Archives

Jajan-Jajan Lucu di Penang

   
 Sebagai kota favorit saya di Malaysia, ini udah kali kedua gadisrakus menginjakan kaki di Penang. Sekalian wisata kuliner, sekalian juga mengunjungi teman lama saya yang memang tinggal di sini. 

Karena pas saya kesana bertepatan dengan Imlek jadi saya gak terlalu banyak jajan. Karena kata teman saya, di Malaysia itu libur Imlek bisa sampai 3 hari (public holiday) sebelum, selama dan sesudah Imlek. Gak heran karena populasi Chinese menempati urutan kedua di negara ini. Termasuk teman saya Kla Hooi.

  
And here were the recap..

  
Nemuin es krim Walls Kitkat Greentea ini di 7-11 seharga RM 3. Buat penyuka greentea dan kitkat es krim ini boleh banget dicobain. Saya sempet ngeliat ke freezer mereka juga jual es krim Milo cuma sayang gak sempet beli.

  
Teh Halia favorit saya rupanya masih jualan. Gak menyia-nyialan saya pun menikmati es teh halia sepulang makan dari Sri Ananda Bahwan. Harganya udah naik jadi sekitar RM 4.

  
Pas ketemuan sama Kla saya diajak ke foodcourt tepi laut di daerah Padang Kota. Tempatnya ya mirip-mirip Gurney Drive gitu deh. Di sana saya nyobain Pasembur alias rujak India karena yg biasa jualan ginian orang keturunan India. Cara ordernya kita pilih gorengan yang tersedia ada macem-macem, saya kemarin pilih cucur udang (sejenis bakwan) dan fish cake, terus mereka akan goreng ulang, ditaburin serutan ketimun dan saus. Sausnya mirip saus kacang tapi lebih manis. Harganya dipatok berdasarkan item yang dipilih kalau saya kemarin kena sekitar RM 6. Dari segi rasa cukup unik, sayang sausnya terlalu manis dan gak disediakan saus sambal.

  
Masih di tempat yang sama tapi stall yang berbeda saya memesan Coconut Milkshake (RM 3) air kelapa yang diblend dengan susu dan dikasih satu scoop es krim kelapa. Minuman ini kayaknya lumayan terkenal karena stallnya gak cuman satu. 

  
Yang terakhir Pork Noodle Soup (RM 4.5) di chinese hawker pinggir Lebuh Chulia. Biar dipinggir jalan tapi ngantrinya bikin kesyel, untung Pork chasio dan wantannya bikin nagih.

Yaudah segitu aja rekapnya besok-besok kalo beli tiket liat kalender dulu deh biar gak zonk 😀

Thali

Emang salah bener kalo ke Malaysia (atau Penang pada khususnya) pas deket-deket Imlek. Soalnya chinese hawkers kebanyakan pada tutup, yang buka resto India. Seperti motto gadisrakus “if life gives you lemon, add tequila and cheers!” Alias yaudah nikmatin aja. Paling nggak perbendaharaan resto India yang pernah saya cicipin semakin banyak, karena saya suka banget masakan India.

  
 Direkomendasiin sama temen katanya enak dan lebih murah ketimbang Sri Ananda Bahwan. Yowes jajal! Seperti namanya resto ini spesialisasinya di Thali. Thali itu sejenis set menu biasanya berupa roti (canai, naan atau chapati), dengan lauk kari (ayam/kambing), berbagai macam chutney dan raita. Dosai juga bisa dikelompokkan kedalam jenis ini. Tapi kalau mau makan nasi dan lauk pauk di sini juga tersedia. 

  
Karena laper berat saya memesan nasi (RM 2) dan chicken varuval (RM 6.5). Iya sih pantes murah karena porsinya juga lebih kecil dari yang ada di Sri Ananda Bahwan. Untuk rasa yang ini lebih pedas dan lebih mlekoh rempahnya. Untuk keseluruhan rasa saya lebih suka Sri Ananda karena lebih light dan terasa santannya sekilas kayak makan rendang kering tapi dengan bumbu yang lebih kompleks *cailah*

  
Sebagai dessert (mereka ada etalase dessert dan aneka snack India di dekat pintu masuk), saya memilih Jalebi (RM 1,5 each). Dan seperti biasa manisnya bikin diabetes seketika. Entah kenapa saya perhatiin Jalebi di resto India di Jakarta manisnya lebih sopan, terutama yang saya pernah makan di Royal Kitchen (pernah saya ulas juga di blog ini). 

Total kerusakan termasuk teh susu RM 10 lebih dikit. Makanannya lumayan aja dan murah. Ciao!

China House

Another incoincidence nemu coffee shop yang lagi heits di Penang, yaitu China House yang berlokasi di 153 Lebuh Pantai, Georgetown, Penang. Sewaktu saya randomly muter-muter hunting mural di Armenian Street. 

  
Sebenernya China House ini terdiri dari beberapa cafe/resto/wine house. Lucunya lewat depan atau belakang akan ketemu cafe yang berbeda walaupun dalemnya nyambung. Secara siang itu yang udah buka cuma coffee shopnya jadilah jajal. Tempatnya vintage dan artsy banget. Ada outdoornya juga dengan taman yang adem.

   
 Selain makanan berat mereka juga jualan cake-cake yang mouthwatering banget sebagai teman minum kopi. Kalau di cafe lain paling banyak kalian bisa ketemu 10 jenis, disini? Lebih dari 15 jenis cakes dari yg savory sampe full coklat! 

  
Saya memesan Flat White RM10 sebagai penyuka kopi, flat white-nya lumayan enak. Ada hint acidnya tapi gak terlalu strong. 

Karena saya ada janji makan sama teman lama, saya hanya memesan Lamington (RM6). Lamington ini kue tradisional Australia, berupa sponge cake ditutup coklat dan ditaburi parutan kelapa. Enak dan nggak terlalu manis. Potongannya juga pas nggak gede dan gak kekecilan. Pas buat ngopi cantik. 

Definitely come back kalau ke Penang lagi 🙂

The Camera Museum Cafe

Saya baru tau ada tempat ini kayaknya dulu-dulu gak pernah denger gaunya. Terletak di 49 Lebuh Muntri, Georgetown, Penang..tadinya gak niat nyari eh pas lagi jalan-jalan random dekat hostel ternyata lokasinya deket. Sempet keder masuk karena HTMnya RM20, tapi rejeki anak soleh saya dikasih RM10 aja sama yg jaga loket padahal itu harga student heu 😀

  
Isi Camera Museum ini ya kebanyakan kamera, dari yg jadul yang bentuknya segede akordeon, kamera spy yang dipakai intel, kamera yg dipasang di badan pesawat jaman World War sampe kamera-kamera vintage yg dulu dipunyain Grace Kelly. Ada ditunjukin kamar gelap dan pigeon hole juga. Lebih jelasnya mending google aja, saya gak bagus dalam menjelaskan sesuatu makanya saya gak berprofesi sebagai guru LOL

   
 Di belakang museum ini ada coffee shop kecil buat ngopi-ngopi cantik. Tiap pembelian di atas RM10 dapet diskon 10% lumayan dong. Inilah yang saya pesan..

  
Chicken mushroom pie RM 13.90. Agak overprice mengingat porsinya kecil hehehe tapi emang potongan ayam dan jamurnya gede-gede dan banyak. Tapi tetep aja mahal *medit*

  
Buat pencuci mulut saya memesan Tuti Fruti Yoghurt RM 9.90, tadinya saya pikir ini sejenis minuman yoghurt/lassi buah-buahan. Nggak taunya plain yoghurt yang dihidangin dengan potongan anggur dan madu. Yaelaahh beginian doang hampir 32rebu mending saya beli Sour Sally sekalian. Mana kecil pula porsinya. Diskon 10% jadi terasa nggak signifikan heheheh..

Tapi buat yang penasaran capek abis muter-muter museum, atau lelah dengan kenangan mantan. Yaudah kesini aja siapa tau bisa dipukpuk mbak baristanya yang kece. Ciao! 

Sri Ananda Bahwan 

Ngidam banana leaves yang enak mengantarkan gadisrakus browsing dimana resto bananan leaves terenak di Penang. Secara kalau di Kuala Lumpur saya suka Acha Banana Leaves yang terletak di Petaling Jaya. Dan secara resto banana leaves kurang populer di Penang dibandingkan nasi kandar yang juga masih bergagrak India. 

Pas lagi random muter-muter saya ahirnya nemuin resto yg banyak direkomenin di blog-blog orang, Sri Ananda Bahwan yang terletak di Little India. Selain menyediakan banana leaves mereka juga menyediakan thali, aneka dosai dan makanan ala carte lainnya. Sore itu resto sangat ramai padahal udah lewat dari jam makan. Saya bersama teman dari Italia terlihat kontras sekali dengan pengunjung yg lain. Mereka mungkin juga heran kenapa kita suka banget masakan India.

  
Saya memesan satu set banana leaves dengan isian default (nasi, tumis sayur, chutney, kuah rassam dan papadum). Sebagai tambahan saya memesan lauk chicken varuval dan crab curry. Dibanding dengan Acha, tumis sayurnya cuma dikasih satu macam dan pas liat etalase saya gak menemukan tumis okra yang khas banget. Chicken varuvalnya enak, pedas gurih dan banyak. Crab curry disini juga memakai kepiting utuh which is good, tapi rasanya kurang mantab dibanding yang di Acha. Termasuk ice tea-O total kerusakan RM 25.70. Walaupun menurut selera pribadi kurang memuaskan tapi resto ini cukup menuntaskan kerinduan saya.

Jajan-Jajan Lucu di Kuala Lumpur

Sepertinya bulan ini gadisrakus bakal banyak nulis banyak review, karena bulan depan saya bakal pindah kerja dan yang pastinya waktunya nggak bakal se-woles pas kerja di tempat sekarang. Jadi, maaf yaa kalo ntar tiba-tiba gadisrakus jarang nongol lagi di blog, tapi tenang aja kalian bisa follow instagram gadisrakus buat tau tempat-tempat makan yang saya kunjungin dan kedepannya sih bakal bikin short review juga di captionnya.

Review kali ini adalah acara makan-makan gadisrakus di Kuala Lumpur, iya jadi sebenernya bulan Januari kemarin gadisrakus sempet kesana mengunjungi temen, Vimalendran Shanmuganathan, hi bro if you read this, this post special dedicate to you! Karena selama perjalanan 4 hari ke KL, semua acara wisata kuliner disponsorin sama si abang yang baik hati dan tidak sombong 😀 Secara saya kurang familiar (atau lebih tepatnya kalo udah makan suka males lirik kanan-kiri) maaf ya kalo penyebutan nama tempat atau makanan agak ngaco dan terkadang ngarang :p

# Fish Farm Thai Restaurant

Kalau si abang bilang tempat ini namanya jungle doang, tapi sebagai seorang perempuan yang kepo-nya ngelebih-lebihin anggota FBI akhirnya saya baru tau kalo tempat ini namanya Fish Farm. Lokasinya di Km 4 Jalan Ampang – Hulu Langat, Selangor. Kalau dari pusat kota KL emang jauh bener sih, udah gitu kayak masuk ke dalam hutan kecil yang agak gelap gitu. Thats why orang-orang sana lebih familiar dengan nama Jungle. Modelannya kayak resto Sunda, dine in area-nya di atas empang ikan gitu trus banyak saung-saungnya. Makanannya? Yah namanya aja udah Thai resto, masak yg dijual masakan Sunda ye kan?

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Namanya makan di resto Thai haram kalo nggak nyobain menu kebanggaannya, Tom Yam Goong, yang asli enak banget. Kuahnya bening, asem pedesnya pas dan yang bikin happy itu udang bisa segede-gede dosa gitu. Satu porsi dapet satu mangkok gede, bisa buat rame-rame. Yang juara lainnya adalah, udang goreng kering yang atasnya dikasih bayam goreng super crunchy, bumbunya enak. All in all, resto ini okeh buat makan rombongan, tapi untuk rasa sih biasa aja untuk menu-menu tertentu. Nggak sepadan dengan perjalanan yang harus ditempuh menuju tempat ini, tapi kalo masih penasaran boleh lah buat referensi. Yang mau tau resto ini lebih lanjut silahkan klik ini.

# Visalatchis

Petualangan kuliner saya di hari kedua adalah makan pagi di resto yang berlokasi di daerah Brickfields ini. Anyway, Brickfields ini bisa dibilang salahsatu Little India-nya KL, di sini banyak banget kuil-kuil Hindu bertebaran, plus stalls yang jual makanan India.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Waktu itu saya cuma nyobain vadai dan idli dengan berbagai macam chutney di atasnya. Sebenernya juga nyobain secuil dosai punya si abang tapi saya nggak doyan soalnya too soggy, jadi bleneg. Idli-nya mirip ama serabi, gurih2 hambar gitu (gimana sikk nggak konsisten amat gurih tapi hambar pfft!) pokoknya kalo nggak dicocol pake chutney biasa aja rasanya. Favorit adalah vadai-nya, itu yang bentuknya kayak donat. Vadai-nya udah gurih walau nggak dimakan pake chutney, crunchy yet fluffy. Sukak! Siapin aja duit sekitar RM 10 buat sarapan dimari.

# Brickfields

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Seperti yang udah saya bilang di atas, kawasan ini dipenuhi penjaja makanan/snack India-Indiaan. Salahsatu yang saya cobain karena penasaran banget, adalah Jalebi. Yang oranye itu. Buat orang India biasanya Jalebi dijadiin dessert ketimbang snack karena manisnya ngalah-ngalahin gadisrakus, baek2 sakit gigi. Karena si Jalebi ini direndem/direbus dicairan gula dengan konsentrasi yang pekat dan kental. Kebayang aja deh, saya makan satu aja gigi langsung cenut-cenut. Nggak lagi-lagi deh..cukup tau aja yang penting nggak penasaran lagi.

# Acha Banana Leaf

Lalu siangnya gadisrakus sempat diajak makan di resto spesialis banana leaf rice di daerah Petaling Jaya ini. Sebenernya sih, idenya cuma makan nasi dengan segala jenis kari India nggak pake piring cuma dialasi daun pisang. Cuma karena baru pertama kali, cukup excited juga sih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ngomong-ngomong, karena udah laper berat gadisrakus nggak sempet ngefoto makanannya, untung si abang ternyata sempet ambil foto ini (anyway, itu yang di sebelah akik mantan calon kakak ipar #uhuk #ngarepajelunyet #muntahpelangi). Yang paling endes dari resto ini adalah crab curry dan ayam apaan tauk yang dimasak merah gitu, enak gurih-gurih pedes. Kalau mau makan di sini siapin aja duit antara RM 10-20.

# Jalan Alor

Malamnya kami hunting kuliner di Jalan Alor, Bukit Bintang. Di sini mau makanan apa aja ada, dari ayam beneran ampe ayam tanda kutip pun ada. Beberapa yang sempet saya cobain..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Chicken Wings-nya Wong Ah Wah ini salahsatu yang patut dicoba! Harganya RM 3,5/pcs, bumbunya enak gurih ngeresep ampe ketulang, daging ayamnya juga juicy banget.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sate ayam ini dibeli di stall sebelah Wong Ah Wah, seporsi RM 10. Tapi nggak enak, empuk sih tapi bumbunya manis banget bikin ngiung. Seenggaknya jadi nggak penasaran sih sama sate ayamnya Malaysia, tapi kalo boleh milih sate Indonesia masih juara kelas dunia buat saya!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dua kali ke Malaysia baru kali ini nyobain yang namanya Lok-Lok. Modelnya kayak aneka daging/seafood yang ditusukin pake tusuk sate terus direbus di dalam kaldu gitu, terus dimakan pake sambel khusus. Perbiji harganya antara RM 1-3 tergantung jenisnya. Tadinya nggak dibolehin makan ini ama si abang karena katanya kotor dan nggak hygienis, tapi saya mah cuek aja namanya juga penasaran lagian nggak sering-sering juga kan makan beginian. Rasanya sih ya standar aja banget lah, cuma kalo lagi jalan ke KL dan pengen ngirit makan beginian aja hahhaa menyesatkan!

# Rocky’s

Kata si abang ini salahsatu resto penjual nasi lemak terenak se-Bangsar, lokasinya sendiri ada di Jalan Telawi 5, Bangsar Baru, tempatnya di ruko-ruko gitu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Katanya sih istimewanya nasi lemak ini karena instead pake rendang, yang ada pakai gulai ayam kentang. Rasa sih, jujur gadisrakus lebih suka nasi uduk ya hahahhaa sok nasionalis banget anaknya. Tapi okelah IMNBO *in my ngajak berantem opinion*, nasi lemaknya tipis banget gurihnya, gule ayamnya juga nggak terlalu berempah seperti gule India jadi masih bisa dinikmati semua kalangan, sambelnya juga nggak pedes, yah intinya biasa aja sih bukan makanan yang membangkitkan nafsu makan kalo menurut selera saya. Tuh kan ngajak berantem :p

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Menu kedua yang kami pesan adalah noodle soup, yang buat saya sih mirip bakmi rebus biasa cuma yang ini ditambahin daging ayam/babi (sesuai selera), di makan pake sambel yang asem-asem pedes, kuahnya bening namun gurih. Saya sih lebih suka yang ini ketimbang nasi lemaknya.

# Seremban Cakey Siew Pow Bakery & Resto

Hari ketiga dan keempat kebetulan saya menghabiskan waktu di Port Dickson, semacam tempat liburan yang terletak di pinggir pantai dan banyak resort-resortnya gitu deh, yang berlokasi tepatnya di daerah Negeri Sembilan dan bisa dijangkau 3 jam dari KL. Terus, kami sempet wisata kuliner gitu deh ke daerah Seremban, yang kebetulan lumayan deket dari Port Dickson.

Kami nyobain siew pow-nya yang kondang. Oya tempat ini beralamat di 5B, Jalan Seng Meng Lee, Taman Unian, 70200 Seremban.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Siew pao ini ternyata adalah sejenis pia dengan isian babi yang dimasak karamel, ini enak banget! Kulit pia-nya renyah dan gurih, berpadu dengan isian babi karamelnya yang manis, mantep! Karena ukurannya lumayan gede makan 2 pcs aja udah kenyang, kecuali situ maruk makan selusin juga belum tentu kenyang. Oya bakery ini jadi satu ama tempat jual oleh2 khas Malaysia dan restoran. Kami sempet nyicipin makanan di restonya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Diatas adalah menu yang kami pesan, terong balacan, ayam kungpao, babi asam manis dan telur dadar. Yang enak dari ke-empat menu diatas adalah terong balacannya, pedas dengan terasi yang kuat. Sesuai dengan lidah orang Indonesia lah. Kalo ayam kungpao-nya terlalu manis, apalagi babi asam manisnya yang rasanya cuma manis doang plus digoreng tepung pula dagingnya.

# Nando’s

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Last but not least adalah Nando’s. Iya, saya baru nyobain terus kenapa? ada masalah? Hah?! Sebenernya saya tau Nando’s ini sejak 2 tahun lalu waktu di Australia, dimana resto ini bertebaran di setiap sudut Perth tapi entah kenapa saya nggak pernah tertarik buat nyoba. Tapi kemarin waktu di KL diajak makan di sini sama abang, sambil nunggu boarding. Ternyata, enak sodara-sodara! Walaupun tetep bumbu hot peri-peri-nya nggak se-hot yang saya bayangin, tapi ayamnya empuk, bumbunya ngeresep banget dan surganya adalah kulit ayamnya! Ini Nando’s nggak mau bikin cabang banget di Indonesia??

Sebagai penutup ini ada oleh-oleh fotonya gadisrakus, jangan naksir ya saya sebentar lagi udah mau kawin loh #pamer

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Jajan-Jajan Lucu di Malaysia

Selain nasi kandar khas Penang, saya juga nyicipin beberapa makanan dan jajanan di Malaysia. Ini dia!

gorengan ala India

gorengan ala India

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kebetulan hostel saya di Penang kemarin terletak di area Little India. Jadi jangan heran deh kalo disini banyak banget jajanan ala negaranya Om Sakhruk Khan. Harganya ya standar lah, murah meriah. Gak nyampe RM 1 per-biji bijinya Sharuk Khan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kemarin sempet nyicipin 3 macem gorengan, yang atas kiri itu namanya Onion Ball, bawang bombay yang dicampur adonan tepung terus digoreng, saya kurang suka nih rasanya aneh pedes2 hambar gitu; yang atas kanan itu Samosa Ayam, mirip martabak tapi dalemnya ayam kari gitu, nah yang ini favorit saya nih karena besoknya saya beli lagi buat sarapan. Samosanya gede, isi ayamnya banyak dan rasa karinya balance ada gurih, manis, pedes; yang paling bawah namanya Vadai (kalo gak salah) itu kacang lentil yang diancurin terus dicampur tepung dan daun bawang terus digoreng, ini juga saya gak suka rasanya aneh, hambar.

Selain cemilan India saya juga nyicipin teh ala India, namanya teh halia.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Teh halia ini pembuatannya mirip teh tarik. Tapi rasanya agak berempah, mirip teh masala yang pernah saya beli di Singapura tapi ini lebih enak, rasanya lebih diterima sama lidah, dan efek anget rempah2nya itu lho…maknyeeesss! Harganya sekitar RM 3.

Teh Halia

Teh Halia

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Terus yang ini nasi dengan kungpao chicken yang saya bilang tukang masaknya kek yang tukang kungfu. Harganya RM 6 aja. Nama kedainya lupa pokoknya seberang persis Hostel Budget di Jalan Kapitan Keling.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nasi kungpao chickennya enak, rasanya asem pedes gitu deh. Minumnya saya pesen chestnut tea RM 1.20 yang rasanya biasa aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini kulineran di bandara pas nginep disana. Nasi Lemak Spesial dari Taste of Asia, semacam food court gitu, lokasinya pas disebelah kanan Departure Gate.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nasi lemaknya isinya nasi, teri kacang yang digoreng garing, sambel tomat, telur ceplok sama rendang ayam. Harganya RM 9.90. sama mineral water RM 3. Nasinya terlalu mahteh deh santennya, terus sambelnya asem-asem gitu cocok dimakanin pake teri gorengnya. Rendang ayamnya juga enak, walopun rasanya kurang nendang. Rendang Padang lebih juara!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini beli di resto fastfood bernama MarryBrown. Keknya ni fastfood belom ada di Indonesia ya? Saya pesen Double chicken (hotouch) seharga RM 6.75 dan teh tarik RM 3. Ayamnya enak, garing dan tepungnya gak terlalu tebal, bumbu ayamnya tuh ngeresep banget sampe kedaging2 *lap iler*