Jajan-Jajan Lucu di Kuala Lumpur

Sepertinya bulan ini gadisrakus bakal banyak nulis banyak review, karena bulan depan saya bakal pindah kerja dan yang pastinya waktunya nggak bakal se-woles pas kerja di tempat sekarang. Jadi, maaf yaa kalo ntar tiba-tiba gadisrakus jarang nongol lagi di blog, tapi tenang aja kalian bisa follow instagram gadisrakus buat tau tempat-tempat makan yang saya kunjungin dan kedepannya sih bakal bikin short review juga di captionnya.

Review kali ini adalah acara makan-makan gadisrakus di Kuala Lumpur, iya jadi sebenernya bulan Januari kemarin gadisrakus sempet kesana mengunjungi temen, Vimalendran Shanmuganathan, hi bro if you read this, this post special dedicate to you! Karena selama perjalanan 4 hari ke KL, semua acara wisata kuliner disponsorin sama si abang yang baik hati dan tidak sombong 😀 Secara saya kurang familiar (atau lebih tepatnya kalo udah makan suka males lirik kanan-kiri) maaf ya kalo penyebutan nama tempat atau makanan agak ngaco dan terkadang ngarang :p

# Fish Farm Thai Restaurant

Kalau si abang bilang tempat ini namanya jungle doang, tapi sebagai seorang perempuan yang kepo-nya ngelebih-lebihin anggota FBI akhirnya saya baru tau kalo tempat ini namanya Fish Farm. Lokasinya di Km 4 Jalan Ampang – Hulu Langat, Selangor. Kalau dari pusat kota KL emang jauh bener sih, udah gitu kayak masuk ke dalam hutan kecil yang agak gelap gitu. Thats why orang-orang sana lebih familiar dengan nama Jungle. Modelannya kayak resto Sunda, dine in area-nya di atas empang ikan gitu trus banyak saung-saungnya. Makanannya? Yah namanya aja udah Thai resto, masak yg dijual masakan Sunda ye kan?

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Namanya makan di resto Thai haram kalo nggak nyobain menu kebanggaannya, Tom Yam Goong, yang asli enak banget. Kuahnya bening, asem pedesnya pas dan yang bikin happy itu udang bisa segede-gede dosa gitu. Satu porsi dapet satu mangkok gede, bisa buat rame-rame. Yang juara lainnya adalah, udang goreng kering yang atasnya dikasih bayam goreng super crunchy, bumbunya enak. All in all, resto ini okeh buat makan rombongan, tapi untuk rasa sih biasa aja untuk menu-menu tertentu. Nggak sepadan dengan perjalanan yang harus ditempuh menuju tempat ini, tapi kalo masih penasaran boleh lah buat referensi. Yang mau tau resto ini lebih lanjut silahkan klik ini.

# Visalatchis

Petualangan kuliner saya di hari kedua adalah makan pagi di resto yang berlokasi di daerah Brickfields ini. Anyway, Brickfields ini bisa dibilang salahsatu Little India-nya KL, di sini banyak banget kuil-kuil Hindu bertebaran, plus stalls yang jual makanan India.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Waktu itu saya cuma nyobain vadai dan idli dengan berbagai macam chutney di atasnya. Sebenernya juga nyobain secuil dosai punya si abang tapi saya nggak doyan soalnya too soggy, jadi bleneg. Idli-nya mirip ama serabi, gurih2 hambar gitu (gimana sikk nggak konsisten amat gurih tapi hambar pfft!) pokoknya kalo nggak dicocol pake chutney biasa aja rasanya. Favorit adalah vadai-nya, itu yang bentuknya kayak donat. Vadai-nya udah gurih walau nggak dimakan pake chutney, crunchy yet fluffy. Sukak! Siapin aja duit sekitar RM 10 buat sarapan dimari.

# Brickfields

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Seperti yang udah saya bilang di atas, kawasan ini dipenuhi penjaja makanan/snack India-Indiaan. Salahsatu yang saya cobain karena penasaran banget, adalah Jalebi. Yang oranye itu. Buat orang India biasanya Jalebi dijadiin dessert ketimbang snack karena manisnya ngalah-ngalahin gadisrakus, baek2 sakit gigi. Karena si Jalebi ini direndem/direbus dicairan gula dengan konsentrasi yang pekat dan kental. Kebayang aja deh, saya makan satu aja gigi langsung cenut-cenut. Nggak lagi-lagi deh..cukup tau aja yang penting nggak penasaran lagi.

# Acha Banana Leaf

Lalu siangnya gadisrakus sempat diajak makan di resto spesialis banana leaf rice di daerah Petaling Jaya ini. Sebenernya sih, idenya cuma makan nasi dengan segala jenis kari India nggak pake piring cuma dialasi daun pisang. Cuma karena baru pertama kali, cukup excited juga sih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ngomong-ngomong, karena udah laper berat gadisrakus nggak sempet ngefoto makanannya, untung si abang ternyata sempet ambil foto ini (anyway, itu yang di sebelah akik mantan calon kakak ipar #uhuk #ngarepajelunyet #muntahpelangi). Yang paling endes dari resto ini adalah crab curry dan ayam apaan tauk yang dimasak merah gitu, enak gurih-gurih pedes. Kalau mau makan di sini siapin aja duit antara RM 10-20.

# Jalan Alor

Malamnya kami hunting kuliner di Jalan Alor, Bukit Bintang. Di sini mau makanan apa aja ada, dari ayam beneran ampe ayam tanda kutip pun ada. Beberapa yang sempet saya cobain..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Chicken Wings-nya Wong Ah Wah ini salahsatu yang patut dicoba! Harganya RM 3,5/pcs, bumbunya enak gurih ngeresep ampe ketulang, daging ayamnya juga juicy banget.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sate ayam ini dibeli di stall sebelah Wong Ah Wah, seporsi RM 10. Tapi nggak enak, empuk sih tapi bumbunya manis banget bikin ngiung. Seenggaknya jadi nggak penasaran sih sama sate ayamnya Malaysia, tapi kalo boleh milih sate Indonesia masih juara kelas dunia buat saya!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dua kali ke Malaysia baru kali ini nyobain yang namanya Lok-Lok. Modelnya kayak aneka daging/seafood yang ditusukin pake tusuk sate terus direbus di dalam kaldu gitu, terus dimakan pake sambel khusus. Perbiji harganya antara RM 1-3 tergantung jenisnya. Tadinya nggak dibolehin makan ini ama si abang karena katanya kotor dan nggak hygienis, tapi saya mah cuek aja namanya juga penasaran lagian nggak sering-sering juga kan makan beginian. Rasanya sih ya standar aja banget lah, cuma kalo lagi jalan ke KL dan pengen ngirit makan beginian aja hahhaa menyesatkan!

# Rocky’s

Kata si abang ini salahsatu resto penjual nasi lemak terenak se-Bangsar, lokasinya sendiri ada di Jalan Telawi 5, Bangsar Baru, tempatnya di ruko-ruko gitu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Katanya sih istimewanya nasi lemak ini karena instead pake rendang, yang ada pakai gulai ayam kentang. Rasa sih, jujur gadisrakus lebih suka nasi uduk ya hahahhaa sok nasionalis banget anaknya. Tapi okelah IMNBO *in my ngajak berantem opinion*, nasi lemaknya tipis banget gurihnya, gule ayamnya juga nggak terlalu berempah seperti gule India jadi masih bisa dinikmati semua kalangan, sambelnya juga nggak pedes, yah intinya biasa aja sih bukan makanan yang membangkitkan nafsu makan kalo menurut selera saya. Tuh kan ngajak berantem :p

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Menu kedua yang kami pesan adalah noodle soup, yang buat saya sih mirip bakmi rebus biasa cuma yang ini ditambahin daging ayam/babi (sesuai selera), di makan pake sambel yang asem-asem pedes, kuahnya bening namun gurih. Saya sih lebih suka yang ini ketimbang nasi lemaknya.

# Seremban Cakey Siew Pow Bakery & Resto

Hari ketiga dan keempat kebetulan saya menghabiskan waktu di Port Dickson, semacam tempat liburan yang terletak di pinggir pantai dan banyak resort-resortnya gitu deh, yang berlokasi tepatnya di daerah Negeri Sembilan dan bisa dijangkau 3 jam dari KL. Terus, kami sempet wisata kuliner gitu deh ke daerah Seremban, yang kebetulan lumayan deket dari Port Dickson.

Kami nyobain siew pow-nya yang kondang. Oya tempat ini beralamat di 5B, Jalan Seng Meng Lee, Taman Unian, 70200 Seremban.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Siew pao ini ternyata adalah sejenis pia dengan isian babi yang dimasak karamel, ini enak banget! Kulit pia-nya renyah dan gurih, berpadu dengan isian babi karamelnya yang manis, mantep! Karena ukurannya lumayan gede makan 2 pcs aja udah kenyang, kecuali situ maruk makan selusin juga belum tentu kenyang. Oya bakery ini jadi satu ama tempat jual oleh2 khas Malaysia dan restoran. Kami sempet nyicipin makanan di restonya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Diatas adalah menu yang kami pesan, terong balacan, ayam kungpao, babi asam manis dan telur dadar. Yang enak dari ke-empat menu diatas adalah terong balacannya, pedas dengan terasi yang kuat. Sesuai dengan lidah orang Indonesia lah. Kalo ayam kungpao-nya terlalu manis, apalagi babi asam manisnya yang rasanya cuma manis doang plus digoreng tepung pula dagingnya.

# Nando’s

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Last but not least adalah Nando’s. Iya, saya baru nyobain terus kenapa? ada masalah? Hah?! Sebenernya saya tau Nando’s ini sejak 2 tahun lalu waktu di Australia, dimana resto ini bertebaran di setiap sudut Perth tapi entah kenapa saya nggak pernah tertarik buat nyoba. Tapi kemarin waktu di KL diajak makan di sini sama abang, sambil nunggu boarding. Ternyata, enak sodara-sodara! Walaupun tetep bumbu hot peri-peri-nya nggak se-hot yang saya bayangin, tapi ayamnya empuk, bumbunya ngeresep banget dan surganya adalah kulit ayamnya! Ini Nando’s nggak mau bikin cabang banget di Indonesia??

Sebagai penutup ini ada oleh-oleh fotonya gadisrakus, jangan naksir ya saya sebentar lagi udah mau kawin loh #pamer

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Advertisements

3 thoughts on “Jajan-Jajan Lucu di Kuala Lumpur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s