Nanamia Pizzeria

Salahsatu resto pizza yang mengusung konsep Italian Traditional Pizza ini udah lumayan kondang di Jogja. Dan ternyata yg bikin surprise adalah lokasi restonya yg gak jauh dari kosan saya di daerah Mrican (belakang Univ. Sanata Dharma), jadi saya kalo kesini tinggal jalan kaki aja kurang lebih 300 meter. Bahkan pertama kali saya kenal resto ini pas suatu sore jaman2 saya baru pertama tinggal di Jogja, saya lagi mau masukin laundry yg letaknya juga gak jauh dari resto ini terus saya iseng2 sekalian cari makan malam, eh nemu deh resto ini. Dari depan sih emang gak keliatan kalo ini adalah sebuah resto karena keliatan kecil nyempil (tapi sekarang udah ekspansi jadi gede, karna ruko disebelahnya juga dijadiin dining place plus outdoornya juga). Begitu masuk kedalem wow…ternyata resto kecil ini juga menganut konsep “open kitchen” alias dapurnya di luar dengan panggangan tradisional yg terbuat dari batu bata trus bawahnya dikasih kayu bakar, nice idea. Dining place-nya sendiri juga simpel tapi berkelas, dengan musik2 jazz. Gak heran resto kecil ini selalu dipadati pengunjung dan ga dikit juga bule2 yg dateng kesini.

Begitu dateng langsung dikasih buku menu, o la la…buku menu-nya simpel banget, tapi isinya komplit maksudnya ada makanan pembukanya/snack (antipasto) kayak bruschetta, oven baked potato, mozza fritta (semacam cheese finger); ada bermacam2 salad, soup, pizza, pasta; dan juga dessert (tapi sayang gak semua dessertnya available). Minumannya bisa pilih berbagai macam kopi, lassy, juice atau softdrink.

So far, karena hampir sering saya makan disini, hampir juga banyak menu dari masing-masing kategori udah saya cicipin. Oke mulai dari antipastonya, saya pernah nyicipin Oven Baked Potato-nya which is kentang panggang yang dikasih taburan bayam dan cheese melt, komentar saya cukup lumayan dan cukup ngganjel perut juga. Terus dari kategori soupnya, saya pernah nyicipin Pomodori e Basilico alias sup tomat yg dikasih bumbu rempah2, kalo menurut saya rasanya agak asem2 gimana gituu dan kentel banget enak dicocol pake garlic bread; trus saya juga pernah coba Funghi alias sup jamur yang warnanya ijo2 pucet (entah dicampur apa) dan rasanya agak aneh dilidah saya, saya prefer sup tomatnya. Trus dari kategori pizzanya, saya pernah nyicipin yang Nanamia Special (dengan topping ayam, bawang, nanas dan mozzarella), Carne dan Quattro Formaggi yang menurut saya semuanya enak hanya saja kalo bisa langsung dimakan panas2, soalnya kalo udah dingin roti pizzanya yg tipis jadi agak keras. Dari kategori pastanya, saya udah pernah nyicipin Spaghetti Marinara dan Fettucine Carbonara yg menurut saya dua2nya enak betuuulll…porsinya pas bumbunya juga pas πŸ™‚ Dari kategori dessertnya, saya udah nyicipin Tiramissu dan Strawberry Cheesecake-nya, dua2nya boleh diadu dengan makanan serupa keluaran bakery2 mahal di Jakarta πŸ™‚ Untuk minumannya saya paling seneng pesen Lassy yaitu semacam juice dengan campuran yoghurt, blueberry lassy-nya maknyus.

Dari segi harganya sendiri, bisa dibilang gak mahal tapi juga gak murah, untuk makanannya berkisar antara Rp. 10.000 – Rp. 49.000. Yang jelas saya selalu puas makan disini, best value for money sekaleee πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s