Jajan Ramen di Jepang

Ramen bisa dibilang salahsatu makanan favoritnya gadisrakus dan obsesi mencicipi ramen di negara asalnya juga jadi to-do list selama di sini. Tapi sayang karena saking banyaknya makanan yang pengen saya cicipin di sana, saya cuma sempat kedua tempat ini saja.

# Menkoboren

Ramen stall kecil ini kami temukan pas lagi berkunjung ke Fushimi Inari, lokasinya gak jauh kok pokoknya kalo keluar stasiun belok kiri stasiun kereta pertama (sebelum rel) restonya di pojok kanan. Tempatnya emang kecil banget tapi ruamee.

Menkoboren

Gak cuma ramen sih yang jual ada menu lainnya kayak teriyaki atau karaage gitu, tapi tetep best seller-nya ramen. Saya memesan semacam dry ramen gitu seharga 900 yen (agak mehong sih kalo dirupiahin 120ribuan).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dry ramen saya disajiin dengan bubuk ikan (kalo dari baunya sih) dan kuah kaldu babi yang kental banget. Satu yg saya perhatiin di sini kalo kamu pesen ramen yang basednya kuah kaldu itu kental banget, untuk sebagian after taste-nya pasti eneg. Tapi saya suka yg mlekoh gini. Btw kalo makannya dikit, makanan di sini bisa buat sharing karena porsinya gede banget. Ini aturan makanannya ramennya dicelup-celup gitu sih tapi kalo saya ramen-nya saya masukin ke kuahnya biar agak meresap. Gak usah dikasih condiment apapun (soyu, chilli oil) ramen ini asli enak.

# Okubo Ramen

Ngarang sih ini namanya karena letaknya di dekat stasiun Okubo, soalnya signage-nya pake huruf hiragana ya mana ogut ngerti. Makan di sini karena random aja, kami kelaperan karena baru nyampe di Tokyo dari Kyoto.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Keistimewaan ramen ini selain rasanya juga karena mesennya pake vending machine. Di Jepang banyak banget sebenernya resto ramen yang sistem ordernya pake vending machine, masalahnya rata-rata mereka makannya sambil berdiri. IYA BERDIRI *diperjelas* Tau sendiri kan orang Jepang itu sangat dinamis dan selalu dikejer waktu, ampe makan aja kudu berdiri buat menghemat waktu. Nah di resto ini untungnya duduk sih. Tempat kecil gitu kayak bar dam kita makan ngelilingin chefnya. Di sini juga kami ketemu mahasiswa Indonesia yg lagi kuliah di sini, dia ngasi bocoran kalo makan di resto ini kalo kuahnya masih ada tapi ramennya udah abis dan kamu masih laper, kamu bisa nambah ramennya doang maks. 2 kali.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini ramen saya basednya tonkotsu seharga 650 yen, ada yg versi fancy-nya seharga 800 yen (beda di potongan daging). No other word selain “enak”. Kuahnya apalagi. Nyum..

Kalau kamu ke Jepang random masuk ke resto ramen pun gak akan nyesel, semua makanan di sini kayaknya dibikin pake hati banget.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s