Thai Alley

Resto Thailand yang berlokasi di Gandaria City UG Floor ini cukup eye-catchy secara interior. Kalo diliat-liat hampir mirip sama ‘tetangga’nya si Fook Yew. Kursi warna-warni, unfinished furniture yang mengesankan shabby chic style, yah kira-kira begitulah. Hal ini juga yang bikin saya sama teman sekantor saya @indahkiana tertarik buat nyobain.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang dijual disini ya masakan Thailand, tapi kalau situ iseng nanya sama pelayannya ada gak masakan Kutub Utara ya boleh aja sik, paling-paling ditabok pake nampan. Cukup lengkap juga sih menu yang ditawarin, tapi syedih soalnya gak ada paketan. Semua lauk ala carte-nya belum termasuk nasi, sebagai anak kost yang baik itu adalah gerakan pemborosan! Hiks! :p

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena semua lauk belum termasuk nasi, akhirnya saya memilih dari makanan yang udah ada karbo dan lauknya biar irit, yaitu Kway Teow Neua 55k, bentukannya sekilas mirip mi kangkung, soalnya ada kangkungnya, terus ada baso sapinya dan irisan daging sapi. Mi-nya agak pipih, porsinya pas, irisan daging sapinya lembuuuttt banget entah pake sapi bagian mananya, dan kuahnya gurih-gurih manis. Enak banget dimakan dengan potongan cabe rawit.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini pesenannya Indah, Tom Yam Gong 45k plus nasi 10k. Tom Yamnya isi seafood, udangnya gede-gede bener, lumayan enak sih pedes kecutnya berasa dan balance.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebagai penutup kami memesan sharing dessert, Khao Ni Mamuang 42k, alias ketan mangga yang kondang itu. Saya kira ketannya utuh masih dengan tekstur bulir-bulir berasnya gitu, nggak taunya kalau disini ketannya ditumbuk sampai agak halus, ditaburin santen yang rasanya agak manis dan wijen. Mangganya pakai mangga harum manis yang manis. Enak sih, tapi kalau menurut saya, coba mangga yang dipakai indramayu gitu yang ada asem-asemnya pasti lebih enak, karena rasa keseluruhannya bakal ada sensasi nano-nano di lidah.

Untuk minumannya kami cuma memesan es teh manis @18k, total kerusakan termasuk pajak dan service tax 220k. Recommended!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s