Nyepi di Bali

Minggu lalu tepatnya hari kamis, saya bertolak ke Denpasar. Niatnya sih mau ngerasain kayak apa sih Hari Raya Nyepi itu. Kebetulan waktu dulu saya tinggal disana sekitar taun 2010 pas Nyepi saya malah ngungsi ke Gili Trawangan (sebuah pulau kecil diseberang Lombok), taun 2011-nya saya udah pindah ke Jogja dan taun 2012 ini saya tinggal di Jakarta. Huff…whata rich experience ya, pindah2 tempat tinggal melulu :p

Berbekal tiket Garuda, saya ambil penerbangan paling akhir yaitu jam 20.45 wib dan sampai sana pukul 23.30 wita (satu jam lebih cepat). Saya tinggal di rumah temen saya di kawasan Denpasar, tepatnya di Perumahan Jadi Pesona, Denpasar Selatan.

my Garuda ticket

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Day 1, 22 Maret 2012

Sampai di bandara jam 23.30 wita, dijemput sama teman saya Agung. Sebelum menuju Jadi Pesona, saya mampir dulu ke SOS Hospital untu bertemuk dgn dokter kenalan saya, namanya dr. Putri. dr.Putri ini sepupunya temen SD saya, kebetulan dia ada jaga malam jadi sekalian aja saya samperin. Abis dari tempat SOS, langsung ke rumah temen saya. Temen saya ini orang Bali dan dia sedang pulang ke Karangasem untuk merayakan Hari Raya Nyepi, makanya saya boleh nginep ditempat dia, soalnya kosong🙂

Day 2, 23 Maret 2012

Nyepi dimulai sejak pukul 6.00 pagi, seharian itu suasananya hening banget. Para pecalang dari masing-masing banjar berjaga-jaga dan keliling dari pagi, untuk ngecek dan memastikan semua rumah dalam keadaan mati listrik dan gak ada yg berkeliaran di jalanan.  Untuk orang yg bukan orang Bali sebenernya diperbolehkan keluar rumah, tapi hanya sebatas di halaman saja, gak boleh sampai ke jalan raya, dan kita juga masih boleh melakukan kegiatan kayak masak, nyuci baju, bersih-bersih rumah asal gak berisik. Semakin malam, suasana semakin gelap gulita. Siaran tivi dan radio semuanya mati. Kalau dulu temen2 kosan saya yang non-Bali biasanya ngakalin dengan nutup semua jendela dan kisi2 udara supaya kalo nyalain lampu gak keliatan dari luar hehehehe…Tapi kalo saya sih, saya nikmatin aja. Karena emang itu tujuan saya dateng ke Bali, ingin merasakan Nyepi yang sesungguhnya. Sayang di Bali lagi musim ujan, kalo engga, sepertinya malam Nyepi lebih syahdu dengan taburan bintang🙂

Day 3, 24 Maret 2012

Pagi-pagi, saya udah bangun. Tujuan pertama saya adalah ke Ice, semacam pusat elektronik di Jl. Teuku Umar Denpasar, mau servis blackberry, karena tiba2 BB saya mati total gak bisa dipake. Sampe sana ternyata Ice-nya belum buka, padahal udah jam 9.00. Kata supir taksi Bluebird yang saya tumpangin, sehari setelah Nyepi itu memang kebanyakan toko2 dan kantor2 buka siang, malah kalo perlu masih libur karena masih ada satu tradisi yang biasanya dilakukan setelah Hari Raya, yaitu Omed-Omedan. Yaudah saya langsung aja menuju Tune Hotel di Kuta. Saya emang berniat menghabiskan hari terakir disana. Tapi sebelom sampai hotel saya mampir dulu beli oleh2, tadinya mau ke Khrisna yang di Sunset Road, taunya masih tutup, untung gak jauh dari Khrisna ada yang buka, walo isinya gak sekomplit di Khrisna yaudah lah yaa…daripada ditimpukkin orang se-RT pulang liburan gak bawa oleh2😀

tanda terima kartu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jujur baru pertama kali itu saya nginep di Tune. Saya dapet harga kamar go show 182.5 K, kalo pesen jauh2 hari lewat webnya bisa dapet rate lebih murah lagi. Harga segitu buat kamar single, tanpa AC dan compliment lainnya. Oiya, buat yang belom tau, sistim harga di Tune adalah kamu bayar uang kamarnya aja, harganya beda antara single dan double. Kalo mau nambah AC, toiletries, wifi, hairdryer nambah lagi, tarifnya ada di meja resepsionis pas kamu booked kamar atau ada pilihannya kalo kamu booked lewat website. Untuk AC ada 2 pilihan, per-12 jam dan per-24 jam. Kalo mau hemat gak usah pake AC aja, soalnya udah ada fan-nya juga. Dan ada air panas. Kamarnya minimalis, begitu masuk langsung ada tempat tidur dan sebuah meja kecil yg dalemnya ada deposit box, trus kamar mandinya juga cuma closet, wastafel dan shower room. Kamarnya bersih. Sepertinya rada kurang cocok buat traveler yang bawa anak2.

Hari terakir saya habisin buat jalan2 disekitaran Legian dan Poppies. Karena masih dalam suasanya Nyepi gak banyak toko dan restoran yang buka. Saya aja seharian cuman makan fastfood😦 Sorenya saya ke Kuta, tadinya kan rencananya di hari terakhir saya kesini saya mau jalan-jalan ke pantai Bluepoint sama temen saya, Agung, tapi karena BB saya rusak jadi saya gak bisa ngehubungin dia, too bad😦

Tapi untungnya pas saya lagi jalan sore2 disekitaran pantai Kuta, sampai kira2 di dekat pantai Segarra, lagi ada acara pemilihan Jegeg Bungan Desa III di Banjar Kuta. Acara itu semacam kontes ratu kecantikan tapi cuman setingkat Banjar. Saya ikut berdesak-desakan dengan puluhan orang2 lokal dan turis2 asing. Acaranya seru banget, sama seperti kontes kecantikan yang sering kita liat di tivi, gak cuman muka doang yg dinilai, tapi juga wawasan, bahasa Inggris dan percaya diri. Ada yg saking groginya, sampe gak bisa jawab pertanyaan juri di panggung. Kalo udah gitu semua yg nonton biasanya langsung teriak “huuuuu…!!” trus kalo pesertanya bagus, bisa jawab pertanyaan juri dengan lancar dan cerdas langsung pada ditepokkin. Seru banget deh pokoknya!😀

Saya nonton gak sampe habis, sekitar jam 6 saya balik ke hotel. Kebetulan cuaca lagi gak bersahabat, orang pas saya nonton pemilihan Jegeg Bungan Desa itu aja saya sempet keujanan. Sampai di hotel saya packing, trus mandi pake air hangat. Malamnya saya cuman beli makanan instan di minimarket yang jadi satu sama hotel, selain males jalan jauh2 saya juga males keujanan lagi😀

Day 4, 25 Maret 2012

Pulang ke Jakarta, pesawat jam 9.45 cuaca cerah. Byee Bali!! I’ll be back!🙂🙂 Pengalaman Nyepi yang mengesankan, tapi besok2 kalo kesana lagi gak pas Nyepi ah, abis semua resto langganan saya tutup, masa udah jauh2 kesana makan fastfood lagi😀

 

Banjar: pembagian daerah administratif di Bali, setingkat Kelurahan (source: http://id.wikipedia.org/wiki/Banjar_(Bali) )

Pecalang: orang yang bertugas menjaga keamanan, setingkat Satgas. Biasanya penampilan mereka gampang dikenalin; pake seragam berupa baju safari atau kaus dengan rompi yang bagian punggungnya ada tulisan PECALANG DESA ADAT, bawahnya pake sarung kotak2, udeng (topi khas Bali), dan kemana2 bawa HT. 

 

2 thoughts on “Nyepi di Bali

  1. Keren! Bisa terpikir dan berani menikmati tradisi nyepi ini langsung. Sementara saya Jakartans, cuma bisa hura hura karena liburan. Haha. Dan baru tau tradisi Omed – Omedan itu dari baca blog ini. Keep posting! =D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s