Archives

Jajan-Jajan Lucu di Hongkong & Macau

Selain makan makanan di resto yg udah saya review, saya juga suka beli cemilan. Maklum disana dingin coy jadi bawaannya pengen ngunyah moloo…

Seperti di Indonesia, di Hongkong juga banyak jajanan murah pinggir jalan. Biasanya sih yang dijual gorengan model tempura gitu, ada juga fish ball, sosis, somay, egg balls, sekba (jeroan babi yang direbus dengan rempah2 dan dimakan pake saus khusus). Kalo untuk minumannya disana sih biasanya kek mango sago (jus mangga dengan pacar cina), coconut sago, sari tebu dan berbagai macam jus.

food hawker di Fortress Hill

food hawker

food hawker di Causeway Bay

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar diatas itu 2 food hawker yang sempet saya cicipin. Yang sebelah kiri lebih banyak pilihannya dan murah2 banget, dengan uang HKD 10 kemarin saya udah dapet 2 terong goreng, 1 tusuk sosis goreng, 2 tahu isi  goreng. Nanti diatasnya bakal dikasih saus pedas gitu. Endeus. Kalo yang sebelah kanannya saya paling demen beli spicy fish ball-nya murah meriah cukup HKD 3 per-cup, somay-nya juga tapi saya kurang suka sama somay-nya masih enakan somay Indonesia. Selain itu yang biasanya saya beli juga adalah egg balls, yaitu sejenis waffel tapi lebih crispy.

Egg Balls

Egg Balls

Spicy Fish Balls

Spicy Fish Balls

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selama disana saya juga sempet beli makanan di supermarket Wellcome. Itungannya bisa lebih murah sih sebenernya daripada makan di resto fastfood. Untuk produk2 tertentu kek roti, setiap diatas jam 6 sore pasti diskon.

Chicken Wings

Chicken Wings

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Chicken wings ini dibeli secara iseng pas lagi jalan2 ke supermarket. Harganya cuman HKD 16 isinya 5 pcs. Udah mateng tinggal diangetin dimicrowave. Sausnya lada hitam gitu, enak sih, chicken wingsnya juga gede-gede.

Pokka Milk Tea

Pokka Milk Tea

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Milk tea instan ini juga gak sengaja nemuin di supermarket, gak tau deh disini ada yang jual apa engga ya? Kalo dibandingin sama merk minuman sejenis lokal, saya lebih suka Pokka ini. Rasa teh dan susunya balance, juga gak terlalu manis. Harganya sekitar HKD 5.

Disana sempet jajan froyo juga, namanya Apolo. Gak tau apa ada boothnya lagi selain di Terminal Ferry Tsim Tsa Tsui, soalnya ini belinya disana. Selain froyo, Apolo juga jualan es krim dan gelato. Tapi saya lebih suka froyo soalnya lebih sehat. Sistim ordernya, kita pilih buah2an yang mau dicampurin ke froyo, abis itu tinggal minta deh mau dicampur yoghurt apa es krim. Punya saya ini froyo mangga, harganya sekitar HKD 10.

Froyo Mangga Apolo

Froyo Mangga Apolo

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Terus pas pulang dari gereja di hari ke-4, gak sengaja saya nemuin bakery ini di deket stasiun MRT Fortress Hill. Namanya saya lupa huhuhuu maafkan, yang jelas kalo kalian keluar dari stasiun belok aja ke kanan, bakery-nya pas disebelah kanan. Kebetulan pas saya kesana pas hari Natal, jadi ada promo beli 3 kue dengan harga HKD 10 aja!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang coklat2 itu banana roll cake, rasanya sih ya biasa aja, pisangnya dicampur kedalam adonan cake coklatnya. Tapi emang tekstur cake-nya lembut banget. Nah yang jadi highlight item di box kue saya adalah, 2 buah kue kotak yang ada taburan kelapanya itu. Saya gak tau nama cake-nya apa, tapi cake-nya lembut banget hampir menyerupai mousse dan ditaburin parutan kelapa kering. Yang kuning itu rasa lemon, dan yang coklat rasa ayam bawang *gak deng bo’ong :p Tapi saya paling suka yang coklat, rasa coklatnya coklat bangeett 😀 *ngomong ala iklan*

Last but not least adalah waktu saya jajan di Circle K di Macau. Saya nemuin sosis dengan saus kari yang enak banget ini. Harganya sekitar HKD 3, sosisnya dikit hiks tapi saus karinya enak, pedes-pedes gitu.

sosis saus kari

sosis saus kari

Advertisements

Macau Fried Chicken

Hahahaa sumpah ini ngarang abis namanya…soalnya saya bener2 lupa nama tempatnya apa. Resto fastfood ini terletak di salahsatu lorong deket St. Paul Church. Yang saya inget di depannya ada patung koki gembul sama patung ayam. Random abis.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya makan disini soalnya teman saya Andrew pengen makan makanan yang citarasanya sesuai dengan lidah Amerikanya dengan harga yang murah. Restonya mungil aja, paling cuma muat 50-an orang, dan waktu kami kesana tu resto yg sepi gitu. Tapi gak lama, langsung penuh….berarti kita bawa hoki ya sayang! *ngomong sama ayam goreng*

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pesanan saya Fried Chicken Wings (2 pcs) HKD 31 dan Corn Soup HKD 9. Ternyata saya tertipu dengan kata2 “corn soup”! Saya kira bakal kek cream soupnya McDonald gitu, ternyata cuman pipilan jagung rebus yang dikasih butter. Mana jagungnya kaga manis lagi. Ayam gorengnya digoreng garing pake tepung tipis, dan bumbu tepungnya kek agak2 manis pedes gitu. Enak sih.

Yang unik, disini setiap pembelian makanan pengunjung bakal dikasih sarung tangan plastik. Alasannya? hemat tisu (gak disediain tisu), hemat air (gak ada wastafel), dan biar tangannya gak kotor. Ide yang pintar!

oake sarung tangan plastik dulu :P

pake sarung tangan plastik dulu 😛

McDonald Hongkong & Macau

Oke! Emang kedengerannya biasa banget yak, dan jauh2 ke Hongkong cuman makan di McDonald. Eh tapi jangan salah, di setiap negara menu McDonald bisa beda-beda lho, dan apa yang ada di negara lain belum tentu ada di negara kita, vice versa. Ini ada beberapa menu (yang gak ada di McDonald Indonesia tentunya) yang saya cobain:

Bagel with cream cheese

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bagel ini saya beli di McCafe-nya McDonald di Causeway Bay. Sebenernya ni bagel udah dipanasin dulu di microwave sama waitressnya ntah karena udara Hongkong yang dinginnya semena-mena, nih bagel sampe hostel udah dingin aja gitu 😦 dan gak tau karna efek dingin apa engga, si bagel jadi ‘melempem’ maksutnya agak bantet dan chewy gitu teksturnya. Bagelnya sendiri dibuat dari whole wheat jadi teksturnya agak keset di lidah. Cream cheese-nya dikasih terpisah. Yah lumayanlah buat temen minum kopi.

Breakfast Set

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

Paket breakfast set ini terdiri dari 3 pcs pancake, 1 pcs hash brown, 1 pcs pork patty, 1 cup kecil sirup maple dan 1 cup keci butter. Kenyang pake banget! Pancake-nya enak fluffy banget, lebih nyam2 sebelom dimakan dioles2  dulu pake butter terus diguyur sirup maple-nya. Pork patty-nya juga enak, gurih banget. Hash brown-nya mirip perkedel tapi kalo ini kentangnya diserut terus dibentuk dan digoreng, enak kok gurih juga. Harga sepaketan gini kurleb HKD 25, belom termasuk minum ya.

Cream of Mushroom & Corn dan Apple Pie

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

Cream of Mushroom & Corn seharga 15.50 HKD dan Apple Pie seharga 8 HKD ini enaknya emang buat cemilan. Sup krimnya enak kental, gurih, dengan pipilan jagung manis dan jamur. Apple Pie-nya juga enak, kulitnya crispy banget dengan isian apel yang dicampur kayu manis, asem2 manis enak.

Pastelaria Koi Kei

Akhirnya saya nemu juga ni bakery egg tart yang paling kondang se-Macau, gegara gak sengaja pas lagi nyusurin jalan dari Sofitel Hotel kearah St. Paul Church. Letaknya dipinggir jalan. Di Hongkong juga ada sih ni cabangnya, di Causeway Bay deket Times Square. Cuman yang di Hongkong gak jualan egg tartnya (eh tapi gak tau juga sih kalo dia bikin pagi doang karna pas saya kesana malem), cuma jualan kue2 keringnya aja. Kalo yg di Macau ini komplit jualannya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pas masuk bakery-nya saya dan Andrew teman saya udah disambut dengan se-rak egg tart anget yang melambai-lambai minta dijamah. Sebijinya harganya HKD 7. Saya beli 2 biji, dan Andrew 1 biji. Sebenernya 1 biji aja sih udah cukup ngenyangin sih karena lumayan geda, tapi saya belinya 2 karena saya kan pemilik blog gadisrakus jadi harus konsisten rakusnya 😀

melambai-lambai manja

melambai-lambai manja

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena masih keluar dari oven, kulitnya crispy dan custard ditengahnya itu loh beeughh! manis gurih enak campur jadi satu.

my favorito!

my favorito!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Btw, sebenernya di Circle K di Macau ada juga yang ngejual egg tart ini, tapi kok saya gak rela ya belinya soalnya ukurannya lebih kecil dengan harga HKD 6 *sigh*

Catatan Perjalanan – Day 5 (Macau)

Pagi-pagi jam 6 saya udah beberes dan mandi, karena saya dan Andrew akan pergi ke Macau. Kalo saya emang balik ke Malaysia-nya lewat Macau, sedangkan Andrew cuman pulang balik. Sialnya saya sempet ke konci di luar kamar, gegara pas nyamperin Andrew saya lupa bawa konci kamar, dan lock system kamar saya itu otomatis, sekali ketutup gak bakal kebuka kecuali dibuka pake konci. Panik deh, soalnya takut Andrew bête. Karena pas saya minta konci sama penjaga hostelnya dia sempet bilang “kalo nanti kesiangan mending kamu balik tidur aja deh” . Nah! Akhirnya kebuka juga sih. Pas saya balik ke lobby si Andrew udah gak ada, pas nanya sama petugas hostel dia bilang gak tau dimana tu bule. Yaudah saya pesen aja, kalo nanti tu bule nanyain saya  bilang aja saya udah check out. Sempet kesel juga sih sama tu bule, sensi amat sih baru disuruh tunggu bentar aja. Eh pas saya lagi pepotoan di depan butik Armani, dari belakang ada yg nereakin nama saya kenceng banget, dan ternyata itu adalah Andrew 😀 Dia malah misuh2 kenapa saya ninggalin dia, lah abis dia ngilang saya pikir dia balik tidur lagi 😀

Kami naik ferry dari Sheung Wan. Di dalem ada banyak vendor tiket yang nawarin tiket dari yg murah sampe mahal, tapi rata-rata ya diatas HKD 100 semua. Karena perginya sama bule kere irit jadinya sebelom mutusin beli tiket yg mana kita suvey dulu semua vendor disitu sampai ketemu best deal *lap keringet* Akhirnya kami beli TurboJet, harganya sekitar HKD135. Kapalnya bagus, tempat duduknya kek tempat duduk kereta kelas eksekutif, full AC, ada seat belt dan buku panduan keselamatannya kek di pesawat. Ferry-nya kurang lebih sejam jadi bisa ngorok dulu saya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sampai disana, kami langsung menuju bagian imigrasi untuk masuk ke Macau. Walaupun masih sama-sama masuk dalam Negara China, Macau dan Hongkong punya sistim administratif yang beda. Di luar imigrasi banyak banget calo yg nawarin tur pake becak (kalo disana bahasa kerennya pedicab), atau mobil sewaan. Harganya lumayan mihil. Karena saya pergi sama bule, dan same as like mostly Indonesian yang kaga bisa meleng ngeliat bule dikit, tu calo2 pada nawarin tur mihilnya ke kami. Karena kami pengen adventure sebenernya sih duit pas-pasan kami milih buat naik bis aja untuk ngedatengin spot2 wisata disana.

Temen saya Andrew sempet stress kelakuan supir bis dan supir taksi disana yang setiap kali kita nanya jalan pake bahasa Inggris malah diusir2 kek ayam. Akhirnya kami bolak-balik ke tourism center buat nanya arah dan bis nomor berapa yg harus kita naikin. Tujuan pertama kami adalah Sofitel Hotel & Casino, buat nitipin backpack saya dan numpang ngambil minuman hangat gratis.

Sempet ada kejadian lucu disini, jadi Andrew nyuruh saya pede aja ke resepsionis bilang kalau mo nitip backpack sebentar soalnya mau jalan-jalan. Nah, pan ditanya tuh sama resepsionisnya saya tinggal di kamar nomer berapa, karena saya pan gak tau ya disana nomor kamarnya berapa aja, randomlah bilang 2012. Trus si resepsionisnya langsung diem sambil pasang muka bingung, trus dia bilang “ sorry madam, we don’t have that room number” JENG JEEENGG!! Matik gak lo? Trus saya langsung ngelirik ke Andrew yang berdiri agak jauh dari saya. Saya suruh dia ngedeket, saya bilang kalo keknya gagal deh ni taktik kita. Akhirnya dia yg ngomong sambil yg pasang muka ala ala Shincan kalo lagi dimarahin nyokapnya gitu hihihi…

Abis naro tas kami muter-muter dulu di dalem Casino-nya, liat orang-orang pada judi. Sama ngambil minuman gratis, pilihannya ada air mineral, kopi dan teh susu. Sayang kaga ada nasi uduk *lo pikiiirrr* Casino-nya Sofitel ini cuman satu dari sekian banyak Casino yang ada di Macau, menurut saya ini aja udah mewah lho ternyata masih banyak lagi yg lebih super duper mewah lagi, kek Grand Venetian, City of Dreams (sempet kesini), Grand Lisboa dsb.

Sukses nitipin tas, Andrew pengen makan siang. Akhirnya seperti waktu jalan sama Renny, kami jalan-jalan random sambil nyari-nyari kalo ada resto yg cucok buat disinggahi. Kami sempet ngelewatin dan beli the famous egg tart di Koe Kei Pasteleria.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yummy egg tart :D

Yummy egg tart 😀

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Trus ngelewatin reruntuhan gereja St. Paul yg kondang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Trus sempet mampir juga ke Senado Square dan sebuah gereja lengkap dengan bishop’s house-nya cantik banget. Di lorong deket St. Paul kami nemuin sebuah resto ayam goreng lokal yang unik banget, uniknya kenapa? Nanti saya tulis kepisah juga yak :p

Abis makan kami ngunjungin A-Ma Temple dan museum yang ada di depannya Museu Maritimo, yang terletak agak jauh dari pusat kota. Kami harus naik bis seharga kurleb 3 HKD. A-Ma Temple-nya sih bagus ya, tapi Museu Maritimo-nya biasa banget, Rasa-rasanya kita di Indonesia juga punya museum sejenis.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari sini kami beranjak ke Macau Tower, naik bis juga. Gak jauh sih sebenernya tadinya Andrew ngajakin jalan kaki aja, tapi saya gak mau, eh bener kan biarpun katanya orang-orang gak jauh tapi ya lumayan gempor juga kalo jalan. Di Macau Tower harusnya kita bayar tiket HKD163, tapi karena kita beli di calo cuman bayar HKD120 aja :p gak tau deh kenapa bisa jadi lebih murah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Di Macau Tower kita bisa naik sampai lantai 61 (the highest floor, I guess). Sebenernya kalo naik lift sih petugasnya bakalan nanya, mau ke lantai 59 atau lantai 61. Lantai 59 sih katanya cuman observation desk aja. Kalo lantai 61 kita bisa ngelakuin extreme sport kek bungee jumping, sky walking atau cuman berjalan diatas lantai kaca dengan pemandangan jalan raya di bawah sana…hiiii saya mah mlipir aja, soalnya saya takut ketinggian. Sempet sih beberapa kali dibecandain sama Andrew yang pura-pura ngejorokin saya biar nginjek lantai kaca grrrr….

lantai kaca...itu kakinya Andrew :p

lantai kaca…itu kakinya Andrew :p

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Destinasi selanjutnya adalah City of Dreams, gegara dikomporin sama petugas Macau Tower katanya bagus. Iya sih bagus dan mewah, tapi sayangnya kami kesana cuman buat nganterin Andrew pipis doang. Abis itu kami balik lagi ke Sofitel buat ngambil backpack saya.

Sebenernya abis dari Sofitel saya dan Andrew sempet bête-betean, eh dia deng yang bête sama saya. Gegaranya pas lagi ngantri bis menuju Fisherman Wharf yang jarang lewat itu, saya malah beli kosmetik di deket halte, dan pas bisnya dateng mbak-mbak kasirnya lamaa banget ngasih kembalian ke saya, alhasil kami ditinggal bis. Dan si Andrew yang udah kelaperan jadi bête-bete gitu saya hehehehe tapi dia jadi berubah 180 derajat, waktu saya gak sengaja kesandung sampe jatoh guling-guling di trotoar, langsung deh dia mijitin kaki saya, ngegandeng saya, bawain tas saya dan ngelamar saya (ummm oke! Yg terakhir itu ngarep! :p )

Habis makan di sebuah resto Cina yang pelayannya gak bisa bahasa Inggris tapi try hard to help us, akhirnya kami berpisah. Andrew masih mau lanjut ke Fisherman Wharf, saya yang kakinya udah pengkor gegara jatoh gegulingan mutusin buat langsung ke bandara aja, dan tidur disana. IYA! SAYA TIDUR DI BANDARA, KENAPA?? GAK SUKA? *lah malah ngajakin berantem*

Setelah sempet ketinggalan shuttle bus menuju City of Dream dan nyasar-nyasar dikit naik bis, akhirnyaaaa saya sampe juga di bandara Macau 😀

Catatan Perjalanan – Day 6 (Macau – Malaysia)

Seharian di bandara Macau yang kecil namun super bersih itu, kegiatan saya cuman tidur-tiduran di kursi, pepotoan, jajan di McDonald atau Circle K, sama pup. Udah gitu terus ajee sampe sore. Akhirnya jam 5 sore waktu Macau saya bertolak menuju Kuala Lumpur-Malaysia.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Satu hal yang unik dari bandara Macau, ternyata landasan take-off nya ngejorok ketengah lautan. Kalo bandara Ngurah Rai Bali kan emang di pinggir laut tapi landasannya masih di darat, yang ini bener-bener ngejorok ke laut, kanan-kiri bener-bener laut. Kebayangkan kalo pilotnya slip bakal jadi pempek lenggang kitah!

keliatan gak tuh lautnya?

keliatan gak tuh lautnya?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekitar jam 9-an saya sampai juga di LCCT Kuala Lumpur, dari situ – salahnya saya – gak naik Sky Train aja yang cepet, malah naik bis2 kek bis damri gitu seharga RM 8, biasaaa cari murah. Ternyata dia sistimnya ngetem gitu, jadi pan lama nungguin orang-orang ngumpulnya. Sempet ngobrol sama mbak-mbak India yg ramah banget di bis, dia bilang gak mungkin deh keknya dalam 1 jam nyampe KL Central secara jarak LCCT ke KL Central tuh jauh. Akhirnya tu bis baru bener-bener berangkat hampir jam 10 malem. Grrrr….alhasil saya ketinggalan kereta termalam menuju Penang. Dan lagi-lagi, karena besok pagi saya gak mau ketinggalan kereta lagi, saya nekat aja tidur di Terminal KL Central bwakakkakak…..ngenes bangeeeett yak perjalanan saya. Udah nginep di bandara, sekarang nginep di terminal 😀

Untung saya gak sendiri, ada ibu-ibu Cina yang ramah banget juga tidur disebelah saya. Mana kursinya keras banget lagi, plus ada banjolan-benjolannya, alhasil saya gak bisa tidur banget, asal ngerebahin badan.