The Bistrot


Akhirnya berhasil juga deh gadisrakus nyobain resto ‘cantik’ yang berlokasi di Jl. Laksamana Oberoi, Seminyak ini. Kenapa ‘cantik’ karena saya tuh vintage sucker banget suka banget sama hal2 yang berbau klasik, vintage dan shabby. Makanya karena sering lewat depannya doang terus coba cari2 info di Zomato, eh kok lucuk restonya yauda jajal deh. 


Resto ini gak susah dicari kok terutama yang datang dari arah Sunset Road via Jalan Kunti atau Jalan Basangkasa menuju Seminyak Square pasti ngelewatin, restonya ada dipojokan gitu deh. Dan terdiri dari 2 lantai. Kalau saya sih rekomen makan di lantai 2 nya karena lebih terasa vintagenya. Sekilas interiornya mengingatkan saya sama resto H Gourmet & Vibes di Senopati yang pernah saya review juga. 

Karena mau makan di tempat lain, saya cuma pesan makanan yang ringan aja. Pertama saya pesen Bacon Egg Benedict (65k), yang menurut saya agak failed karena pelayan nanya tingkat kematangan telur saya minta 1/2 matang eh yang dateng malah 7/8 matang. Lagian egg benedict dimana2 ada runny egg yolknya kali. Dan dengan harga segitu saya cuma dapat satu lembar sunflower bread, dengan satu telur yang kematengan dan bacon. Saladnya juga rasanya aneh, dressingnya agak keasinan. 

Yang kedua saya pesan Goujonettes (70k) keterangannya sih fried fish finger dan salad. Dengan harga segitu lagi-lagi saya merasa sedih karena potongan ikannya 3 pcs kecil-kecil, dengan salad seadanya dan saus tar-tar yang terlalu asam. Gila itu nambah 20-30ribu lagi saya udah bisa dapet seporsi fish n chips di Fish n Co yang super enak dan kenyang. Sedangkan fish finger tsb rasanya biasa aja. Double zonk! 

Untuk minumnya saya hanya memesan Refresher (40k), air kelapa dan jeruk nipis yang lebih banyak esnya daripada air kelapanya. Jadi pas esnya cair ya air kelapanya jadi berasa kek air biasa. Saya penggemar air kelapa masalahnya jadi bisa bedain mana yang kebanyakan air sama yg murni air kelapa. Triple zonk!

Untuk total bayar 205k (termasuk pajak) buat saya sih gak sepadan ya. Termasuk servisnya juga yang agak kurang, karena saya pesen makan banyak, begitu selesai langsung diangkat-angkatin terus ditanya mau ada tambahan order atau nggak, seakan2 kayak “kalo lo ga pesen lagi mending close bill aja”. Sedangkan meja sebelah yang cuma pesen minum, dan ngobrolnya lama banget (sebelum saya datang udah disitu) gak diangkat-angkatin tuh gelas-gelasnya padahal uda pada kosong juga. Gak ngerti juga sayah 😅 intinya kalo mau cari suasana emang resto ini bagus, saking bagusnya sering dipakai lokasi prewedding, tapi kalo mau cari makanan enak, big no no! 

Disclaimer: saya makan bayar sendiri jadi sori kalo reviewnya terlalu jujur 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s