Goldeng Ming at The Acacia Hotel

Seperti hari Jumat setiap minggu pertama dan kedua, saya dan kedua temen SMA saya @octyadu & @woronduty punya program wisata kuliner plus sekalian ngumpul2 aja sih. Dan kuliner yang sudah dibabat minggu lalu adalah AYCE dimsum di Golden Ming, yang terletak di Hotel The Acacia, Jakarta. Jadi AYCE ini sistimnya voucher, yang kami beli di livingsocial.com seharga 56k/pax. Good value for money banget!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar diatas itu baru sebagian dari iman menu yang keluar, total ada 17 jenis dimsum manis dan asin yang bisa direfill sepuasnya, selain dimsum kami juga bisa ngerefill hot tea. Enaknya, gak seperti resto AYCE lainnya, disini bebas gak di-jam2-in, buktinya kemarin kami datang jam 18.30 dan baru cao jam 21.00 an😀 Oke kita review aja ya satu2 makanannya (siap2 kenyang duluan sebelum makan :p):

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang diatas ini sejenis cakwe yang atasnya dikasih topping udang dan ayam cincang. Enak sih gurih, garing dan sedikit crunchy. Seporsi isinya 3, yang 1 udah saya gondol.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini bakpao isi ayam chasiu alias ayam merah, kulit bakpaonya empuk kayak pantat bayi dengan isian ayam merah yang cenderung manis. Seporsi isinya 2, yang 1 udah saya gondol.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini ceker ayam kukus yang dimasak merah, seporsi isinya 3-4 pcs. Cekernya enak, lembut, begitu dimasukin mulut langsung lumer, rasanya sedikit manis.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini bakpao manis dengan isian kacang hitam, seporsi isinya 3. Yah standar rasa bakpao lah..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini somay daging cincang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini hakau udang (lagi!)

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Semacam hakau udang (lagi!!) juga tapi bentukannya beda.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini siomay udang campur ayam, kalo dimakan gak pake bumbu apa2 ada semburat manis yang muncul dari udangnya.

gadisrakus.wordpress.com

Yang ini semacam bakcang tapi nasinya diganti ketan, isiannya ayam dan jamur hioko lalu dibungkus daun jati dan dikukus. Enak sih tapi bikin kenyang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lagi2 somay udang cuma beda bentuk (!) yang ini diwrap pake nori dan dalemnya dikasih wortel. Tapi ya rasanya sama aja cin.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini bola-bola udang (again??ohmygod!!) yang bawahnya dikasih ‘tempelan’ putih telur, terus ada kuah2nya dikit gitu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini onde-onde tapi isinya pasta kacang merah yang manis, enak sih kulitnya renyah diluar dan lembut di dalam.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini sama kayak yang diatas, cakwe dengan topping udang cincang, bedanya yg ini dikasih mayo diatasnya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang diatas ini 4 varian tambahan dimsumnya, ada udang (!) rambutan – bola2 udang yang dibalurin kulit pangsit yang dipotong panjang2 dan digoreng garing, bola-bola ubi yang dalemnya udang (LAGI!!!), pangsit isi udang, dan kembang tahu yang isinya udang juga *nangis*

Intinya sih baru 2 putaran refill kami udah nyerah, MABOK UDANG CIN! Untungnya kami masih bisa last order orange sorbet dan puding almond (sori lupa difoto udah saking maboknya). Yah 2 dessert itu setidaknya bisa ngilangin rasa eneg yang berlebihan sama UDANG! Selain itu kami juga baru tau, kalo nyisain makanan maka kami bakal dikenain denda, makanya kami dengan darah dan air mata biarpun udah mabok semabok-maboknya berusaha ngabisin itu makanan.

Buat kami, overall untuk harga segitu ya okelah makan dimsum sepuasnya, tapi kalo bisa kasih masukan….itu plis deh 17 varian dimsum mbok ya jangan pake udang semua.

Akhir kata, ini bonus penampakkan orang2 galau yang gak kuat ngabisin makanan (saya dan @woronduty, minus @octya):

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

16 thoughts on “Goldeng Ming at The Acacia Hotel

  1. Akhirnya nongol juga ulasannya🙂 sampai sekarang gw masih kerasa enegnya cyinnnn.. Gw sempat browsing di Internet, sebenarnya jenis dimsum yang ada di Golden Ming ada 26 (DUA PULUH ENAM!!!) jenis. Ck..ck..ck..
    Mungkin termasuk bubur sama dessertnya ya.
    Tapi kenapa Xia Long Bao-nya sam Kuo Tie ngga nongol ye.. padahal kan itu paling enak.

    • xiao long bao-nya bayar sendiri hahahha…ehlusif soalnya :))
      sama gw juga, sabtu kemaren aja gw diajak temen gw makan dimsum, gw give up deh..masi ENEG!😀

  2. Chiao Tung AYCE di Hotel Mercure Hayam Wuruk (pas di halte busway Olimo). ada menu babi (kalo mujur suka2 ada bebek) en yg jelas lebih dari 20 macem dimsum, bahkan makanan indo en dessert. sistemnya bukan ala carte, tp prasmanan. cuma ada weekend ato hari libur nasional. kalo ada penawaran dari livsoc ato disdus, abaikan, krn biasanya ada aja yang dikurangin. kalo ultah di bulan itu, bawa ktp, krn yg ultah gratis, tp syaratnya musti bertiga, jadi ada 2 orang yg bayar.
    so far, di sini favorit keluarga gw🙂
    salam foodie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s