Marufuku

Memang Little Tokyo yang terletak di Melawai ini memang nggak pernah habisnya untuk dieksplor. Buat yang ngikutin blognya gadisrakus pasti tau banget dong kalo saya penggemar berat masakan Jepang (selain Indonesia tentunya). Dan instead ngejajal resto Jepang di mall-mall besar ibukota, saya lebih suka eksplorasi daerah Little Tokyo yang emang penuh berjubel dengan segala macam berbau Jepang, resto, cafe, tempat karaoke, supermarket you name it. Dan restonya juga rata-rata lebih otentik karena chefnya pasti asli Jepang. Kali ini gadisrakus ngejajal resto bernama Marufuku.

Lokasi si Marufuku ini sejejeran sama resto favorit saya juga, Kaihomaru, nggak jauh dari pintu masuk Blok M Square. Waktu saya datang, saya disambut sendiri sama chef-nya orang Jepang yang ramah banget. Saat itu resto lagi rame-ramenya dipenuhi ekspat Jepang dan beberapa bule. Karena jiwa petualang saya lagi menggelegar inilah yang saya pesan..

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebagai makanan pembuka saya memesan Maguro Yuki 58k, sekilas mirip makanan Korea berjudul Yukhae cuma kalo yang versi Korea pakai daging sapi mentah kalau ini tuna mentah yang dicincang halus, dikasaih segala macam bumbu dan disajiin dengan kuning telur mentah. Diluar ekspektasi, ternyata makanan ini creamy banget, tadinya udah ngeri aja kan bakal amis tapi ternyata enggak. Rasanya gurih, asin, pedas. Cucok buat orang yang seneng nyoba hal-hal baru๐Ÿ˜€

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tadinya mau pesen menu favorit saya Chuka Idako tapi ternyata lagi kosong, yaudah akhirnya pesen si Chuka Kurage (28k) ini deh. Saya sih kurang suka ama bumbunya yang terlalu manis, plus tekstur si ubur-uburnya agak kering dan keras. Kalau untuk menu ini saya masih favorit si resto sushi sejuta umat punya #ifyouknowwhatimean

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebagai makanan tambahan buat nyemil saya memesan Yakitori (25k) bisa minta asin atau manis. Saya pesan yang asin, seporsi isi dua tusuk. Satu tusuk isinya daging ayam yang potongannya lumayan gede-gede sama daun bawang. Enaknya ya standar yakitori pada umumnya.

 

gadisrakus.wordpress,com

gadisrakus.wordpress,com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk makanan yang agak beratnya saya memesan paket Nami Nigiri Sushi (70k) yang berisi 6 pcs assorted nigiri sushi (salmon, tuna, udang, cumi-cumi, kakap, tamago/telur) dan 3 sushi roll isi tuna, plus dapet semangkok sup miso mungkin biar gak seret kali. Cukup hemat sih menurut saya dan ngenyangin juga. Btw, ini pengalaman pertama saya makan nigiri sushi selain salmon, tuna dan tamago. Cumi dan udangnya sih masih bisa ketelen, tapi kakapnya sama sekali nggak mungkin karena udah sugesti duluan kali ya kalo ini mentah. Plusss saya nggak tau kalo nigiri-nigiri ini udah disumpelin wasabi di dalemnya dan banyak pula yang ada saya dua kali hampir bersin-bersin.

Yah lumayanlah buat alternatif makan sushi…Ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s