Balinese Spice Magic – Wollongong

Nemu masakan Indonesia di negara orang emang bikin bahagia, ini bukan lebay tapi coba tanya deh orang Indonesia yang menetap/kuliah di luar negeri apalagi kalau tempat mereka tinggal jarang ada komunitas orang Indonesianya. Pasti bahagia. Begitu juga dengan saya ketika menemukan satu lagi resto Indonesia di Wollongong, daerah tempat saya tinggal. 


Balinese Spice Magic yang berlokasi di 130 Keira Street, Wollongong ini memang agak misterius. Misterius dalam arti beberapa kali sempet mau kesini sama suami tapi kecele terus. Ternyata jam bukanya emang berbeda dengan restoran lainnya. Untuk lunch HANYA dari kamis & jumat jam 11am – 2.30pm, dinner selasa – kamis jam 5.30pm – 9.30pm dan jumat & sabtu jam 5.30pm – 11pm (sumber: website balinesespicemagic) πŸ˜‚ gak heran kan kita sering kecele. Tapi tadi pas lagi ada perlu di Wollongong Mall, terus ceki2 websitenya dan hari ini buka so saya langsung menyambangi resto tersebut.


Seperti namanya resto ini khusus menyediakan masakan Bali, seperti tipat cantok, sate lilit, be celeng, be pasih, be lilit, nasi campur dll. Interiornya bener2 Indonesia banget, sama seperti Dapur Jen’s yang pernah saya review juga. Bahkan pelayan bulenya pakai udeng (topi khas Bali) dan kain lilit. Keren ini sih! 


Sebelum makan saya dapat free kerupuk warna-warni dan air mineral gratis. 


Buat makanannya saya memesan nasi campur ($10) yang terdiri dari nasi merah, ayam sisit, babi kecap, urap dan serundeng. Semuanya enak dan berani bumbu hanya kurang pedes aja mungkin menyesuaikan dengan lidah bule ya karena di Wollongong ini kayaknya gak ada komunitas orang Indonesia seperti di Sydney, jadi untuk makanan-makanan Indonesia gini mereka ga berani masak pedas, nggak seperti sambel terasi yang kemarin saya beli di Sydney 😁 


Untuk minumannya saya senang sekali karena akhirnya ketemu teh botol S*sro. Satu botol harganya $4, saya beli 2 karena ada salah paham sama pelayan bulenya. Pas di awal dia nanya saya mau minum apa, saya tanya apa ada es teh (kebawa biasa makan di warteg hehhe), terus dia bilang “oh we have teh botol” oke deh saya pesan itu. Saya pikir dia akan kasih sama botol2nya seperti kalau beli teh botol di Indonesia, taunya dia nuangin itu tehnya sama es batu yang mungkin gak sampai sebotol sih. Ya mana puas minum cuma dikit gitu, akhirnya saya bilang “can i have another teh bottle, with the bottle please” si bule nanya “oh so you dont want that one in the glass?” Ya karena saya udah seruput sebelumnya ya masa mau dibalikin πŸ˜‚ yaudah jadi bayarnya 2 deh. Total yg saya bayar jadi $18. 

Balik lagi? Kayaknya. Masih penasaran ama menu2 yang lain. Tapi harganya agak  di atas Dapur Jen’s sih. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s