Catatan Perjalanan – Day 1 (Hongkong)

Holaa everyone! Gadisrakus is back! Walaupun telat tapi saya tetep semangat mengucapkan selamat taun baru 2013. Semoga makin banyak rejeki biar bisa jalan-jalan dan makan-makan terus, ya gak?

Maaf yaa saya udah lama ga nongol, soalnya seperti di post sebelumnya kan saya bilang kalo saya mau ngehabisin libur Natal di Negara lain, dan inilah catatan perjalanan saya yang akan saya bahas dalam beberapa episode *ceileehh* tapi tenang aja ga seterpanjang Sinetron Tersanjung kok #uhuk Selain catatan perjalanannya saya juga mau bagi2 cerita tentang wisata kulinernya uwooo…!!

Langsung aja yak, here we go..

Saya sampai Hongkong kira-kira hampir jam 6 pagi, saya naik Garuda yang terbang jam 23.50 WIB dari Indonesia, direct flight gak nyampir2 kenegara lain apalagi nyampir dihatimu. Begitu sampai saya gak langsung beranjak dari bandara, saya sibuk foto2 dulu, maklum norak kan ini pertama kalinya saya pergi ke Negara Asia Timur.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Abis foto-foto baru deh saya celingak-celinguk nyari yang jualan Octopus Card. Sebenernya di area arrival hall itu banyak mesin2 top up MTR, tapi saya tetep aja bingung karena setau saya mesin2 begituan kan cuman buat top up atau kalopun beli juga cuma single ticket bukan Octopus. Lha wong di Singapore aja tempat jual STPnya terpisah. Pas lagi bengong2 dongo sambil nenteng map segaban gitu saya didatengin ibu2 security, dia nanya dengan bahasa Inggris dialek cina gitu, dia nanya saya mau beli tiket MTR atau Octopus? Saya bilang Octopus, dan dia langsung nunjukkin helpdesk berbentuk lingkaran ditengah2 hall dengan antrian yang panjang.

Octopus cardnya sendiri harganya HKD150, terdiri dari deposit HKD50, dan sisanya adalah uang yang bisa dipake buat naik MTR, Bis, Ferry atau beli2 cemilan di 7-11. Praktis banget! Coba di Indonesia bisa begini yaa hmmm….

Kebetulan temen couchsurfing saya, Renny yang janjian mau jalan di Hongkong  udah nyampe duluan. Dia ngasih tau kalo mau  hemat mending saya keluar gedung dulu terus belok ke sisi kanan, saya bisa ambil bis no. A11 yang langsung berenti di Causeway Bay (tempat saya nginep) harganya juga gak mahal cuma HKD40, dibandingin kalau saya harus ngambil Airport Express (sejenis kereta cepat) ke Central seharga HKD120 terus lanjut MTR sampe Causeway Bay. Yaudah saya ikutin aja saran dia. Bisnya enak, modelnya double decker gitu dan dilengkapi wifi. Anyway ini pertama kalinya saya naik bis di luar negeri (biasanya naik angkot MRT), biar gak ketauan noraknya saya liatin aja gimana caranya orang2 yg turun duluan. Kebetulan halte tujuan saya bisa dibilang agak paling akhir. Oo jadi kalo naik bis disana itu, liat aja papan display yang ada di atas supir, biasanya kan ditulis next stopnya dimana, nah setelah next stop diumumin langsung pencet bel yang ada disetiap tiang pegangan, soalnya kalo gak gitu supir bisnya gak bakalan berenti di halte tsb kecuali ada penumpang yang mau naik dari halte itu juga.

Kebetulan letak Hongkong International Airport (HKIA) terletak di pulau yang berbeda dengan Causeway Bay. Jadi dari bandara, penumpang bis akan disuguhi pemandangan pelabuhan, bis-nya nyebrang di jembatan yang panjaaaaaaaaaannngg banget, setelah nyeberang pulau baru deh keliatan gedung2 pencakar langit yang selama ini jadi landmarknya Hongkong. Gak nyampe setengah jam saya udah berdiri manis sambil tersenyum manja ke engkoh2 penjaga hostel.

Hostel saya namanya (kalo di situs hostelworld.com ) Hongkong Studio. Tapi disana ternyata lebih dikenal dengan nama Hongkong Hostel, terletak di Paterson St. Building yang mana letaknya itu ternyata elit banget, gimana engga, kanan-kiri gedung hostel saya diapit sama butik2 high end macam Armani, Burberry dsb.

Paterson Building tempat saya nginep :)

Paterson Building tempat saya nginep :)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Di HK Studio saya ambil kamar dorm berisi 4 orang khusus perempuan seharga HKD185 (sekitar 200ribuan) per malam. Kamarnya enak, ada ACnya, locker, seprei dan selimutnya bersih, kamar mandinya juga ada air panas, ada hair dryer, wifi super kencang gratis, kamar mandinya dibersihin tiap hari dan sarapan. Tapi sayang ukuran kamarnya imut banget, kebayang kan 4 traveler dengan koper atau backpack gedanya masing2, jadi harus pinter2 bertoleransi biar gak ganggu yang lain.

kamar dorm saya

kamar dorm saya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya sekamar dengan traveler asal Australia, Taiwan dan Philipina, si orang Filipinanya  ramah dan asik banget diajak ngobrol.

Abis naro barang saya langsung pergi ke McDonald yang terletak gak jauh dari hostel karena si Renny nungguin saya disitu. Berhubung saya gak ngaktifin nomor lokal, jadi wifi dan twitterlah penghubung kami satu-satunya :p

Kami gak makan di McDonald soalnya kami niat banget ngejajal sebuah resto Indonesia, bernama Restoran Indonesia dipinggiran jalan Causeway Bay. Untuk kulinernya nanti saya bikin terpisah ya.

Abis itu kami memutuskan untuk pergi ke daerah Central, karena kami mau pergi ke Victoria Peak. Katanya yang pernah kesana sih Victoria Peak bagusnya dikunjungin malem2, karena kalo siang biasanya agak berkabut. Dari Central ke Peak Tram kami sibuk foto2, ternyata jalannya jauh juga coy dari Central ke stasiun Tramnya. Tapi gak kerasa capek, soalnya saya kan lagi excited banget.

nampang doloo :D

nampang doloo :D

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sampai di Peak Tram ternyata wadaaooww antriannya panjang beud! Entah karena emang lagi musim libur kali ya. Harga tiketnya sendiri macem2, ada yg tram doang, atau yang udah paketan sama Sky Terrace dan Madame Tussaud, semuanya bisa dibeli one-way atau return. Kami beli yang tram doang seharga HKD 65.

gadisrakus.wordpress.com

gadisrakus.wordpress.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Intinya sih sampai encok beneran deh dari mulai ngantri tiket sampe ngantri mau naik tram. Untungnya ruang tunggunya dibuat atraktif, jadi di sisi kanan-kiri gitu ada diorama tentang sejarah tram di Hongkong. Lucu juga sik. Kalo nanya durasi ngantrinya? Ya eleven-twelve (baca: 11-12) deh sama pas kek ngantri di KUA wahana Transformer-nya USS, ampe betis berkonde!

Tapi kecapean ngantri kita terbayar pas udah naik tram, biarpun berdiri gegara gak dapet tempat duduk, tapi excited banget pas tramnya mulai nanjak disudut kemiringan 45 derajat. Rasanya ngeri2 ngilu2 lejat nikmat gimanaaa gitu.  Baliknya juga sama, cuma bedanya tramnya jalan mundur. Unik sih sensasinya :D

Diatas kita bisa ngeliat pemandangan Hongkong malam hari, khas kota metropolitan, dengan lampu2 menghias gedung2 pencakar langit. Kalo banci foto bisa ke Sky Terrace-nya karna kita bisa ngambil foto dari sisi manapun, jadi puas deh. Karena pas kemarin saya kesana bulan Desember, which is udah masuk winter, jadi pas kemaren malam disana itu suhunya dibawah 10 derajat Celcius. Dingiiiiinnn ceu’!!

Victoria Peak

Victoria Peak

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kami disana cukup lama, kira2 sampe jam 9-an malam. Dan herannya makin malem makin banyak aja tuh orang2 yg dateng, antrian tram pulangnya juga panjang beud. Pulang dari Victoria Peak kami langsung balik ke hostel masing2 karena kaki saya tiba2 kram. Btw temen saya itu hostelnya di Yess-Inn, di daerah Fortress Hill.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s