Archives

Jajan-Jajan Lucu melalui Pesona Nusantara

*masuk blog sambil tebar uang receh*

Heii apa kabar #WahaiRakyatku sori yah Gadisrakus baru sempet lagi update blog, maklum lagi sibuk. Sibuk makan, tidur, makan, tidur…gitu aja terus sampai rambut kak Seto gak belah pinggir lagi. Anyway, beberapa waktu lalu kan Gadisrakus udah kasih info nih ke kalian semua gimana cara membeli produk makanan dari seluruh Indonesia dengan melalui website http://www.pesonanusantara.co.id. Nah sekarang saya mau ulas makanan apa ajaa sih yang Gadisrakus udah cobain berkat Pesona Nusantara by JNE. Yang pastinya sih semua makanan yang saya pesen udah lama banget bikin penasaran, cuma berhubung belum ada waktu buat ngunjungin kota-kota tersebut yaudah pesen online aja. Oiya…gadisrakus juga mau ngingetin kalau kalian melakukan pembelian lewat Pesona Nusantara, beberapa produk yang kalian order akan diorder langsung dari UKMnya H+1 dari hari kalian melakukan transaksi dan langsung dikirim ke kota tujuan hari itu juga, maksudnyaaaa supaya makanan-makanan itu masih fresh! 

Here the recaps! 

# Gudeg Manggar Bu Tinur


Kalau ini sebenernya nyokapnya Gadisrakus yang ngidam, tapi penasaran juga sih secara selama ini kan saya taunya gudeg itu terbuat dari nangka/tewel, nah ini dari manggar. Manggar itu bunga kelapa yang panjang-panjang itu loh. Di Jogja sendiri penjual gudeg manggar belum begitu banyak, salahsatunya Bu Tinur ini yang rumah makannya berlokasi di Banguntapan, Bantul. Kalau dari segi rasa sih gak gitu beda sama yang biasa, cuma yang ini lebih kriuk-kriuk aja. Pesanan gudeg manggar saya dateng bersama ayam opor yang gurih, telur pindang dan krecek. Oiya saya super lafff sama kreceknya bu Tinur ini soalnya super pedasss (sayang ngasihnya cuma dikit hikss). Pokoknya harus cobain! 

# Pempek Candy 


Nah kalau ini saya emang udah lama penasaran sama pempek yang kata temen-temen saya yang pernah ke Palembang sih, salahsatu pempek terenak disana dan wajib coba. Berkat Pesona Nusantara JNE saya gak usah jauh-jauh ke Palembang untuk nyicipin pempek Candy. Kalau dari segi ukuran emang mini-mini ya gak gede-gede kayak pempek di Jakarta, tapi rasanya emang mantep. Ikannya terasa banget, gurih, tapi gak amis, dan kenyel tapi lembut. Cukonya juga enak banget, beda lah ama cuko pempek di Jakarta, cuko yang ini bener-bener kentel manis,gurih,asem,pedesnya dapet khas cuko asli Palembang. Kemarin dikirim dalam keadaan setengah mateng, untuk makannya bisa dimasak sesuai selera (dikukus atau digoreng sebentar). Anyway takjub sih sama kemasannya yang diwrap berlapis-lapis, mungkin maksudnya biar aman sampai tujuan kali yah. Pokoknya kalau ngaku suka pempek, pempek Candy ini gak boleh dilewatkan! 

# Bolu Napoleon 


Saya tau tentang bolu yang lagi heits di Medan ini karena gabung di grup masak, sempet penasaran juga sih. Saya pernah ke Medan 2x tapi dulu si Napoleon ini belum ada, ya masa saya kudu ke Medan dulu demi bolu ini. Untung kan ada Pesona Nusantara, penasaran dengan makanan dari kota apapun tinggal klik-klik ajah. Bolu Napoleon yang katanya punya artis Irwansyah ini sebenernya ada beberapa varian, tapi saya pesan yang greentea coklat karena unik. Jadi bolu Napoleon ini ternyata adalah pastry isi coklat kacang yang dibalut bolu rasa green tea, unik banget sih ini. Rasanya menurut saya sih enak, coklat di dalam pastrynya menggunakan coklat blok dan lumayan banyak, jadi kalo kata orang-orang “nyoklat banget” berpadu dengan renyahnya cacahan kacang, gurihnya pastry dan lembutnya bolu greentea. Coba deh tuh dibayangin…tapi awas jangan sampe ngiler yak! 

Kalau ilernya tetep gak bisa ditahan, cuss pesen melalui Pesona Nusantara yang pasti gak bakal nyesel karena caranya mudah (please liat tutorial cara pembelian di blog saya sebelum ini), cara pembayarannya juga fleksibel, langsung diantar ke kota tujuanmu (paling lama 2-3 hari setelah transaksi), produk masih dalam keadaan fresh dan ini nih…tiap pembelian dengan menggunakan kode voucher “GRPESDISC” kamu akan dapat diskon 5% untuk pembelian semua produk (gak berlaku untuk ongkos kirim).  Jadi langsung pesen aja gimana? Ciao! 

Advertisements

Pesan Makanan dari Seluruh Nusantara dengan Ujung Jarimu

Pernah gak sih lagi kepengen makan makanan daerah tertentu yang ga ada cabangnya di kotamu? Gadisrakus pernah, kemarin ini lagi ngobrol-ngobrol sama nyokapnya Gadisrakus, terus tiba-tiba beliau bilang ngidam makan gudeg manggar. Setau Gadisrakus di Jakarta belum ada sih yang jual gudeg manggar, nah loh terus akik kudu ke Jogja dulu gitu cuma buat makan ini gudeg ini? Jangan sedih…untungnya sekarang ada Pesona Nusantara by JNE. 


Kita udah tau lah ya dari jaman padang gandum belum menjadi cococrunch, JNE adalah salah satu penyedia jasa layanan antar terbesar di Indonesia. Sekarang ini JNE memiliki produk unggulan yaitu Pesona Nusantara yang memperkenalkan produk lokal daerah serta melayani antar produk makanan/oleh-oleh dari seluruh Indonesia. Dan yang bikin seneng, produk-produk tersebut bener-bener diambil dari UKM di kota asal, jadi bisa dijamin keotentikannya. Saat ini udah berpuluh-puluh macam produk makanan dari kurang lebih 55 kota besar di Indonesia tersedia di website http://www.pesonanusantara.co.id dan kedepannya akan dikembangkan lebih banyak lagi. 

Terus cara pesennya ribet gak cyin? Jawabannya “enggak!” Ini gampang banget loh, gak butuh waktu lebih dari setengah jam kecuali kamu labil kayak Gadisrakus bingung pengen pesen apa saking banyaknya dan bikin ngiler semua. 

Step pertama buka website http://www.pesonanusantara.co.id di browser kamu, lewat pc bisa, laptop bisa, smartphone apalagi. 


Sebelum melakukan transaksi ada baiknya login/daftar dulu, nanti isi alamat tagihan dan alamat pengiriman. 


Terus abis itu cari produk yang kamu inginkan, bisa pilih by city, caranya klik kota-kota yang kamu inginkan di keterangan paling bawah. 


Atau paling gampangnya bisa ketik produk yang kamu inginkan di kolom “search”. 


Kalau udah, klik produk tersebut. Di paling bawah jumlah produk yang kamu inginkan, lalu klik “masukan ke keranjang”. 


Bila kamu masih ingin berbelanja produk lainnya nanti akan muncul pop-up message seperti ini: 


Klik “lanjutkan belanja” untuk memilih produk lainnya sebelum melakukan pembayaran ATAU klik “cek keranjang belanja” untuk melakukan pembayaran atau hanya sekedar ngecek aja jumlah total pembayaran. 


Selanjutnya untuk melakukan pembayaran, kalau kamu ada voucher masukin aja kode voucher ke dalam kolom, jangan lupa untuk mengklik “gunakan kupon” untuk validasi kuponnya yah. Selanjutnya tinggal klik “bayar pesanan (check out)”. 


Setelah mengklik check out akan diminta konfirmasi lagi tentang alamat penagiham, klik “lanjutkan” aja. 


Lalu nanti muncul lagi metode pengiriman klik “lanjutkan” lagi. 


Abis itu akan ada pilihan mengenai metode pembayaran, klik salahsatu aja yang menurutmu paling mudah. Tapi maaf pilihan kirim melalui wesel atau merpati pos ga ada ya #kemudiandijanggutmanja 


Terakhir adalah pengecekan pesanan, pastikan semua angkanya udah benar. Kalau kamu memilih metode transfer, secara otomatis kamu akan diberikan kode unik pembayaran jadi kalau total yang kamu bayar Rp 100,000 dan kode uniknya Rp 37 berarti yang harus kamu transfer Rp 100,037. Kode unik ini nantinya akan memudahkan pihak Pesona Nusantara untuk memproses pesanan kamu. Kalau udah oke bisa klik “bayar sekarang”. 


Setelah klik “bayar sekarang” nanti akan muncul page ini, yang menginformasikan nomor rekening. Setelah melakukan pembayaran jangan lupa buat mengkonfirmasi pembayaran yang udah dilakikan ya supaya mereka bisa cepat memproses pesanan kamu. 


Dan setelah kamu mengkonfirmasi pembayaran tinggal duduk manis nunggu email konfirmasi dari Pesona Nusantara dateng, mereka akan menginfokan nomor resi supaya kamu bisa tracking paket kamu udah sampai mana. Eh tapi inget yaaa..ada beberapa produk yang dikirimkan H+1 dari pemesanan kita soalnya produk tersebut fresh aliaaasss baru dibikin..

Nah gampang kan, selesai memesan kamu udah bisa membantu ultraman menyelamatkan dunia sambil nunggu pesanannya dateng. Jadi tunggu apalagi, yuk liat-liat website Pesona Nusantara…klik nih http://www.pesonanusantara.co.id

Kincir


Nyari tempat hangout yang buka 24 jam? Atau nyari restoran yang jual masakan Indonesia di sekitaran Kelapa Gading dengan harga terjangkau? Mungkin Kincir bisa jadi solusi 😁


Beberapa saat yang lalu Gadisrakus berkesempatan nyobain resto yang baru buka dan berlokasi di Mall Artha Gading (LG Floor, Lobby Cina) ini. Di bawah naungan manajemen Kaaramel Juice Group yang terlebih dulu sukses dengan Batavia Market di Kota Tua, restoran Kincir ini berkonsep kurang lebih sama (dan atau) bahkan lebih lengkap yaitu one stop venue “souvernir-kitchen-beer”. Plus jangan sedih disini juga disediakan mesin dart dan wifi kencang supaya nongkrong kamu lebih seru. 


Dengan desain interior yang anak muda banget (plus beberapa mural di dindingnya) resto ini gak cuma oke buat keluarga, tapi juga hangout dengan teman, ataupun function untuk arisan atau office gathering. Dari segi makanan resto Kincir memang menyediakan masakan Indonesia aja sebagai bentuk apresiasi untuk melestarikan makanan Indonesia. Chef-chefnya juga kebanyakan mantan chef hotel berbintang, jadi gak diragukan lagi lah kualitas makanannya. 


Oke sekarang saya mau review makanannya yak, kemarin itu sebagai entree saya mencicipi salahsatu best seller disini, yaitu Tahu Mercon. Yaitu tahu balut tepung yang digoreng crispy lalu dikasih sambel cabe rawit potong. Menurut saya sebagai makanan pembuka tahu mercon ini pas banget sih, porsinya cukup lah, ngeganjel sebelum main course keluar tapi ga bikin kenyang-kenyang banget. Cocok juga buat camilan sambil ngebeer cantik. Tapi sayangnya tahu ini lebih enak dimakan panas-panas karena kalau udah dingin jadi agak alot dan kurang crunchy. 


Untuk makanan utama saya mencicipi beberapa, yang pertama adalah Nasi Goreng Kincir. Nasgor ini basically kayak nasgor kampung dengan isi sayuran dan baso terus dibalut telur dadar jadi kek semacam omurice gitu. Nasgornya lumayan enak, bumbunya gurih dan ringan. Mungkin kalau dibuat agak lebih pedas lebih enak. 


Lalu saya juga cobain Bawal Bakar Colo Colo, ini adalah bawal yang dibakar kecap lalu disiram sambal colo-colo (seperti dabu-dabu). Diantara semua makanan di Kincir mungkin ini salahsatu favorit saya, bawalnya enak banget, bumbunya ringan, kecapnya gak kemanisan dan cocok banget dimakan sama sambel colo-colonya yang pedas (literally pedas, yang gak suka pedas mungkin bisa minta sambalnya dipisah aja). 


Lalu ada juga Sop Buntut, sop buntut Kincir ini termasuk favorit juga karena buntutnya empuk, kuahnya gurih dan segar dan sedikit berempah. Cuma ini cocoknya memang dimakan pakai nasi, karena kalau digadoin kuahnya sedikit agak asin (walau buat saya masih bisa ditolerir sih). 


Makanan selanjutnya yang saya cobain adalah Iga Bakarnya, yang ini agak kurang sih rasanya buat saya karena bumbunya agak hambar. Kurang terasa gurih, manis atau pedasnya. Padahal dari segi keempukan iga bakar ini fall-off the bone lah. Mungkin khusus untuk menu ini bisa diperbaiki lagi dari segi tastenya IMHO 


Lalu yang terakhir ada Ayam Penyet, yang disajikan komplit bersama tempe, tahu dan lalapan. Ayam penyetnya lumayan sih buat saya, sambel terasinya juga oke. 

Overall puas banget makan di Kincir, dari segi taste makanannya lumayan, banyak pilihannya, harga juga gak terlalu menohok kantong. Ciao! 

Pizza Nagih

Siapa sih yang nggak suka pizza? Kayaknya semua orang suka ya bahkan gadisrakus punya jenis pizza favorit sendiri, yaitu meat lovers dan formaggi. Tapi kan bosen juga ya makan pizza yang gurih mulu, sekali-kali pengen yang beda gitu dan Pizza Nagih menjawab keinginan saya.

  
Pizza Nagih yang berlokasi di Jl. Kemang Raya Blok F10, Jakarta Selatan ini memiliki varian pizza manis dengan berbagai varian topping kekinian yang bisa dimix-and-match seperti Kitkat, M&Ms, Oreo, Marshmallow dll. Dan tiga macam saus olesan seperti nutella, silverqueen atau toblerone.

  
Dengan harga yang sangat terjangkau, pizza ini bisa dinikmari oleh mahasiswa atau lagi tanggung bulan. Plus bisa delivery menggunakan Go-Food juga.

  
Kemarin saya mencicipi pizza manis dengan saus olesan nutella dan topping keju, oreo, marshmallow. Ternyata perpaduan yang saya dan partner ngerakus @niwidyaningrum dan @diyoni pas banget, kejunya ngeredam manisnya nutella dan marshmallow, dan oreo crumble-nya emang gak pernah salah ya mau dijadiin topping apa aja enak. Oya untuk pizza manis harganya berdasarkan size, saus olesan dan topping yang dipilij. Jadi kemarin hitungan buat pizza saya kurang lebih seperti ini: pizza saus nutella (size M) 29k + topping keju, marshmallow,oreo (size M) 27k total 56k (sebelum pajak). And it’s instantly became our favorite. Sayangnya marshmallow-nya kurang melted dikiiitt..atau mungkin ditorch dikit gitu kali ya..

  
Dari seksi savory pizza we ordered creamy scallop, which quite unique. Secara seafood pizza paling banter pakai tuna atau udang, tapi jarang yg pake scallop. Gak seperti namanya yg creamy, pizza ini gak creamy banget kok. Jadi gak bikin eneg.

Despite all, buat alternatif makan pizza resto yang masih satu manajemen dengan Warung Nagih dan Pasta Nagih ini layak buat dicoba. Ciao!

Pikpok Cheese Stick

Siapa yang suka ngemil ngacung! Terus terang nih gadisrakus gak kurus-kurus soalnya selain makannya banyak juga doyan ngemil. Tapi siapa yang bisa nolak sih kalau cemilannya enak, apalagi kalau ada rasa keju-kejunya aduhh…bisa gak kerasa abis satu toples.

  
Dapet kiriman cheese stick ini dari teman, dari pas buka bungkusnya aja udah kecium bau keju, pas dicoba kejunya lumayan terasa dan bukan perisa doang, sepertinya adonannya dikasih keju permesan, dan yang paling penting tidak asin! Which berarti rasa gurih cheese stick Pikpok ini murni dari keju bukan garem atau MSG. Oke ni buat yang punya anak kecil.

  
Yang mau cobain cuss hubungin aja Enno (pin bbm: 58897868). Kalau gadisrakus aja doyan, masa kamu nggak. Ciao! 

Jajan Makanan Jepang di AEON Mall

Yuhuu akhirnya gadisrakus went to AEON Mall juga berkat undangan dari PT AEON dan Fortune PR, berasa kayak food blogger beneran. Kemarin sih agendanya ada sesi demo membuat sushi dan juga icip-icip di foodcourt andalan mereka Food Culture, yang so far memiliki 21 restoran bertema masakan Jepang. Selain Food Culture mereka juga memiliki area Cafe Street, Food Carnival dan Ramen Village.   
Oke kita langsung aja liat rekap apa aja sih yang gadisrakus bersama partner ngerakus saya @niwidyaningrum cicipin…

# Food Culture 

 

Untuk makan siang saya memilih pizza fuku-mochi dari Pizadoki ini karena unik, perpaduan east met west. East-nya karena toppingnya menggunakan plain mochi, katsuboshi, saus plum dan nori. West-nya karena tentu saja mereka memakai thin crust pizza dough. Jadi rasa pizza-nya kayak okonomiyaki. Harganya cukup murah 38k belum termasuk pajak dengan porsi sedang (6 slice).

Karena kurang kenyang saya dan partner rakus memesan Okonomiyaki (88k belum termasuk pajak) berisi daging, cumi dan udang. Booth ini termasuk salahsatu yang paling rame. Rasanya enak walau gak terlalu wow. 

Karena udah yang asin-asin so kita pengen yang manis-manis. Saya memesan Taiyaki di booth Ocharaka, saya pesen tiga pcs dengan harga masing-masing 15k berisi green tea, cream cheese & blueberry dan red bean. Buat saya cream fillingnya agak kurang gimanaa gitu, plus Taiyaki ini memang paling enak dimakan selagi hangat. 

Ini kayaknya cemilan wajib semua food blogger yg pernah ngeliput AEON hehhee dan kamipun gak ketinggalan cicipin sebagai makanan terakhir kami di Food Culture. Eits jangan sedih abis ini kami masih ngerakus kok di foodcourt supermarketnya. Kin No Tori Kara ini basically chicken karaage yg dipotong panjang-panjang, kami memesan yg single 28k (belum termauk pajak) dengan bonus aneka saus beraneka ragam dari yg normal kayak saus cabai atau wasabi mayo, sampai lemon jam dan coklat. Iya coklat! Ditengah semaraknya snack ayam asal Taiwan dan ayam goreng Korea, cemilan ini bisa jadi pilihan kalau bosen. 

# Supermarket AEON

Akhirnya bisa juga ngebuktiin rumor sushi dan sashimi murah di tempat ini. Tapi sayang kemarin saya cuma liat-liat aja di section sushi ini karena gak tahan liat antriannya, mungkin enaknya kesini weekdays kali ya. 

  
Tapi jangan sedih kami membeli beberapa makan di section lain, dari section aneka gorengan Jepang kami membeli chicken karaage (5k/each) yang bisa dimix antara yg original, spicy, bbq atau cheese dan kalau beruntung bisa dapet potongan yg gede juga. Karaage-nya menurut saya lumayan enak tepung bumbunya, plus kering diluar juicy di dalem. Saya juga membeli kakiage (10k/each) yg mirip bakwan, tapi sayang dibanding karaage-nya tepung kakiage-nya lebih berasa kayak tepung tempura alias anyep, mana kebanyakan bawang bombay-nya lagi. Terus saya juga beli doriage, ini enaknya sama kayak karaage-nya dengan harga cuma 20k satu pack sedang. 

Dari section yakitori, saya membeli chicken yakitori, tsukune (baso ayam) dan kawa (kulit ayam) dan surprisingly rasanya enyaakkk..! Nyesel cuma beli 5, mau beli lagi tapi jauh hikss..bumbunya cenderung asin-gurih dan ngeresap banget yg pasti. Harga 10k/each/all variant. 

Capek muter-muter booth es krim dan dessert pun memanggil-manggil kami, maka es krim matcha-vanilla seharga 10k mana yang kamu dustakan kenikmatannya. Es krimnya murah dan enyak, matcha-nya kerasa gak kayak es krim matcha di gerai dessert ternama ntuh #nomention 

# Mochi Sweets 

  
Lelah berada dikerumunan foodcourt supermarket, kami menjelajah area luarnya. Partner rakus tertarik membeli mochi ice cream rasa yoghurt seharga 18k ini. Katanya sih enak, plus ada potongan buah mangganya. 

  
# Ice World

  
Sementara dia kesana, saya lebih tertarik mencicipi Ice World, sejenis booth milk tea tapi kalau gak salah punyanya Teh 63. Karena pengen yang seger saya memesan Kumkuat Juice (20k) katanya sih sejenis lemon tapi lebih asam. Rasanya seger juga dan lumayan murah ketimbang gerai sebelah. 

Akhirnyaa selesai juga acara jajan-jajan Gadisrakus di AEON, mungkin kedepannya diharapkan mereka berekspansi ke daerah suburb lainnya (baca: ehm Bekasi) biar kita gak rempong naik roket ke Banten. Ciao! 

Cikang Resto

  
Hari Minggu kemarin gadisrakus berkesempatan untuk nyicipin makanan di resto Cikang yang berlokasi di Graha Anam, Jl. Cik Di Tiro 1 no.11 Jakarta Pusat. Selain foodtasting saya dan beberapa food blogger lainnya juga diajak berdiskusi mengenai akulturasi kuliner Cina pada masakan Padang bersama mas Arie Parikesit. 

  
Pertamanya ada perkenalan dulu dari owner Cikang mengenai asal kata Cikang yang ternyata dulunya di Padang itu ada kopitiam yg kondang pada masanya yaitu Lee Chee Kwang, pokoknya jaman dulu itu lo gak gaul kalo belum ngopi di sana. Karena kata Chee Kwang agak sulit pengucapannya jadilah Cikang.

  
Yang dijual di resto ini tentu saja model kopitiam tsb tapi dengan sentuhan Padang karena memang yang punya orang Padang. Kemarin saya sempat mencicipi kopi hitamnya dengan cangkirnya yg unik, dan snack singkong goreng. Kopinya cukup kental walau gak ada ampasnya, dengan tingkat keasaman rendah. Singkong gorengnya diparut dicampur gula merah lalu digoreng dan dimakan dengan parutan kelapa, cocok banget emang buat cemilan minum teh.

   
 Diskusi dan perkenalan dilanjutkan dengan sesi demo masak Mie Alang Awe, katanya di Padang mie ini termasuk comfort food yang bisa dimakan kapan aja. Sekilas mie rebus ala Padang ini mengingatkan saya dengan mie rebus buatan resto Padang dibilangan Benhil, cuma bedanya mie ala Cikang ini gak dipakein santan dan dagingnya juga direbus instead digoreng kriuk kriuk. Penyajiannya sama-sama menggunakan kerupuk merah. Ni nulis sambil ngiler ngebayanginnya.

  
Terus lanjut ke mencicipi menu selanjutnya yaitu Katupek Sayua Paku alias Ketupat Sayur Pakis. Kata mas Arie kalau di Padang sana ketupatnya punya 2 preference gulai, gulai nangka atau gulai pakis atau dua-duanya juga boleh. Kalau yg di Cikang katupeknya hanya berisi gulai pakis, telur rebus, rendang dan kerupuk merah. Btw, ini pertama kalinya saya makan daun pakis ternyata enak juga teksturnya krenyes-krenyes dan agak keset di lidah. Katupeknya ini rasanya sangat gurih dan cenderung magteg karena menggunakan santan kental, rendangnya juga cenderung light bumbunya sekilas buat saya rasanya kayak terik daging, bisa ditambahkan sambal bila suka. 

  
Lalu yang terakhir ada dessert berupa Lamang Tapai. Lamang ini berbeda dengan lupis walau secara rasa agak mirip, karena lamang basically adalah beras ketan yang dimasukkan kedalam bilah bambu terus dibakar. Untuk sebagian orang Padang termasuk sodara saya, lamang dimakan dengan rendang hitam aselik itu maknyos banget! Anyway, tapai di sini tidak mengandung alkohol ya jadi aman tapi saya sedikit merasakan jejak rasa yg terlalu asam. Well, balik ke selera yang buat kali ya kalau saya memang suka tapai yg agak manis.

Acara foodtasting ditutup dengan pembagian voucher makan di Cikang dan gadisrakus termasuk salahsatu yg menang. So tungguin ya pengalaman saya nyicipin menu lainnya Cikang Resto. Ciao! πŸ˜€