Kuliner Jogja Selatan yang Wajib Dicoba 

Belum juga seminggu balik ke ibukota udah kangen aja sama Jogja, terutama sih makanannya. Nah…kalau yang ikutin IGnya Gadisrakus, beberapa minggu belakang (sebelum balik ke Jakarta) saya sering banget staycation di daerah Selatan Jogja bukan tanpa tujuan lho. Sebenernya sih yaa sekaligus kulineran gitu di daerah Bantul dan sekitarnya yang kalau saya harus pp dari tempat tinggal saya di sebelah Utara Jogja lumayan agak jauh. Jadi apa aja sihh kuliner daerah selatan yang wajib kamu cobain kalau lagi di Jogja. Here we go! 

# Mangut Lele Mbah Marto


Mangut lele yang terkenal di daerah Jogja sebenarnya ada 2 (menurut beberapa referensi), selain mbah Marto ini ada juga Bu Lies yang berlokasi di Imogiri, yang mana kalau saya liat di maps jauh banget ya dan mblusuk-mblusuk. Mbah Marto ini juga mblusuk sih tapi masih reachable lah. Lokasinya ada di belakang kampus ISI. Kalau mau kesini keep in mind ya kalau warung makan ini bener-bener tradisional dan ‘kampung’ banget, ga fancy lah. Tapi menurut saya ini yang justru jadi daya tariknya. Etalase dan tempat makannya sendiri cuma di dapur gitu. Kurang pas kalau bawa anak kecil sih karena banyak kompor dan panas, tapi kalau dateng sendiri sih yah oke aja lah. 


Menu yang tersedia defaultnya cuma tiga: gudeg, krecek, dan mangut lele. Ada tambahan tempe/tahu goreng buat lauk. Termasuk nasi semuanya bisa ambil sendiri sepuasnya, asal inget aja tadi ngambil apa aja. Saya waktu itu cuma ambil gudeg dan mangut lele aja 2 pcs. Gudegnya agak unik sih karena dicampur daun singkong. Kalau dari segi rasa sih menurut saya B aja (jujur lho ini, pliss jangan dibully), gak terlalu pedes dan bumbunya kurang mlekoh. Sensasi lele asapnya juga kurang berasa, entah ya mungkin karena jenis ikannya. Tapi kalau kalian penasaran dengan masakan yang satu ini bolehlah dicoba. Mereka juga jual lele asap yang belum dibumbuin kalau kamu mau ngolah sendiri di rumah. Total kerusakan termasuk minum 30k. 

# Ayam Goreng Mbah Cemplung


Ayam goreng mbah Cemplung ini cukup lama bikin penasaran, tapi ya itu karena mblusuk-mblusuk bawaannya jadi males aja. Untunglah sekarang ada teknologi yang namanya ojek online, jadi mobilitas cukup kebantu banget sih. Ayam mbah Cemplung ini berlokasi di Sendang Semanggi, Kasihan, Bantul (dekat ring road selatan). Waktu itu saya pesen ayamnya aja 2 potong (bisa pesen potongan atau perbagian ayam 1/4, 1/2, 1 ekor dsb). Setiap pesen ayam udah termasuk lalapan dan dua jenis sambal, sambal terasi goreng dan sambal bawang. Saya pribadi sih suka banget ya ayam goreng jenis ini, ayamnya empuk, bumbu gurih meresap dan digoreng basah (gak garing, jadi gak keras). Enak banget lah ini walau harganya lumayan mahal buat ukuran Jogja, total kerusakan termasuk 2 ayam, nasi, pete goreng dan minum sebesar 77k. 

# Sambal Belut Pak Sabar


Saya juga yang lumayan penasaran sama tempat ini yang berlokasi di Jl. Imogiri Barat Km 56, Bantul. Hail to ojol, karena mereka lah saya bisa blusukan sampai kesini segala (nasib gak bisa naik motor). Walau judulnya sambal belut tapi di sini juga jual aneka iwak kali seperti gabus atau wader. Oiya, gak semuanya yang kamu baca di google tuh bener lho. Jadi sebelum ke sini saya udah browsing, kebanyakan artikel bilang di sini tuh minimal pemesanan 1kg (iya kiloan bukan porsian) dan biasanya untuk 1 jenis masakan minimal 1/2 porsi (jadi kalau kamu pesan belut 1 kg, yang 1/2kg digoreng 1/2 lagi dibikin sambal). Tapi kemarin waktu saya kesana, saya boleh pesan 1/2kg aja dan dari 1/2kg itu boleh dimasak 2 jenis makanan (ukuran pergramnya dari tiap jenis makanan terserah kita). Jadi ya udahlah karena saya makan sendiri saya pesan 1/2kg belut yang dimasak menjadi dua, digoreng dan disambel. 


Belut gorengnya sendiri saya gak berani makan karena bentuknya masih ngelingker-lingker gitu, mana ada kepalanya pula. Alhasil itu belut goreng saya minta bungkus aja dan dikasihkan ke driver ojol daripada mubazir. Kalau sambel welutnya sih enak ya, jadi belutnya gak digoreng garing kayak di resto warung sambal yang terkenal banget itu #ifyouknowhatimean jadi digorengnya basah terus digerus pakai sambal bawang yang dikasih potongan kencur dan kelapa parut. Buat yang suka pedes, ini enak banget! Bikin lupa sama diet *buang timbangan* hahaha.. total kerusakan termasuk nasi dan teh hangat 75k. 

# Rujak Es Krim Pak Sony 


Abis makan yang pedes-pedes dan berminyak kita cari yang seger-seger dulu. Udah lama saya denger rujak es krim ini. Yang jual kebanyakan di sekitar Pura Pakualaman, ada beberapa referensi yang saya dapat tapi akhirnya saya memutuskan untuk makan yang di Pak Sony. Kalau dari gerbang masuk kedalam dekat gerbang masuk Pakualaman ke kanan (foodcourt). 


Sebenernya sih gak ada yang spesial (kalau menurut saya pribadi dari segi rasa). Rujaknya ya rujak serut biasa dikasih tambahan es puter. Ya seger sih tapi biasa aja. Tapi kalau kamu penasaran silahkan mencoba sendiri, harganya gak terlalu mahal kok seporsi cuma 10k aja. 

# Bakmi Pak Pele


Ke Jogja tanpa makan bakmi Jawa itu kayak mandi tapi gak pake sabun, kurang afdol gitu. Sebenernya sih bisa dibilang bakmi Jawa tuh bukan yang saya cari kalau ke Jogja, sama kayak gudeg. Cuma ya udahlah sekali-kali hunting bakmi Jawa yang enak. Menurut beberapa referensi ada yang nyebut Pak Pele yang warung tendanya berlokasi di Alun-Alun Utara (depan SD Keputren). Bukanya sendiri mulai jam 6, jadi biar kebagian tempat duduk jangan malem-malem kesininya. 


Waktu itu saya memesan bakmi rebus nyemek, bakminya enak, dateng ke meja sesuai request, kuahnya gurih dan gak amis walau pakai telur bebek dan ayam kampung. Paling mantep lagi kalau dimakan sama potongan cabe rawit dan minum teh panas manis. Hadeehh…pil diet mana pil diet 😅 lain kali saya mau cobain bakmi Jawanya kemarin nyium baunya aja wangi benerrr…Total kerusakan termasuk es tape dan kerupuk sekitar 25k. 

# Kopi Joss Lik Man 


Gak ada salahnya menutup hari dengan segelas kopi areng ala Lik Man yang udah melegenda. Berlokasi di sebelah utara Stasiun Tugu Jogja, tempat ini susah-susah gampang dicari. Susah soalnya di sepanjang jalan Wongsodirjan itu yang punya konsep kayak Lik Man gak cuma satu tapi buanyak, jadi kalau khusus mau ke Lik Man aja perhatiin spanduknya baik-baik. 


Walau udah kenyang makan Bakmi Pak Pele tapi namanya juga di angkringan iseng banget kalau cuma minum kopi doang. Akhirnya saya juga makan gorengan dan nasi kucing. Rasanya sih biasa aja kayak angkringan pada umumnya. Tapi tetep kopi arengnya juarak, padahal bapaknya cuma pakai kopi bubuk biasa aja lho pas saya tanya dia pakai kopi apa. Tapi kopinya tuh enak, kental, legit, ada sedikit ada rasa smokey dan after taste pahit khas kopi Jawa. Jangan bilang suka ngopi kalau belum pernah kesini. Wajib! Total kerusakan kopi, gorengan, nasi kucing dan lauk cuma 15k aja *pelukLikMan* 

Kalau ada yang nanya kenapa saya gak masukin sate klathak di dalam list? Soalnya Gadisrakus itu ga suka kambing. Jadi ya maaf aja kalau saya gak bisa kasih referensi sate klathak (padahal konon katanya banyak yang enak di daerah Bantul). So, buat yang lagi pengen ke Jogja tapi bingung makan dimana, semoga postingan ini bisa jadi referensi. Happy traveling! Ciao! 

3 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s