Archive by Author | gadisrakus

Happy Chappy

Abis dari Sisterfield sebenernya dibilang kenyang ya masih pengen ngunyah plus masih pengen ketemuan dan curhat-curhat gembira sama temen-temen. Akhirnya kami pergi ke Happy Chappy dengan rekomendasi dari Renny.   
Happy Chappy yang berlokasi di Jl. Braban No.62, Banjar Taman, Seminyak ini ternyata resto chinese yang dipunyai oleh artis Happy Salma. Sukak banget sama interior restonya yang ala-ala Cina di tahun 50an klasik dan didominasi warna merah.

  
Karena pengen ngemil aja maka kami memesan dimsum platter seharga 115k/porsi. Kami pesan yang steam dan goreng, isinya lumayan banyak juga sekitar 20pcs per-tampah. Yang steam saya rekomendasikan bakpao dan somay yang sebelah kiri (bukan yang ijo), hakau-nya kurang mantep kulitnya masih ketebalan dan kuotie-nya biasa aja.

  
Dari seksi fried dimsumnya saya suka banget kaki naganya (yg sebelah kiri) udangnya gurih banget, sementara kurang merekomendasikan babi cabe garamnya karena masih prengus bau babi yang mana buat saya yg sangat sensitif dengan bau2an gini a big turn off banget, dimsum lainnya so-so aja.Btw di sini ada welcome tea-nya gratis se-teko (unrefillable), kalo bukan tipe onta yg banyak minum gak usah pesen minum biar ngirit. Recommended! Ciao! 

Sisterfields

Buat saya pergi ke Bali itu gak hanya berlibur tapi juga sekaligus reunian dan/atau ketemu orang baru. Selain reuni sama @RennyWhitle dan Triana, kunjungan singkat saya kemarin ke Bali juga untuk kopdar dengan Grace @gegekrisopras blogger yang saat ini bermukim di Bali (www.chicklyfresh.wordpress.com).   
Meet up kali ini berlokasi di Sisterfield yang berlokasi di Jl. Kayu Cendana, Seminyak, Bali, nggak jauh dari Grocer & Grinds yang saya pernah ulas juga di sini.

  
Karena abis makan nasi ayam jadi kami cuma share dessert dan ngopi ajah. Ini yang pertama pesenan saya judulnye Lemon Raspberry Gin (65k), lemon curd with gin meringue, strawberry and mint. Cuma satu kata: asem *kayak muka bos* *eh* 

  
Yang ini pesenannya Triana, Strawberries & Cream (65k) fresh straweberries, strawberry granita, basil oil, strawberry and white chocolate mousse. Yang ini rasanya agak unik (dan sedikit aneh) karena ada basil oilnya. Jadi berasa makan es krim pesto. 

Untuk harga kopi-kopiannya gak terlalu mahal kok. Tempatnya enak buat nongkrong sama temen2 plus ngeceng *dijambaksuami* Ciao! 

Nasi Ayam Bu Oki

Udah lama denger tentang tempat makan ini, tapi gak sempet nyobain karena lokasinya jauh-jauh. Ini saya nyobain yang cabang Jimbaran, lokasi tepatnya di Jl. Celagi Basur No. 3Y, Jimbaran, Kuta Selatan, itu juga karena abis sunbath di Balangan sama Triana.

  
Ternyata nasi ayam itu adalah nasi dengan lauk ayam (literally) saya pikir kayak nasi lawar gitu ada urapnya, ada sayurnya dan ube rampe lainnya. Walau ayamnya dimasak dengan bumbu base genep (bumbu khas Bali) tapi saya kurang suka soalnya cenderung manis. Plus di sini semua halal ya, gak ada yg haram-haram di sini. Untuk harga kurang tau tepatnya kurang lebih 2 nasi ayam dan 2 minum habis 55k sajaa. 

Nook

Saya tau resto yang berlokasi di Umalas ini taun lalu waktu mau ke rumah @RennyWhitle di Kerobokan, dia bilang resto ini terkenal banget soalnya pemandangannya sawah gitu. Terus kemarin pas abis nonton AADC2 – iya saya nongton di Bali abis gak sempet nonton di Jakarta padahal udah penasaran banget sama filmnya – saya ngajak Triana makan di sini.   
 
Tempatnya emang ucul sih walau ga mewah banget, temanya shabby dengan pemandangan sawah yang udah mulai menguning. 

   
 
Makanan yang ditawarin sih mostly western tapi ada Indonesia-nya jugak. Harga gak terlalu mahal sih masih terjangkau lah kalau untuk ukuran Bali.

 
Ini pesenan Triana, Bacon Carbonara (65k) saya sempet nyicipin dikit rasa sausnya terlalu milky ketimbang creamy. Baconnya lumayan banyak tapi sayang gorengnya terlalu keras jadi kurang juicy.

  
Yang ini pesenan saya Aglio Olio (55k) btw di buku menunya gak ada alio tapi kalo mau bisa request. Yang unik saya baru nemu ada daun mangkokan sebagai garnish dan sebagai campuran pasta (bila suka). Aglio-nya standar sih. 
  

Karena aglio saya gak ada ‘binatang’nya maka saya memesan Crispy Chiken (45k) saya pikir ayam goreng balut tepung, gak taunya ayam goreng biasa yang digoreng agak garing yg disajikan dengan 3 jenis sambal (sambal matah, sambal matah, sambal hijau) yg menurut saya useless karena ga pedes sama sekali. Mungkin udah disesuain dengan selera bule. 

  
Kalau mau cari alternatif tempat makan Nook boleh jadi pilihan, harganga juga affordable sekali. Ciao!

Nalu Bowls

Pas saya ke Bali kemarin kebetulan teman saya Triana yang emang menetap di Bali nawarin diri nemenin gadisrakus wisata kuliner ke tempat-tempat yg gadisrakus pengen. Salahsatunya Nalu Bowls yang berlokasi di Jl. Drupadi No.1, Seminyak, Bali ini.

  
Ternyata si Nalu ini punya beberapa cabang, salahsatunya di Canggu juga. Tempatnya simple banget kayak bar gitu tapi di luar jadi panas-panasan tuh ye. Kalau mau agak adem bisa numpang makan di lantai 2 restoran Shelter (vegetarian juga). Nalu sendiri menjual menu sarapan yang basically berupa aneka smoothie dengan topping buah dan granola.

  
Kalau makan di sini antara jam 8-10 ruame banget, duduk aja mesti sharing ama yg lain. Tapi tempatnya cozy banget dan bertema tropical. Btw, kalau kamu mau minum tapi ogah rugi mereka juga nyediain infuse water yg bisa diambil gratis. Kemaren kami gak tau makanya kadung beli air kelapa dan cappucino sampe bule disebelah kita ngambil air. Hih! Tau gitu kan ogut ngambil aja yg gretongan *anaknyamedit*

  
Kemarin saya memesan Macaronis (50k) dengan ekstra raspberry (8k). Punya saya basicnya smoothie buah naga, pepaya, mangga, nanas, stroberi dan jus apel, dengan topping pisang dan granola. Kalau pengen yg refreshing udah bener banget pilih yg ini rasa asam manis segar dari smoothie-nya berpadu selaras dengan manisnya pisang dan kriuk-kriuknya granola. Anyway, granola di sini lebih renyah dan gak kerasatase kayak di Cafe Bene. Sukak! 

  
Yang ini pesenannya Triana, Pipeline (55) smoothie pisang, nanas, mangga dan coconut milk dengan topping pisang, dried coconut dan granola. Kata dia sih enak tapi kaya makanan bayi nyemek-nyemek gitu hehehe..

  
Ini cappucino (25k) Triana katanya sih enak, tapi ini pesennya di Shelter soalnya Nalu gak jualan minum. Harga cukup terjangkau dan yang pastinya tempat ini lagi heits banget. 

Cafe Bene 

Nemu kafe kecil namun selalu penuh sama bule-bule ini gegara janjian ama ipar saya Kim buat sarapan bareng, terletak di Jl. Lebak Bene, Kuta cafe ini gampang dicari banget. Kebetulan saya sempet dua kali makan di sini, sekali sarapan dan sekali lagi dinner.

Inilah yg gadisrakus pesen..

  
Buat sarapan ceritanya gadisrakus pengen sok sehat makanya pesen muesli pake buah, madu dan yoghurt (25k) dan green smoothie (40k) berisi air kelapa, alpukat, bayam. Mueslinya agak kerastase dan yoghurtnya terlalu sedikit jadi ga bisa agak soggy gitu. Mana hari kedua di Bali gigi geraham gadisrakus sempet sakit, jadi ga bisa makan yang agak keras. Smoothie-nya enak dan dibuat tanpa gula, dan yang pasti kenyang banget. 

  
Malemnya saya janjian lagi sama ipar makan di sini, kali ini saya memesan Fish Taco (55k), porsinya lumayan gede padahal cuma 2 biji. Saya aja sampe gak habis. Selain ini saya memesan Spicy Chicken Wings (40k) yang lupa difoto lagian gak kayak judulnya chicken wingsnya gak ada pedes2nya sama sekali, cuma digrill dengan bumbu bbq biasa. Ipar saya memesan Chicken Snietzel, dan teman-temannya memesan Mushroom Carbonara dan Sandwich yang kata mereka lumayan enak, plus big portion. Saya mah percaya aja lha wong yg komentar bule-bule 😂

Harga cukup terjangkau dari 25-150k kecuali steaknya yg harganya 200an keatas. Ownernya si mas bule juga ramah banget. Recommended! 

Mama’s German 

Beberapa minggu yang lalu gadisrakus abis balik dari Bali, terus hostelnya saya di Legian kebetulan tinggal ngesot doang ke Mama’s ini. Yaudah jajal! Oiya lokasinya di Jl. Legian Raya (200 meter sebelum ground zero).

Ternyata si Mama’s ini resto Jerman modelannya kayak Paulaner di Jakarta, harganya juga ga beda jauh. Yang dijual ada aneka sosis Jerman, pork knuckle dan aneka olahan babi dimasak ala Jerman.

  
Karena ga gitu laper saya memesan sosis (92k), jenisnya disini lumayan banyak pokoknya mirip kok sama menunya Paulaner. Sosis saya isinya 5 (pork) dengan side dish mashed potato dan saeurkrat. Sosisnya enak padet banget, dan garing banget gorengnya, mashed potatonya juga enak agak creamy. Hanya saja saeurkrat-nya agak lebih asem ketimbang yg di Paulaner. Pokoknya kalo lagi pengen makan babi-babian atau sekedar nge-beer kesini ajah. Waitressnya juga lumayan ramah-ramah.