Archive by Author | gadisrakus

Eastern Promise

Berawal dari nggak bisa tidur, liat-liat instagram terus nemu satu postingan waktu saya makan di EP. Ternyata pas nyari si blog saya belum nulis, ke skip! Padahal saya ke EP udah lama banget. Ya maklum ya slogan saya kan “laper bego, kenyang dongo” #samimawon

Okeh biar keliatan ni blog kayak blog kuliner beneran saya short review aja ya #lah 

  
EP ini ternyata masih satu manajemen sama De Hooi, berlokasi di Jl. Kemang Raya no.5 Jakarta Selatan. Kalau masuk dari Antasari nggak jauh kok sebelah kiri jalan. Pertama masuk sini agak bingung juga, konsepnya Australian bar tapi mostly menunya makanan India. Untung saya kesana cuma mau nongkrong dan lagi nggak mood makan masakan India. Jadi saya hanya memesan sejenis pork bites dengan cocolan mustard (harga sekitar 85k an lupa pastinya) untuk teman minum bir dingin. Yah what can I say, sapi pesek mau diapain juga enak. Tekstur dagingnya juga pas, cukup chewable. Waktu saya kesana siang bolong, ada beberapa bule lagi ngadem sambil minum-minum. Kalo datengnya malem mungkin lebih rame. Alternatif buat yang suka hangout di bar nih. Ciao!

Namnam Noodle Bar

  
Lagi di Plaza Indonesia dan bingung mau makan dimana secara saya lagi berkomitmen untuk menjadi vegan mulai awal tahun ini. Gegara liat nyokap sakit dan harus diopname kepikiran pengen hidup sehat (dan sedikit merampingkan badan). Terus cari-cari di Zomato ketemulah si Namnam ini. Seinget saya orang Vietnam suka banget makan makanan penuh sayur. Lokasinya di Plaza Indonesia lantai basement. 

Karena resto Vietnam yang dijual seputaran Banh Mi (sandwich Vietnam) dan Pho (mi kuah). Agak bimbang juga sih kalo mau full vegan mereka punya vegetarian banh mi dengan tahu sebagai pengganti daging. Tapi pengen kuah2 sialnya semua pakai daging. Akhirnya pesen Chicken Pho (58k) dagingnya saya kasih ke temen, tambah seporsi daun ketumbar dan toge (8k), pho-nya enak seger banget saya pilih pakai bihun kalo mau lebih kenyang bisa pakai rice noodle. Sebagai minumannya saya memesan Sugar Cane with Kafir Lime (20k) unik juga baru kali ini minum air tebu dengan hint daun jeruk, kata teman saya kemanisan tapi buat saya sih pas.

Balik lagi? Mungkin. Pengen coba vegetarian banh mi. Ciao! 

Three Buns 

Iya, makanya kan saya bilang saya ini mah food bloher abal-abal buktinya telat gaul banget. Sebenernya gadisrakus tuh gak suka-suka banget makan burger, occassional aja kalo lagi pengen banget. Terus pengen burger yang mayan enak kepikiran resto yg berlokasi di Senopati ini. 

   
 
Tempatnya berkonsep amphiteater yang berundak-undak gitu, mau dikunjungin siang sore atau malam sama-sama sip dan yang jelas instagram material banget. 

Yang kemarin dipesan..

   
 
Burning Man (95k) pesen yang  ini karna ada embel-embel pedes bangetnya perpaduan saus homemade yang burn as hell dan jalapeno pickles. Tapi ya teteplah pedesnya makanan bule gak bisa diadu sama sambel cengek. Buat saya pedesnya samar-samar aja. Patty-nya juga ga setebel yang saya kira buat ukuran burger premium  kayak gt.

  
Untuk minumnya saya memesan Coconut Mocktail (50k) yang dengan harga segitu kebanyakan es batunya ketimbang air kelapanya. Udah paling bener pesen soft drink atau air mineral aja apalagi yang minumnya kayak onta.

Kalo mau makan disini siapin aja duit lebih minimal 200k per-orang soalnya burgernya belum termasuk fries. Kalau mau ya jatuhnya add-ons plus tax & service. Ciao!

North Pole 

Buat penyuka dessert seperti saya sekarang nggak perlu jauh-jauh deh kalo mau makan aneka dessertnya North Pole yang kondang banget di PIK. Karena saya food bloher abal-abal yang suka male jauh-jauh cuma makan doang seneng banget pas nemu cafe dessert ini buka di Gandaria City.

  
Kemarin pesen The Smoking Pot (59k) soalnya lucu packagingnya plus ada asep-asepnya. Dari semua es krim yang disajikan favorit banget sama rasa thai tea dan lemon shorbetnya. Maknyus! 

Warung Misbar

  
Salut banget ama kreativitas urang Bandung yang nggak ada matinya, baru kali ini nemu resto berkonsep layar tancep/bioskop thats why namanya Misbar singkatan dari Gerimis Bubar.

Resto ini jualannya masakan Sunda rumahan, disarankan kalo makan di sini ambil lauknya porsian aja pakai piring kecil soalnya kalo ramesan ngasihnya dikit tapi harganya harga porsian.

   
   
Yang kemarin dipesen nasi dengan lauk oseng usus, cumi hitam, balado  jengkol (btw ini pertama kalinya gadisrakus makan jengkol hehe), perkedel dan teh anget manis total kerusakan 29k. Kalau mau irit tersedia free refill teh tawar hangat. Untuk rasa just like ordinary home cooking food. 

Paskal Food Market

Liat temen yang saban ke Bandung pasti kesini nyariin bola ubi fenominil dan sayapun jadi penasaran. Dan pas kunjungan ke Bandung kemarin saya sempetin lah kesana. Letaknya ada di Jl. Pasir Kaliki dekat hotel Hilton dan stasiun Kebun Kawung. Preferably bawa kendaraan sendiri ya soalnya dari pintu gerbang Paskal Hypermart kedalemnya agak jauh. 

Kemarin sempet nyobain ini aja..

   
 
Bola ubi fenominil yang harganya (kalo ga salah) 15k per-10 biji. Kalo di kang gorengan langganan bola ubi gini literally ubi dibulet-bulet terus digoreng. Yang ini agak unik karena dalemnya kopong, ubinya ubi cilembu yang manis, teksturnya kenyel2 kayak kulit onde-onde dan biarpun udah dingin tetep kenyal gak keras. Recommended! 

  
Yang kedua Sate Maulana Yusuf, sate ini lumayan kondang se-Bandung gak heran harganya juga ruar biasa untuk ukuran Bandung 40k cing! Itu sate aja belum pake lontong. Tapi worth every penny kok soalnya potongan ayamnya gede-gede, daging semua gak ada gajihnya. Lebih sip markusip karena disajiin pake potongan cabe rawit dan bawang merah mentah. Kurangnya cuma satu bakarnya kurang kering jadi masih 3/4 mateng secara menurut ahli gizi selain ikan dan daging sapi sebaiknya daging yg lain dikonsumsi mateng buat menghindari bakteri yg masih hidup. Selain disini cabang lain ada di deket Dipatiukur ntar di google sendiri aja ya #lahgitu

Selain dua ini di Paskal Food Market masih banyak tenant2 lain yang bikin ngiler. Lain kali saya mau cobain lainnya. Ciao!

Miss Bee Providore 

  
 
Masih dari Bandung, nyobain Miss Bee karena nggak sengaja nyasar naik angkot dari Cipaganti ke Sukajadi eh malah nyasar ke Cieumbeluit. Karena masuk list resto yang mau dicobain yaudah sekalian brunch aja.

Suppose to be romantic place kalo kesininya malem2 bukan siang2 apalagi duduk di outdoor silau meenn…disini sampai jam 11 ada menu brunch yg kayaknya enak-enak. Berhubung kesananya lewat 5 menit yaudah pesen menu yg lain.

Kemarin pesen Soft Shell Crab Aglio Olio (69k) dan Ice Lemon Tea (lupa harga). Surprisingly aglio olio-nya enak, matengnya pas al dente, gurih pedesnya pas, jamurnya banyak dan kepiting sokanya juga enak crunchy gak keras. Yang minus cuma garlic bread agak keras dan berasa apek. Lemon tea-nya juga unik ada semacam lemon shorbet di atas ice tea-nya. Buat makan syantik overall oke. Ciao!