Archive by Author | gadisrakus

Ikkudo Ichi

Nama resto ramen yang satu ini sering saya denger dan juga liat di instagram temen, tapi baru seminggu yang lalu cobain, alesannya klise: jauh. Ini aja saya baru mau cobain karena Ikkudo buka cabang di Central Park, fyi resto pusatnya di PIK samaan kayak Hakata Ikousha yang udah lebih dulu kondang. Bahkan denger-denger sih, Ikkudo ini pecahan kongsi dari Hakata.

Karena lokasi awalnya di daerah barat yang notabene banyak warga keturunan, maka gagrak ramen ini bener-bener Jepang banget alias mereka pakai kaldu dari tulang babi alias tonkotsu. Kaldu ini adalah esktraksi dari tulang babi yang direbus dengan waktu yang lama, makanya kaldunya juga lebih kental ketimbang resto ramen yang lain.

Akhirnya kemarin saya mencoba special menu mereka Ikkudo Buta Kara 58k dan Ocha 9.8k sebagai minumannya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Katanya sih yang spesial dari buta kara ini adalah saus Ikkudo yang merah-merah itu. Tapi buat saya mau ada saus itu atau enggak sih nggak ngefek juga kerasa. Kaldunya berwarna putih dan agak kental dengan sedikit hint rasa gurih. Kalau mau tambah sedap sih tambahin aja bawang putih halus dan chilli pepper yg tersedia di meja. Potongan porknya tiga biji, tapi tipis-tipis banget, kayaknya masih gedean potongan porknya Ramen 38 deh. Tapi overall sih, kalau butuh alternatif tempat makan ramen non-halal, Ikkudo patut dicoba.

Ciao!

Twelve Cupcakes

Kemarin akhirnya saya nyobain Twelve Cupcakes yang katanya sih di Singapura merk ini termasuk best seller. Twelve Cupcakes yang saya beli kemarin yaitu yang ada di Central Park, kalau mau tau tokonya yang lain klik aja disini. Rata-rata sih tokonya nggak punya tempat dine-in, jadi ya mending dibawa aja sih.

Karena judulnya coba-coba, nggak usah beli banyak-banyak dulu kali ya, cukup tiga aja tapi bisa nyicip varian yang beda-beda. Disini bisa beli satuan, tigaan (apadah?), setengan lusin atau selusin. Box-nya lucu warna pink gitu dan udah ada kerangkanya jadi nggak bakal jumpalitan tuh kue kecuali situ hiperaktif. Harga perbuahnya 20k, yang menurut saya cukup murah ketimbang toko kue sejenis lainnya yang rata-rata membandrol harga 25k keatas.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Seperti namanya Twelve Cupcakes jadi disini rasa yang pasti ada itu ada 12 jenis, dan setiap harinya ada 3 rasa spesial. Tapi harganya nggak sama, harus nambah 4k per-item. Yang saya beli itu dari kiri ke kanan: espresso, oreo dan peanut butter.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang pertama espresso, ternyata disini semua cupcakes itu terdiri dari 3 rasa cake dasar, vanila, coklat, red velvet dan kopi. Dan keistimewaannya adalah krimnya yang dicampur dengan semua rasa yang kita mau. Kayak ini nih espresso, krimnya pun rasa kopi. Btw itu yang diatasnya bukan biji kopi beneran tapi keping coklat yang bisa dimakan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini peanut butter chocolate. Krim rasa peanut butter yang agak gurih berpadu ciamik sama sponge coklatnya yang nggak terlalu manis. Suka! Btw, yang ini saya makan keesokan harinya (yaitu hari ini) tanpa dimasukin kulkas, dan tekstur kuenya masih tetep moist dan fluffy.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang terakhir adalah oreo, krimnya dicampur oreo crumble dan nggak terlalu manis.

Sebenernya disini yang best seller sih Red Velvetnya, mungkin lain kali saya akan cobain. Oya disini juga nerima pesenan, kemarin nanya sama mbaknya, untuk pesan dalam jumlah banyak harus 4 sampai 5 hari sebelum. Ciao!

 

 

KOI

Akhirnya nyobain juga resto yang satu ini, padahal tiap hari ngelewatin kalau pulang kantor, lokasinya ada di Jl. Mahakam I No.2, Jakarta Selatan, sederetan sama Hotel Gran Mahakam. Terus denger-denger juga dessert disini enak-enak secara saya sweet tooth person banget, langsung deh ngiler pengen nyobain. Kalo nggak salah si KOI ini juga punya cabang di Kemang, jadi satu sama gallery gitu.

Begitu masuk, langsung suka sama interiornya yang nyeni, banyak lukisan cakep-cakep dengan tembok bata putih dan wine cellar. Saya duduk agak kedalam, karena bagian luarnya jadi satu dengan bar dan kayaknya udah banyak direserve.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

Menu yang dijual sih wide range banget ya dari Indonesia, Asia sampai Western. Minumannya juga, dari softdrink, cocktail, mocktail sampai wine segala ada.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena emang pengen nyicipin dessertnya aja maka saya skip makanan beratnya, mungkin nanti kapan-kapan saya balik buat nyicipin main menunya. Kemarin saya mesen 2 dessert yang berbeda, maruk ye? emang!

gadsirakus.wordpress.com

gadsirakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang pertama Mille Feuille with White Chocolate and Red Berries 50k. Sebenernya disini ada 3 versi Mille Feuille, ada yang pake dark chocolate dan vanila custard juga. Tapi saya pilih yang ada berry-nya biar kaya rasa, ada manis dan asem biar nggak eneg. Pilihan saya nggak salah, dessert ini seger banget, manis dan asamnya pas. Apalagi berry-nya juga bukan selai atau esens tapi digrinder kasar gitu, jadi teskturnya masih ada. Saya sukaa dessert ini!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dessert yang kedua juga sukses! Yaitu Red Fruits Pavlova 50k, emang sih nggak kreatif banget sama-sama asem, abis dessert yang lain nggak ada yang bikin pengen gimana dong, kebeneran saya juga belom pernah makan pavlova. Jadi, si pavlova ini adalah ternyata sejenis meringue, tau meringue nggak? itu loh mirip macaroon, terbuat dari putih telur dan gula bubuk yang diaduk sampe kaku. Si pavlova ini disajiin dengan es krim vanila, strawberry shorbet, saus strawberry dan potongan strawberry. Enaknya si shorbet dan sausnya dibikin less sugar, jadi emang asem banget. Tapi buat saya sih enak, soalnya meringue dan es krim vanilanya udah manis.

KOI’s dessert totally nailed it! Must try! Oya disini ada happy hour buat pembelian any kind of beverages up to 30%, mayan kan neikk! :D

Kerang Kiloan Pak Rudi

Tau tempat ini dari temen kantor, terus iseng-iseng search di Twitter tentang tempat ini ternyata emang udah booming since couple of times ago. Akhirnya saya dan ketiga teman kantor saya berencana ngejajal tempat ini sepulang kantor. Lokasi Kerang Kiloan ini di Jl. Bumi No.17, Mayestik, Jakarta Selatan. Seberangan sama salon Cyberhair.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kedai yang buka mulai dari jam 5 sore ini jualannya ya cuma kerang, tapi macem-macem ada kerang ijo, kerang dara, kerang bulu, kerang tahu dan kerang bambu yang dimasak rebus atau goreng. Keistimewaan dari tempat ini adalah bumbu cocolannya, kalo ditempat lain cuma saus kacang nanas, disini ada saus mushroom, bbq, tiram, saus padang, sambal matah dan cheese cream (khusus yang ini cuma bisa dipesen pas weekend doang). Harga per-kilo berkisar antara 27-45k/kilo. Anyway, disini setiap pembelian 1 kilo kerang apa aja maka kita dapet 2 macam saus yang kita bisa pilih.

Kemarin kami akhirnya memesan kerang ijo goreng 2 kg, kerang dara rebus 1 kg, 2 porsi nasi dan teh botol 4 buah. Dengan saus pilihan sambal matah, kacang nanas, mushroom dan saus padang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kalau untuk rasa kerangnya nggak usah dijelasin lah ya, karena kerang dimana-mana itu enak mo dimasak apa juga, yang jelas kerangnya segar jadi nggak amis. Saus padangnya rasanya lebih menjurus ke asam-asam pedas, sambel matahnya nggak terlalu pedes yang jelas bau bawang banget, saus mushroomnya cukup creamy dan gurih, daann favorit kita malem itu adalah bumbu kacang nanasnya. Nggak tau sih perbandingan kacang ama nanasnya gimana, tapi bumbu kacangnya nggak terlalu encer kayak ditempat lain, cukup kental dengan rasa pedes, gurih dan sedikit asam yang intens. Saking sukanya kita sampe refill sambal kacang ini 4 kali! Untung gratis :p

Total kerusakan pesenan kita 122k, cukup murah tapi nggak ngenyangin buat yg cari makanan berat. Ciao!

The Holy Crab

Dan sebagai gongnya, kemarin kami (tepatnya saya) nyicipin salahsatu resto kepiting yang lagi heittss di ibukota, yaitu The Holy Crab yang berlokasi di Jl. Gunawarman No.55, Jakarta Selatan (Loobie Lobster agak kesanaan arah Senopati dikit).

Malam itu resto lumayan penuh, padahal kita dateng sekitar jam 7-an dan kita dapet antrian nomer 10 aja dong!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Menu yang disediakan cuma kepiting, udang, kerang dengan satu pilihan saus aja yaitu saus Lousiana, jadi kalo nyari saus padang nggak ada dimari!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kepiting yang tersedia ada import dan lokal, yang import harganya rata-rata 100k-an/100 gr. Oia disini semua seafood diitung per-100 gr, yang mana kalo dibandingin sama seafood Santa 68 paporit saya harganya jaaauuhhhh banget…lebih mahal. Akhirnya kami berlima sepakat memesan 1 biji Mud Crab yang beratnya sekitar 500-600gr (298k), 500 gr udang (140k), 500gr kerang (100k), 3 porsi nasi (@15k), 2 porsi cajun fries (@25k), dan minuman (@25k) yang rata-rata bisa refill.

Sama kayak Cut The Crab disini sistimnya nggak pake piring, jadi digelosor aja di meja yang udah dilapisin kertas. Terus kita dikasih semacam celemek yang terbuat dari plastik biar nggak nyiprat-nyiprat ke baju.

gadisrakus.wordpress.com

siap nggragas!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Akhirnyaaa makanan kita dateng juga, warnanya merah membaraaa bikin ngiler. Oia disini sausnya ada tingkat pedesnya, kemarin kita pesen yang spicy yang menurut saya lumayan pedes. Apalagi yang holy moly yah??

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekilas minyaknya menakutkan yah, tapi gpp lah ya sekali-kali. Aslik! bumbunya endeus gurindes banget, dicocolin pake nasi aja tuh udah enak banget. Cajun friesnya juga enak banget, ntah dikasih bumbu apa gurih-gurih sedap gitu pokoknya.

Semua makanan ini kita tebus dengan harga yang bikin puasa jajan….3 hari. Beginilah penampakan bon kami, bukannya menakuti-nakuti, cuma mau kasih kenyataan aja hahaha…Tapi kalo ada duit lebih tempat ini patut ditaruh di dalem list. Lebih enak sih makannya rame-rame biar bisa kolekan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Btw, terima kasih sahabat-sahabatku yang manis atas weekend gembul kemarin :)

geng "rusuh" minus alm. Theresia Pakpahan :')

geng “rusuh” minus alm. Theresia Pakpahan :’)

The Goods Dept & Panacotta Etc

#1 Panacotta Etc

Abis lunch di Kopitiam Tan, kita ber-7 ceritanya nyari tempat makan dessert dan juga tempat buat ngopi-ngopi di Pacific Place. Akhirnya deh kita berlabuh di Panacotta Etc yang terletak di lantai 4, cafe dessert yang lagi happening ini. Makanan yang dijual? Ya cuma panacotta aja sama kopi-kopian gitu. Yang belum tau panacotta itu apa, itu adalah dessert asal Italia yang terbuat dari susu, gula, krim dan sedikit egg yolks. Sekilas mirip brulee sih.

Di sini panacotta-nya bervariasi banget baik rasa si panacotta itu sendiri ataupun sausnya. Saya dan ketiga teman saya sepakat beli empat rasa yang berbeda biar bisa icip-icip. 1 pcs-nya harganya 30k (include tax).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari bawah ke atas: butter scotch, green tea dengan white cream, double chocolate dan baileys (pesenan saya!). Butterscotchnya lebih berasa kayak karamel, some said it was too sweet, but for me it was good. Dengan efek gosongnya si karamel ini makin endes. Green tea dengan white cream-nya juga enak, green tea yang ada di panacotta-nya kerasa dan saus milky-nya yang nggak terlalu manis pas banget. Double chocolate-nya was so-s0 mirip puding coklat menurut saya. Dan punya saya sendiri, Baileysnya cukup terasa walau nggak terlalu nyentrong banget, tapi buat ukuran 30 rebu lumayanlah daripada lumanyun.

#2 The Goods Dept

Taunya sih Goods Dept ini toko baju yang barangnya unik-unik sekaligus mahal-mahal. Ternyata ada cafenya juga, udah tau sejak lama sih tapi males nyoba sendiri soalnya yang terkenal disini burgernya, secara saya nggak suka-suka banget makan burger.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari bawah kiri keatas kanan: ice capuccino, iced mocha (pesenan saya!), iced lemon tea, hot ginger lemon tea dan chips. Secara mengejutkan iced mocha saya yang cuma seharga 30k enak bingits, kentel dan nggak terlalu manis. Tipe yang saya suka banget. Buat yang nyari tempat nongkrong oke, disini harganya lumayan terjangkau buat minumannya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kopitiam Tan

Sehari kemudian saya diundang temen saya @mirantiabadi dan @msantyria yang ngerayain ultah ke *biiiippp* acara diisi dengan makan siang bersama di Koptiam Tan, yang berlokasi di SCBD Lot 8, deketan sama Beer Garden.

Disana pesennya banyak sih tapi saya cuma ngefoto yang saya makan aja ya, soalnya ribet ciinn..Oia, tempatnya enak agak vintage-vintage gitu, asik deh buat mamam-mamam lucu sebelom hangover di Beer Garden :p

gadsirakus.wordpress.com

gadsirakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini cemilan rame-rame sih sebenernya, kalo nggak salah namanya Cheese Prata, roti prata yang diisi keju dipanggang dan disajiin bareng cheese spread. Ini enak! Serius nggak berenti ngunyah deh, karena kita pesen ampe 2 porsi aja gitu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ini pesenan makan berat saya, Kungpao Chicken 49k. Kalau ditempat lain Kungpao Chicken dikasih kacang, disini dikasih taburan wijen. Ayam goreng tepungnya enak kriuk-kriuk, tapi lebih tebelan tepungnya ketimbang ayamnya dan bumbunya saya kurang suka karena dominan manis.

Intinya sih, walo tempat di sekitaran SCBD buat pengisi perut tempat ini cukup oke karena nggak ngerusak kantong. Ciao!

Kiyadon & Gong Cha

Ini adalah makanan yang saya makan minggu lalu setelah event Magnoffee, dijadiin satu post aja ya, soalnya cuma dikit juga sih bahannya hahaha..

#1 Kiyadon Sushi

Pastilah udah banyak tau foodie disini dengan resto sushi yang satu ini karena gerainya udah tersebar di mall-mall besar ibukota. Secara menu nggak terlalu banyak pilihannya kek resto tetangga sih, dan untuk harga agak sedikit pricey. Saya sering denger dari temen-temen saya yang udah pernah coba sih katanya lebih enak. Markico!

Kemarin saya lagi nggak mood makan sushi, jadi saya pesen paket nasi Gyutan Zan 78k dan Soft Shell Kani Tempura 45k. Surprisingly, ochanya gratis boleh refill lagi, lope-lope deh!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gyutan Zan-nya adalah paket nasi dengan gyutan (lidah sapi panggang), sepaket udah sama sup miso dan acar. Gyutannya enaakk, bumbunya meresap, bisa dipilih asin atau manis, saya pilih yang asin. Rasanya cenderung gurih, agak crispy tapi cukup tender ketika dikunyah. Kekurangannya cuma satu, dikit! :(

Karena gyutannya dikit dan nasinya masih banyak, daripada mubazir kan akhirnya saya nambah tempura kepiting soka buat tambahan lauk. Selalu ada alasan buat makan banyak hehehe :D Kepiting sokanya seporsi isi 2 biji, sebenernya tepungnya udah enak karena nggak terlalu gurih tapi entah kenapa ada bagian-bagian dari si kepiting yang rasa asinnya begitu mencolok. Tapi overall enak, soft shell crab always never failed.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

#2 Gong Cha

Sebelum pulang, saya ngeliat boothnya si Gong Cha ini. Secara saya penggemar minuman milk tea dan biasanya beli merk tetangga, mau dong coba-coba. Soalnya denger-denger si Gong Cha ini asli Taiwan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Minuman yang dijual kurang lebih sama kayak milk tea tetangga, kalau dari segi harga sih yah beda-beda tipis sih. Kemarin saya nyobain Taro Milk 20k, tanpa topping tambahan. Warnanya lucu sih agak keunguan gitu, rasanya dominan susu dengan rasa talasnya samar-samar. Enak sih, tapi saya lebih suka merk tetangga. Selera sih ya! :)

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

Magnoffee Experience at Magnum Cafe

Minggu lalu gadisrakus diundang sama Magnum Cafe untuk nyicipin menu baru yang bakal keluar sekitar bulan April ini, namanya Magnoffee alias Magnum Coffee. Sebenernya paduan es krim dan kopi ini bukan hal yang baru sih dari si Magnum Cafe ini, jamannya Magnum Cafe yang lama saya udah pernah nyicipin menu ini, dulu namanya Espresso Dream silahkan klik disini.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jadi, kemarin itu selain memperkenalkan si calon menu baru ini, Magnum Cafe juga menghadirkan pemerhati kopi sekaligus pemilik website cikopi.com,  Tony Wahid. Dalam sesi bincang-bincang, bang Tony banyak memberikan informasi mengenai kopi campur es krim yang di dunia sendiri dikenal dengan nama Affogato. Pernah denger nggak? Pernah dong! Sekaligus juga beliau mendemonstrasikan bagaimana membuat Magnoffee sendiri, dengan dua macam kopi yang berbeda yaitu espresso dan sebuah varian kopi yang katanya sih cuma tumbuh dipinggiran danau Toba. Ternyata takaran antara kopi bubuk dan air juga bisa mempengaruhi kesedepan secangkir kopi lho.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Setelah ngeliat cara ngebuat Magnoffee, para bloggers dibagi menjadi 4 tim, yang 1 timnya terdiri dari 5-6 orang, saya sendiri sekelompok dengan Soya, Yeni, Vendry dan Aris. Kami dikasih “tugas” untuk menciptakan sebuah Magnoffee. Per meja udah disediain masing-masing 1 cangkir black coffee, 1 cangkir capuccino, 4 es krim Magnum mini rasa classic dan almond, whipped cream, gula pasir dan gula cair, bubuk kayu manis dan susu krim.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Akhirnya dengan penuh darah dan air mata, kami menciptakan sebuah menu baru yang kami kasih nama “Waterfall” btw hasil karya kami dipuji loh sama bang Tony, katanya nih kalo dijual di Magnum Cafe harganya bisa Rp127.000 belum termasuk pajak #lebay beginilah penampakannya….taraaaaa….

gadsirakus.wordpress.com

gadsirakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dan dalam kesempatan ini pihak Magnum Cafe juga memamerkan calon menu baru mereka

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadsirakus.wordpress.com

gadsirakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Anyway, selain menu-menu yang ditawarkan diatas kami juga disediain cemilan-cemilan yang lumayanlah buat ngeganjel perut tapi kalau saya mah cuma ngelus tenggorokan doang yang pasti enak-enak. Diantaranya ada fried mushroom, calamary, chicken finger dan french fries.

gadiskrakus.wordpress.com

gadiskrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadsirakus.wordpress.com

gadsirakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Buat yang lagi nyari tempat nongkrong cantik, sambil makan dessert enak-enak silahkan mendatangi gerai-gerai Magnum Cafe terdekat. Btw, The New Magnum Cafe yang di Grand Indonesia lantai 6 tempatnya lebih luas dan bisa duduk deket kaca yang lebar-lebar, berasa lagi di New York yess :)

Genki Sushi

Sehari setelah makan Suntiang, saya menjajal resto sushi yang pernah saya baca reviewnya di blognya Teppy. Katanya sih restonya canggih gitu deh, semuanya serba tinggal “ditunyuk-tunyuk” aja. Okelah kita jajal!

Genki Sushi ini terletak di lantai bawahnya Sogo Plaza Senayan, lebih tepatnya seberangan sama Foodhall. Saya nggak nyangka aja sih, ternyata restonya lumayan gede juga dengan interior berwarna kuning ngejrenk. Dan disana semua meja nempel sama sushi belt-nya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebelum mulai pesen biasanya kita dikasih semacam iPad ini yang berfungsi sebagai buku menu sekaligus alat order. Cara ordernya? Ya tinggal tunyuk-tunyuk aja, terus pencet confirm deh. Nggak usah nunggu lama, makanan langsung dikirim ke meja masing-masing pakai baki yang bentuknya macem2 ada mobil balap, roket dsb lewat sushi beltnya itu.

pesanan saya dianter pake mobil balap!

pesanan saya dianter pake mobil balap!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena disini sistemnya self-service, jadi di meja udah tersedia tempat sumpit, tisu, wasabi, asinan jahe, green tea powder dan kran air panas. Iya, tempat ini ngingetin saya sama resto Ichiban Sushi di Hongkong yang sempet saya coba.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekarang mari kita review makanannya, kemarin saya kesini sendiri dan sempet kalap gitu deh pesen beberapa menu, berikut diantaranya:

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Deep Fried Squid Arm 19k, tentakel gurita goreng tepung, agak greasy sih tapi cukup crunchy dan bumbunya meresap sampai ke guritanya. Enak, sayang dikit banget. Yah, what you can expect sih dari harga 19rebu.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini Salmon Negi Layu 19k, sejenis nigiri salmon tapi atasnya dikasih daun bawang yang diiris panjang2. Enaknya ya standar nigiri salmon pada umumnya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selanjutnya adalaaahh Fried Chicken Gunkan 19k, pilih menu ini soalnya jarang ada di resto2 sushi lainnya, biasanya kan gunkan kalau nggak isiannya tuna mayo, chuka idako atau apalah, tapi ini isiannya ayam goreng tepung (sejenis karage gitu) trus dikasih mayo. Enaakk! Ayam gorengnya masih kriuk2.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang ini Spicy Salmon Bomb 19k, idenya sih inari sushi dibolongin tengahnya terus dikasih potongan salmon yang udah dicampur spicy mayo. Nggak tau kenapa sih, baru kali ini saya makan inari sushi yang kulit tahunya lembut banget, manisnya pas, dan nasi didalemnya firm dan pulen. My gosh! Gausah dipakein salmon, inari sushinya aja enak bangeeettt!!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang terakhir adalah Chuka Kurage 24k, alias ubur-ubur. Ini juga enak.

Total termasuk pajak dan service, dan juga Hot Ocha 8k adalah 125k. Oya disini juga sebelum kita bayar kita bisa review dulu bill kita. Nanti ada tombol “review bill” silahkan ditunyuk dan “call bill” supaya bill-nya langsung diproses di kasir. Jangan lupa abis bayar iPad-nya jangan dibawa pulang :p

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DISCLAIMER: btw, saya nggak ngerti ini makanan di Genki Sushi yang enak2 dan porsinya petite2, atau saya sih yang rakus?? Bawaannya pengen pesen melulu. Suwer deh!