Archive by Author | gadisrakus

Sate Babi Bawah Pohon

Kalau ngomongin sate babi di Bali pasti orang-orang pada refernya ke Sate Babi Bawah Pohon yang kondang ini. Saya juga tau tempat ini dari teman, so gak ada salahnya nyobain juga. Mengingat antriannya selalu panjang maka saya coba order gojek buat dianter ke hotel tempat saya nginep.


Gak tanggung-tanggung saya langsung pesen 2 porsi alias 20 tusuk πŸ˜‚ tiap porsi sudah termasuk tipat, tapi tenang aja gak bakal bikin kenyang yang begah gitu karena pas gadisrakus perhatiin satu tusuk paling cuma berisi 2 potongan daging. Jadi ya emang paling bener kalo beli 2 porsi aja biar puas. Satenya sendiri dibumbu pedas manis dengan saus kacang yang agak pedas, kalau kurang pedas bisa minta cabe garam. Iya bukan sambel cabe, tapi cabe rawit dan garam buat cocolan si sate, unik kan? Dengan harga per-porsi 25k rasa satenya lumayan tapi menurut saya bukan yang enak banget ampe nagih gitu. 

Beli lagi? Mungkin kalo kangen. Ciao! 

LaotaΒ 

Aloha! Gadisrakus lagi liburan di Bali nih 2 minggu, so pasti lah banyak yang pengen dicobain. Secara kuliner Bali ya tiap kesini ada aja yang baru disamping tempat2 makan yang emang udah happening dari dulu.

Kali ini nyobain Laota, sering denger dari temen tapi beberapa kali ke Bali ga pernah disempetin nyoba, ya well karena sebenernya bubur bukan makanan yang saya sukain soalnya cepet kenyang cepet juga lapernya, ga nampol gitu. Berdasarkan rekomendasi temen, plus juga tadi sebenernya saya abis balik dari Kerobokan mau nyobain Warung Padi yang kata temen nasi campur salmonnya enak banget, eh udah jauh2 sampe sana tutup, pas banget pulangnya ngelewatin Laota cab Sunset Road jadi ya sekalian aja kalo gitu.

Tadi pesen bubur polos (17k), cakwe (9k) dan kodok tumis cabe (65k). Buburnya ya mirip2 sama TaWan atau KwangTung, bubur ala hongkong yang cair dan gurih. Bahkan saking gurihnya saya gak perlu nambahin kecap asin lagi, tinggal tambahin lada bubuk dikit udah sedep. Cakwenya juga enak, beda sama cakwe pada umumnya. Ini agak crispy tapi empuk. Cocok banget dicocol ke buburnya.


The best dish of the day goes to kodok tumis cabe! Kodoknya digoreng garing, terus ditumis sama ulekan kasar cabe dan bawang putih yang lumayan banyak. Masakan ini lumayan pedes, jadi yang gak kuat pedes mending gak usah pesen. Sayang untuk harga 65ribu porsinya kecil banget, dan mereka pakai semua bagian kodok gak cuma kakinya aja. Agak kecewa sih hikss..

Total termasuk minum dan pajak 10% sekitar 111k. Cukup mahal sih buat ijk, karena gak ngeyangin dan porsi kodoknya dikit banget *teteepp 😩 cukup tau aja yang penting udah nyobain. 

Saigon Senses


Baru nyadar di suburb Wollongong terutama area CBD dan Keira Street kenapa banyak banget ya resto Vietnam, so dua hari yang lalu pas saya ke money changer saya nyobain resto yang berlokasi di Wollongong Mall building 1. Nama restonya Saigon Senses. 


Tempatnya cukup oke, warna warni, dan hiasan jendela2 paling belakang mengingatkan saya sama Potato Head πŸ˜‚ Walaupun restoran tapi di sini sistemnya kayak foodcourt, pesan-bayar-ambil sendiri makanannya. Dine in areanya gak terlalu besar so kebanyakan kalo jam makan orang-orang pada take away gitu sih. Menu yang dijual lumayan beragam dari aneka pho, paket nasi, appetizer, banh mi (sandwich vietnam) dll.


Karena lagi hujan dan lumayan dingin so saya pesen chicken pho ($9.90). Pho-nya lumayan enak, kaldunya gurih dengan rasa rempah-rempah yang ringan secara kalo makan di resto lain biasanya rasa sereh atau daun ketumbarnya medok banget. Mungkin resto ini udah menyesuaikan dengan selera bule, karena saya liat pengunjungnya mayoritas bule. Pho ini disajikan dengan satu cup kecil saus berwarna hitam seperti petis. Entah apa, pas dicampur sih gak terlalu ngefek ke rasanya yah. Kalo doyan pedas bisa minta sambel cabe atau saus siracha ke pelayannya. 


Karena suami gak ikut dan dia nitip dibeliin makanan, so saya beliin Vietnam pork chop ($7.90). Pork chopnya dikasih nasi, aneka sayuran dan kuah kaldu. Mirip sama pork chop yang pernah saya makan dulu di Ho Chi Minh bahkan ampe sekarang masih kebayang rasanya yang lejaattt 😝 kata suami sih enak. Cuma dagingnya ketipisan kayaknya, kalo beli pork chop ini bisa pilih dagingnya single or double. Yg double kalo ga salah sekitar $15an.


Sama saya beliin juga spring rolls ($2.50) buat suami. Karena suami doyan banget makan lumpia. 

Lumayan buat alternatif kalo pengen makan masakan Vietnam, karena menurut saya harganya cukup affordable. 

City Diggers


Mumpung lagi rajin, upload lagi ah. Ditengah kebingungan minggu siang nan gloomy karena hujan dari pagi, suami ngajak nyobain makan siang di City Diggers, Wollongong. Kebetulan dia punya member card disitu. Lokasinya gak jauh dari Wollongong Art Center, tinggal jalan kaki beberapa block udah keliatan karena gedungnya 2 lantai. Yep, City Diggers ini actually kayak club dalemnya gede banget ada bar, coffee shop, restoran dan lounge. Ternyata lagi City Diggers ini satu manajemen sama Domino’s, Hungry Jack, Outback Steakhouse dll jadi tinggal bikin member card disini bisa dapet diskon di tempat-tempat yang kongsian ama tempat ini.


Karena udah jam makan siang suami memesan Roast of The Day yang mana tiap hari Minggu ada promo hanya $15 aja udah dapet sepiring mix roast lamb & pork dengan sayuran. Kata suami enak, ya iyalah enak dibanding Hog’s Cafe seporsi kecil fish n chips $25 πŸ˜‚ mending makan ini kemana-mana $15 udah dapet daging. 


Dan saya hanya memesan Lemon Pepper Steam Baked Barramundi ($16 – harga member, kalau non member harganya $17). Ikannya enak masih seger, dan cuma disteam dengan lemon dan lada tanpa garam, sehat banget buat yang mau hidup sehat tapi sayangnya saya gak bisa hidup tanpa garam so saya tambahin garam sendiri πŸ˜‚ menu ini disajikan dengan salad dan fries. Kenyang pake banget. 


Buat minumannya kami hanya memesan Coke dan Orange Juice seharga masing-masing $2.80 (harga member). Btw di sini sistem bayarnya pesen di kasir, bayar baru makan. Lucu juga mengingat tempatnya rada fancy, mungkin sering ada orang makan kaga bayar kali ye. Dan tempat ini selalu penuh pada saat jam makan, yang patut diacungin jempol servingnya gak lama, ga bikin senggol-bacoklah pokoknya πŸ˜‚

Definitely come back, restaurannya oke, one stop entertainment, lokasinya di jantung kota Wollongong – abis makan bisa window shopping ke mall Wollongong, harga reasonable, pelayanan cepet, rasa makanan lumayan, dan sering ada promo f&b dan wine juga. Ciao!

Drift


Setelah sering bolak balik lewat di depan coffee shop ini akhirnya tadi kesampaian nyobain. Lokasi Drift ada di Corrimal sejajar sama Coast Cafe yang pernah dicobain dulu. 


Walaupun tempatnya mungil tapi saya suka sama konsepnya yang shabby gitu. Coffee shop yang dikelola ibu dan anak ini nyaris gak pernah sepi, pengunjung datang silih berganti, mungkin karena tempatnya yg homey dan makanannya yang gak terlalu mahal.


Karena malamnya gadisrakus mau masak Lasagna (iya sekarang saya hobi masak 😝), jadi misua cuma mau ngopi ajah. Pesen large cappucino ($4.5) katanya sih lumayan enak kopinya.


Terus buat ngemil saya pesen Nachos ($15), ternyata suami ga mau makan karena katanya terlalu banyak garam (fyi, desye lagi diet garam) jadilah saya ngap-ngapan ngabisin ini nachos karena isinya lumayan banyak kalo buat makan sendiri. Nachosnya cukup renyah, corn carnenya juga pedas gurih, disajikan dengan saus salsa dan potekan ((POTEKAN)) daun/herbs ntah apa dan keju yang lumayan generous.

Untuk minuman saya hanya memesan tap water yang gratis. 

Pizza Hut Australia


Lagi rajin nih, update yang tadi sore dimakan. Saya baru tau kalo Pizza Hut ada dimana-mana, kirain franchise Indonesia punya. Walau di sini PH jangan bayangin ini adalah sebuah resto dengan banyak tempat duduk dan sapaan hangat “halo kakak ada yang bisa saya bantu?” Di Australia (saya gak tau ya kalo di negara lain selain Indonesia), Pizza Hut itu bentuknya kayak resto drive tru. Orang dateng buat take away. Jadi ya dine-in areanya gak gede-gede amat, dan gak ada yang makan disitu juga saya liat. 


Terus tadi kami memesan buat dibawa pulang juga, yaitu Smoked Chicken BBQ & Bacon (medium size $10). Pilihan doughnya bisa milih yang tipis atau tebal, saya pilih yang tipis. Isiannya potongan ayam asap, bacon, dan saus bbq. Lumayan enak. 


Pesen Super Supreme juga kesukaan suami (medium size $10), dan langsung dihabisin gak pake tedeng aling-aling.


Buat tambahan saya memesan Chicken Wings 6pcs ($6). Tapi agak kecewa karena chicken wingsnya beda dengan yang di PH Indonesia. Kalau yang di Indonesia kan dipanggang terus dibumbu gurih-gurih manis gitu, kalau disini digoreng tepung dan agak pedas. Ya sebenernya enak sih, cuma saya pengennya yang kayak di Indonesia hiks..

Oya di sini Pizza Hutnya juga cuma jualan pizza aja ya, gak ada menu pasta atau nasi kayak di Indonesia. Kapan-kapan pengen nyobain Hershey’s cookies dan pizza dari edisi Braziliannya kayaknya enak πŸ˜‹

Hog’s Breath Cafe


Jadi pada suatu ketika saya dan suami bingung mau makan malam dimana, terus kita udah nyetir muter-muter dari Wollongong balik lagi ke Fairy Meadow terus balik lagi ke Wollongong, terus suami tiba-tiba ngusulin gimana kalo kita makan di Hog’s Breath. Cari-cari di internet lokasi terdekat ada di Shellharbour jiahhh itu mau itungannya masih jauh juga, cuma karena suami penasaran banget yaudah disambangin tuh sampe Shellharbour. Tepatnya berlokasi di Minga Drive 9. 


Sampe sana agak amazed sih sama restonya, amazed soalnya rame banget dekorasinya. Jadi ini temanya bengkel apalah gitu, tapi yang saya liat malah jadi kayak tempat timbun barang rongsok. Segala sepeda besi karatan lah dijadiin dekorasi 😝 anehnya banyak aja pengunjungnya. 


Jadi si Hog’s ini speciality-nya di steak sih sebenernya, cuma karena saya gak terlalu doyan daging maka saya cukup memesan Crispy Chicken Burger ($15.95). Sebelumnya kami memesan share apptizer Boss Hogs Mushy ($8.95) yaitu jamur champignon yang digoreng tepung dan dibumbu cajun dicocol ke tartar sauce. Yah lumayan enak, secara sering makan jamur goreng ginian tapi gak dibumbuin apa-apa jadi anyep kalo ga dimakan pake saus, sedangkan ini digadoin tanpa sausnya juga udah enak. 


Habis appetizer masuk perut kami yang udah mulai kelaparan, tunggu punya tunggu hampir sejam makanan gak dianter2, padahal meja diseberang kami yang dateng belakangan udah diantar pesanannya. Ketiga kali pelayan ditegor suami, baru deh kita dikasih compliment seporsi kentang goreng gratis. Tapi tetep aja yeh, bikin senggol bacok. Gak lama pesenan suami Hoggies Fish n Chips ($25.50) dianter. Lagi-lagi kena zonk, kirain harga $25 tuh fish n chipsnya yang gimana gitu yak, ini mah rasanya biasa aja porsinya juga dikit. Tampilannya juga biasa aja, mending beli fish n chips di toko dekat rumah $10 udah kenyang ampe subuh πŸ˜”


Nunggu lagi, akhirnya pesanan saya dateng udah seneng aja tuh ye, sampai pas saya ngecek lha kok saya pesen crispy chicken burger, ayamnya malah kaga ada…jangan2 kabur tu ayam takut eke makan πŸ˜… akhirnya complain lagi ke pelayannya. Kali ini managernya datengin meja khusus minta maaf, misua udah emosi aja untung ijk tahan2 biar ga tebalikin meja πŸ˜‚ baru deh diganti. Lagi-lagi rasa burgernya B aja, untuk 1 jam menunggu bener2 ga worth banget. 

Tambah bete lagi tagihan keseluruhan termasuk minum yang harus dibayar $61, which mereka harusnya kasih diskon atas keteledoran mereka. Akhirnya pulang makan malah jadi bete, sibuk misuh2in tu resto πŸ˜‚