Catatan Perjalanan Vietnam

Holaaaa….lama yah sepertinya saya gak buka2 blog ini, maklum saya sibuk kerja dan sibuk jalan2. Oia, saya mau share sedikit tentang catatan perjalanan saya ke Vietnam kemarin. Sebenernya sih blog ini khusus ngebahas kuliner aja, cuman berhubung akun goblog saya yang lain udah malfungsi, jadi yaa gak apa2 yaa numpang disini. Karena nanti akan nyambung juga dengan cerita kuliner di Vietnam.

Okeh kita mulai aja…

Prakata dulu kali yaa, kenapa saya memilih Vietnam sebagai destinasi wisata: 1) Β gak banyak orang Indonesia yang kesana, secara saya kan sukanya tampil beda gitu loh 2) saya tertarik historical backgroundnya mereka 3) banyak situs wisata yang bagus2 dan belum banyak dieksplore orang. Kalau masalah murahnya, untuk tiket enggak juga sih yaa, kebetulan kemarin saya dapet tiket yang gak promo, jd untuk rute Jakarta – Ho Chi Minh saya dapet Rp.420.000 (AirAsia), kebetulan dari Vietnam saya ingin mampir ke Singapura (baca: memanfaatkan cuti yang ada dengan semaksimal mungkin), jadi dari HCM – Sing saya dapet Rp. 450.000 (Tiger Airways) dan Sing – Jkt (AirAsia) Rp. 700.000. Total untuk pesawat pengeluaran saya adalah Rp.1.570.000. Memang untuk hostel dan makanan disana murah banget, kalo dibandingin sama Indonesia malah murahan disana. Buat perbandingan aja, saya nginep di areabackpacker di District 1 dapet kamar seharga $17/malam di Phan Lanh hostel, itu udah include AC, tivi flat, kulkas mini, single bed, hot water kolam ikan dan sarapan pagi. Itupun kalo mau ambil yang tipe dorm bisa lebih murah lagi, harganya mulai $6/malam. Kita ambil contoh kasarnya aja ya, penginapan di area backpacker di Poppies Lane Bali, dengan seharga segitu biasanya saya cuma dapet fan doang πŸ˜€

kamar seharga $17/malam

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sabtu, 15 Oktober 2011

Kebetulan AirAsia trayek *jiaahh trayek kayak metromini* Ho Chi Minh cuma ada flight 1x sehari, dan itupun berangkatnya sekitar 16.35 WIB. Sebelum pergi saya sempet dibikin keder 2x sama petugas damri dan petugas imigrasinya. Gimana engga, waktu kurang dari sejam lagi untuk boarding, bisa2nya saya salah diturunin di terminal sama petugas damri, harusnya terminal 2 (AA international) jadi di terminal 3 (khusus international flight), trus pas udah di imigrasi, petugas imigrasinya nulis di departure card saya gate D14, ga taunya di D13 *tepokjidat* jidatnyapetugasimigrasi Untung beberapa hari sebelum berangkat saya udah online check-in jadi saya gak perlu ngantri di counter AA yg antriannya selalu kayak ular naga panjangnya. Akhirnya jam 16.35 lebih2 10 menitan pesawat pun take-off membawa saya ke negara antah-berantah (baca: saya pergi backpacking sendirian). Perjalanan 3 jam ngebuat saya boring banget, untungnya dikursi sebelah ada cowok (sebut saja Farid, nama sebenarnya dan bukan korban perkosaan), orang Indonesia yg juga mau backpacking sendirian kesana, akhirnya kami kenalan dan berniat jalan bareng disana πŸ˜€ #modus

Sampai di Tan Son Nhat airport kira2 jam 8an malem, karna kami berdua ga ada bagasi langsung cabut ke imigrasi. Gak ditanyain apa2 sih di imigrasi, cuman petugasnya agak melotot ke saya yang ngelewatin batas antri gara2 terlalu excited dengan bapak2 India di depan saya *eh gak deng* πŸ˜€ Sebelum keluar, kami tuker duit buat sajen dulu, ratenya malam itu *ciee kenapa mesti malam itu sih* lumayan bagus yaa 1USD=20.800VND. Saya tuker USD30 dulu, karena kata orang2 yang pernah kesana, di HCM untuk pembayaran yang besar2 kek bayar hotel, tur gitu2 bisa pake dollar. Habis nukerin duit, kita langsung ke arrival gate, saya sebenernya udah dijemput sama driver dari hostel tempat saya nginep. Untuk itu penjemputan itu saya kena charge $15. NAH!! *kaget gak loe?* si temen saya ini kan tadinya dia mau dijemput sama hostnya temen nemu dari Couchsurfing, eh gak taunya temennya itu keluar kota dan gak bisa jemput. Waktu itu dia belum kasih tau saya kalo temennya itu gak bisa jemput, karena saya udah buru2 mau dikawinin supir hostelnya udah nungguin. Saya cuman ngasi dia nama dan alamat hostel, berikut nomer saya yang mendadak dangdut metong karna beda service area.

Sampai di hostel setelah nyelesein masalah registrasi dll, saya ke kamar saya yg ada di lantai 3 buat naro barang. Sebelumnya seperti biasa resepsionis hostel nawarin paket tur buat besok paginya, ada yg city tour, ada yg ke chu chi tunnel, ada yg mekong river. Harganya berkisar antara $7-10/tour. Cuman saya gak ambil dengan alesan ” I already had an appointment with my friend”. Abis itu saya pergi ke luar cari makan dan jalan2 disekitaran district 1. Oia District 1 ini luas banget, ada 2 atau 3 jalan, salahduanya Pham Ngu Lao street dan De Tham street. Saya makan pho dengan topping pork, ini nanti saya ceritain disini. Oia untuk urusan makanan gak usah sedih, disini harga makanan mulai dari USD1-4 udah termasuk minum. Selain banyak warung2 yg ngejual pho dan vietnam sandwich, disini juga banyak banget warung2 kopi, cafe, bar, dan pedagang asongan yg jual minuman ringan atau air mineral. Β Disini juga ada semacam Circle K gitu namanya Go&Shop yg buka 24 jam. Harganya rata2 dalam dong. Suasana di Ho Chi Minh ini gak jauh beda sama kondisi Jakarta, cuman bedanya disini orangnya gak suka buang sampah sembarangan, jd tempatnya tuh bersiiihh banget.

Setelah balik makan dan muter2 saya balik deh ke hostel, pas ngelewatin meja resepsionis, si resepsionis yg bernama Mr.Van ini nyapa saya “Hei Racha *padahal nama gw Rahma loh* your friend is here”. Friend? Saya celingak-celinguk dong, orang saya ngerasa pergi sendirian tadi, malahan saya parno apa jangan2 saya diikutin sundel bolong. Trus si resepsionis baca kali yaa muka saya yang bingung2 bego gitu, dia langsung ngeluarin sebuah passport dari lacinya (oia disini sebagai tanda bukti booking, passportnya ditahan sampe kita check-out) dan bilang gini “this guy is your friend right?” Daaann..passport itu ternyata adalah passport cowok-yang-duduk-disebelah-saya-waktu-di-pesawat tadi. Saya cuman ngangguk2 aja saking bingungnya, how come he could be here. Tanpa ba-bi-bu Mr.Van langsung nelpon ke ekstension kamarnya Faird, dan gak lama tu cowok udah ada di depan mata saya. Gak tau bercanda apa engga si Mr.Van nanya gini ke saya “so, is this your friend who have appointment to you tomorrow?”saya cuman ngangguk sambil senyum malu2 kucing. Yaudah, akhirnya malem itu sebelom tidur di kamar masing2, kami berdua mulai ngobrol2 dan merancang itinerary untuk besok.

Minggu, 16 Oktober 2011

Pagi2 buta saya kebangun karena ketokan pintu, hmm ternyata temen saya Farid udah bangun dan udah rapi, sedangkan saya masih belekan dan ileran dengan rambut acak2an baru bangun dari tidur. Dia mau ngajak saya jalan2 pagi disekitaran District 1. Karna saya belum mandi, jadilah dia nungguin saya mandi dulu. Abis mandi, kami langsung sarapan di bawah. Di hostel ini pilihan sarapannya ada 3 macam: roti+jam, roti+omelete atau mi rebus. Roti disini macam roti baguette prancis yg gede dan keras. Saya dan Farid pesen roti+jam. Sepaket dengan menu yg kita pilih, kita dapet tambahan kopi/teh dan jus nanas (can u imagine that? pagi2 minum jus nanas mules2 dah lu).

menu sarapan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gak lama satu persatu penghuni hostel yang lain bermunculan, ada yg namanya Michael turis dari Indonesia juga yg abis backpacking ke 3 negara bersama 3 temennya, ada 1 turis Jepang, cowok, yang abis dari Vietnam dia mau lanjut backpack ke Kamboja (lupa nanyain namanya), ada 1 orang bapak2 bule, dan 1 orang mas2 bule. Sambil makan kita sambil sharing pengalaman selama backpacking ke negara2 yg pernah mereka kunjungin.

Abis sarapan, saya dan Farid mutusin untuk jalan2 diseputaran District 1, yaitu ke De Tham street dan taman depan Pham Ngu Lao street. Ternyata orang2 Vietnam itu gak ngejadiin taman sebagai tempat pacaran aja kek orang endonesa, tapi juga tempat olahraga, kek ada segerombolan oma-opa yg lagi tai chi, anak2 muda yg lagi main badminton, om-tante yg lagi stretching atau lari2 lucu. Tamannya enak, bersih, dan adem..gak banyak tukang jualan gorengan atau gelandangan kek disini.

mejeng di taman kota

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Abis foto2 di taman, kita nyebrang ke De Tham street, trus mampir ke Go&Shop karena tadinya mau nemenin Farid beli air mineral doang, gak taunya saya juga jadi beli Nescafe Vietnam yg dipesenin sama temen kantor saya. Saya beli dua pack isi 15 sachet/pak @ 60.500VND. Lalu kita balik lagi ke hostel naruh barang2 dan kebetulan si Farid mau check-out karna dia mau pindah ke rumah hostnya yg orang Vietnam. Nah si host ini yg namanya Lu, ternyata dia mau jadi guide kita buat city tour seharian. Dengan berbekal 2 motor, saya akhirnya berboncengan dengan Lu, dan Farid dengan adik perempuannya Lu. Sebelum kita keliling2, Lu sempet ngebeliin saya sarapan *so sweet* Banh Miht alias Vietnam sandwich. Karena Farid muslim dan gak bisa makan pork jadi saya aja nih yg dibeliin sama Lu.

Vietnam sandwich

 

 

 

 

 

 

 

 

 

After that, kita mulai keliling2. Ada banyak tempat yg kita kunjungin yg kebanyakan emang landmarknya kota Ho Chi Minh kayak Opera House, Reunification Palace, People Community Hall, Post Office, Notredame Cathedral, Ho Chi Minh statue, dan Benh Tanh market. Oia, Lu juga sempet menjamu kami di rumahnya yg merangkap sebagai coffee shop. Kami juga sempet beli “duren rasa vietnam” di pasar tradisional di District 4. Harganya murah cuman 40.000VND/USD2 saja. Durennya tebel2 bangeett dagingnya dan manis. Enaaakkk πŸ˜€

Lu dan adiknya sedang pilih2 duren

coffee shop-nya Lu

Lu, saya, Farid dan adiknya Lu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sehabis kenyang makan2 gratis di rumah Lu, kami balik lagi ke hostel karena Farid harus ngambil tasnya dan pindah nginep di rumah Lu. Sedangkan saya langsung mandi dan kemudian langsung pergi ngeliat pertunjukkan wayang air. Β Wayang airnya sendiri diselenggarain di sebuah teater di Nguyen Thi street (deket Reunification Palace) dan harga tiketnya yg $7 itu ternyata gak termasuk anter-jemput, jadi saya dari hostel ke tempat pertunjukkan harus naik taksi. Gak mahal sih tapi ribet aja ngomong ama supir taksinya yg gak bisa bahasa Inggris. Buntutnya bahasa tubuh dan bahasa tarzan lah yg memegang peranan penting di negara ini πŸ™‚

water puppet show

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ngemeng2 soal taksi, di HCM ada 3 taksi yang terpercaya: Saigon Taxi, Mai Linh dan Vinasun. Lainnya bukannya saya bilang gak bisa dipercaya loh, tapi kebanyakan dari mereka adalah scammer. Alias suka nipu, diputer2in biar mahal atau kalopun engga argonya argo kuda. Yaa 11-12 lah sama di Jakarta. Uniknya disini semua supir taksi (yg terpercaya) pake seragam kemeja dan dasi. Kayak orang kantoran. Taksi keluaran Vinasun biasanya armadanya pakai sejenis kijang, jadi kalau mau pergi rame2 kan bisa dishare ongkosnya. Taksi2 resmi itu biasanya pake argo, dan argonya start dari 10.000VND lebih dari itu udah pasti scammer. Lebih unik lagi disini setiap kali turun taksi dan mau bayar, sama supirnya dikasih kayak struk belanja gitu yg nyantumin berapa harga total yg mesti kita bayar, lucu yaahh πŸ™‚ Disini juga semua mobil setir kiri, macam di Eropah2 gituh deh πŸ˜€ Disini naik taksi juga gak mahal, saya paling mahal naik taksi dari District 1 ke bandara yg jaraknya lumayan jauh cuman $8 saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

Pulang dari nonton pertunjukkan wayang air, saya mampir makan di warung makan yg jual pho dipojokkan jalan Pham Ngu Lao. Warung pho ini yg paling rame dan penuh dikunjungin turis bule. Dan rasanya juga enak dan murah. Karna saya udah keseringan makan pho, sampe muka saya kayak mangkok pho, akhirnya saya coba makanan lain Β yaitu grilled pork. Nah itu dibahas di blog terpisah yaa πŸ˜€

Habis makan saya pulang ke hostel, menyelesaikan pembayaran karena besok pagi2 buta saya harus udah check-out buat ngejar pesawat jam 9 Β menuju Singapura dan packing. Wooww!! Backpack 7 liter saya yg pas berangkat enteng surenteng mendadak jadi gendut dan berat. Maklum khilaf pas belanja di Benh Tanh dan souvernir shop di Post Office, abis barangnya murah2 dan bisa ditawar πŸ˜€

Senin, 17 Oktober 2011

Pagi2 jam 5 saya udah bangun, mandi, final packing lagi dan make sure gak ada barang yg ketinggalan. Terus check-out dan ngambil passport saya yg ditahan. Mau sarapan dulu gak sempet takut banget ketinggalan pesawat, karena rencananya saya mau nyoba naik bis no.152 jurusan Ben Tanh – bandara. Katanya siiihhh, belom khatam jadi backpacker kalo gak nyobain local transportation. Okeee deehh…Dari hostel saya jalan menuju terminal bis di seberang Ben Than market. Ternyata terminal bisnya ada 2 jalur, dan bolak-balik saya nanya sm petugasnya dimana saya harus nunggu bis 152, mereka yang (lagi2) gak bisa berbahasa inggris cuman ngoper2 saya kesana-kemari. Akhirnya saya nyerah untuk naik taksi karena jam udah menunjukkan pukul 7 kurang. Itu artinya saya cuman punya kurleb 1 jam untuk sampai sana, ngurus check-in di maskapai saya, imigrasi dan tetek bengek sampe sitting beauty di gate.

Untung saya bisa sampai di bandara jam 7.30, langsung saya check-in di counter Tiger Airways yg gak gitu rame. Pas giliran saya, petugasnya nawarin mau duduk di isle atau window. Oooww i’m big fans of window doongg. Abis itu masuk imigrasi gak ditanyain apa2, langsung naik ke atas buat nyari gate saya. Pas di lorong menuju gate itu saya nemu ada money changer, kebetukan uang dong saya tinggal 50.000VND sekian saya pikir mau buat apaan juga di Indonesia pasti gak laku, ya udah saya tuker aja sedapet2nya. Akirnya dapet USD3, alhamdulilaahh yaahh sesuatu banget. Karena uang $3 itu bisa saya tukerin di cafe di dalem bandara dengan secangkir kopi susu panas πŸ˜€

Jam 9.10 waktu Vietnam pesawat saya take-off menuju Singapura. Perjalanan kurang lebih dua jam. Sebelah saya ada cewek Vietnam yg berisiiiikk banget ngobrol sama cewek diseberang row, sampe saya gak bisa tidur selama perjalanan 😦

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jam 11.40 waktu Singapura pesawat saya mendarat dengan muluuuss semulus mukanya Olla Ramlan *halah* setelah menyelesaikan imigrasi dll saya langsung keluar menuju shuttle bus pick-up point yg akan membawa saya ke stasiun MRT di terminal 2. Sebelumnya saya sempet tukerin duit USD saya ke Sing $. Shuttle bus ini tersedia gratis buat penumpang yg mau naik MRT, dan langsung turun di basement MRTnya. Sampai di stasiun MRT, saya beli dulu tiketnya seharga $3 yg bisa ditop-up tergantung jarak jauh-dekatnya. Ternyata Singapura bener2 negara yg modern dan canggih ya, semuanya serba mesin dan semua sistem terintegrasi dengan baik, saya aja sampai terkesima *norak*

Karena saya harus balik lagi ke bandara jam 8 malam untuk ngejar penerbangan yang jam 22.00 jadi saya gak bisa muter2 kebanyak tempat. Saya cuman ke Bugis, liat2 barang belanjaan teteep, walo akirnya gak ada satupun yg saya beli soalnya saya udah pusing duluan liat orang2 berjubel2, mana saya sambil ngegendong anak jin backpack segede alaihim gambreng, akhirnya disana saya cuman beli sejenis minuman yg harganya $1 dan gorengan seharga $2. Disini gorengannya lucu, kalo disini kan ada singkong, bakwan, tahu..kalo disana gorengannya wortel, ubi manis, cumi, ayam macam tempura gitu tp bumbunya enak. Sayang gak sempet difoto karna udah keburu ludes heheheh πŸ˜€ Abis dari Bugis market mau ke MRT lagi ngelewatin McDonald, karena perut masih laper ya ciiinnn secara dari pagi belum sarapan akhirnya saya mampir deh, beli makanan paketan isinya kentang, chicken wings 4 pcs dan coke seharga $4.8. Abis dari situ biasa deehh ke Merlion Park, tadinya saya mau ke Singapore Flyer juga yg masih satu komplek sama Merlion tapi pas sampe sana masyaallah jauh juga yaa jalannya, mana saya gak tau bis/kendaraan apa yg lewat sana (MRTnya cuman sampai Raffles). Yaudah abis dari sana saya balik lagi deh ke bandara.

 

 

 

 

 

 

 

 

Baliknya sama lagi naik MRT, bedanya sampe Changi terminal 2 saya gak naik Shuttle Bus, tapi naik SkyTrain yg saling menghubungkan antara terminal satu dengan yang lain. SkyTrain ini juga canggih karena gak ada operatornya, gak ada petugasnya. Semuanya serba dikendalikan oleh mesin secara otomatis. Gratis pulak! πŸ˜€

Ternyata saya check-in ‘kepagian’. Buat killing time saya ngiter2in bandara Changi yg luasnya duileeehh bikin betis berkonde. Saya sempet beli oleh2 (again!) gantungan kunci dengan desain merlion yg terbuat dari logam dan kuningan, pajangan, dan coklat. Terus nyoba makan di foodcourtnya, yg bahkan ada ayam penyet disana! Gilak, eksis banget tu ayam penyet ampe Singapur segala πŸ˜€

Setelah sempet delay sejam, pukul 23.00 waktu Singapura, akhirnya pesawat AirAsia membawaku pulang ke Jakarta lagi Y_Y

Bye Vietnam and Singapore!! thanks for the experiences and memories i’ve been trough, welcome next trip destination πŸ˜€

NB: semua foto2 perjalanan ada di FB saya :))

Advertisements

18 thoughts on “Catatan Perjalanan Vietnam

  1. Pingback: Kuliner Vietnam | Gadisrakus's Blog

  2. Wah, keren. Cewek backpacker sendirian?
    Btw hongkong macaunya udah sendirian juga?
    Ditunggu updet cerita backpackernya πŸ™‚

    • Halo baru bales….iya aku selalu traveling sendirian, kalo ada temen paling ketemu dijalan atau di pesawat :))
      ke HK-Macaunya des besok, sendirian juga…abis udah sebar info ke couchsurfing dan indobackpacker gak ada yg mau kesana tanggal segitu…yaudah. biasanya sih kalo udah diniatin ada aja jalannya atau kemudahan hehehe :))

  3. salam kenal. Hebat backpack seorg diri, wanita tangguh. Tqu buat infonya slma berada di vietnam & tp knapa tdk ke daerah nui ne dmn terdpt padang pasir berwrna pink.sbb saya ada rencana mau kesana juga? Boleh minta emailnya buat tanya2 nih, skali lagi tqu..

  4. Wah kakak berani banget ya. Aku suka baca pengalaman kakak pas travelling ke luar negeri. Seru banget kayaknya ya hehehe.
    O iya, kakak umurnya berapa? Uda mulai travelling dari umur berapa kak? Cuma mau tau aja kok, tidak ada maksud lain hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s