Cerita Perjalanan Manado – Part 6

Hufftt! Sampailah di penghujung liburan, sebelum ke bandara saya mampir ke Christine Klappertaart di jalan raya yang menuju bandara. Kata Kris ini lebih enak daripada Cella, yowis nurutlah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Beli yang coklat 20k dan original 90k buat oleholeh orang rumah, ada yang duren juga cuman lebih mahal 120k kalau nggak salah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sampai jumpa lagi Manadoo, masih ngutang Bunaken nih!

Cerita Perjalanan Manado – Part 5

Hari kelima sengaja bangun agak siang, karena (tadinya) cuma mau ke Airmadidi dan muter-muter kota Manado aja. Ehh emang dasar anak soleh rejekinya banyak, temen saya @KrisMartina malah nawarin buat nganter jalan-jalan ke tempat-tempat yang saya belum singgahi.

Jadilah hari itu, kami – saya, @KrisMartina, suami dan anaknya – piknik! Pemberhentian pertama adalah RM Nasi Kuning Saroja yang paling legendaris. Di sini Cuma saya yang makan karena Kris dan suaminya udah sarapan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Nasi kuningnya pake lauk semacam semur daging yang disuwir-suwir dan kering kentang. Kalo mau bisa ditambah telor rebus bulet gitu. Minumnya es lemon cui aja. Total kerusakan 28k. Baru tau dari Kris kalo bisa minta lauk cakalang rica, hih! Tau gitu pesen yang itu aja, soalnya semur dagingnya manis banget, aku kan udah manis kak L

Laluu perjalanan lanjut ke Es Kacang Miangas, yang terletak di Jl. Sudirman (deket jembatan Miangas).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Di sini yang spesial ya kalo nggak es brenebon, ya es kacang tanah. Sama sih bentukannya cuma beda kacang aja. Plus ngemil lalampa, pastel isi pampis, onde-onde dan koyabu. Total kerusakan berikut 2 porsi es brenenbon dan 1 porsi es kacang tanah 30k aja. Btw, brenebon di sini beda loh lebih empuk dan manisnya kerasa ampe keubun-ubun, soalnya brenebonnya udah direbus dulu dicairan gula. Endeuss! Wajib ke sini kalo ke Manado.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Berikut pemberhentian kita adalah situs waruga di Airmadidi.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Hayoo yang pas sekolah ngambil IPS ngacung! Waruga atau kubur batu ini adalah salahsatu peninggalan purbakala, jadi jaman dulu orang-orang Minahasa kalo nguburin orang meninggal mayatnya dijongkokin ke dalam batu. Karena wabah virus yang dikeluarin dari mayat, sejak abad ke berapa yak saya lupa, akhirnya mereka menghentikan adat kubur batu ini. Oya, setiap “kepala” yang ada di kubur batu itu menunjukan apa profesi mereka sewaktu masih hidup. Terus, seperti budaya Cina, budaya kubur batu Minahasa ini juga menyertakan benda-benda kesayangan si jasad waktu masih hidup, jadi jangan heran kalau di dalem kuburan banyak ditemuin barang-barang seperti keramik dll. Semuanya tersimpan rapi di museum yang terletak nggak jauh dari kuburan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Buat yang mau kesini ngeteng, dari Manado ambil mikro ke terminal paal 2 lalu ambil bis yang kearah Bitung, minta turun aja di Desa Sawangan Airmadidi. Letaknya kalo dari pinggir jalan besar nggak terlalu jauh sih, jalan kaki juga bisa.

Abis dari waruga, kita bergerak menuju Tondano. Niatnya sih mau makan siang sambil foto-foto di ‘Dutch House’ yang ada di pinggir jalan yang menuju Tondano.

Kami makan di resto Danau Tondano yang berdiri di atas danau tondano plus pemandangannya itu lohh. Tapi di sini anginnya lumayan kenceng, mending bawa jaket deh kalo nggak mau masuk angin.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Lagi-lagi makan siang saya hari ini gratis karena ditraktir Kris *peluk kris* Kami memesan menu tengah: ikan mujai bakar pedas, ikan mujair masak woku, kolombi rica, cah kangkung, cak daun pakis dan perkedel jagung. Total kerusakan nggak tau, kan gratiiisss *nyengir*

IMG_0349

Semua makanan di atas kecuali kolombinya (sejenis keong sawah) endeus, soalnya kolombinya bau tanah cem aki-aki *#lah.

Selesai makan kami putar arah menuju ‘Dutch House’, sebenernya ini rumah adat khas Minahasa yang rumah panggung itu loh cuman karena ada cerobong asapnya segala jadi rumah ini keliatan cem rumah-rumah Belanda. Katanya sih ini villa, kece banget!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dari situ kami puter balik lagi menuju Tomohon, kali ini yang mau dituju adalah Bukit Kasih dengan kapelnya yang mirip rumah Teletabis. Bukit Kasih ini sebenernya tempat retret yang dipunyain oleh keluarga pengusaha Richard Korompis, dan juga katanya Danau Linow itu yang ngelola mereka juga. Oya untuk masuk kesini per-orang harus bayar 15k ya, dan better sewa kendaraan karena di sini nggak ada mikro lewat.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Jadi pengen nikah di sini ya nggak sih?? (cari lakinya aja dulu keleuusss)

Puas foto-foto, kami bergerak menuju RM Tinoor Jaya yang terletak di Jalan Raya Tomohon, buat menuntaskan rasa penasaran saya akan paniki. Yup! Paniki alias kelelawar, yakali deh udah jauh-jauh kemari malah nggak ngerasain ‘gong’nya :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Panikinya seporsi 50k, tapi boleh minta setengah porsi kok kayak saya kemarin. Dan biasanya nasinya dibungkus pake daun-daun gitu. Kalo ditanya rasa, bumbunya sih enak dimasak santen gitu, dagingnya sendiri lebih mirip ayam dengan serat yang lebih halus. Ini sepertinya akan menjadi pengalaman pertama dan terakhir deh hahahhaaa…

Abis makan langsung balik ke penginapan buat packing.

Cerita Perjalanan Manado – Part 4

Hari ke-empat, bangun-bangun dapet whatsapp dari temen kantor yang kebetulan lagi pulang kampung ke Manado, ngajakin makan di rumahnya nanti malem. Alhamdulilah wasyukurilah ya, hemat uang makan :D

Rencananya hari ini adalah nyobain biapong terkenal di Kawangkoan dan liat bunga di Kakasen, Tomohon. Rute perjalanannya sama kayak kemarin, ke terminal Karombasan dulu ambil bis ke Tomohon, dari terminal ambil mikro yang ke Kawangkoan (8k).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Kedai kopi Gembira yang terkenal itu ternyata letaknya cuma sepelemparan kancut dari terminal, jalan kaki juga bisa. Tanya aja sama orang-orang sekitar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang saya pesan tentunya biapongnya yang kondang, saya pesan yang babs 2 pcs dan temo (kacang hitam) 1 pcs serta kopi susu panas, total kerusakan 30k. Biapongnya gede-gede ternyata makan 3pcs bikin kenyang ampe sore, untuk rasanya enak. Tapi sayang kopi susunya kurang yahud.

Oh ya yang terkenal dari Kawangkoan itu kacangnya, so kalo ngana mo pigi kesini jangan lupa beli kacangnya juga. Saya mah nggak terlalu doyan kacang, kecuali dikupasin dan saya tinggal mangap aja #dikeplak

Pulang dari Kawangkoan saya balik ke Tomohon. Sempet bingung mau ke Kakasen naik apa, untung orang-orang di sekitar situ baik, akhirnya saya disaranin naik mikro ntah jurusan apa yang berakhir dengan muter-muter Kakasen doang. Karena ternyata, saya pikir Kakasen itu nama kebun/ladang bunga nggak taunya itu adalah nama suatu daerah di Tomohon yang memang terkenal penghasil bunga. Padahal lagi yak, saya tuh udah niat banget pengen pose halu tidur-tiduran di atas ladang bunga cem mbak Syahrini sambil bilang “I feel freee……..” #disambithighheelssamasyahrini :D

Karena nggak nemu yang di mau, saya memutuskan untuk balik ke Manado, tidur-tidur cantik sebentar sambil nunggu dijemput temen.

Malamnya, makan gratisan di rumah @indra_daniel yang baik hati dan tidak sombong. Mama-nya masakin ayam rica, babs tinorangsak, sup brenebon dan dabu-dabu. Pulangnya masih dibawain sambal roa pula. Ini namanya rejeki anak soleh!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Cerita Perjalanan Manado – Part 3

Hari ketiga saya bangun agak siang dan sengaja nggak sarapan di hostel, karena hari ini saya udah ngincer pengen sarapan bubur Tinutuan. Di Manado ada satu jalan, namanya jalan Wakeke yang terkenal sebagai pusat Tinutuan. Beberapa resto yang enak yang disarankan para travel writer, diantaranya Dego-Dego, Wakeke dan Pelangi. Nah waktu itu saya cobain yang Wakeke, karena lokasinya pas di ujung jalan Wakeke dan saya males jalan nyusurin ke dalem hahaha panaassss boooo!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Di Wakeke saya memesan bubur Tinutuan dan perkedel nike (gak pake ardila). Buburnya dimasak hambar, jadi emang kudu dicampur pake abon cakalang dan sambel roa/bekasangnya. Perkedel nikenya terbuat dari ikan nike yang bentuknya kecil-kecil kayak teri dan katanya sih cuma hidup di perairan Manado. Perkedelnya enaaakk, garing, gurih dan nggak amis. Cocok buat lauk.

Btw, RM Wakeke juga nyediain mi cakalang dan nasi kuning. Tapi karena yang terenak bukan disitu jadi saya nggak nyobain :D

Selesai makan dengan menggunakan mikro saya bergerak menuju terminal Karombosan, dan dari situ saya mengambil bis menuju Tomohon. Btw mikro di sana nggak ada nomornya, dan tulisan jurusannya pun kecil banget. Mending kalo nyetopin langsung tanya aja sama sopirnya lewat ke alamat yg dituju nggak. Jangan lupa panggil mereka dengan sebutan “om” biar nggak dimahalin ongkosnya :p Di sana jauh-dekat bayar 3ribu perak aja, kalo request minta anterin sampe depan tempat yang dituju cuma 8ribu perak aja. Dan yang bikin terharu, supir2 mikro di sana ramah dan helpful sekali, nggak bakal deh dibodoh-bodohi.

Dari terminal Tomohon – yang sebelahan sama pasar Tomohon yg terkenal ekstrem itu – saya naik mikro, dan minta turun di depan gerbang danau Linow dengan cukup membayar 8ribu perak saja. Kalau misalnya pembaca gadisrakus mau lebih hemat, minta turun aja di Lahendong, tapi kedalamnya nggak ada ojek jadi kudu jalan kaki cuman 750m sih….kuat laaahhh yang biasa trekking :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sebelum masuk baik yang naik kendaraan pribadi, atau sendirian kayak saya harus bayar 25ribu yang di dalem vouchernya bisa dituker pake kopi/teh dan 1pcs kue. Berhubung pas saya kesana lagi Lebaran, rame dah dan kuenya abis. So terpaksa nambah orderan pisang goroho 25k, btw pisang goroho di sini lebih enak ketimbang yang saya beli di Malalayang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Danau Linow-nya baguuusss, airnya biru kehijauan. Tapi karena deket pegunungan belerang jadi agak bau kentut :p Dan retribusi 25k di depan itu dipergunakan untuk mengelola tempat ini. Keren yah. Toiletnya pun juga bersih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

selfie sukaesih dengan latar belakang Danau Linow :p

selfie sukaesih dengan latar belakang Danau Linow :p

Pulangnya , karena nggak ada ojek maka saya jalan kaki menuju jalan besar. Saya sih nggak masalah karena bisa sekalian interaksi sama masyarakat sekitar, ngeliat-ngeliat rumah penduduk sambil menikmati Gunung Lokon dari kejauhan yang kece banget.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dari situ saya naik mikro lagi menuju terminal Tomohon dan lanjut ke Manado. Karena udah sore, dan saya yang jompo ini mulai kecapekan. Akhirnya diputusin buat balik ke penginapan buat istirahat :D

Malamnya ceritanya mau ke boulevard makan ikan kuah asam, tapi ndilalah di tengah jalan saya ngeliat cabang resto Pelangi yg di Wakeke diantara deretan ruko-ruko di Jl. Sam Ratulangi. Kata salahsatu travel writer favorit saya, mi cakalang di Pelangi termasuk yang terbaik. Jajal!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Saya memesan mi cakalang rebus, perkedel nike dan es garo alpukat. Mi cikalangnya enak, gurih, nggak amis, seger banget deh apalagi kalo dikasih sambel ricanya, maknyuuusss! Perkedel nike-nya saya masih favorit yang di Wakeke, yang di sini kurang crispy dan cenderung kayak bakwan :p Es garo rica-nya saya pesen karena baca twitternya mas Arie Parikesit, saya kira apaan nggak taunya cuma kerokan alpukat dan kelapa muda plus es serut dan susu kental manis coklat, yang mana alpukat sama es-nya banyakan es-nya. Hih!

Kelar makan saya kembali ke hotel buat tiduuuurrr!

Cerita Perjalanan Manado – Part 2

Hari kedua yang jatuh pas hari Minggu, saya juga nggak terlalu banyak jalan kemana-mana. Soalnya, ternyata di Manado itu hari Minggu adalah hari-nya Tuhan, so mereka kebanyakan pada beribadah. Anyway, nggak salah Manado dijuluki sebagai kota seribu gereja, di sana tikungan ada gereja. Pernah baca artikel sih, walikota Sultra, bapak Vicky Lumentut emang bilang pembangunan gereja yang jor-joran itu di sana untuk membentuk kepribadian masyarakatnya supaya jadi lebih relijius, diharapkan dengan relijius tingkat kriminalitas jadi berkurang. Keren yaa!

Terus kemarin ceritanya saya nyobain ibadah di gereja setempat. Seru aja sih. Semoga taun depan ada kesempatan juga buat ngerayain Paskah di Larantuka Flores #ngayalbabu

Pulang dari gereja saya ceritanya mau ketemuan sama mantan temen kantor @KrisMartina yang sekarang ikut suaminya pindah ke Manado di Manado Town Square. Sambil tengok-tengok sikit lah, cem mana modelnya mall di sana.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ternyata temennya bawa anak ama suami, dan ternyata suaminya bawa mobil, dan ternyata lagi mereka berbaik hati nganterin jalan-jalan di seputaran Manado. Jadi sore itu abis dari Mantos, kita ke Patung Yesus Memberkati yang terletak di perumahan Citraland. Patung tsb dibuat oleh Ir.Ciputra, dan disebut2 sebagai patung Yesus terbesar kedua di Indonesia setelah yg di Timor Leste.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Abis dari situ kami bergerak menuju Pantai Malalayang, pantainya ya gitu doang. Nggak sebagus yang ada di dalam bayangan saya. Yang spesial cuma di pinggiran Malalayang banyak kios-kios penjual pisang goroho, jadi kita bisa makan di pinggiran pantai sambil liat sunset dan pemandangan gunung Manado Tua dari kejauhan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Btw pisang goroho sedikit berbeda dengan pisang goreng sambal roa, di sini pisangnya di potong tipis-tipis kayak keripik pisang yang disajiin bareng sambal roa. Pisangnya sengaja dipilih yang hambar biar makin endes dicocolin ke sambel roanya yang pedeess. 2 hari pertama di sini saya sempet diare, karena cabe di sini ternyata pedesnya lebih menggigit.

Abis dari Malalayang kami ke boulevard liat sunset, jalan-jalan bentar muterin kota sambil temen nunjukin rute angkot kalo besok saya mau berpetualang sendiri :D Ternyata Manado sendiri kotanya kecil, itu saya baru diputer-puterin sekali aja langsung apal :D

Cerita Perjalanan Manado – Part 1

Haloo seperti janji merpati gadisrakus kepada kalian, saya mau ngulas perjalanan liburan saya kemarin ke Manado. Kalau ada yang tanya kenapa milih Manado? Jawabannya adalah anti-mainstream, selain itu kan kemarin saya perginya bertepatan dengan libur lebaran, jadi saya pikir karena di Manado mayoritas Nasrani nggak bakal crowded seperti kota-kota lainnya.

Saya berangkat dengan menggunakan Garuda Indonesia jam 10.50 pagi dan sampai dengan cantik di bandara Sam Ratulangi Manado pukul 15.00 WITA (sejam lebih cepat). Btw, saya lupa motion bandaranya euy, yang jelas sih bandaranya kecil. Mirip dengan bandara Medan waktu belum pindah ke Kualanamu. Oiya, taksi ber-argo agak susah dari bandara ke pusat kota, kecuali mau susah jalan dulu sampai gerbang bandara terus nyetop bluebird deh. Sebenernya ada sih DAMRI gitu, tapi nggak tau apa kemarin karena saya datangnya agak sore jadi sepi gitu deh.

Jarak antara bandara dengan penginapan saya lumayan jauh, kalau pake argo sekitar 70an ribu, kalo pake taksi tembak pinter-pinternya nawar aja. Tapi kalau ke pusat kota 70-80ribu masih wajar. Lebih dari itu jangan mau!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini penginapan saya, namanya Grace Inn Manado , sepertinya sih baru. Lokasinya di Jl. Sam Ratulangi 113H. Dapet dari booking.com cuma seharga 170ribu perak dan itu udah dapet free wifi, tv kabel, kopi&teh gratis all day, sarapan dan AC. Saya rekomenin banget buat solo traveler yang berniat ke Manado buat nginep di sini aja, kamarnya pun minimalis dan bersih, dan stafnya ramah-ramah. Deket kemana-mana pula.

Karena hari pertama saya nyampe juga udah hampir menjelang malam, jadinya nggak sempet kemana-mana. Palingan cuma main ke boulevard aja sambil nyari makan malam. Btw, yang disebut dengan kawasan boulevard itu sebenernya hasil reklamasi pantai lho, dan suasananya sih kalo aja mau dikelola lebih baik dengan penerangan jalan yang memadai bakal kayak area kuta dan seminyak. Ini karena ala kadarnya jadi gelap, kecuali area yang ada tempat-tempat makannya. Pokoknya kalo jalan malem-malem ati-ati aja keserempet mobil :D

Btw di Boulevard saya cuman nyobain makan ragey dan grilled pork di Kelapa 17 Resto.

gadisrakus..wordpress.com

gadisrakus..wordpress.com

Ragey itu adalah ternyata daging babi yang dipotong kotak-kotak trus dimasukin ketusukan sate, dibumbuin trus di bakar. Kata temen saya yang asli Manado sih yang terenak ada di Kawangkoan.

Btw, saya nyobain naik mikro (sejenis angkot) di sana. Heboh beneerrrr, ada lampu diskonya segala plus musik jedag-jedug berasa lagi dugem sis. Terus yang unik lagi, kalo di sini kalo mau berhenti kita harus bilang “muka om”, tapi jangan coba-coba praktekin di Jakarta yah kalo nggak mau digampar ama abang supir angkotnya :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Holygyu

Iya emang telat banget makan di sini, itu juga karena reedem gratisan ulang tahun hahaha food blogger juga manusia, kadang suka gratisan juga :D

Holygyu ini masih satu manajemen dengan Loobie dan Holycow, dan mengangkat konsep wagyu ekonomis. Tapi yaa se-ekonomis-ekonomisnya juga kisaran harga per-menu belum termasuk minum 45k-280k (incl. nasi dan sup miso)

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena menunya udah ditentuin yaitu Wagyu Petite Tender yaudah diterima aja, namanya juga gratisan daripada saya protes malah diusir ya kan? Tapi dasar ya saya emang ogah rugi banget, jadi walaupun dagingnya udah dipilihin kita bisa milih mau yang berat berapa 100gr atau 200gr. Yang 200gr lebih mahal tentunya, dan saya pilih yang mahal dong ya :D Oya redeem menu gratisan ulangtaun ini belum termasuk minum ya, untuk minumnya kita bayar sendiri. Kemarin saya pesan Ice Lemon Tea karena boleh refill (teteeep yee kalo mo medit nggak usah nanggung :p)

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dagingnya disajiin dengan saus jamur, kecap asin, bawang putih goreng dan wasabi. Dagingnya cukup lembut (yaiyalah wagyuu), saus jamurnya cukup enak. Yah harus ngomong apa lagi sih? Kalo daging mah apalagi wagyu ya enak aja. Apalagi kalo gratis *nyengir*