Archive by Author | gadisrakus

Hanoi

Malemnya kami nyobain resto Vietnam yang lokasinya nggak jauh dari Jasmine Rice yang tempo hari kami pernah cobain juga, lokasinya di 17 Market St, Wollongong. Restonya dari luar keliatan kecil tapi di dalem cukup lega dan fancy, hampir mirip kayak Jasmine Rice. Cuma minus pelayan ceweknya yang kurang ramah terhadap saya, tapi ramah banget terhadap suami saya yang bule. Ternyata mental inferior kek gini gak cuma orang Indonesia aja yang punya. 
  
Balik ke makanannya, diluar pelayannya makanannya lumayan enak-enak kok, sesuai ekpektasi saya akan makanan Vietnam yg pernah saya makan di Ho Chi Minh dulu. Kami memesan Pho Bo ($17.90) buat saya, Nasi Goreng ($14.90) buat suami dan Fried Spring Rolls ($11.90) buat sharing. 

  

Pho Bo saya enak banget, penyajian aslinya emang dagingnya mentah gitu (kecuali daging babi harus dimasak dulu) terus diguyur kuah kaldunya yang panas jadi mateng sendiri. Enak sih lebih juicy dan lembut jadinya. Kuah kaldunya ringan tapi terasa bumbunya dan pas aja gitu gak ada salahsatu rasa yang menonjol. Porsinya lumayan gede. Terus sayurannya (toge dan daun-daunan) dipisah sama kayak penyajian asli di negaranya sono. Enak! 

  

Sempet nyicipin nasi gorengnya suami biasa aja sih, mungkin karena saya gak demen nasgor kali ya. Cuma isiannya lumayan banyak ada seafood (udang, cumi) sama ham. Dan porsinya juga lumayan gede, suami aja ampe begah. 

  

Buat sharing cukup enak kok lumpianya isinya bihun, daging dan wortel. Seporsi isi dua tapi gede-gede juga. Lebih enak kalo makannya dicocol ke saus asam manisnya. Recommended!

Soul Origin

Ini sih pas lagi kebeneran aja pagi-pagi nyangsang di Wollongong Central Shopping Center, terus sekalian nyari sarapan. Berlabuhlah kami di Soul Origin. Kalo gak salah SO ini ada banyak cabang kok, kalo di Wollongong Central coba cari di foodcourt. 
  
Jualannya macem-macem tapi basically healthy food gitu deh. Aneka salad, sandwich, kopi. 

  

Kemarin kami memesan Chorizo Egg Rolls ($5.90) buat saya dan paket kopi+banana cake ($6.90) buat suami. Kata suami sih banana cakenya biasa aja, saya sempet nyuil dikit rasa kayu manisnya berasa banget dan cake-nya moist dan lembut banget. Tapi yah karena saya bukan penggemar kue pisang kecuali nagasari, menurut eike juga biasa aja 😁

  

Saya pesen Chorizo Egg Rolls soalnya cuma itu satu-satunya sandwich yang gak pake sayuran hehhehee…bukannya gak suka sayur, cuma saya emang kurang suka sayuran mentah yg ada di sandwich/burger gitu. Satu kata sih “enak”, chorizo-nya tuh semacam smoked beef tapi berbumbu agak pedas, telur gorengnya perfect masih ada runny egg yolknya gitu. 

Corrimal Chinese

Semenjak di sini saya belajar tentang satu hal “jangan berekspektasi terlalu tinggi” apalagi menyangkut makanan. Karena emang jauhh banget. Ekspektasi saya tentang makanan Cina adalah sesuatu yg gurih dan enak, dan bisa dibilang masakan Cina itu salahsatu favorit dan comfort food selain masakan Jepang. When in doubt, order Chinese food you cant get wrong. Tapi di sini…dua kali makan di resto Cina kok jauh banget yah dari ekspektasi, padahal yang punya native Chinese loh..

Jadi waktu itu lagi males makan, suami nyaranin beli take away aja di resto Cina seberang supermarket Woolsworth dekat rumah sekalian belanja. Namanya Corrimal Chinese di Railway st. 

  

Kami memesan Nasi ($3-4), Honey Sauce King Prawn ($17), Kwetiau Goreng Daging ($15) dan Sup Bebek ($5). 

  

Honey Sauce King Prawn-nya aduh maakk manis bener kayak eikehhh *digaplok* beneran saya gak bisa ngerasain rasa lain selain manis manis dan manis. Iya sih tau itu kan saus madu, tapi rasanya saya pernah makan makanan serupa di Indo enak kok. 

  

Kwetiau gorengnya even worse, ekspektasi saya sepiring kwetiau goreng yang gurih khas masakan Cina tapi realitanya kwetiaunya terlalu manis, kebanyakan jahe dan greasy alias berminyak. Yang enak dalam kwetiau itu cuma dagingnya, saya akuin dagingnya enak kenyal juicy gurih. Tapi lainnya sorry not my piece of cake.

  

Dan sup bebeknya juga jauh dari ekspektasi in negative way, tadinya mikir sup bebeknya pasti amis dan alot, eh ternyata nggak loh. Malah diantara semua makanan menurut saya sup bebek ini paling sukses, modelannya kayak sup-sup kental ala Chinese yg biasa buat makanan pembuka gitu. Isinya ada suwiran daging bebek, rebung dan asparagus. Besok-besok beli sup-nya aja kalo gitu. Criingg! 

Dapur Jen’s

Akhirnya setelah dua minggu dimari nemu juga restoran Indonesia di daerah Fairy Meadow, tepatnya di Prince Highway st beberapa blok dari supermarket Aldi. Namanya Dapur Jen’s yg dimilikin orang Indonesia yg nikah sama pria Aussie. Tempatnya cukup etnik dan Indonesia banget, dengan taplak batik dan signage wayang. 
  
Menu yang ditawarin cukup lengkap dari gorengan sampai gulai. Kemarin saya memesan Set Ayam Penyet ($13.80). Kalau set datangnya bareng gado-gado dan bakwan jagung. Ayam gorengnya cukup enak walau agak dingin waktu sampai ke meja. Dan sambelnya sama sekali gak pedes soalnya menyesuaikan dengan selera bule. Kuciwa…andai sambelnya pedas pasti lebih maknyos.

  
Terus yang kedua saya pesen Mie Bakso ($12.50), kalau dari rasa kuahnya sih biasa aja gak kayak bakso-bakso di Indonesia yg pakai kuah kaldu, ini terasa banget MSGnys. Tapi baksonya enak kok, kenyal dan terasa dagingnya. Dan lagi-lagi sambel baksonya anyep hiks hiks..di sini susah banget dapat makanan pedas.

  
Terus pesen Soto Mie ($12.90) juga kalau ini pesenan suami. Jangan berharap banyak yak soalnya soto mi-nya cuma kayak indomi rebus dikasih daging dan tomat doang. Lagi-lagi kuahnya berasa MSG banget IMO. Tapi yaudah sih namanya juga makan di negeri orang diterima aja daripada masak sendiri rivetss, ye gak?
Total kerusakan termasuk coca cola sekitar $40. Btw kalo mau ngirit pesen air putih aja, gratis dan refillable. 

Jasmine Rice

Hari minggu kemarin males banget masak, makan di luar aja jadinya. Terus minta misua makan di resto Asia, muter-muter ketemulah resto Thai ini yang berlokasi di pojokan persimpangan jalan antara Corrimal st dan Stewart st, di Wollongong. Restonya bagus sih agak fancy gitu tapi kata suami harga makanannya ya standar aja ga mahal-mahal banget.

  
Kemarin saya memesan Chicken Pad Thai ($15.50), kuantitas ayamnya lumayan banyak, bumbunya lumayan terasa hanya aja terlalu manis buat ukuran saya. Jadi eneg deh 😩

  
Yang ini pesenan suami Jasmine Rice Salad with King Prawn ($19.50), malah mahalan salad dia daripada makanan akik 😂 tapi emang king prawnnya lumayan banyak sih dikasihnya, saladnya isinya macem-macem plus bawang merah mentah. Nyoba dikit euww dressing saladnya manis bener. Akik curiga jangan-jangan tom yum-nya juga manis kayak kolak 😂

Total kerusakan termasuk coca cola adalah $38. Walau makanannya cenderung manis semua tapi resto ini selalu penuh pas jam makan, mungkin selera saya sama selera bule-bule berbeda 😆

The Coffee Emporium

Lohaa saya kembali *dance hula-hula* ternyata saya gak bisa pisah lama-lama sama blog ini, tiap makan di luar jiwa food blohernya muncul, sebelom makan keluarin kamera, cekrek-cekrek baru makan. Anyway, sekarang gadisrakus tinggal di New South Wales, Australia tepatnya di suburb bernama Bellambi 1,5 jam nyetir dari Sydney. Kedepannya mungkin saya akan lebih banyak review resto di sini, walaupun sejak di sini lebih sering masak sendiri daripada makan di luar, kalo gak akik bisa bangkrut! 😂

  

Balik ke review yes, ini coffee shop deket rumah, lokasinya di Stockland Corrimal depanan sama supermarket Woolsworth. Selain jual sarapan mereka juga jual makan siang dan kopi pastinya. Kemarin saya sarapan sama suami disitu, saya memesan french toast with mascarpon and banana ($11) yang mana enak banget, baru kali ini makan toast pakai marcapone dan ternyata cocok aja walau rasa kejunya light. Suami pesen raisin toast kesukaannya ($8) dan untuk minum kami memesan cappucino ($3.40) dan flat white (3.30). 

  
Fyi, orang Aussie itu suka ngopi dan udah jadi budaya juga jadi jangan heran di sini setiap sudut selalu ada coffee shop dan selalu penuh bahkan ada yg punya mesin kopi sendiri kayak suami saya. Jadi udah ga diraguin lagi deh rasa kopinya, pasti mantap! 

Livingstone

  
Kalau lagi di Bali emang udah paling bener tinggal di Seminyak soalnya daerahnya emang happening dan banyak cafe-cafe stylish gitu. Dan rame-nya gak hingar bingar seperti Legian atau Kuta, laid back tapi seru. 

  
Yang kemarin saya sambangin adalah Livingstone, masih di Jl. Raya Petitenget juga. Konsepnya sih bakery & coffee shop tapi mereka jual makanan berat juga. Karena udah makan di Second Street saya hanya memesan kopi dan dessert.

  
Yang pertama ini beli karena bentuknya lucu kayak telor ayam, ini basically mouse rasa markisa gitu deh dan si ‘kuning telur’ yang ditengah juga jelly markisa dilapisi dengan ‘cangkang’ yg terbuat dari white chocolate. Sayang dessert ini terlalu maniiis buat saya, jadi blenek.

  
Yang kedua juga pesen dengan alasan bentuknya yg lucu, kalo ini basically tiramisu lapis coklat. Yang ini lumayan enak, coklatnya pekat dan gak terlalu manis.

Semua dessert dihargai rata-rata 35k, dan avocado coffee saya juga 35k. Btw avocado coffee-nya ternyata jus alpukat yang dicampur dengan esspreso. Sayang terlalu cair, tapi ya gpp lah kenyang juga. Bye!