Nongkrong Cantik di Bandung

*masuk timeline sambil mundur mundur cantik..maju maju cantik*

As we know sekarang Bandung berkembang pesat banget terutama kegiatan buat nongkrong-nongkrong cantiknya, tiap bulan adaaa aja tempat baru bermunculan dan masing-masing menawarkan kelebihannya masing-masing dari yang cuma ngandelin pemandangan, interoor sampai bener-bener rasa makanan atau minumannya.

Berhubung kunjungan ke Bandung kemarin lumayan singkat, jadi cuma nyobain nongkrong di 3 tempat ini aja. Here the recap!

# Lawangwangi Creative Space

Tau cafe yang jadi satu sama gallery ini nggak sengaja, sebenernya pernah liat di Path temen tapi nggak ada ide ini ada di mananya Bandung, kirain jauh taunya ada di Dago Atas juga, lokasi tepatnya diย Jl. Dago Giri No.99A, Mekarwangi, Jawa Barat. Berhubung mau ke Selasar Soenaryo juga yaudah sekalian aja mampir makan siang.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya akuin tempat ini emang bagus banget ditambah lokasinya di Dago Atas yang emang dikelilingin gunung, tempatnya lumayan adem walau siang-siang, dindingnya kaca jadi dari segala arah bisa liat pemandangan plus ada roof top di atas buat foto-foto dengan pemandangan gunung. Siang aja enak, apalagi kalo malem apalagi sama pacar *pacar mana pacar* Gimana dengan makanannya?

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Menu yang dijual di sini campur-campur tapi kebanyakan Indonesia sih dan standar gitu deh, nasi goreng lah, apa lah..dan akhirnya saya memutuskan untuk memesan Balinese Chicken seharga 55k dan es teh jahe 20k. Balinese chickennya adalah boneless chicken yang dibakar bumbu bbq dan dikasih sambal matah di atasnya, kalau menurut lidah saya sih ayamnya sedikit undercooked, bahkan saya lihat dalemnya masih agak kemerahan dan buat saya itu a big turn off sih, plus amis khas ayamnya masih kerasa (which kayaknya nggak dilumurin jeruk nipis dulu sebelum diolah). Langsung ilfil seketika dan berakhir nggak saya makan sama sekali. Untung es teh jahe-nya lumayan seger. Hiks…jadi kesimpulannya tempat ini emang enak buat nongkrong, tapi makanannya biasa ajaahh. Tips kalo kesini makan dulu deh di tempat lain, di sini tinggal pesen minum dan cemilan. Balik lagi? Mungkin, tapi buat nongkrong cantik doang.

# Selasar Soenaryo

Abis dari Lawangwangi mumpung masih di sekitaran Dago Atas saya pindah tongkrongan ke Selasar Soenaryo. Sama seperti si Lawang, Selasar Soenaryo itu aslinya gallery seni yang dimiliki oleh Soenaryo, seniman kontemporer sekaligus mantan dosen seni rupa ITB. Bedanya Selasar Soenaryo lebih homey kalau menurut saya, dan di dalamnya juga ada kafe buat nongkrong cantik, bernama Kopi Selasar.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selain menyediakan aneka kopi-kopian yang variannya cukup lengkap, di sini juga menyediakan makanan berat. Karena saya sedang nggak mood makan, jadi pesen kopi aja.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini yang saya pesan adalah Ice Caffe Latte 30k, yang buat saya sih rasanya biasa aja. Rasa kopinya kurang strong, mungkin just like other creative space yang punya kafe di dalemnya, orang dateng nyari suasana karena emang syahdu banget rasanya nongkrong di sana tapi buat cari makanan atau minuman yang enak kayaknya enggak. Eh apa saya-nya aja yang fussy, susah dibuat senang? :p

Balik lagi? Nggak, mau cobain nongkrong di NuArt Scuplture Park aja.

 

# Two Hands Full

Akhirnya kesampean juga nyicipin salahsatu coffee shop yang lagi rame wira-wiri di instagram, dari 10 list coffee shop wajib kunjung baru ini doang yang kesampean, ya udah lah yang lain pasti saya sambangin di kunjungan berikutnya. Two Hands Full yang berlokasi diย Jalan Sukajadi No.206 ini emang secara interior menarik sih, industrial minimalis, berasa kayak lagi di seputaran Kemang atau Senopati aja waktu memasuki coffee shop ini. Menu kopi yang dijual variannya standar sih, begitu juga bites-nya. Katanya sih yang terkenal big breakfast menu-nya, berhubung saya habis sarapan di Mie Rica Kejaksaan jadi pesen minum aja.

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya memesan Flat White 30k, rasa espressonya lumayan enak berpadu lembut dengan susunya, yang paling saya suka adalah buihnya nggak seperti di kedai kopi lainnya dimana buihnya halus dan kalau udah diaduk yaudah ilang, yang ini buihnya konsisten walau udah diaduk plus ada sensasi krenyes-krenyes. Tempatnya so far enak sih buat duduk lama-lama. Balik lagi? Nggak, mau coba kedai kopi lainnya yang juga lagi ngeheits..

Advertisements

6 thoughts on “Nongkrong Cantik di Bandung

  1. weeeh lengkap banget sis..cobain ni kuliner di daerahku wonosobo, tempat wisata asyik, kuliner nikmat haaaaa..belum pernah coba minum wedhang santap kan? klo ke wonosobo nanti aku kasih…hee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s