkali jadi kurang ngeresep karena kegedean paha. Akhirnya saya cuma pretelin kulitnya aja yang emang digoreng crispy, karena daging ayamnya sedikit hambar πŸ˜‘


Untuk minumannya saya memesan coconut juice ($4) saya pikir minuman ini sama dengan minuman sejenis yang pernah saya minum di Penang, tapi ternyata ini adalah air kelapa biasa yang dikasih kerokan daging kelapa yang mana kalau di Indonesia dikenal dengan sebutan Es Kelapa Muda πŸ˜… kenapa gak dibilang coconut water aja sik kalo gitu #nawar 

Btw, gak seperti di resto lain, di sini agak lucu. Biasanya kalau kita makan di restoran kan suka disediain tempat tisu,sambel,kecap dll dan biasanya akan ada di meja kita sampe kita pulang. Kalau di sini nggak cin, abis selesai makanan kita dateng ke meja, kita racik2 pake kondimen yang tersedia, terus pelayannya bakal datengin kita dan nanya “are you done with it?” Kalo kita bilang iya, dia langsung ngambil beberapa lembar tisu, dan ngangkat nampan berisi kondimen dan ditaruh di meja lain yang masih kosong πŸ˜‚ positive thinking aja sih mungkin biar kita ga rempong mejanya kepenuhan. 

Variasi makanan dan harga standar, dapet free mineral water juga, bisa diajadiin pilihan kalau lagi main ke daerah sini. Ciao! 

Advertisements

Fanny Glacerie

Sebagai penutup yang manis, sebelum bertolak ke bandara untuk balik ke Indonesia lagi kami berkunjung ke Fanny Glacerie, yang beralamat di 29-31 Ton That Thiep, District 1, Ho Chi Minh. Bisa dibilang Fanny Glacerie itu Pisa Cafe-nya Vietnam. Kenapa saya ga bilang Ragusa-nya Vietnam? karena disini semua es krim mereka rasanya udah mengalami modernisasi, bukan es krim jadul yg pake kepala susu dan teksturnya juga lembut gak kek es krim jadul yang agak kasar.

Fanny Glacerie

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kalau tempatnya sendiri lumayan lucu ya, dining area-nya di teras yang menghadap ke jalanan yang suasananya mirip di Seminyak, Bali. Interiornya didominasi warna pink dan ungu, terus seragam mbak2 waitressnya juga pink unyu gitu.

Buku Menu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sempet ngeliat harga di buku menunya, berkisar antara VND 39.000 untuk single scoop sampai VND 150.000 untuk menu a la cartenya.

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rasa es krimnya banyak banget, dari mulai buah2an, cookies sampe ber-liquor.

Martiquaise

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini pesenan saya namanya Martiquaise, harganya VND 89.000. Isinya tiga scoop es krim ada rasa kopi, rum raisin dan vanilla gak jelas gitu deh. Yah overall sama sih kayak Cafe Pisa deh. Nothing special tapi buat nongkrong2 lucu sore-sore yah boleh lah. Ciao! πŸ™‚

Mekong Rest Stop

Tempat selanjutnya adalah Mekong Rest Stop, alamatnya gak tau yang jelas deket My Tho Tourist Boat Station yang ada tempat wisata sungai mekongnya itu. Lokasinya lumayan jauh dari kota Ho Chi Minh, kira-kira kek Jakarta-Bogor gitu dah. Resto ini juga konsepnya mirip resto2 yg bertebaran di Bogor dan Bandung, kek Desa Gumati atau Bumbu Desa (reviewnya bisa dicek di blog jadul saya).

Mekong Rest Stop

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Restonya lumayan gede dan luas parkirannya, keknya emang khusus buat rest area turis2 yang abis menyusuri sungai mekong kek kita2. Karena kemarin kita udah booking tempat jadi kita mamam siang disebuah ruangan tertutup gitu. Menu yang dipesenin kebanyakan menu2 khas Vietnam tapi ada juga yg kek model capcay gitu.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar diatas baru sebagian yang dikeluarin..

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebagai makanan pembuka kami disuguhin sate lilit, macam sate lilit yang di Bali nih, tusuk satenya juga sama2 pake batang serai. Cuma bedanya sate lilit yang ini makannya dicocol ke saus asam manis. Sepiring bihun, nanas, daun salada dan timun itu bukan hiasan ya, itu nantinya bakal dimasukin kedalam rice paper (sejenis kulit lumpia) buat digulung bersama ikan gurame goreng. Unik banget kan?? Cetaarrr deh pokoknya..

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini ikan gurame goreng yang saya bilang diatas. Digoreng garing dan gurih banget.

 

 

 

 

 

 

 

 

Nah ini lumpia vietnam isi gurame goreng yang saya bilang diatas. Dimakannya harus dicocolin dulu ke saus asam manis, alasannya sih cuman satu, biar rice paper yang jadi bungkusannya ‘lembek’ kalo engga keras ciinn kek makan kertas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini Banh Xeo versi halal dengan topping udang dan toge.

Selain makanan yang saya sebutin diatas menu yang kami makan ada semacam capcay, semacam tumis pokcoy dan semacam ayam goreng super besar dan kekar yang saya tuduh dia pastilah ayam yang rajin fitness kalkun. Tapi herannya ya, itu gurih bumbunya ngeresep banget loh sampe kedalem-dalem daging. Enak banget lah pokoknya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nah yang ini yang unik, pas selesai makan kita dikasih hidangan penutup mulut berupa telur raksasa! jeng jenggg!! Telur raksasa ini ternyata terbuat dari semacam tepung ketan yang dipanggang, rasanya manis manis gurih.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Quan 94

Resto keempat yang kita kunjungin adalah Quan 94 yang beralamat di 94 Dinh Tien Hoang, F.Dakao, Ho Chi Minh. Jangan tertipu dengan kata orang bahwa resto ini spesialis kepiting. Karena pada kenyataannya 13 dari 18 orang anggota rombongan kami yang muslim melakukan aksi walk-out dan makan di resto fastfood terdekat pas diinfoin sama sang guide-yang-merasa-bersalah-karena-dibilang-gak-ngasih-tau kalo di resto tersebut mengandung pork&lard.

Quan 94

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebenernya sih menurut saya makanan disini enak2, daging kepiting yang buat campuran masakannya gede-gede. Tapi ya itu, ternyata ada beberapa makanan yang emang pake campuran pork dan kaldu babi dimakanannya. So be ware ya guys!

Cha Gio

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini lumpia kepiting yang berisi bihun, kepiting dan pork yang digoreng garing. Cara makannya unik nih, jadi lumpia ditaruh di atas daun selada dikasih sejumput bihun beras, digulung terus makannya dicocolin ke saus asam manis. Rasanya jadi nano-nano dimulut.

Mien Xao Cua

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mien Xao Cua kalo diterjemahin ke bahasa adalah soun goreng dengan telur kepiting dan daging kepiting. Ini enak banget. Top knotch-nya deh kalau menurut saya. Rasanya gurih dengan taburan daging kepiting yang generous.

Cang Cua Rang Me

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cang Cua Rang Me ini adalah cingkong kepiting yang dimasak manis (pake kecap dan lada hitam deh kayaknya). Ini enak, cingkongnya gendut2, dagingnya juga manis.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini sup soun kepiting, mirip pho. Kaldunya enak banget, tapi ini yang jadi kontroversi soalnya kaldunya pake tulang babi. Tapi asli enak banget, apalagi dimakan dengan taburan cabe rawit.

Red House

Resto ketiga yang kami cobain namanya Red House, alamatnya di 79 Ngo Thoi Nhiem, Ho Chi Minh. Resto ini spesialisasinya seafood soalnya pas di pintu masuk banyak akuarium isi kepiting, ikan, kerang, cumi dsb dijejer-jejerin. Sebenernya saya agak kurang sih makan di resto yang konsepnya kek gini, karena pasti bakal kecium amis-amis apa gitu. Tapi karena dibayarin yasudah dimakan aja daripada mubasir #PrinsipAnakKost πŸ˜€

Red House

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini makanan-makanan yang sudah duduk manis diperut kami dan bahkan udah keluar lagi jadi limbah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cah kailannya ya biasa sih, ditumis gitu aja pake bawang putih dan atasnya dikasih cacahan bawang putih goreng.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini tahu putih yang digoreng dengan tepung tipis terus atasnya dikasih taburan daging cincang yang ditumis. Ini favorit saya, tahunya gurih berpadu dengan tumis daging cincangnya yang juga gurih.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini ayam dimasak dengan bawang bombay. Enak sih.

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini ikan gurame yang digoreng garing terus ditaburin sambal mangga muda, kek masakan sunda nih.

 

 

 

 

 

 

 

 

Last but not least, daging sapi yang dimasak dengan paprika dan disajikan dengan french fries. Saya gak sempet nyobain yang ini karena udah keburu disikat secara bar-bar sama temen2 saya.

Diakhir acara makan kami semua disuguhi dessert yang terbuat dari tepung ketan, sekilas mirip talam. Lagi-lagi saya gak sempet foto2 karena udah ditilep sama temen saya. Katanya dia sih enak, after taste-nya ada rasa telur, tapi beberapa temen saya yang lain bilang gak enak karena eneg. Tau deh mana yang bener soalnya saya gak ikut makan sih.

Kayaknya disini halal, jadi temans yang muslim bisa loh kesini juga.

BBQ Garden

Tempat kedua yang kami tongkrongin adalah BBQ Garden yang beralamat di 135A Nam Ky Khoi Nghia Street, District 1, Ho Chi Minh. Dari namanya aja udah ketauan dong ya kalo tempat ini jual andakar alias aneka daging bakar. Dining area-nya dibuat dengan suasana outdoor dan dengan banyak lampu2 gitu, romantis deh! Dan setiap meja udah dilengkapi sama kompor buat bbq-an.

Barbecue Garden

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lagi-lagi kami udah dipesenin daging dan seafood buat bakar-bakaran dan hotpot, serta salad udang yang sama dengan yang kita makan di Halal@Saigon.

Prawn Salad

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Prawn Saladnya rasanya masih sama kayak yang kemarin dengan dressing asam-manis, tapi herbsnya gak gitu kuat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini buat bbq-an, daging gulung dengan isi bawang bombay. Makannya pake daun salada, dikasih bihun beras sedikit, dikasih sayuran yg dipiring kecil itu baru dikasih dagingnya, digulung dan dimakan dengan cocolan. Tapi dimakan gitu aja dengan nasi juga enak kok.

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini sama daging sapi juga tapi di-slice tipis-tipis.

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini daging ikan kakap.

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini shabu-shabu dengan kuah tom yam. Isinya daging, jamur, bakso ikan dan seafood. Btw, liat kan dedaunan ijo-ijo dibawahnya, ternyata kata guide kami itu bisa dimakan lho, orang sana biasanya ngecampurin sayuran itu ke kuah tom yamnya. Tapi saya sama temen2 gak berani, soalnya bentuknya kayak akar2an yang baunya aneh gitu.

Saya juga sempet nyicipin beer asli Vietnam, kata guide kami yang terkenal itu Saigon Beer. Beer-nya light banget kayak soda, dan tau gak sih harganya beraposee?? VND20.000 aja alias cuma 10 ribu peraakkkk!! Huwaaaa :))

Saigon Beer

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Buat temen-temen muslim yang mau makan disini, tanya2 dulu ya soalnya saya gak ngejamin halal 100% jangan sampai salah pilih daging. Ciao!

Halal@Saigon

Lohaaa lohaa lohaaa….

Karena masih anget-anget tai ayam minggu lalu abis pulang outing dari Vietnam saya mau bagi-bagi info tentang kuliner disana buat para pembaca gadisrakus. Singkat cerita, jadi disana saya dan rombongan hore dari kantor emang banyak wisata kuliner. Jadi ini saya mau bagi dalam beberapa postingan.

Yang pertama adalah Halal@Saigon yang beralamat di 31 Dong Du Street, Ho Chi Minh. Denger2 sih resto ini dipunyain sama orang Malaysia muslim, jadi yg muslim jangan takut ya kalo mau liburan ke Vietnam, disini ada makanan halal kok. Resto ini terdiri dari 2 lantai dan gak terlalu besar sih sebenernya. Tapi kalo buat rombongan gak lebih dari 50 orang aja sih muat.

Halal@Saigon

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena disana kami udah dipesenin set menu jadi yaa saya gak terlalu banyak tau menu2 apa aja yang mereka jual. Tapi kebanyakan sih masakan Asia yang udah familiar di lidah kita.

Prawn Salad

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini salahsatu makanan pembukanya, salad rebung, wortel, toge, serai, daun ketumbar dan udang yang dimakan pakai kerupuk yg rasanya mirip kerupuk udang. Enak dan segar. Yang gak biasa dengan herbs khas Vietnam bakal agak keganggu sama citarasa serai dan daun ketumbar yang kuat. But overall, enak.

Goi Cuon

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Goi Cuon itu sejenis lumpia, isinya sayur2an dan ayam/udang. Biasanya sih versinya itu gak digoreng, tapi yang ini digoreng jadi kulitnya renyah. Lumpianya enak kok, makannya dicocol pake saus asam-manis.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini sih sayur tumis kangkung biasa pake cabe. Kayak di Indonesia aja. Sepertinya sih gak dipakein belacan atau terasi karena saya gak menemukan hint si terasi ini. Gak ada komentar lah..disini juga banyak πŸ˜€

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini juga biasa banget, cuma telor yang didadar pake bawang bombay dan daun kucai. Skip!

Cha Kho To

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini ikan (sepertinya bandeng) yang dimasak kecap sampai caramelized trus atasnya dikasih cacahan bawang putih. Ini enak banget! Ikannya gak berasa amis, tapi sayang durinya banyak. Tapi ini oke kok.

Tom Yam

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini Tom Yam tapi isinya sayuran semua, edisi vegetarian mungkin #aih buat saya pribadi rasa kecutnya gak sesuai dengan lidah saya, bayangin antara minum air yang dicampur ekstrak bulu ketek dan ngebayangin muka asem si bos #apeu yah gitu deh kira2. Buat ibu hamil cocok nih, tapi saya mah engga.

Bo Xao Xa Ot

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bo Xao Xa Ot kalo diterjemahin ke bahasa sih artinya daging masak sereh dan cabe. Yang ini pake daging ayam, dan ini jadi salahsatu favorit saya. Enak sekali!

Karena semua permasalah harga sudah diurus kantor jadi saya kurang tau juga exactly prices buat menu2 ini. Tapi saya rasa sih gak mahal karena Vietnam terkenal murah.