Archives

Koki Joni

Horeee banyak aja yah review saya minggu ini, ya gitu deh kalau malesnya kumat bisa ga nulis berminggu-minggu (walau tetep post di IG sih, eitss jangan lupa yah follow IG saya @gadisrakus kalau mau update terus resto yang saya cobain selama di Jogja). Oke postingan saya kali ini dateng dari Koki Joni, yang berlokasi di Gg. Abiyoso, Gondokusuman, Terban. Lokasinya agak masuk kedalam gang gitu sih tapi bisa dicari pakai GPS kok. Tau tempat ini rekomendasi dari teman saya. Sebenernya sih dia bilangnya tiap pagi ada bubur kalkun enak di sini, tapi yaa secara saya gak bisa bangun pagi jadi missed terus. 


Okeh kali ini saya makan aja di restorannya. Spesialisasinya Koki Joni jadi kayak di aneka makanan yang menggunakan kalkun. Sebenernya ini bukan pertama kali sih makan kalkun dulu pernah nyobain kalkun panggang di Singapura&Vietnam tapi uda lama banget. Yang saya ingat cuma guedee banget dan lebih berlemak daripada ayam. Kemarin pas ke sini mau cobain signature dishnya yaitu roasted turkey tapi belum siap dong πŸ˜… gimana sih padahal saya dateng siang-siang loh masa signature menunya belum siap. Yaudin saya memesan Spicy Turkey (32k) yaitu pasta dimasak aglio olio dengan roasted turkey. Sebenernya lumayan sih, cuma sedikit agak mengecewakan karena potongan kalkun yang dipakai kebanyakan ati rempela, kulit dan lemak. Dagingnya dikit ajah πŸ˜‘ 

Total kerusakan termasuk teh hangat, air mineral dan tambahan cheesy french fries sebesar 64k (sudah termasuk pajak). Kalau pengen makan yang beda bolehlah tempat ini jadi pilihan. Ciao! 

Advertisements

The White Paal


Sekarang nih di Jogja lagi banyak banget resto-resto lucu yang instagramable, salahsatunya adalah The White Paal yang berlokasi di Jl. P.Diponegoro No.31, Jetis. Kabarnya sih resto ini punyanya chef Lucky, pemenang Masterchef Indonesia (lupa season berapa). Konsepnya makanannya sendiri gak cuma masakan Indonesia sih, campur-campur gitu.


Secara interior sih ya lucu ya, ada muralnya gitu di dalem. Colorful dan sedikit etnik. 


Untuk makanannya waktu saya memesan Asinan Sayur (25k) sebagai appetizer. Kayaknya seger aja gitu makan asinan. Asinannya lumayan, walau bumbu asinannya kurang mlekoh dan kental ya. Saya pernah makan asinan yang enak banget jadi kalau dibandingin sama yang ini agak kurang greget, tapi masih bisa dinikmati sih. Oiya krupuknya juga keras banget, kurang kemremes gitu jadi agak mengurangi kenikmatannya. 


Untuk mains saya memesan Grill Thai Salmon Ubi (90k). Salmon panggangnya dengan harga segitu dapet lumayan gede, dipanggang perfecto (gak terlalu well done), disajikan dengan saus Thai dan mashed ubi. Cukup enak, sehat dan mengenyangkan. 

Total kerusakan termasuk Hot Lemon Tea dan air mineral serta pajak adalah 152k. Not bad. Ciao! 

Agenda Vibes & Resto

2 tahun yang lalu saya sebenarnya udah sempat kesini tapi karena waiting list dan belum reservasi akhirnya nyerah nungguinnya dan beralih ke tempat makan lain. Nah ceritanya kemarin saya masih penasaran lah pengen makan di sini, jadi saya samperinnya siang-siang menuju ke sore. Pas banget gak terlalu ramai, mungkin kalau agak maleman bisa jadi lebih ramai lagi. 


Secara interior ya bagus lah minimalis industrialis gitu, apalagi kan karena resto ini jadi satu sama Greenhost Boutique Hotel yang lagi heits banget dan banyak dirave sama beberapa travel blogger. Lokasinya ada di Jl. Prawirotaman 2 no. 629, Brontokusuman. Ini restorannya yang di rooftop ya, kalau ragu-ragu tanya bagian resepsionisnya aja. 


Karena lagi agak lapar saya memesan 2 macam menu, sebagai appetizer saya memesan Soulful Chicken Soup (25k). Supnya sih ya standar sup ayam pada umumnya ya, tapi emang comfort food banget lah. Kuah kaldunya gurih tapi gak overpowering (pertanda mereka pakai kaldu asli bukan MSG), isian ayam, wortel dan makaroninya lumayan banyak. Sup ini disajikan dengan crouton. 


Sebagai mainsnya saya memesan Country Style Sirloin Steak (145k), jadi ini sirloin steak tapi dibalur tepung gitu. Terus disajikan dengan mashed potato yang enak banget, coleslaw dan saus jamur. Mashed potatonya tebaek deh beneran, gak cuma creamy tapi sedikit cheesy juga sepertinya ditambahin cheddar cheese deh. Asli deh kalau bisa beli mashed potatonya aja saya beli deh πŸ˜‹

Total termasuk Equil (25k) dan pajak adalah sebesar 225k. Cukup mahal buat ukuran Jogja, tapi karena ini lokasinya di hotel ngeheits ya mungkin target marketnya emang buat middle up class. Kalau mau makan cantik dan tempatnya instagram material, boleh sih cobain ini. Terus tiap sore gitu ada live DJnya juga. Ciao! 

Canting

Akhirnya nyobain juga salahsatu fancy dining di Jogja, tau tempat ini direkomendasiin sama teman. Lokasinya ada di Rooftop Galleria Mall. 


Tempatnya kekinian banget dan bukanya kalau weekdays mulai jam 5 sore dan weekend mulai jam 11 siang. Interiornya lumayan bagus dan classy tapi agak remang-remang gitu deh, susah buat ngehasilin foto bagus kalau datengnya malem-malem *teteepp* 


Karena gak terlalu laper banget jadi kemarin saya cuma pesan dua menu, kalo gak laper dua ya, kalo laper ya gitu deh babay timbangan 😁 untuk appetizer saya memesan Tofu Steak Salad with Japanese Dressing (22k). Saladnya lumayan enak walau agak kurang cocok sama dressingnya yang cenderung kecut tapi samar-samar terasa wijen. Tofu steaknya dimarinasi dulu pakai kecap teriyaki dan garam terus dipanggang, tapi sayang 2 dari 3 potong tofu steaknya terlalu asin. Mungkin campur garamnya kurang rata ya. Tapi overall buat appetizer lumayan enak. 


Untuk mains saya memesan Mie Lethek with Salmon (55k), ini fusion ya perpaduan timur dan barat. Yang belum tau mie lethek itu apa, itu adalah makan khas kab. Bantul yang terbuat dari tepung singkong. Sekilas mirip bihun, tapi berbeda secara tekstur mie lethek agak kenyal dan tidak berwarna putih/bening melainkan agak lethek (kotor) kecoklatan/keabu2an. Klaimnya sih mie jenis ini cocok buat diet karbo seperti saya, karena mengandung sedikit kalori dan juga bebas pengawet. Mie letheknya dimasak ala bihun goreng Jawa dengan kemiri dan banyak lada. Salmonnya sendiri dimarinasi minimalis dan dipanggang. Kombinasi keduanya bener-bener lekker. Dan yang bikin terharu harganya cuma 55k oh gosh! 

Buat yang lagi mau rayain anniversary, first dating atau ngumpul-ngumpul cantik tempat ini bisa jadi pilihan. Kemarin pas saya kesana rooftopnya lagi dibooking buat acara orang jadi ga bisa liat-liat. Di sini juga sedia aneka wine dan cocktail, cucok buat hangout cantique. Ciao! 

Omah Baciro

Jadi di Jogja nih sekarang juga lagi trend foodcourt atau one stop eating place gitu deh, salahsatunya adalah Omah Baciro yang berlokasi di Jl. Tunjung No.12, Baciro, Sleman. Sebenernya enak juga sih tempat ginian, karena bisa nyicip makanan dari beda-beda tenant dalam satu tempat. Jadi ga perlu jauh kemana-mana. Tempatnya sih kalau dari luar keliatan oke ya, kekinian gitu tapi dine in areanya kok menurut saya kurang nyaman gitu. Kesannya sumpek. Satu meja dan meja lain berdekatan jadi kalau sebelahnya heri (heboh sendiri) jadi kurang nyaman. 

Nah tenant apa ajakah yang ada di Omah Baciro ini? Yang pasti ada Dapur Pak Beye (jual masakan Jawa/Indonesia), Pasta Gio (cabang dari Pasta Gio yang di Sariharjo), Dolce Vitta (coffee shop&dessert). Dari 3 tenant tsb yang saya cobain cuma 2. Here we go..

# Pasta Gio


Sebenernya sebelumnya saya pernah makan di sini sama teman saya, pas awal-awal Pasta Gio baru buka. Tapi waktu itu saya makan pasta dan rasanya biasa aja. Tapi tetep kok roasted chickennya dulu salahsatu best seller di sini. Nah di kesempatan kedua ini saya pesan deh menu andalannya. Saya pesen yang quarter chicken (44k) udah termasuk creamy spinach, mashed potato dan saus jamur. Ayamnya enak, empuk banget saking empuknya malah terlalu lembut (kayaknya ayamnya dipresto dulu deh sebelum diroast) tapi ga masalah ayamnya beneran enak kok, saus jamurnya ena ena creamy dan gurih banget, side dishnya juga lumayan. Intinya kalau ke Pasta Gio mending pesen roasted chicken aja. 

# Dolce Vitta


Nah di Dolce Vitta saya memesan dessertnya yaitu Choco Lava Cake (20k). Asli ya tadinya uda agak underestimate pas tau harganya cuma 20k, secara saya pernah makan lava cake yang enak banget itu harganya hampir 50k (alias 2x lipatnya). Tapi ternyata enak banget sodarah sodarah! Serius! Filling coklatnya tuh bener-bener melted banget, cakenya juga enak, lembut, moist, gak terlalu manis tapi nyoklat banget. Pas banget deh pokoknya. Huaaa bisa sering2 nih gojekin ni kue πŸ˜‹πŸ˜‹

Emang Jogja gudangnya makan murah tapi rasanya gak murahan. 100ribu aja masih ada kembalian buat naik gojek, perut kenyang, hati dan dompet senang. Ciao!

R&B Grill

Haee shayy saya balik lagi, dan tentunya masih dari Jogja untuk kasih review-review tempat makan di sini. Siapa tau ada yang mau kesini atau pindah kesini ye kan tapi bosen makan yang gitu-gitu aja. Postingan kali ini adalah R&B Grill, salahsatu resto steak tebaek di Jogja yang berlokasi di Jl. RW Monginsidi No.37, Tegalrejo. Sebenernya saya udah tau resto ini dari dulu jaman sekolah bahasa di sini, sekitar 6-7 tahun yang lalu. Cuma dulu karena berstatus mahasiswi yang koceknya tipis ya ga beranilah kesini takut disuruh cuci piring πŸ˜‚


Kay lanjut, R&B Grill ini kelasnya emang menengah ke atas karena bener-bener jual real meat steak (bukan steak ditepungin kelas mahasiswa #ifyouknowhatimean). So karena saya lagi diet rendah carbo, saya memesan Black Angus Tenderloin (188k). Yang lucu di buku menu dibilang semua main course TERMASUK pilihan 2 side dish (1 salad, 1 kentang). Yaudah saya pilih dong. Eh ga taunya kedua side dish itu bayar lagi alias add-ons. Jadi 188k itu belum termasuk 2 side dish seharga 70k. Gak ada pajak sih tapi mayan mehong ya jadinya. Tau gitu pesen side dishnya 1 aja kalau tau bayar lagi. 

Untung free breadnya bener-bener compliment alias gratis 😁 Steaknya saya request medium well, tapi kayaknya mbaknya salah denger deh jadi medium rare, karena daging tengahnya masih bener-bener merah banget. Tapi dagingnya emang enak sih. Sausnya aja yang agak mengecewakan, saya pilih mushroom sauce tapi cair banget kayak sup dan ga ada rasa mushroomnya dan gak creamy juga. Masih enakan mushroom saucenya steak ‘sapisuci’. 

Buat yang doyan steak yang bener-bener steak, mungkin resto ini bisa jadi pilihan. Mereka juga jual salmon steak dan aneka western food seperti pizza dan pasta kalau gak suka daging. Tempatnya juga jadi satu dengan toko makanan import, sampai vegemite aja lho dijual. Ciao! 

Doodle Burger

Ngiler ke tempat ini gegara liat instagram beberapa Jogja fellow foodies lagi promoin tempat ini, apalagi mereka lagi ada menu baru yaitu burger karakter. Karakternya kartun-kartun gitu, salahsatunya Doraemon kesukaan saya! Oiya Doodle Burger ini berlokasi di Jl. Moses Gatotkaca Blok B Nl.4-6, Gejayan (dekat Jogjakarta Plaza Hotel). 


Tempatnya sih gak terlalu besar cuma lumayan kekinian dengan hiasan doodle mural di dindingnya. 


Yang saya pesan kemarin Single Mingle (30k) dan ekstra 8k kalau mau bunnya mau pakai karakter. Yang perlu diingat, Doodle Burger ini gagraknya burger ala Amerika yang gak pakai sayuran, jadi isinya cuma beef patty, telur ceplok, bacon dan saus rahasia. Kalau saya sih lebih suka model yang kayak begini, bener-bener berlemak. Pattynya menurut saya juga enak tebal dan juicy, dan gak terlalu hambar juga. Yang kurang cuma satu, saus rahasianya terlalu manis. Gagraknya sih BBQ tapi terlalu manis. Character bunnya lucu amataann…boleh ga sih beli bunnya aja πŸ˜‚

Oiya disini modelnya add-ons gitu ya jadi harga burgernya belum termasuk fries. Tapi masih terjangkau kok. Ciao!