Archive by Author | gadisrakus

Echigoya

Nyobain resto spealis ramen yang terletak di Little Tokyo, Melawai ini gegara blogwalking ke blognya Wanderbites ditambah udah sebulanan saya mainan games “Ramen Chain” bikin tambah ngidam aja tuh ya. Akhirnya di suatu sore yang gerimis sepulang kantor saya cus ke tempat ini.

Lokasinya di Jl. Melawai 8 No.2A, Jakarta Selatan, patokkannya sederetan sama supermarket Papaya dan Hotel Golden Boutique Melawai, dia paling ujung dekat dengan resto Izakaya Taichan. Katanya sih Echigoya ini menampilkan ramen otentik, nggak heran kalo makan di sana bakal jumpain banyak ekspat Jepang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sama seperti di Ramen 38 di sini juga menganut konsep open kitchen, dine-in area nya gak terlalu besar cukuplah untuk 20 orang. Waktu saya kesana nggak terlalu ramai, hanya 1 bapak-bapak Jepang yang duduk di sebelah saya dan 1 rombongan orang Jepang di meja tak jauh dari tempat saya duduk.

IMG_0786

gadisrakus.wordpress.com

Ini pesanan saya Pirikara Ramen 49k, ramen dengan sayuran, telur dan daging babi cincang. Sebenarnya di sini yang terkenal yang pakai tonkotsu broth dan pork chasiu, tapi karena saya lagi mengurangi babi (takut kolesterol) akhirnya memesan ini. Saya minta spesial pedas. Kaldunya sendiri nggak terlalu kental, ramennya lumayan aldente, tapi karena telurnya dicampur aduk di kuahnya jadi berasa makan bakmi godog jawa ketimbang ramen (-,-“) Taste just okay for me. Mungkin salah pesan jadi nggak merasakan efek “wow” nya!

IMG_0788

gadisrakus.wordpress.com

Yang bikin tambah enak karena adanya Ninniku ini yang boleh diambil semena-mena, bawang putih halus yang dicampur minyak cabe, bikin ramen tambah harum dan gurih.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Total kerusakannya cukup murah, trik saya adalah minta minum ocha doang yang gratis dan boleh refill :D

Coffee Institute

Nyobain coffee shop lucuk ini gegara traktiran dari neng @Octyadu yang bentar lagi mau kawin, katanya sebagai temporary farewell nggak bisa ikutan ngumpul dulu sampe hajatannya selesai maklum doski ngurusin her big D-nya sendiri. Sebagai teman yang baik dan nggak mau mengecewakan teman tentunya saya dan neng @woronduty langsung menyanggupi traktiran tsb :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Coffee Institute berlokasi di Jl. Gunawarman No.71, Senopati, Jakarta Selatan. Nggak terlalu jauh dari Loobie Lobster sebelah kanan jalan. Tempatnya nyatu sama toko apa gitu, jadi ntar si CI ini ada di lantai 2. Tempatnya lucu sih, anak muda banget, kalo mau mainan stacks atau kartu di dalem juga ada.

Langsung menuju ke makanan yang kita pesan..

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini pesenan @Octyadu Smashed Dory Potatoes 45k, sejenis nasi dengan dory goreng tepung yang disajiin bareng saus creamy dan salad. Lumayan unik dan enak.

IMG_0489

Kalau ini pesenan @woronduty Grilled Chicken Mushroom 45k sejenis baked rice dengan grilled chicken. Ayam dan saus jamurnya agak hambar menurut saya, kurang nendang aja.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini Aglio Olio 35k pesenan saya. Udah ketaker banget yak kalo makan di resto yang nggak jual masakan Indonesia pasti pilihan saya Aglio Olio karena masakan ini nggak pernah salah, dan menurut saya dari semua Aglio yang saya cobain ini salahsatu yang paling endeus. Walaupun isiannya cuma ayam dan smoked beef tapi Alio ini dibumbuin black pepper, jadi pedesnya beda sama Alio lain yg pernah saya cobain. 

IMG_0491

Lalu ada Sliced Blackpepper Chicken 38k buat rame-rame, rasanya lumayanlah pedas blackpeppernya kerasa plus manis gurih, saking enaknya paprikanya aja saya gadoin biasanya saya nggak terlalu demen.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini juga pesenan buat rame-rame, Fish&Chips 35k. Rasanya ya standar Fish&Chips pada umumnya lah. Sebenernya kita juga pesan Fries tambahan (emang dasar yeee rakuss) cuma nggak sempet kefoto gegara udah keburu diserbu secara barbar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Red Velvet 40k ini pesenan saya, baru kali ini nyobain dan unik. Tapi menurut saya rasanya cenderung lebih ke hot chocolate. @octyadu pesen Green Tea Latte 36k, tapi rasanya kayak Latte instan yang dijual di convenience store. 

Untuk harga  jelas terjangkau banget kok, buat nongkrong tempat ini enak. Teenggss Tya atas traktirannya, semoga acaranya lancar!! Ciao!

Rumate

Sering denger tempat ini tapi baru tau kalo ini masih satu manajemen sama Kopitiam Oey dan Bofet Maknyus punya Pak Bondan Winarno. Rumate berlokasi di Jl. Sabang No.18, Jakarta Pusat, nggak jauh dari Kopitiam Oey.

gadisrakus.wordpress.com

Walau mungil tapi interiornya cukup menarik karena dihiasin berbagai tulisan “keep calm and blablabla”, foto2 vintage dan juga di luar cafe ini ada pengamen tetap yang niat banget karena bawa-bawa piano dan bass betot segala. Unik, vintage dan romantis.

Menu yang ditawarin kebanyakan berbau Padang. Malam itu saya dan gerombolan siberat memesan:

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Soto Padang 21k ini pesenan saya dan @octyadu, btw ini pertama kalinya saya makan soto padang lhoo mwahahaa…ternyata enak juga, tapi mangkoknya kekecilan nihh. Yang paling saya suka taburan potongan daging yang dipotong kecil-kecil dan digoreng garing. Nyeemm…sayang sambalnya kurang yahud, dan perkedelnya kurang moist.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Kalo Nasi Bakar Cakalang 30k ini pesenannya @woronduty. Kata doi sih enak, sempet nyobain cakalangnya memang enak dengan tingkat kepedasan sedang.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sebagai makanan penutup yg dishare rame-rame kami memesan Ketan Srikaya 22k, ketan kukusnya enak tapi srikayanya agak kemanisan buat saya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Tadinya saya mau memesan Teh Talua sebagai minuman, tapi katanya mereka nggak jualan (padahal pernah liat di blognya siapa gitu di sini ada teh talua) yaudah akhirnya saya memesan Teh Chai India 19k ini. Sebelumnya pernah minum teh chai juga di salahsatu gerai kopi asal Amerika dan di salahsatu convinience store di Australia, ntah kenapa chai tea-nya terlalu strong rempah-rempahnya, yang ini rasanya lebih soft. Rempah-rempahnya bikin anget badan tapi nggak nyegrak banget.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dan ini Infused Water 14k berisi potongan lemon dan jeruk nipis pesenan @woronduty. Total kerusakan berikut dengan Teh Djahe Goalpara 18k pesenannya @octyadu dan pajak adalah 152k. Cukup terjangkau, mengenyangkan dan enak. Recommended!

Goedkoop

Akhirnya ngejajal juga tempat ini setelah seorang teman kantor yang dijuluki sebagai Duta Benhil 2014 meracuni kami dengan coffee shop yang lagi heits di kawasan Benhil ini. Ancer-ancernya kalau kesini, bila masuk dari arah Jl. Sudirman posisinya setelah pasar Benhil, dan nggak jauh dari Snappy sebelah kiri jalan. Parkirannya kecil tapi bisalah parkir di sebelah-sebelahnya.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Begitu masuk, seperti namanya, interiornya agak ke Belanda-Belandaan begitu juga dengan menu-menu yang ditawarkan. Malam itu saya dan geng rakus (Octya dan Heny) memesan:

(clock wise): caramel frappe, iced hazelnut latte, beng beng frappe

(clock wise): caramel frappe, iced hazelnut latte, beng beng frappe

Pesenan saya yang Beng-Beng Frappe 29.5k, rasanya enak nggak terlalu manis, coklatnya kerasa dan yang bikin unik karena ada potongan beng-beng diatasnya. Kalau Caramel Frappe 29.5k dan Iced Hazelnut Latte 25k nya buat saya sih biasa aja nggak seenak punya saya hahaha…jadi istilah “rumput tetangga lebih hijau” itu nggak berlaku buat saya, soalnya pesenan saya sih rata-rata selalu lebih enak daripada yang lain hahaha :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini pesenan saya buat cemilan yang katanya best seller, Apple en Caramel 29k sejenis panekuk tipis dengan taburan irisan apel dan saus karamel. Ini enak dan mengenyangkan, sayang adonan panekuknya kebanyakan tepung dan kurang milky.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Ini pesenannya Octya, Poffertjes Butter 23k. Poffertjes biasa disajiin pake taburan gula bubuk dan es krim. Yah standar poffertjes pada umumnya lah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dan ini pesenannya Heny, Bitterballen 23k yang menurut saya kedua terenak setelah bitterballen-nya Hema tapi yang di jual di Kedutaan Belanda, milky, ragoutnya gurih dan terasa kejunya, plus saus hollandaise-nya juga enak. Garing di luar lembut di dalem…nyemnyem sambil ngetik ini saya lagi puasa loh, jadi bikin laper :(

Cukup recommended buat tempat nongkrong asik dengan harga yang lumayan terjangkau dan enak.

 

Cerita Perjalanan Manado – Part 6

Hufftt! Sampailah di penghujung liburan, sebelum ke bandara saya mampir ke Christine Klappertaart di jalan raya yang menuju bandara. Kata Kris ini lebih enak daripada Cella, yowis nurutlah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Beli yang coklat 20k dan original 90k buat oleholeh orang rumah, ada yang duren juga cuman lebih mahal 120k kalau nggak salah.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Sampai jumpa lagi Manadoo, masih ngutang Bunaken nih!

Cerita Perjalanan Manado – Part 5

Hari kelima sengaja bangun agak siang, karena (tadinya) cuma mau ke Airmadidi dan muter-muter kota Manado aja. Ehh emang dasar anak soleh rejekinya banyak, temen saya @KrisMartina malah nawarin buat nganter jalan-jalan ke tempat-tempat yang saya belum singgahi.

Jadilah hari itu, kami – saya, @KrisMartina, suami dan anaknya – piknik! Pemberhentian pertama adalah RM Nasi Kuning Saroja yang paling legendaris. Di sini Cuma saya yang makan karena Kris dan suaminya udah sarapan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Nasi kuningnya pake lauk semacam semur daging yang disuwir-suwir dan kering kentang. Kalo mau bisa ditambah telor rebus bulet gitu. Minumnya es lemon cui aja. Total kerusakan 28k. Baru tau dari Kris kalo bisa minta lauk cakalang rica, hih! Tau gitu pesen yang itu aja, soalnya semur dagingnya manis banget, aku kan udah manis kak L

Laluu perjalanan lanjut ke Es Kacang Miangas, yang terletak di Jl. Sudirman (deket jembatan Miangas).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Di sini yang spesial ya kalo nggak es brenebon, ya es kacang tanah. Sama sih bentukannya cuma beda kacang aja. Plus ngemil lalampa, pastel isi pampis, onde-onde dan koyabu. Total kerusakan berikut 2 porsi es brenenbon dan 1 porsi es kacang tanah 30k aja. Btw, brenebon di sini beda loh lebih empuk dan manisnya kerasa ampe keubun-ubun, soalnya brenebonnya udah direbus dulu dicairan gula. Endeuss! Wajib ke sini kalo ke Manado.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Berikut pemberhentian kita adalah situs waruga di Airmadidi.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Hayoo yang pas sekolah ngambil IPS ngacung! Waruga atau kubur batu ini adalah salahsatu peninggalan purbakala, jadi jaman dulu orang-orang Minahasa kalo nguburin orang meninggal mayatnya dijongkokin ke dalam batu. Karena wabah virus yang dikeluarin dari mayat, sejak abad ke berapa yak saya lupa, akhirnya mereka menghentikan adat kubur batu ini. Oya, setiap “kepala” yang ada di kubur batu itu menunjukan apa profesi mereka sewaktu masih hidup. Terus, seperti budaya Cina, budaya kubur batu Minahasa ini juga menyertakan benda-benda kesayangan si jasad waktu masih hidup, jadi jangan heran kalau di dalem kuburan banyak ditemuin barang-barang seperti keramik dll. Semuanya tersimpan rapi di museum yang terletak nggak jauh dari kuburan.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Buat yang mau kesini ngeteng, dari Manado ambil mikro ke terminal paal 2 lalu ambil bis yang kearah Bitung, minta turun aja di Desa Sawangan Airmadidi. Letaknya kalo dari pinggir jalan besar nggak terlalu jauh sih, jalan kaki juga bisa.

Abis dari waruga, kita bergerak menuju Tondano. Niatnya sih mau makan siang sambil foto-foto di ‘Dutch House’ yang ada di pinggir jalan yang menuju Tondano.

Kami makan di resto Danau Tondano yang berdiri di atas danau tondano plus pemandangannya itu lohh. Tapi di sini anginnya lumayan kenceng, mending bawa jaket deh kalo nggak mau masuk angin.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Lagi-lagi makan siang saya hari ini gratis karena ditraktir Kris *peluk kris* Kami memesan menu tengah: ikan mujai bakar pedas, ikan mujair masak woku, kolombi rica, cah kangkung, cak daun pakis dan perkedel jagung. Total kerusakan nggak tau, kan gratiiisss *nyengir*

IMG_0349

Semua makanan di atas kecuali kolombinya (sejenis keong sawah) endeus, soalnya kolombinya bau tanah cem aki-aki *#lah.

Selesai makan kami putar arah menuju ‘Dutch House’, sebenernya ini rumah adat khas Minahasa yang rumah panggung itu loh cuman karena ada cerobong asapnya segala jadi rumah ini keliatan cem rumah-rumah Belanda. Katanya sih ini villa, kece banget!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Dari situ kami puter balik lagi menuju Tomohon, kali ini yang mau dituju adalah Bukit Kasih dengan kapelnya yang mirip rumah Teletabis. Bukit Kasih ini sebenernya tempat retret yang dipunyain oleh keluarga pengusaha Richard Korompis, dan juga katanya Danau Linow itu yang ngelola mereka juga. Oya untuk masuk kesini per-orang harus bayar 15k ya, dan better sewa kendaraan karena di sini nggak ada mikro lewat.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Jadi pengen nikah di sini ya nggak sih?? (cari lakinya aja dulu keleuusss)

Puas foto-foto, kami bergerak menuju RM Tinoor Jaya yang terletak di Jalan Raya Tomohon, buat menuntaskan rasa penasaran saya akan paniki. Yup! Paniki alias kelelawar, yakali deh udah jauh-jauh kemari malah nggak ngerasain ‘gong’nya :D

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Panikinya seporsi 50k, tapi boleh minta setengah porsi kok kayak saya kemarin. Dan biasanya nasinya dibungkus pake daun-daun gitu. Kalo ditanya rasa, bumbunya sih enak dimasak santen gitu, dagingnya sendiri lebih mirip ayam dengan serat yang lebih halus. Ini sepertinya akan menjadi pengalaman pertama dan terakhir deh hahahhaaa…

Abis makan langsung balik ke penginapan buat packing.

Cerita Perjalanan Manado – Part 4

Hari ke-empat, bangun-bangun dapet whatsapp dari temen kantor yang kebetulan lagi pulang kampung ke Manado, ngajakin makan di rumahnya nanti malem. Alhamdulilah wasyukurilah ya, hemat uang makan :D

Rencananya hari ini adalah nyobain biapong terkenal di Kawangkoan dan liat bunga di Kakasen, Tomohon. Rute perjalanannya sama kayak kemarin, ke terminal Karombasan dulu ambil bis ke Tomohon, dari terminal ambil mikro yang ke Kawangkoan (8k).

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Kedai kopi Gembira yang terkenal itu ternyata letaknya cuma sepelemparan kancut dari terminal, jalan kaki juga bisa. Tanya aja sama orang-orang sekitar.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

Yang saya pesan tentunya biapongnya yang kondang, saya pesan yang babs 2 pcs dan temo (kacang hitam) 1 pcs serta kopi susu panas, total kerusakan 30k. Biapongnya gede-gede ternyata makan 3pcs bikin kenyang ampe sore, untuk rasanya enak. Tapi sayang kopi susunya kurang yahud.

Oh ya yang terkenal dari Kawangkoan itu kacangnya, so kalo ngana mo pigi kesini jangan lupa beli kacangnya juga. Saya mah nggak terlalu doyan kacang, kecuali dikupasin dan saya tinggal mangap aja #dikeplak

Pulang dari Kawangkoan saya balik ke Tomohon. Sempet bingung mau ke Kakasen naik apa, untung orang-orang di sekitar situ baik, akhirnya saya disaranin naik mikro ntah jurusan apa yang berakhir dengan muter-muter Kakasen doang. Karena ternyata, saya pikir Kakasen itu nama kebun/ladang bunga nggak taunya itu adalah nama suatu daerah di Tomohon yang memang terkenal penghasil bunga. Padahal lagi yak, saya tuh udah niat banget pengen pose halu tidur-tiduran di atas ladang bunga cem mbak Syahrini sambil bilang “I feel freee……..” #disambithighheelssamasyahrini :D

Karena nggak nemu yang di mau, saya memutuskan untuk balik ke Manado, tidur-tidur cantik sebentar sambil nunggu dijemput temen.

Malamnya, makan gratisan di rumah @indra_daniel yang baik hati dan tidak sombong. Mama-nya masakin ayam rica, babs tinorangsak, sup brenebon dan dabu-dabu. Pulangnya masih dibawain sambal roa pula. Ini namanya rejeki anak soleh!

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com