Shabu Tei

Tadi siang, lagi2 temen2 se-divisi ngajakin makan di luar karena voucher-nya sisa satu biji, dan vouchernya kebetulan buat makan di Shabu Tei, langsung meluncurlah kita ke Gandaria City.

Yang menyedot perhatian pertama kali adalah interiornya Shabu Tei, hampir semua dindingnya dilapisin banyak gelas2 clay – yang biasa buat hot ocha – yg dilukis2 gitu dan lampion lampunya yang pake kurungan buat nangkep ikan di sungai. Dining area-nya sendiri gak terlalu gede, dan setiap meja udah disediain kompor mini buat masak shabu2. Dan biarpun judulnya Shabu Tei, disini gak cuman jual shabu2 aja, ada sushi, udon, soba, somen, comfort food kayak berbagai macam teriyaki dan katsu dan juga paket bento. Harga makanan berkisar 20k-195k. Untuk paket shabu2 rata2 dijual udah dalam paketan tinggal milih mau pake daging kualitas apa atau seafood, ada juga sih tambahan side dishnya kayak udon, tofu dsb.

Akhirnya kami memutuskan untuk memesan 1 ten udon 60k, 1 ten soba 60k, 1 ten somen 60k, 1 sushi 60k dan 1 chicken katsu 55k. Minumnya 4 ocha @ 12k (refill) dan 1 air mineral 12k. Oya disini untuk menu mi, ada 2 jenis, niku dan ten, misalnya niku udon atau ten udon. Bedanya kalo niku itu cuman soba/udon/somen-nya aja. Kalo ten itu sepaket, isinya soba/udon/somen + chawamushi + salad + tempura. Chicken katsunya juga sudah sepaket dengan nasi dan miso. Jadi bisa dibilang dengan harga2 segitu lumayan murah ketimbang harus beli a la carte.

Soba saya lumayan enak, bedanya dengan udon dan somen adalah kalo soba terbuat dari tepung gandum bentuknya lebih besar dari ramen/somen tapi lebih kecil dari udon, kuahnya juga enak gurih gitu walopun toppingnya minimalis banget cuman dikasih nori dan daun bawang. Chawamushi-nya juga cukup enak, kebetulan sejak makan chawamushi di Sushi Tengoku saya jadi tergila2 sama makanan ini, bedanya kalo di Tengoku isi chawamushi-nya seafood, kalo di Shabu Tei isinya jamur enoki dan daging ayam. Tapi tetep enak sih. Tempuranya isinya cuman 2 buah ebi (udang), terong, ubi dan wortel. Cuman saya gak ngerti, pelayannya lupa kasih kuah tempuranya apa gimana, karena gak enak kan yaa makan tempura gak pake sesuatu yg basah2 akhirnya saya celupin aja ke kuah soba. Salad sayurannya sendiri saya gak makan, tadinya dibungkus buat bawa pulang eh pas di jalan dressingnya tumpah yaudah saya buang sekalian :p Sempet nyobain miso punya temen, misonya kurang endeus. Ocha-nya juga terlalu light, serasa minum air kobokan (sorry, no offense).

Total bill yang harus kita bayar 364k (sudah dipotong voucher). Sejauh ini sih saya puas2 aja, walo ada beberapa yg mesti ditingkatin rasanya sama mereka, salahsatunya Ocha.

FYI, kalo mau makan disini dan gak punya kartu lain selain debet BCA mending ambil cash dulu deh, soalnya pengalaman tadi temen mau bayar pake debet BCA gak bisa, tapi kalo kartu yang lain bisa.

Sushi

Chicken Katsu

Ten Soba

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s