Gelar Pesta Makanan Solo @ Dapur Solo

Menyambut HUT kota Solo yang ke-269 tanggal 17 Februari kemarin , saya dan teman-teman blogger dikasih kesempatan untuk mencicipi hidangan khas Solo di Dapur Solo, yang berlokasi di Jl. Panglima Polim I No., Jakarta Selatan. Siapa sangka, resto yang sekarang ini udah punya cabang ini dulunya dimulai dari kios rujak dan gado-gado yang dipunyai oleh tante Swan Kumarga, yang berjualan makanan demi nambah penghasilan keluarga biar dapur tetap ngebul. Denger-denger sih, saking otentiknya hidangan Solo ditempat ini, Pak Jokowi sempet beberapa kali sowan kesini, sebelom jadi Gubernur DKI tentunya.

Kebetulan ibu saya orang Solo asli, jadi nggak asing juga sih sama makanan Solo, cuma ada beberapa makanan yang emang saya penasaran banget pengen makan karena keberadaannya sendiri udah hampir punah. Nah, Dapur Solo ini punya niat mulia untuk melestarikan makanan Solo yang sudah mulai langka tsb. Hebat ya๐Ÿ™‚

Kemarin kami diberi kesempatan untuk mencicipi berbagai jenis jajan pasar, main course dan wedangan.

Yang pertama adalah aneka jajan pasar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jajan pasar yang bisa kami cicipin diantaranya adalah pastel, sosis solo, semar mendem, nagasari, jadah dengan blondo yang terbuat dari ampas santan dan mendut. Seperti yang udah saya katakan diatas, karena ibu saya orang Solo jadi saya familiar dengan jajanan ini. Dan rasanya semuanya enaaakkk..hanya saja blondonya agak asam sedikit, tadinya saya kira ditambah sesuatu di adonannya, ternyata kata tante Swan itu akibat disimpan agak lama, tapi tenang aja itu nggak basi kok, malah menurut saya justru rasa asamnya memberi sensasi yang berbeda. Selain itu kami juga disuguhin jajanan pasar seperti sawut,tiwul,cenil dan grontol, yang udah mulai langka.

Yang kedua adalah Selat Solo.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selat solo ini adalah hidangan yang unik karena ada akulturasi budaya Belanda di dalamnya, makanan ini adalah semacam daging yang dimasak dengan kuah semur tapi dengan hint gurih, yang disajikan dengan sayuran seperti kentang, buncis, wortel dan salada, serta telor pindang dan keripik kentang. Kalau dilihat pada gambar ada pemakaian bawang merah yang dipotong, itu adalah acar untuk menambah kesegaran aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hidangan pembuka lainnya yang nggak kalah seger adalah brambang asem. Ini juga makanan yang di Solo sendiri udah mulai langka, karena saya pernah berburu makanan ini waktu ke Solo dan nggak dapet, padahal saya udah blusukan ke pasar. Brambang asem ini kalau dari rasa mirip dengan rujak kangkung, cuma bedanya ini menggunakan daun ubi rebus yang disiram dengan sambal gula jawa, dan biasanya dimakan dengan tempe gembus dan karak (kerupuk beras).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

“Snack” ini juga nggak kalah langka, namanya cabuk rambak. Kata ibu saya, di Solo biasanya cabuk rambak ini dijual mbok2 pake bakul/tenong. Isinya simpel, cuma ketupat yang disiram dengan sambel wijen dan dimakan dengan kerupuk karak/rambak. Rasanya juga ringan dan sesederhana isinya, tapi sumpah ini enak banget! Dengan hint daun jeruk, sambel wijen ini sekilas berasa kayak sambel pecel tapi nggak terlalu pedes.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Beralih ke menu yang lebih berat, kami mencicipi lontong solo. Lontongnya agak sedikit berbeda dengan lontong sayur ala Jakarta, disini sayurnya menggunakan sayur kluwih (nangka muda yang dimasak dengan santan), disajikan dengan telor pindang, sambel goreng kentang dan kerupuk udang. Kalau ibu saya bikin biasanya atas dikasih koya yang dibuat dari kacang kedelai yang ditumbuk, tapi disini nggak pakai juga tetep enak kok. Santannya tipis, jadi nggak menimbulkan rasa mahteh abis makan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selanjutnya ada nasi kuning langgi, anyway saya udah pernah cobain menu dari Dapur Solo ini ketika kantor saya mengadakan acara dan memesan catering dari sini. Ini enak, beneran nggak bohong. Nasi langgi ini disajikan bersama telor dadar, sambel goreng kentang, ayam goreng, keripik kentang, serundeng, abon dan kerupuk udang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini adalah bubur lemu, adalah bubur yang dimakan dengan opor ayam, terik tahu, sambel goreng krecek dan telor pindang. Saya nggak sempet nyicipin yang ini, tapi kata temen saya buburnya enak, nggak dimakan dengan kuah opornya juga udah gurih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini the must try-nya Dapur Solo, dan belom lengkap makan makanan Solo kalau belom pernah makan nasi liwet. Nasi liwet ini adalah nasi gurih, yang biasanya default dishnya adalah sayur labu siam yang dimasak santan pedas, suwiran ayam, telor pindang, tempe bacem, telor kukus dan kerupuk karak. Nggak lupa, yang khas dari makanan ini adalah santan areh yang bikin makanan jadi tambah gurih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang terakhir adalah tenkleng kambing. Karena saya tidak makan kambing jadi saya cuma tanya sama temen saya yang nyicipin, katanya dagingnya empuk dan tidak prengus. Tapi kuahnya agak bening ya, karena saya pernah liat tengkleng Klewer yang terkenal itu agak kuning gitu kuahnya. Mungkin banyak variasinya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Di section dessert, saya mencicipi wedang ronde. Rondenya isinya enting2, dengan sedikit kolang kaling rasanya berpadu enak dengan kuah jahenya yang kerasa pedes manisnya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selanjutnya ada bubur jagung, semacam bubur mutiara dengan jagung manis dan disiram dengan santan. Buburnya lembut, dan manisnya nggak berlebih. Cocok buat dessert atau cuma cemil-cemil lucu aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Di section minuman, saya mencicipi wedang uwuh. Yaitu semacam minuman yang terbuat dari berbagai macam rempah, saya sih kurang suka ya karena rasanya terlalu kuat dan nggak terlalu manis.

Buat yang pengen tau masakan Solo lainnya, monggo loh dateng ke Dapur Solo, dengan harga yang affordable kenikmatannya juga setara. Ciao!

3 thoughts on “Gelar Pesta Makanan Solo @ Dapur Solo

  1. Pingback: Jakarta Seru – Gelar Pesta Masakan Solo di Jakarta – Berlangsung Seru dan Meriah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s