Ramen 38 (re-visit part 1)

Sebenernya saya udah lama banget berkenalan dengan resto ramen yang satu ini, sekitar taun 2007/2008, dan waktu itu tempatnya masih (dan setau saya cuman ada) di Plaza Pondok Indah, Jl. Arteri Pondok Indah. Satu area sama Bersih Sehat dan Midori. Lama saya meninggalkan Jakarta balik2 si Ramen 38 ini udah ada dimana2. Denger2 sih banyak yg beli franchise-nya. Terus dulu tuh pedesnya gak dilevel2in kek sekarang. Satu lagi yang saya suka dari cabang Pondok Indah ini, disini ada yang versi gak halal alias pake b2 sama kek cabangnya yg di Gedung Kamome-Melawai (dua2nya saya udah pernah jajal). Selain kedua tempat itu, cabang lain yang saya pernah jajal yang di Pacific Place sama si calon pas ulangtaun saya.

Menu favorit saya disini sih gak macem2 yaitu Jigoku Ramen dan Ramen yang isi babi. Ramen 38 jadi salahsatu tempat favorit saya makan ramen (dan enak) selain Β di Ajisen (dulu di Plaza Semanggi lt.3 tp sekarang udah tutup), Beppu Menkan (di PIM 1 seberangnya bioskop) dan Nikkou Ramen (Jogja). Pernah coba yang di Taichan (Plaza Indonesia), Sushi Tei dan Kin No Taki (Plaza Semanggi) tapi rasanya kurang mantap. Level terpedas yang pernah saya makan waktu makan di cabang Kamome, yaitu level 8!! πŸ˜€

Jigoku Ramen level 6

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Re-visit (3 Feb 2012)

Jumat kemaren pulang kantor abis ujan, saya dan temen kantor janjian makan Ramen 38 di Gandaria City. Yang cabang Gandaria ini saya baru kali ini nyobain. Pas duduk dan liat2 interiornya, ternyata di dinding terpampang pengumuman kalo yang di pondok indah ternyata gak satu manajemen sama mereka *toweweeenggg* kok bisa?? yasudahlah saya mah yang penting enak, mau satu manajemen kek, mau engga kek sabodo teuing.

Kemaren saya makan bertiga sambil icip2 menu baru, saya pesen Kuro Ramen 49k, soalnya tampilannya unik, kuahnya item gitu. Saya kira terbuat dari sotong (kek masakan sunda, bulukutek) gak taunya kata pelayannya itu terbuat dari wijen hitam yg difermentasi dan dibuat pasta gitu. Temen saya yang satu pesen Ema Ramen (lupa harganya), yang satu lagi pesen Chasiu Ramen (lupa harganya). Sebagai tambahan kami memesan Gyoza 27.9k dan saya memesan tambahan Tamago 8k. Untuk minum kami memesan Ocha 17k (refill).

Kuro ramen punya saya kuahnya agak2 asem gimanaaa gitu, saya perlu nambahin banyak bubuk cabe, sambel, minyak cabe dan minta rajangan cabe rawit tambahan supaya pedes. Yaah standar sih, saya masih demen Jigoku-nya. Gyoza-nya juga standar aja. Yang paling saya demen Tamago (telur) nya, warnanya kek telor pindang tapi rasanya kek telor asin, gurih2 gimanaa gitu πŸ˜€

Total kerusakan semuanya 227k sudah termasuk tax. Note: cabang Gandaria ini halal semua 😦

Kuro Ramen

Gyoza

Tamago

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s