Visa Australia

Oke, tulisan saya kali ini emang gak berkaitan langsung dengan kuliner tapi yang udah pernah saya bilang, traveling dan kuliner itu buat saya adalah satu paket yang gak terpisahkan. Ibarat makan baso gak pake gak pake saos. Iya. Gitu analoginya. Terus, apa hubungannya nih dengan judul diatas? Kalo pernah baca postingan saya yang ini (tolong baca baik-baik deh mengenai destinasi wisata saya selanjutnya) nah, yang mau saya bahas adalah proses sampai hasil dari proses itu.

Iya, saya akan pergi liburan akhir tahun ke Australia. Tepatnya tanggal 6 – 12 Desember besok. Ini pertama kalinya, saya – traveling sendirian lintas benua. Dan yang seperti kita tau di luar benua Asia kita kan perlu visa ya buat masuk ke negara yang kita tuju. Inilah yang sempet bikin saya stres selama proses pengajuan visa berlangsung. Apalagi baca blog-blog banyak yang visanya ditolak, yang alesannya duitnya gak cukup untuk ngebiayain selama liburan lah, ada yang dicurigain mau cari kerja lah dsb.

Saya boleh bilang proses ini gak mudah, tapi saya mau kasih inspirasi buat temen-temen yang mau nekat kayak saya. Eh nekat in a good way loh ya..Kenapa saya bilang nekat? Satu, visa belom tentu dapet tapi saya udah issued tiket duluan, gak tanggung2 saya pake maskapai terbaik di negri ini, Garuda Indonesia. Dua, saya pergi dengan dana sendiri alias gak pake sponsor.

Apa aja sih yang mesti disiapkan?

Untuk syarat utamanya sih yang jelas harus nyertain:

– formulir aplikasi visa (bisa di download di website AVAC) pilih sesuai kebutuhan

– fotokopi KTP

– fotokopi Kartu Keluarga

– fotokopi akte lahir

– bukti keuangan 3 bulan terakhir (boleh print langsung dari bank atau fotokopi sendiri buku tabungannya, tapi kalo bisa minta legalisir/dicap sama bank-nya)

– surat keterangan kerja bagi karyawan (di-state di suratanya, posisi kamu di perusahaan, lama kerja, jumlah gaji yang diterima tiap bulan, dan berapa hari cuti yang diambil).

– passport asli dan fotokopiannya (halaman depan, halaman belakang dan lembaran2 yang ada stempel imigrasi negara2 yang pernah kamu masukin atau label2 visa yang pernah kamu dapetin)

– foto 4×6 dengan latar belakang putih, 1 lembar

Buat pelengkapnya, saya nyertain:

– itinerary selama disana (kalau bisa sih buat se-rasional mungkin). kemarin sih saya bikinnya juga nyertain alamat tempat wisata yang mau saya tuju, cara kesana dan berapa admission fee-nya biar mereka yakin gitu kalo saya well-prepared banget nih..

– fotokopi NPWP dan SPT terbaru, biar mereka yakin juga kalo kita disini karyawan dan membayar pajak. Jadi gak mungkin dong yes saya jadi imigran gelap disana *mati lampuu kali ah gelap*

– fotokopi tiket pesawat. sebenernya sih kalau baca-baca dibanyak blog, issued tiket amat gak disarankan kecuali kamu nekat maksimal kayak saya hahaha!! saya sih mikirnya, biar mereka gak tega nolakin saya :p

– fotokopi bookingan hostel. ini juga gak disarankan untuk membayar penuh. kalo saya sih emang demennya pake hostelworld.com jadi cuma bayar DP 10% aja, toh kalo visa saya ditolak gak rugi-rugi banget, palingan ntar dicharge di cc harga 1 malam disana. dam sengaja saya milih hostel, karena selain murah, saya emang demen berinteraksi sama orang2 baru. ciee kan ceritanya saya world citizen gitu *pret*

– fotokopi polis asuransi, saya pake AIG punya seharga $25. Sebenernya gak wajib, tapi biar keliatan kalo saya ciyuuss enelann mau berwisata kesana udah deh tuh yee langsung beli. Cek punya cek, ternyata sistim covernya si AIG ini reimburse jadi gak bisa otomatis dipake, makanya ntar kalo ada yang mau beli asuransi coba deh cek-cek aja asuransi lainnya macam AXA atau Zurich.

Exra effort lain yang saya lakuin adalah: berdoa dan puasa kaul senin-kamis!😀

Harus punya tabungan berapa?

Percaya gak, kalau tabungan saya dibawah Rp20.000.000?? Padahal di blog-blog yang saya baca ada yang tabungannya sampe ratusan juta tapi tetep direject hahaha….kalo orang Jawa bilang, saya ini BEJO. kalo orang londo bilang saya ini LUCKY BASTARD. Yes, I am!!

Jadi nih kuncinya adalah bukan berapa banyak uang yang ada di tabungan kamu, tapi seberapa aktifnya rekening kamu. Maksutnya mereka bisa liat ada pemasukan tiap bulan yg menyatakan kamu emang pekerja resmi bukan pengangguran dan gak berniat jadi imigran gelap disana. Terus yang paling penting, sesuaikan schedule kamu disana dengan uang yang kamu milikin. Misalnya kamu disana seminggu yakeleeuuss cuma buat punya duit 3 juta di rekening. Kalau mau amannya, di luar biaya hostel, andaikan pengeluaran kamu $100-$200/hari dikali lama-nya kamu tinggal disana. Uang segitu diasumsikan buat makan 3x sehari, jajan-jajan lucuk dan transport. Makanya kan saya bilang saya bikin itineary-nya sedetail mungkin sampe segala admission fee dan how to get there plus ongkos angkotnya (angkott?? lo kira bekashik!) berapa.

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba, tanggal 8 November saya nyerahin semua berkas-berkas saya ke agen. Saya pake jasa dari Wisman Tour yang emang langganan kantor saya kalo ngurusin visa bos-bos dan temen2 saya yang ke luar negeri. Kenapa saya gak ngurus sendiri? Soalnya kemarin itu ceritanya saya lagi hectic berat ditinggal partner kerja saya liburan ke Eropa 3 minggu, jadilah dalam waktu seminggu saya kudu nyelesein monthly report yang akan dikirim client. Jadi gak memungkinkan buat saya bolak-balik ke AVAC (agen resmi yang ditunjuk Kedubes Australia untuk ngurus visa). Emang sih jatohnya lebih mahal Rp400.000 tapi yaudahlahya🙂

Katanya sih prosesnya 2 minggu sejak berkas dimasukin, nyatanya dalam 5 hari kerja sejak visa lodging ke kedutaan tanggal 12 November, tanggal 19 November sore ada email dari kedutaan nangkring manja di inbox email kantor saya, yang menyatakan kalo visa saya granted! Wooohoooo!!!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bisa dibayangkan betapa riang gembiranya hati saya, akhirnya mimpi saya nginjekin kaki ke benua lain selain Asia jadi kenyataan! jadiiii pembaca setia gadisrakus, nantikan tulisan saya selanjutnya yaa tentang petualangan saya disana pluuusss kulinernya dong yang pasti😀

12 thoughts on “Visa Australia

  1. Hai mbak, gilak blog nya mantap pisan euy, seru dan informatif sekali. suka bgt bacanya, lhoo. sy juga mau donk mba kalau boleh, di email-in contoh itinerary ke Perth nya donk, mba. ini email saya; eh_fany@yahoo.com. Nuhun pisan mbaa. salam kenal yaa, mana tau bisa bertravel bersama kyaknya seruu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s